google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Impala, Aepyceros melampus, Si Pelompat yang Handal dan suka dengan kebersihan - PLANTER AND FORESTER

Impala, Aepyceros melampus, Si Pelompat yang Handal dan suka dengan kebersihan

Impala, Aepyceros melampus, Si Pelompat yang Handal

Impala, Aepyceros melampus

Impala, Aepyceros melampus

Impala, Aepyceros melampus adalah antelop berukuran sedang yang ditemukan di Afrika bagian timur dan selatan. Satu-satunya anggota genus Aepyceros, pertama kali dideskripsikan kepada khalayak Eropa oleh ahli zoologi Jerman Hinrich Lichtenstein pada tahun 1812. Dua subspesies dikenali  impala umum, dan impala berwajah hitam yang lebih besar dan lebih gelap. Impala mencapai bahu 70–92 sentimeter dan berat 40–76 kg. Ini fitur mantel, coklat kemerahan mengkilap. Tanduk jantan yang ramping dan berbentuk kecapi memiliki panjang 45–92 sentimeter.

Nama Populer - Pop name    :  Impala
Nama Latin - Latin Name        Aepyceros melampus
Family                           Bovidae
Origin - Daerah Asal                 : Afrika

Ciri khas                                     :  Pelari dan Pelompat yang handa;
Keunikan                                     :  Bertubuh seperti atlet pelari dan pelompat

Impala, Aepyceros melampus

Aktif terutama pada siang hari, impala mungkin suka berteman atau teritorial tergantung pada iklim dan geografi. Tiga kelompok sosial yang berbeda dapat diamati: jantan teritorial, kawanan bujangan atau yang belum dewasa dan kawanan betina. Impala dikenal karena dua lompatan karakteristik yang merupakan strategi anti-predator. Browser serta pemakan rumput, impala memakan monokotil, dikotil, garpu, buah-buahan dan polong akasia (bila tersedia). Kebiasaan tahunan selama tiga minggu terjadi menjelang akhir musim hujan, biasanya pada bulan Mei. 

Impala Jantan menjadi lioncah dan pemarah untuk memperebutkan dominasi, dan Impala Jantan yang menang merayu Sang Impala Betina dalam birahi untuk selanjutnya mengawini Sang Betina. 

Kehamilan berlangsung enam hingga tujuh bulan, setelah itu seekor anak Impala lahir dan segera disembunyikan di semak dan sarang yang tertutup. Anak Impala menyusu selama empat sampai enam bulan; Impala jantan yang muda akan dipaksa keluar dari kelompok yang semuanya Impla Betina untuk bergabung dengan kawanan Impala Jantan yang dewasa, sementara Impala betina akan bergabung dengan kelompok betinai.

Ciri ciri dan Identifikasi Satwa Impala, Aepyceros melampus

Habitat Satwa Impala, Aepyceros melampus

Habitat  :Impala ditemukan di hutan dan terkadang di antarmuka atau ecotone yaitu di antara hutan dan sabana; Impala mendiami tempat yang dekat dengan air. Sementara impala berwajah hitam the black-faced impala  terbatas di barat daya Angola dan Kaokoland di barat laut Namibia, impala umum tersebar luas di seluruh jangkauannya dan telah diperkenalkan kembali di Gabon dan Afrika selatan. The International Union for Conservation of Nature   (IUCN) mengklasifikasikan impala sebagai  a species of least concern  atau spesies yang paling tidak memprihatinkan; subspesies berwajah hitam telah diklasifikasikan sebagai spesies yang rentan, dengan kurang dari 1.000 individu tersisa di alam liar pada tahun 2008.

Penyebaran Satwa Impala, Aepyceros melampus

Penyebaran Impala mendiami hutan karena kesukaannya akan naungan; itu juga dapat terjadi pada antarmuka (ecotone) antara hutan dan sabana. Tempat yang dekat dengan sumber air lebih disukai. Di Afrika bagian selatan, populasi cenderung terkait dengan Colophospermum mopane dan hutan Acacia. Pilihan habitat berbeda secara musiman - hutan Acacia senegal lebih disukai di musim hujan, dan sabana A. drepanolobium di musim kemarau. Faktor lain yang dapat mempengaruhi pilihan habitat adalah kerentanan terhadap predator; impala cenderung menjauhi daerah dengan rerumputan tinggi karena predator bisa bersembunyi di sana.

Sebuah studi menemukan bahwa pengurangan tutupan hutan dan penciptaan semak belukar oleh gajah semak Afrika telah mendukung populasi impala dengan meningkatkan ketersediaan lebih banyak penelusuran musim kemarau. Sebelumnya, hutan Baikiaea, yang kini telah menyusut karena gajah, menyediakan penjelajahan minimum untuk impala. Di sisi lain, semak Capparis yang baru terbentuk dapat menjadi habitat penjelajahan utama. Impala umumnya tidak terkait dengan habitat pegunungan; namun, di KwaZulu-Natal, impala telah tercatat di ketinggian hingga 1.400 meter di atas permukaan laut.

Kisaran historis impala - membentang di selatan dan timur Afrika - sebagian besar tetap utuh, meskipun telah menghilang dari beberapa tempat, seperti Burundi. Jangkauannya meluas dari Kenya tengah dan selatan dan Uganda timur laut di timur hingga utara KwaZulu-Natal di selatan, dan ke barat hingga Namibia dan Angola selatan. Impala berwajah hitam terbatas di barat daya Angola dan Kaokoland di barat laut Namibia; status subspesies ini belum terpantau sejak tahun 2000-an. Impala umum memiliki distribusi yang lebih luas, dan telah diperkenalkan di kawasan lindung di Gabon dan di seluruh Afrika selatan

Impala, Aepyceros melampus

Morfologi Satwa Impala, Aepyceros melampus

Morfologi Impala, Aepyceros melampus adalah antelop berukuran sedang yang ditemukan di Afrika bagian timur dan selatan. Satu-satunya anggota genus Aepyceros, pertama kali dideskripsikan kepada khalayak Eropa oleh ahli zoologi Jerman Hinrich Lichtenstein pada tahun 1812. Dua subspesies dikenali  impala umum, dan impala berwajah hitam yang lebih besar dan lebih gelap. Impala mencapai bahu 70–92 sentimeter dan berat 40–76 kg. Ini fitur mantel, coklat kemerahan mengkilap. Tanduk jantan yang ramping dan berbentuk kecapi memiliki panjang 45–92 sentimeter.
Impala, Aepyceros melampus
Perilaku Satwa 
Perilaku Impala bersifat diurnal (aktif terutama pada siang hari), meskipun aktivitas cenderung berhenti selama siang hari yang panas; mereka makan dan istirahat di malam hari.
Tiga kelompok sosial yang berbeda dapat diamati - jantan teritorial, kawanan impala dewasa dan kawanan betina.
Impala Jantan teritorial memegang teritorial di mana mereka dapat membentuk kelompok betina; wilayah dibatasi dengan urin dan feses dan dipertahankan dari remaja atau penyusup Impala Jantan lain. Kelompok Impala muda cenderung kecil, dengan anggota kurang dari 30. Individu menjaga jarak 2,5–3 meter dari satu sama lain; sementara Impala dewasa dan tua dapat berinteraksi, Impala Jantan dewasa lainnya dan menghindari satu sama lain kecuali untuk bercanda. Jumlah rombongan Impala betina bervariasi dari 6 sampai 100; rombongan Impala  menempati daerah jelajah seluas 80-180 hektar. Ikatan Induk Betina Impala dan anak Impala yang masih lemah, dan putus segera setelah penyapihan; Impala remaja meninggalkan kawanan induknya untuk bergabung dengan kawanan lainnya. Rombongan Impala betina cenderung longgar dan tidak memiliki kepemimpinan yang jelas. Allogrooming merupakan sarana interaksi sosial yang penting pada kelompok impala muda  dan betina; pada kenyataannya, impala tampaknya menjadi satu-satunya hewan berkuku yang menunjukkan perawatan diri dan juga allogrooming. Dalam allogrooming, Impala Betina  biasanya merawat impala terkait, sedangkan Impala Jantan mengasosiasikan dengan impala yang tidak terkait. Setiap pasangan merawat enam hingga dua belas kali impala  lainnya.

Perilaku Makan Impala
Telusuri impala dan juga merumput; dapat mendominasi, tergantung pada ketersediaan sumber daya. Pakan terdiri dari monokotil, dikotil, forbs, buah-buahan dan polong akasia (bila tersedia). Impala lebih menyukai tempat-tempat yang dekat dengan sumber air, dan beralih ke tanaman sukulen jika air langka. Analisis menunjukkan bahwa makanan impala terdiri dari 45% monokotil, 45% dikotil dan 10% buah-buahan; proporsi rumput dalam pakan meningkat secara signifikan (hingga 90%) setelah hujan pertama, tetapi menurun di musim kemarau. Penjelajahan mendominasi pada akhir musim hujan dan kemarau, dan pola makan kurang gizi pada pertengahan musim kemarau, ketika impala memakan sebagian besar dikotil berkayu. Penelitian lain menunjukkan bahwa proporsi dikotil dalam pakan jauh lebih tinggi pada bujangan dan betina daripada di teritorial laki-laki.

Impala memakan rumput lunak dan bergizi seperti Digitaria macroblephara; Rerumputan yang keras dan tinggi, seperti Heteropogon contortus dan Themeda triandra, biasanya dihindari. Impala di pinggiran kawanan umumnya lebih waspada terhadap predator daripada yang makan di tengah; Seorang individu yang mencari makan akan mencoba untuk mempertahankan patch tempat makannya dengan menundukkan kepalanya. Sebuah penelitian mengungkapkan bahwa waktu yang dihabiskan untuk mencari makan mencapai maksimum 75,5% dari hari di akhir musim kemarau, berkurang selama musim hujan, dan minimal di awal musim kemarau (57,8%)

Perilaku Reproduksi Satwa Impala, Aepyceros melampus
Perilaku Reproduksi  Impala Jantan  dewasa, matang secara seksual pada saat mereka berumur satu tahun, meskipun perkawinan yang berhasil biasanya hanya terjadi setelah empat tahun. Impala Jantan  dewasa mulai membangun wilayah dan mencoba mendapatkan akses ke betina. Betina bisa hamil setelah mereka berusia satu setengah tahun; Estrus berlangsung selama 24 hingga 48 jam, dan terjadi setiap 12-29 hari pada Impala Betina yang tidak hamil.
Siklus  tahunan selama tiga minggu (musim kawin) dimulai menjelang akhir musim hujan, biasanya pada bulan Mei. Pertumbuhan gonad dan produksi hormon pada jantan dimulai beberapa bulan sebelum musim kawin, menghasilkan agresivitas dan teritorial yang lebih besar.
Kelenjar bulbourethral lebih berat, kadar testosteron hampir dua kali lebih tinggi pada Impala Jantan teritorial seperti pada impala yang masih belum dewasa, dan leher impla jantan  teritorial cenderung lebih tebal daripada pada Impala jantan yang masih muda  selama kebiasaan. Perkawinan cenderung terjadi di antara bulan purnama.


Suara Jantan Impala yang wsedang rutting, Impala Jantan suka berpura-pura memperebutkan dominasi, sering kali mengeluarkan raungan berisik dan mengejar satu sama lain; mereka berjalan dengan kaku dan memperlihatkan leher dan tanduk mereka. Impala Jantan berhenti makan dan allogrooming selama kebiasaan, mungkin untuk mencurahkan lebih banyak waktu untuk mengumpulkan betina dalam oestrus; Impala Jantan memeriksa urin Impala Betina untuk memastikan bahwa dia dalam estrus. Saat menemukan Impala Betina  seperti itu, Impala Jantan yang bersemangat bergairah memulai pacaran dengan mengejarnya, menjaga jarak 3-5 meter darinya. Impala Jantan  menjentikkan lidahnya dan mungkin mengangguk dengan penuh semangat; betina mengizinkannya menjilat vulvanya, dan memegang ekornya ke satu sisi. Impala Jantan mencoba menaiki Impala Betina, mengangkat kepalanya tinggi-tinggi dan menggenggam sisi pinggang Impala Betina dengan kaki depannya. Upaya pemasangan dapat diulang setiap beberapa detik hingga setiap satu atau dua menit. Jantan kehilangan minat pada betina setelah kopulasi pertama, meskipun dia masih aktif dan bisa kawin dengan jantan lain.

Kehamilan berlangsung enam hingga tujuh bulan. Kelahiran umumnya terjadi pada tengah hari; betina akan mengisolasi dirinya dari kawanannya saat nyeri persalinan dimulai. Persepsi bahwa betina dapat menunda melahirkan selama satu bulan lagi jika kondisinya keras namun mungkin tidak realistis. Seekor anak sapi lahir, dan segera disembunyikan di penutup selama beberapa minggu pertama kelahirannya. Anak Impala itu kemudian bergabung dengan kelompok penitipan dalam kawanan induknya. Anak Impala menyusu selama empat sampai enam bulan; Impala Jantan muda, dipaksa keluar dari kelompok, bergabung dengan kawanan impala setengah dewasa atau bujangan, sementara yang betina mungkin tinggal kembali di kelompoknya.
Impala, Aepyceros melampus
Klasifikasi Satwa 
Kingdom    :  Animalia
Phylum      Chordata
Class         : Mammalia

Order         : Artiodactyla
Family        : Bovidae
Subfamily   : Aepycerotinae Gray, 1872
Genus        : Aepyceros Sundevall, 1847
Species      : Aepyceros melampus
Binomial name
Aepyceros melampus (Lichtenstein, 1812)

Nama Inggris pertama yang dibuktikan, pada tahun 1802, adalah palla atau pallah, dari phala Tswana antelop merah, red antelope, nama impala, juga dieja impalla atau mpala, pertama kali dibuktikan pada tahun 1875. Nama Afrikanya, rooibok red buck, terkadang juga digunakan dalam bahasa Inggris.

Nama generik ilmiah Aepyceros, high-horned berasal dari bahasa Yunani Kuno aipus, high, curam, keras, horn ') nama spesifiknya melampus black-foot dari melas, black pous, foot

Impala adalah satu-satunya anggota genus Aepyceros dan milik keluarga Bovidae. Ini pertama kali dijelaskan oleh ahli zoologi Jerman Martin Hinrich Carl Lichtenstein pada tahun 1812.

Pada tahun 1984, paleontolog Elisabeth Vrba berpendapat bahwa impala adalah takson saudara alcelaphine, mengingat kemiripannya dengan hartebeest. Sebuah studi filogenetik 1999 oleh Alexandre Hassanin (dari Pusat Nasional untuk Penelitian Ilmiah, Paris, of the National Centre for Scientific Research, Paris) dan rekan, berdasarkan analisis mitokondria dan nuklir, menunjukkan bahwa impala membentuk klade dengan suni (Neotragus moschatus). Clade ini adalah saudara dari yang lain yang dibentuk oleh duiker teluk (Cephalophus dorsalis) dan klipspringer (Oreotragus oreotragus).

Analisis urutan nuklir rRNA dan β-spektrin pada tahun 2003 juga mendukung hubungan antara Aepyceros dan Neotragus. Kladogram berikut didasarkan pada studi tahun 1999

Status Konservasi Impala, Aepyceros melampus

The International Union for Conservation of Nature and Natural Resources atau Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam dan Sumber Daya Alam (IUCN) mengklasifikasikan impala sebagai spesies yang paling tidak diperhatikan secara keseluruhan a species of least concern  . Namun, impala berwajah hitam diklasifikasikan sebagai spesies yang rentan; pada tahun 2008, diperkirakan kurang dari 1.000 di alam liar. Meskipun tidak ada ancaman besar bagi kelangsungan hidup impala umum, perburuan dan bencana alam telah memberikan kontribusi yang signifikan terhadap penurunan impala berwajah hitam. Pada 2008, populasi impala umum diperkirakan sekitar dua juta. Menurut beberapa penelitian, translokasi impala berwajah hitam dapat sangat bermanfaat dalam pelestariannya.

Sekitar seperempat populasi impala umum terjadi di kawasan lindung, seperti Okavango Delta (Botswana); Masai Mara dan Kajiado (Kenya); Taman Nasional Kruger (Afrika Selatan); Taman Nasional Ruaha dan Serengeti dan Selous Game Reserve (Tanzania); Lembah Luangwa (Zambia); Hwange, Sebungwe dan Lembah Zambezi (Zimbabwe). Impala berwajah hitam yang langka telah diperkenalkan ke peternakan pribadi di Namibia dan Taman Nasional Etosha. Kepadatan populasi sangat bervariasi dari satu tempat ke tempat lain; dari kurang dari satu impala per kilometer persegi di Taman Nasional Mkomazi (Tanzania) hingga setinggi 135 per kilometer persegi di dekat Danau Kariba (Zimbabwe).

Lokasi Pemotretan Satwa Impala, Aepyceros melampus

Lokasi pemotretan di Taman Safari Bogor, Bogor, Jawa Barat

Detail :
Camera maker : Nikon Corporation
Camera model : Nikon D5200
F Stop : f/5.6
Exposure time : 1/125 sec.
ISO Speed : ISO 400 
Focal lengh : 300 mm
Lens : Sigma 70-300mm f/4-5.6 DG Macro 

Kamus Identifikasi Flora dan Fauna serta Sumber Informasi untuk Pengenalan Flora dan Fauna 

Planter and Forester

0 Response to "Impala, Aepyceros melampus, Si Pelompat yang Handal dan suka dengan kebersihan"

Post a comment

Arsip Blog

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel