google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Kuda Nil Kerdil, The pygmy hippo, Pygmy hippopotamus, Choeropsis liberiensis yang terlihat lucu dan Mirip Babi - PLANTER AND FORESTER

Kuda Nil Kerdil, The pygmy hippo, Pygmy hippopotamus, Choeropsis liberiensis yang terlihat lucu dan Mirip Babi

Kuda Nil Kerdil, The pygmy hippo, Pygmy hippopotamus, Choeropsis liberiensis yang terlihat lucu dan Mirip Babi

The pygmy hippo, Pygmy hippopotamus, Choeropsis liberiensis

Kuda nil kerdil, Choeropsis liberiensis atau Hexaprotodon liberiensis adalah kuda nil kecil yang berasal dari hutan dan rawa Afrika Barat, terutama di Liberia, dengan populasi kecil di Sierra Leone, Guinea, dan Pantai Gading.

Kuda nil kerdil alias The pygmy hippo  bersifat tertutup dan aktif di malam hari, nocturnal . Ini adalah salah satu dari hanya dua spesies yang masih ada dalam keluarga Hippopotamidae, yang lainnya adalah kerabatnya yang jauh lebih besar, kuda nil umum Hippopotamus amphibius atau kuda nil Nil. Kuda nil kerdil menampilkan banyak adaptasi terestrial, tetapi seperti kuda nil, kuda nil ini semi-akuatik dan bergantung pada air untuk menjaga kelembapan kulitnya dan suhu tubuhnya tetap dingin. Perilaku seperti kawin dan melahirkan dapat terjadi di air atau di darat. Kuda nil kerdil adalah herbivora atau herbivorous, memakan pakis, tanaman berdaun lebar, rumput, dan buah-buahan yang ditemukannya di hutan.

Makhluk hutan nokturnal yang langka, pygmy hippopotamus merupakan hewan yang sulit dipelajari di alam bebas. Kuda nil kerdil tidak dikenal di luar Afrika Barat hingga abad ke-19. Diperkenalkan ke kebun binatang pada awal abad ke-20, mereka berkembang biak dengan baik di penangkaran dan sebagian besar penelitian berasal dari spesimen kebun binatang.
Kelangsungan hidup spesies di penangkaran lebih terjamin daripada di alam liar; Persatuan Konservasi Dunia memperkirakan bahwa kurang dari 3.000 kuda nil kerdil yang tersisa di alam liar.

Kuda nil kerdil terutama terancam oleh hilangnya habitat, karena hutan ditebang dan diubah menjadi lahan pertanian, dan juga rentan terhadap perburuan liar, perburuan daging hewan liar, predator alami, dan perang. Kuda nil kerdil adalah salah satu spesies yang diburu secara ilegal untuk dimakan di Liberia.
Nama Populer - Pop name    :  The Pygmy Hippo, Kuda Nil Kerdil
Nama Latin - Latin Name        :  Choeropsis liberiensis atau Hexaprotodon liberiensis
Family                           :  Hippopotamidae
Origin - Daerah Asal                 :  Sierra Leone, Guinea, dan Pantai Gading
Ciri khas                                     :  Mirip Kuda Nil tetapi badannya lebih kecil
Keunikan                                     :  Bersimbiosis dengan Burung Jalak, Starling yang suka memakan serangga di badan Kuda nil Kerdil

The pygmy hippo, Pygmy hippopotamus, Choeropsis liberiensis

Ciri ciri dan Identifikasi Satwa Choeropsis liberiensis 

Habitat Satwa Choeropsis liberiensis 

Habitat   Kuda Nil Kerdil di daerah lembab dekat perairan.  Di Kebun Binatang Duisburg di Jerman ada Kuda Nil Kerdil yang Orbit dan lubang hidung kuda nil kerdil jauh lebih tidak terlihat, sebuah adaptasi dari menghabiskan lebih sedikit waktu di perairan dalam di mana orbit dan lubang hidung yang jelas membantu kuda nil umum bernapas dan melihat. Kaki kuda nil kerdil lebih sempit, tetapi jari-jari kakinya lebih terbuka dan memiliki lebih sedikit anyaman, untuk membantu berjalan di lantai hutan.

Meskipun beradaptasi dengan kehidupan yang lebih terestrial daripada kuda nil pada umumnya, kuda nil kerdil masih lebih akuatik daripada semua hewan berkuku genap lainnya. Telinga dan lubang hidung kuda nil kerdil memiliki katup otot yang kuat untuk membantu menyelam di bawah air, dan fisiologi kulit bergantung pada ketersediaan air.

Simbiosis Burung Jalak dengan The pygmy hippo, Pygmy hippopotamus, Choeropsis liberiensis

Penyebaran Satwa Choeropsis liberiensis 

Penyebaran Kuda nil kerdil, Choeropsis liberiensis atau Hexaprotodon liberiensis adalah kuda nil kecil yang berasal dari hutan dan rawa Afrika Barat, terutama di Liberia, dengan populasi kecil di Sierra Leone, Guinea, dan Pantai Gading.

The pygmy hippo, Pygmy hippopotamus, Choeropsis liberiensis

Morfologi Satwa Choeropsis liberiensis 

Morfologi Kuda nil kerdil memiliki bentuk umum yang sama dengan kuda nil. Mereka memiliki kerangka graviportal, dengan empat kaki gemuk dan empat jari pada setiap kaki, menopang kerangka gemuk. Kuda nil kerdil, bagaimanapun, hanya setinggi setengah kuda nil dan beratnya kurang dari 1/4 dari sepupunya yang lebih besar. Kuda nil kerdil dewasa memiliki tinggi sekitar 75–100 cm di bahu, panjangnya 150–175 cm dan berat 180–275 kg. Umur mereka di penangkaran berkisar antara 30 hingga 55 tahun, meskipun kecil kemungkinan mereka hidup selama ini di alam liar.

Kulit berwarna hitam kehijauan atau coklat, dengan bayangan abu-abu krem ​​di tubuh bagian bawah. Kulit mereka sangat mirip dengan kuda nil pada umumnya, dengan epidermis tipis di atas dermis yang tebalnya beberapa sentimeter. Kuda nil kerdil memiliki sekresi yang tidak biasa yang sama dengan kuda nil biasa, yang memberikan semburat merah muda pada tubuh mereka, dan kadang-kadang digambarkan sebagai keringat darah alias blood sweat  meskipun sekresinya bukan keringat atau darah. Zat ini, asam hiposudorat, dipercaya memiliki sifat antiseptik dan tabir surya. Kulit kuda nil mengering dengan cepat dan pecah-pecah, itulah sebabnya kedua spesies menghabiskan banyak waktu di air.

Kerangka C. liberiensis lebih anggun daripada kerangka kuda nil biasa, yang berarti tulang mereka lebih tipis secara proporsional. Tulang punggung kuda nil biasa sejajar dengan tanah; punggung kuda nil kerdil miring ke depan, kemungkinan adaptasi untuk melewati vegetasi hutan lebat dengan lebih mudah. Secara proporsional, kaki dan leher kuda nil kerdil lebih panjang dan kepalanya lebih kecil.

Burung Jalak alias Strling yang bersimbiosis dengan The pygmy hippo, Pygmy hippopotamus, Choeropsis liberiensis

Perilaku Satwa Choeropsis liberiensis 

Perilaku Perilaku kuda nil kerdil berbeda dari kuda nil biasa dalam banyak hal. Sebagian besar perilakunya lebih mirip dengan tapir, meskipun ini adalah efek evolusi konvergen.
Sementara kuda nil biasa suka berteman, kuda nil kerdil hidup sendiri atau dalam kelompok kecil, biasanya pasangan kawin atau ibu dan anak. Kuda nil kerdil cenderung mengabaikan satu sama lain daripada bertengkar saat bertemu. Studi lapangan memperkirakan bahwa kuda nil kerdil jantan berkisar lebih dari 1,85 km2 (460 hektar), sedangkan kisaran betina adalah 0,4 hingga 0,6 km2 (100–150 hektar).

Kuda nil kerdil menghabiskan sebagian besar waktunya dengan bersembunyi di sungai. Mereka akan beristirahat di tempat yang sama selama beberapa hari berturut-turut, sebelum pindah ke tempat baru. Setidaknya beberapa kuda nil kerdil memanfaatkan sarang atau liang yang terbentuk di tepi sungai. Tidak diketahui apakah kuda nil kerdil membantu membuat sarang ini, atau seberapa umum menggunakannya. Meskipun kuda nil kerdil tidak pernah diamati menggali, artiodactyl lainnya, seperti babi hutan, adalah penggali alias warthogs,or burrowers.
The pygmy hippo, Pygmy hippopotamus, Choeropsis liberiensis

Perilaku Makan Satwa Choeropsis liberiensis 
Perilaku makan Seperti kuda nil pada umumnya, kuda nil kerdil muncul dari air saat senja untuk memberi makan. Itu bergantung pada jalur permainan untuk melakukan perjalanan melalui vegetasi hutan lebat. Ia menandai jalan setapak dengan melambai-lambaikan ekornya dengan kuat saat buang air besar untuk menyebarkan kotorannya lebih jauh. Kuda nil kerdil menghabiskan sekitar enam jam sehari untuk mencari makanan.

Kuda nil kerdil adalah hewan herbivora. Mereka tidak makan vegetasi air dalam jumlah yang signifikan dan jarang makan rumput karena jarang terjadi di hutan lebat yang mereka huni. Makanan kuda nil kerdil terdiri dari pakis, tanaman berdaun lebar, dan buah-buahan yang jatuh ke lantai hutan. Berbagai macam tanaman pygmy hippos telah diamati makan menunjukkan bahwa mereka akan memakan tanaman apa pun yang tersedia. Makanan ini memiliki kualitas yang lebih tinggi dari pada kuda nil biasa

The pygmy hippo, Pygmy hippopotamus, Choeropsis liberiensis

Perilaku Sosial dan Simbiosis Choeropsis liberiensis  dengan Burung Pemakan Serangga 
Bersimbiosis dengan burung pemakan serangga seperti jalak. Simbiosis mutualisma yang cukup saling menguntungkan.  Saat Sang Kuda Nil Kerdil keluar dari air untuk bedrjemur, tugas Sang Burung Jalak untuk membersihkan dan menghalau kutu dan serangga yang mengganggu waktu santai Sang Kuda Nil. 

The pygmy hippo, Pygmy hippopotamus, Choeropsis liberiensis
Burung Jalak dan The pygmy hippo, Pygmy hippopotamus, Choeropsis liberiensis yang bersimbiosis

Perilaku Reproduksi Satwa Choeropsis liberiensis 
Perilaku Reproduksi  Studi tentang perilaku perkembangbiakan di alam liar belum pernah dilakukan; kondisi buatan penangkaran dapat menyebabkan perilaku yang diamati kuda nil kerdil di kebun binatang berbeda dari kondisi alam. Kematangan seksual untuk kuda nil kerdil terjadi antara usia tiga dan lima tahun. Usia termuda yang dilaporkan untuk melahirkan adalah kuda nil kerdil di Kebun Binatang Basel, Swiss yang melahirkan anak pada usia tiga tahun tiga bulan Siklus birahi kuda nil kerdil betina berlangsung rata-rata 35,5 hari, dengan birahi sendiri berlangsung antara 24– 48 jam.

Kuda nil kerdil berdampingan untuk kawin, tetapi durasi hubungannya tidak diketahui. Di kebun binatang mereka berkembang biak sebagai pasangan monogami. Kopulasi dapat terjadi di darat atau di air, dan pasangan akan kawin satu hingga empat kali selama periode birahi. Di penangkaran, kuda nil kerdil telah dikandung dan lahir di semua bulan sepanjang tahun. Periode kehamilan berkisar antara 190–210 hari, dan biasanya lahir satu anak, meskipun kembar diketahui terjadi.

Kuda nil biasa melahirkan dan kawin hanya di air, tetapi kuda nil kerdil kawin dan melahirkan di darat dan air. Kuda nil kerdil muda bisa segera berenang. Saat lahir, kuda nil kerdil memiliki berat 4,5–6,2 kg dengan jantan dengan berat sekitar 0,25 kg lebih banyak dari betina. Kuda nil kerdil disapih sepenuhnya antara usia enam dan delapan bulan; sebelum disapih mereka tidak menemani ibunya saat meninggalkan air untuk mencari makan, melainkan bersembunyi di air sendiri. Induk kembali ke tempat persembunyian sekitar tiga kali sehari dan memanggil anaknya untuk menyusu. Menyusui terjadi dengan ibu berbaring miring
The pygmy hippo, Pygmy hippopotamus, Choeropsis liberiensis

Klasifikasi Satwa Choeropsis liberiensis 

Kingdom: Animalia

Phylum: Chordata
Class: Mammalia
Order: Artiodactyla
Family: Hippopotamidae
Genus: Hexaprotodon
Species: Hexaprotodon  liberiensis
Binomial name
Hexaprotodon liberiensis (Morton, 1849)
Subspecies
Hexaprotodon liberiensis liberiensis
Hexaprotodon liberiensis heslopi

Nomenklatur kuda nil kerdil mencerminkan bahwa kuda nil. Bentuk jamaknya adalah pygmy hippopotami (kuda nil juga diterima sebagai bentuk jamak oleh OED, atau pygmy hippos singkatnya). Kuda nil kerdil jantan dikenal sebagai banteng, betina sebagai sapi, dan bayi sebagai anak sapi. Sekelompok kuda nil dikenal sebagai kawanan atau kembung.

Kuda nil kerdil adalah anggota keluarga Hippopotamidae di mana ia diklasifikasikan sebagai anggota dari genus Choeropsis yang menyerupai babi atau enam gigi depan genus Hexaprotodon. Anggota Hippopotamidae terkadang dikenal sebagai hippopotamids. Kadang-kadang sub-famili Hippopotaminae digunakan. Selanjutnya, beberapa ahli taksonomi mengelompokkan hippopotami dan anthracotheres dalam superfamili Anthracotheroidea atau Hippopotamoidea.

Spesies saudara perempuan dari pygmy hippopotamus mungkin adalah Malagasy pygmy hippopotamus Hexaprotodon madagascariensis atau Hippopotamus madagascariensis yang baru dipelajari, salah satu dari tiga spesies yang baru punah dari Madagaskar. C. madagascariensis berukuran sama dengan C. liberiensis dan berbagi perilaku terestrial, mendiami dataran tinggi berhutan Madagaskar, bukan sungai terbuka. Hal ini diyakini telah punah dalam 500 tahun terakhir.

Taksonomi genus pygmy hippopotamus telah berubah seiring dengan berkembangnya pemahaman tentang hewan. Samuel G. Morton awalnya mengklasifikasikan hewan itu sebagai Hippopotamus minor, tetapi kemudian memutuskan bahwa itu cukup berbeda untuk menjamin genusnya sendiri, dan menamakannya Choeropsis. Pada tahun 1977, Shirley C. Coryndon mengusulkan bahwa kuda nil kerdil berkerabat dekat dengan Hexaprotodon, genus yang terdiri dari kuda nil prasejarah yang sebagian besar berasal dari Asia.

Penegasan ini diterima secara luas, sampai Boisserie menegaskan pada tahun 2005 bahwa kuda nil kerdil bukanlah anggota Hexaprotodon, setelah dilakukan pemeriksaan menyeluruh terhadap filogeni Hippopotamidae. Dia malah menyarankan bahwa kuda nil kerdil adalah genus yang berbeda, dan mengembalikan hewan itu ke Choeropsis. ITIS memverifikasi Hexaprotodon liberiensis sebagai nama ilmiah yang valid. Semua setuju bahwa pygmy hippopotamus modern, baik itu H. liberiensis atau C. liberiensis, adalah satu-satunya anggota genusnya yang masih ada.
The pygmy hippo, Pygmy hippopotamus, Choeropsis liberiensis

Status Konservasi Choeropsis liberiensis 
Ancaman terbesar bagi populasi kuda nil kerdil yang tersisa di alam liar adalah hilangnya habitat. Hutan tempat tinggal kuda nil kerdil telah mengalami penebangan, pemukiman dan konversi menjadi pertanian, dengan sedikit upaya yang dilakukan untuk membuat penebangan berkelanjutan. Saat hutan menyusut, populasinya menjadi lebih terfragmentasi, yang menyebabkan berkurangnya keragaman genetik di kolam kawin potensial.

Kuda nil kerdil adalah salah satu spesies yang diburu secara ilegal untuk dimakan di Liberia. Daging mereka dikatakan berkualitas sangat baik, seperti daging babi hutan; tidak seperti gigi kuda nil pada umumnya, gigi kuda nil kerdil tidak memiliki nilai. Efek dari perselisihan sipil Afrika Barat pada kuda nil kerdil tidak diketahui, tetapi tidak mungkin positif. Kuda nil kerdil dapat dibunuh oleh macan tutul, ular sanca, dan buaya. Seberapa sering ini terjadi tidak diketahui.

C. liberiensis diidentifikasi sebagai salah satu dari 10 "spesies fokus" teratas pada tahun 2007 oleh proyek Evolutionently Distinct and Globally Endangered (EDGE). Beberapa populasi mendiami kawasan lindung, seperti Cagar Hutan Gola di Sierra Leone.

Kebun Binatang Basel di Swiss memegang buku pelajaran internasional dan mengoordinasikan seluruh populasi kuda nil kerdil penangkaran yang secara bebas berkembang biak di kebun binatang di seluruh dunia. Antara tahun 1970 dan 1991 populasi kuda nil kerdil yang lahir di penangkaran meningkat lebih dari dua kali lipat. Kelangsungan hidup spesies di kebun binatang lebih pasti daripada kelangsungan hidup spesies di alam liar. Di penangkaran, kuda nil kerdil hidup dari 42 hingga 55 tahun, lebih lama dari pada di alam liar Sejak 1919, hanya 41 persen kuda nil kerdil yang lahir di kebun binatang adalah jantan
The pygmy hippo, Pygmy hippopotamus, Choeropsis liberiensis

Lokasi Pemotretan Satwa Choeropsis liberiensis 

Lokasi pemotretan di Taman Safari Bogor, Bogor, Jawa Barat

Detail :
Camera maker : Nikon Corporation
Camera model : Nikon D5200
F Stop : f/7.1
Exposure time : 1/800 sec.
ISO Speed : ISO 250 
Focal lengh : 135 mm
Lens : Sigma 70-300mm f/4-5.6 DG Macro 


Kamus Identifikasi Flora dan Fauna serta Sumber Informasi untuk Pengenalan Flora dan Fauna 
Planter and Forester



























0 Response to "Kuda Nil Kerdil, The pygmy hippo, Pygmy hippopotamus, Choeropsis liberiensis yang terlihat lucu dan Mirip Babi"

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel