google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Zebra dataran, The plains zebra, Equus quagga Boddaert - PLANTER AND FORESTER

Zebra dataran, The plains zebra, Equus quagga Boddaert

Zebra dataran, The plains zebra,  Equus quagga Boddaert 

Zebra dataran, The plains zebra,  Equus quagga 

Zebra dataran,The plains zebra,   Equus quagga, Zebra terutama merupakan pemakan rumput dan dapat hidup dari vegetasi berkualitas rendah

Zebra dataran Equus quagga, sebelumnya Equus burchellii, juga dikenal sebagai zebra umum, adalah spesies zebra yang paling umum dan tersebar luas secara geografis. Jangkauannya terfragmentasi, tetapi mencakup sebagian besar Afrika bagian selatan dan timur di selatan Sahara. Enam subspesies telah dikenali termasuk quagga punah yang dianggap sebagai spesies terpisah. Namun, penelitian yang lebih baru mendukung variasi populasi zebra menjadi cline daripada subspesies.

Zebra dataran memiliki ukuran menengah antara zebra Grévy yang lebih besar dan zebra pegunungan yang lebih kecil; dan cenderung memiliki garis yang lebih lebar dari keduanya. Variasi besar dalam pola mantel ada antara clines dan individu. Habitat zebra dataran umumnya, tetapi tidak eksklusif, padang rumput tanpa pohon dan hutan sabana, baik tropis maupun subtropis. Mereka umumnya menghindari gurun, hutan hujan lebat, dan lahan basah permanen. Zebra dimangsa oleh singa dan hyena tutul dan pada tingkat yang lebih rendah, buaya, cheetah, dan anjing liar Afrika. Zebra dataran adalah spesies yang sangat sosial, membentuk harem dengan seekor kuda jantan, beberapa kuda, dan keturunannya yang baru; kelompok bujangan juga terbentuk. Kelompok mungkin berkumpul untuk membentuk kawanan. Hewan-hewan itu mengawasi predator; mereka menggonggong atau mendengus ketika melihat pemangsa, dan kuda jantan harem menyerang pemangsa untuk mempertahankan haremnya.

Zebra dataran atau  The plains zebra  tetap umum di cagar alam, tetapi terancam oleh aktivitas manusia seperti berburu untuk diambil daging dan kulitnya, serta persaingan dengan ternak dan perambahan dengan bertani di sebagian besar habitatnya. Populasi spesies stabil dan tidak terancam punah, meskipun populasi di sebagian besar negara telah menurun tajam. Pada 2016, zebra dataran diklasifikasikan sebagai hampir terancam oleh IUCN.

Zebra dataran, The plains zebra,  Equus quagga 

Nama Populer - Pop name    :  Zebra, The plains zebra, Zebra Daratan

Nama Latin - Latin Name        :  Equus quagga
Family                           :  Equidae
Origin - Daerah Asal                 :  Afrika
Ciri khas                                     :  Stripe
Keunikan                                     :  Menjadi Insporasi Zebra Cross
Zebra dataran, The plains zebra,  Equus quagga 

Ciri ciri dan Identifikasi Satwa 

Habitat Satwa

Habitat  Zebra Dataran, :Zebra bermigrasi dengan rusa kutub di Maasai Mara Kisaran zebra dataran berhenti di dekat Sahara dari Sudan Selatan dan selatan Ethiopia membentang ke selatan sepanjang Afrika timur, sejauh Zambia, Mozambik, dan Malawi, sebelum menyebar ke sebagian besar negara Afrika selatan. Mereka mungkin pernah tinggal di Aljazair pada era Neolitikum. Zebra dataran umumnya hidup di padang rumput tanpa pohon dan hutan sabana, tetapi dapat ditemukan di berbagai habitat, baik tropis maupun subtropis. Namun, mereka umumnya tidak ada di gurun, hutan hujan lebat, dan lahan basah permanen. Mereka umumnya lebih menyukai hutan Acacieae daripada Commiphora. Mereka bergantung pada air dan hidup di lingkungan yang lebih mesik daripada habitat Afrika lainnya. Mereka jarang berkelana sejauh 10-12 km dari sumber air. Zebra juga hidup di ketinggian dari permukaan laut hingga 4.300 kaki di Gunung Kenya.

Tergantung pada populasinya, kawanan zebra mungkin tidak berpindah-pindah, sangat padat dengan wilayah jelajah yang kecil, atau bermigrasi, dengan populasi yang lebih sedikit dengan wilayah jelajah kering dan basah yang terpisah dan ekstensif. Saat bermigrasi, zebra tampaknya mengandalkan beberapa memori lokasi yang kondisi mencari makan terbaik dan dapat memprediksi kondisi berbulan-bulan setelah kedatangan mereka.

Zebra dataran, The plains zebra,  Equus quagga 

Penyebaran Satwa

Penyebaran Zebra  dataran Equus quagga, sebelumnya Equus burchellii, juga dikenal sebagai zebra umum, adalah spesies zebra yang paling umum dan tersebar luas secara geografis. Jangkauannya terfragmentasi, tetapi mencakup sebagian besar Afrika bagian selatan dan timur di selatan Sahara. Enam subspesies telah dikenali termasuk quagga punah yang dianggap sebagai spesies terpisah. Namun, penelitian yang lebih baru mendukung variasi populasi zebra menjadi cline daripada subspesies.

Zebra dataran, The plains zebra,  Equus quagga 

Morfologi Satwa

Morfologi The plains zebra atau Zebra dataran berdiri pada ketinggian 127–140 cm dengan panjang kepala-badan 217–246 cm dan panjang ekor 47–56,5 cm. Pria memiliki berat 220–322 kg sedangkan betina memiliki berat 175–250 kg.
Spesies ini berukuran sedang antara zebra Grévy yang lebih besar dan zebra gunung yang lebih kecil. Ia bertubuh gemuk dengan kaki yang relatif pendek dan tengkorak dengan dahi cembung dan profil hidung agak cekung. Leher lebih tebal pada pria dibandingkan pada wanita. Telinganya tegak dan ujungnya membulat. Mereka lebih pendek dari pada zebra gunung dan lebih sempit dari pada zebra Grévy. Seperti halnya semua hewan liar lainnya, zebra dataran memiliki surai tegak di sepanjang leher dan sejumput rambut di ujung ekor. Bulu tubuh zebra 9,4 ± 4 mm, lebih pendek dari pada hewan berkuku Afrika lainnya

Strip atau garis  Tampilan jarak dekat dari pola striping zebra di Tanzania
Seperti semua zebra, mereka bergaris tegas dalam warna hitam dan putih, dan tidak ada dua individu yang terlihat persis sama. Dibandingkan spesies lain, zebra dataran memiliki garis yang lebih lebar. Garis-garis tersebut vertikal di bagian depan tubuh, dan cenderung horizontal di bagian belakang tubuh. Populasi zebra utara memiliki garis yang lebih sempit dan lebih jelas; populasi selatan bervariasi tetapi jumlah striping yang lebih sedikit pada bagian bawah, kaki dan bagian belakang. Populasi selatan juga memiliki garis-garis bayangan coklat  atau brown shadow di antara warna hitam dan putih. Ini tidak ada atau diekspresikan dengan buruk pada zebra utara. Mantel kelahiran anak kuda berwarna coklat dan putih dan coklat menjadi gelap seiring bertambahnya usia.

Bukti embriologis telah menunjukkan bahwa warna latar belakang zebra gelap dan putih sebagai tambahan. Subspesies pertama yang dideskripsikan, quagga yang sekarang sudah punah, memiliki bagian belakang coklat polos Berbagai mutasi bulu zebra telah terjadi, dari sebagian besar putih hingga sebagian besar hitam. Zebra albino langka telah tercatat di hutan Gunung Kenya.

Tujuan penggambaran zebra hitam-putih yang berani telah menjadi bahan perdebatan di kalangan ahli biologi selama lebih dari satu abad. Sebuah studi tahun 2012 menunjukkan bahwa belang mungkin telah berkembang untuk mencegah lalat yang menggigit. Eksperimen telah menunjukkan bahwa garis-garis mempolarisasi cahaya sedemikian rupa sehingga mencegah tabanid (lalat menggigit) dengan cara yang tidak ditunjukkan pada pola bulu lainnya. Sebuah studi tahun 2014 juga mendukung teori bahwa mereka adalah bentuk perlindungan dari gigitan lalat dan dibandingkan dengan kuda liar lainnya, zebra hidup di daerah dengan aktivitas lalat tertinggi. Quagga tampaknya tinggal di daerah dengan jumlah aktivitas lalat yang lebih sedikit daripada zebra lainnya. Studi lain dari 2015 menetapkan bahwa suhu lingkungan adalah prediktor kuat untuk pola garis zebra dan mengusulkan bahwa garis-garis itu mungkin terkait dengan termoregulasi.



Zebra dataran, The plains zebra,  Equus quagga 
Perilaku Reproduksi Satwa
Perilaku Reproduksi Zebra  Kuda jantan dengan semua kudanya. Zebra Jantan menunjukkan respon flehmen untuk menguji kehormatan Zebra Betina yang melibatkan bibir atas melengkung kembali ke bau urin (melalui organ vomeronasal). Betina menandakan kesiapannya untuk kopulasi dengan mengangkangi kakinya dan mengangkat ekornya. Masa kehamilan berlangsung sekitar satu tahun, dan satu anak dihasilkan. Mares bisa melahirkan satu anak kuda setiap 12 bulan. Puncak persalinan terjadi pada musim hujan. Seekor kuda betina melahirkan di sekitar kelompoknya dan sambil berbaring miring. Anak kuda yang baru lahir memiliki berat 30-35 kg dan bayi setelah lahir jarang dikonsumsi.

Bayi baru lahir mampu berdiri hampir seketika dan mulai makan rumput dalam waktu seminggu. Pada saat lahir, induk zebra menjauhkan zebra lain dari anaknya, termasuk kuda jantan, kuda betina lain, dan bahkan keturunan sebelumnya. Namun, belakangan, mereka semua terikat. Di dalam grup, anak kuda memiliki peringkat yang sama dengan induknya. Kuda jantan umumnya tidak toleran terhadap anak kuda yang bukan miliknya dan zebra dapat melakukan pembunuhan bayi dan pembunuhan bayi.

Kematian anak kuda tinggi di tahun pertama kehidupan mereka dan biasanya disebabkan oleh predasi. Namun, zebra muda diberi perlindungan lebih dari spesies seperti wildebeest dan hartebeest. Anak kuda biasanya disapih sekitar 11 bulan, tetapi mungkin menyusu lebih lama. Wanita mencapai pubertas pada 2,5 tahun sedangkan pria melakukannya pada 5–6 tahun. Zebra jantan muda akhirnya meninggalkan kelompok keluarga mereka karena hubungan dengan ibu mereka memudar setelah kelahiran saudara kandungnya. Kuda jantan muda kemudian mencari kuda jantan muda lainnya untuk ditemani. Betina muda mungkin tinggal di kelompok betina sampai mereka diculik oleh kuda jantan lain
Zebra dataran, The plains zebra,  Equus quagga 


Klasifikasi Satwa 
Kingdom    :  Animalia
Phylum      Chordata
Class         : Mammalia

Order         : Perissodactyla
Family        : Equidae
Genus        :  Equus
Subgenus  :  Hippotigris
Species      : Equus quagga
Binomial name
Equus quagga Boddaert, 1785

Subspecies
E. q. quagga †
E. q. burchellii
E. q. boehmi
E. q. borensis
E. q. chapmani
E. q. crawshayi
E. q. selousi

Zebra dataran secara resmi diklasifikasikan oleh ahli zoologi Inggris John Edward Grey pada tahun 1824 sebagai Equus burchellii. Setelah quagga, yang dijelaskan oleh Pieter Boddaert pada tahun 1785, ditemukan sebagai spesies yang sama di abad ke-21, zebra dataran diklasifikasikan ulang sebagai Equus quagga karena Prinsip Prioritas.
Zebra dataran dan zebra gunung secara tradisional ditempatkan di subgenus Hippotigris berbeda dengan zebra Grévy yang dianggap sebagai satu-satunya spesies subgenus Dolichohippus.
Namun, bukti filogenetik phylogenetic  terbaru (2013) menemukan bahwa zebra dataran lebih dekat hubungannya dengan zebra Grévy daripada zebra gunung.

Groves dan Bell (2004) menempatkan ketiga spesies tersebut dalam subgenus Hippotigris. dan zebra tampaknya merupakan garis keturunan monofiletik monophyletic  . Di daerah di mana zebra dataran bersimpati dengan zebra Grévy, menemukannya dalam kawanan yang sama bukanlah hal yang aneh, dan hibrida subur terjadi
Zebra dataran, The plains zebra,  Equus quagga 

Status Konservasi

Pada tahun 2016, zebra dataran diklasifikasikan sebagai hampir terancam oleh IUCN. Pada tahun itu, total populasi diperkirakan sekitar 500.000 individu. Spesies ini tetap umum di seluruh wilayah jelajahnya tetapi telah mengalami penurunan populasi di 10 dari 17 negara tempat asalnya. Mereka stabil di Etiopia, Malawi, dan Afrika Selatan dan mungkin Angola; stabil atau meningkat di Mozambik, Namibia dan Swaziland; dan penurunan di Botswana, Kongo, Kenya, Rwanda, Somalia, Sudan Selatan, Tanzania, Uganda, Zambia, dan Zimbabwe. Mereka punah di Burundi, Lesotho, dan mungkin Somalia.

Zebra daratan terancam oleh perburuan untuk diambil kulit dan dagingnya, dan perubahan habitat dari pertanian. Mereka juga bersaing dengan ternak untuk mendapatkan makanan, dan memagari jalur migrasi] Perang saudara di beberapa negara juga telah menyebabkan penurunan populasi zebra. Zebra dapat ditemukan di banyak kawasan lindung di seluruh jangkauannya, termasuk Taman Nasional Serengeti di Tanzania, Tsavo dan Masai Mara di Kenya, Taman Nasional Hwange di Zimbabwe, Taman Nasional Etosha di Namibia, dan Taman Nasional Kruger di Afrika Selatan. Beberapa populasi stabil tinggal di daerah yang tidak terlindungi.

Quagga diburu oleh pemukim Belanda awal dan kemudian oleh orang Afrikaner untuk dijadikan daging atau untuk kulit mereka. Kulitnya diperdagangkan atau digunakan secara lokal. Quagga mungkin rentan terhadap kepunahan karena distribusinya yang terbatas, dan mungkin bersaing dengan ternak domestik untuk mencari makan. Quagga liar terakhir yang diketahui mati pada tahun 1878. Quagga penangkaran terakhir, betina di kebun binatang Natura Artis Magistra Amsterdam, tinggal di sana dari 9 Mei 1867 sampai mati pada 12 Agustus 1883, tetapi asal dan penyebab kematiannya tidak jelas. [33] Pada tahun 1984, quagga adalah hewan punah pertama yang DNA-nya dianalisis, dan Proyek Quagga mencoba untuk menciptakan kembali fenotipe pola bulu rambut dan karakteristik terkait dengan membiakkan zebra Burchell secara selektif.

Saya mendokumentasikan Zebra Zebra ini di Taman Safari Bogor, Indonesia.  Kondisi Zebra cukup sehat dan  terlihat berkembang biak dengan baik.

Zebra dataran, The plains zebra,  Equus quagga 
Lokasi Pemotretan Satwa

Lokasi pemotretan di Taman Safari Bogor, Bogor, Jawa Barat

Detail :
Camera maker : Nikon Corporation
Camera model : Nikon D5200
F Stop : f/5.6
Exposure time : 1/125 sec.
ISO Speed : ISO 400 
Focal lengh : 300 mm
Lens : Sigma 70-300mm f/4-5.6 DG Macro 
Kamus Identifikasi Flora dan Fauna serta Sumber Informasi untuk Pengenalan Flora dan Fauna 
Planter and Forester





















0 Response to "Zebra dataran, The plains zebra, Equus quagga Boddaert "

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel