google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Owa, Siamang, Symphalangus syndactylus Raffles, Primata Indonesia dengan Suara Khas yang Nyaring dan Menggema di Hutan Indonesia - PLANTER AND FORESTER

Owa, Siamang, Symphalangus syndactylus Raffles, Primata Indonesia dengan Suara Khas yang Nyaring dan Menggema di Hutan Indonesia

Siamang, Symphalangus syndactylus Raffles, Primata dengan Suara Khas yang Nyaring dan Menggema di Hutan Indonesia 

Owa alias Siamang, Symphalangus syndactylus, Primata Asli Indonesia

Owa alias Siamang, Symphalangus syndactylus

Saat bertugas di Bengkulu, tepatnya di Kabupaten Rejang Lebong, hampir setiap pagi saya mendengar suara suara seperti teriakan yang sangat kencang.

Tampak di kejauhan, beberapa makhluk berbulu hitam bergelantungan berpindah dari satu pohon ke pohon berikutnya dengan lincah dan kuat. Tanpa terlihat lelah.

Ya, itulah Owa atau Siamang yang semakin lama suaranya semakin tidak terdengar.

Owa siamang, Symphalangus syndactylus adalah primata kera hitam yang berlengan panjang, dan hidup pada pohon-pohon.

Baca juga :

Owa alias Siamang, Symphalangus syndactylus 

Primata ini umumnya, siamang sangat tangkas saat bergerak di atas pohon, sehingga tidak ada predator yang bisa menangkap mereka. Siamang merupakan spesies terancam, karena deforestasi habitatnya cepat.
Siamang tidak memliki ekor dan memiliki postur tubuh yang kurang tegak. tidak seperti simpanse yang bisa berjalan dengan tegak. 

Siamang juga memiliki perkembangan otak yang tinggi.
Siamang berwarna hitam agak cokelat kemerahan. Kera ini memiliki anyaman antara jari kedua dan ketiga.

Siamang merupakan hewan yang lebih aktif pada siang hari. Mereka bersosialisasi dalam kelompok-kelompok kecil yang terdiri dari dua sampai tiga ekor siamang. 

Berbeda dengan kera lainnya, siamang tidak mempunyai tempat khusus untuk tidur. Mereka hanya tidur sendiri atau dengan beberapa ekor siamang di celah antar cabang pada pepohonan. 

Mereka tidur dengan posisi tegak, bersandar pada bantalan keras yang terletak di ujung belakang mereka. Bantalan ini disebut ischial callosities.

Selain itu, siamang memiliki kantung tenggorokan yang biasa disebut kantung gular. Kantung ini dapat mengembang menjadi besar seperti kepala mereka yang berfungsi membuat pita suara lebih keras.  Berbeda dengan saudaranya Siamang Kerdil atau Owa Bilau, Hylobates klossii yang tiak memiliki Kantung Suara.

Baca juga :

Pada waktu dalam keadaan bahaya, siamang betina akan mengeluarkan suara yang nyaring dan diikuti oleh siamang jantan selama tiga hingga lima belas menit. 
Suara mereka dapat terdengar dari jarak sekitar 6,5 km. Siamang tidak dapat berenang dan takut air. Siamang dapat bertahan hidup sekitar 35-40 tahun

Nama Populer - Pop name    :  Owa, Siamang, Black-furred gibbon 
Nama Latin - Latin Name        :  Symphalangus syndactylus Raffles
Family                           :  Hylobatidae
Origin - Daerah Asal                 :  Asia Tenggara, Semenanjung Sumatra dan Kalimantan Indonesia
Ciri Khas                                          : Primata tidak berekor
Keunikan                                          : Primata dengan suara lantang

Siamang Symphalangus syndactylus adalah owa-owa berbulu hitam black-furred gibbon  arboreal yang berasal dari hutan Indonesia, Malaysia, dan Thailand. Owa terbesar, siamang bisa dua kali ukuran owa lainnya, tingginya mencapai 1 m, dan beratnya mencapai 14 kg. Siamang adalah satu-satunya spesies dalam genus Symphalangus.

Postur dan Ukuran Owa Alias Siamang

Siamang merupakan kera yang hidupnya berkelompok dengan Sang Siamang jantan memiliki ukuran yang sama dengan siamang betina, yaitu sekitar 30-35 inci dan berat 7 kilogram.
Siamang jarang sekali turun ke tanah kalau tidak terpaksa. Posturnya tidak terlalu tegak seperti primata Simpanse atau Orang Hutan.

Baca juga :

Owa alias Siamang, Symphalangus syndactylus 

Ciri ciri Siamang  Symphalangus syndactylus Raffles
Rambut
Siamang ditutupi oleh rambut yang lebat di sebagian besar tubuhnya, kecuali wajah, jari, telapak tangan, ketiak, dan telapak kaki mereka.Beberapa spesies siamang memiliki wajah berbentuk cicin dan berwarna putih

Owa alias Siamang, Symphalangus syndactylus 
Tangan dan Kaki
Siamang memiliki tangan dengan empat jari panjang ditambah jempol yang lebih kecil. Mereka memiliki kaki dengan lima jari, ditambah jempol kaki. Siamang bisa memegang dan membawa barang-barang dengan kedua tangan dan kaki mereka. Ketika mereka melakukan ayunan di pohon (disebut brachiating), mereka menggunakan empat jari-jari tangan mereka seperti kail, tetapi mereka tidak menggunakan jempol.

Wajah
Siamang memiliki wajah berbulu dengan mata gelap dan hidung kecil.

Indra
Siamang memiliki indra yang sangat mirip dengan manusia, seperti pendengaran, penglihatan (melihat warna), bau, rasa, dan sentuhan.

Postur
Siamang memiliki rambut panjang, lebat, dan lusuh, yang merupakan warna paling gelap dari semua owa. Lengan kera yang panjang dan kurus lebih panjang dari pada kakinya. Rata-rata panjang siamang adalah 90 cm, tetapi yang terbesar yang pernah tumbuh adalah 1 m 50 cm. Wajah owa besar ini sebagian besar tidak berbulu selain kumisnya yang tipis.

Habitat Siamang

Pengalaman saya. selala berkelana ke berbagai daerah Indonesia, suara Siamang paling banyak saya dengan di sepanjang Bukit Barisan yang membentang hampir sepanjang Pulau Sumatera.

Berikutnya di kepulauan Kalimantan, saat berkecimpung di forestry, hampir setiap pagi juga mendengar teriakan teriakan khas Siamang. 

Memang habitat Siamang banyak hidup di Asia Tenggara. Mereka juga banyak ditemukan di beberapa tempat, seperti Semenanjung Malaysia dan Sumatra.

Siamang mendiami sisa-sisa hutan di Pulau Sumatera dan Semenanjung Malaya, dan tersebar luas dari hutan dataran rendah hingga hutan pegunungan — bahkan hutan hujan — dan dapat ditemukan di ketinggian hingga 3800 m.

Siamang hidup berkelompok hingga enam individu (rata-rata empat individu) dengan wilayah jelajah rata-rata 23 hektar. Kisaran hari mereka jauh lebih kecil daripada spesies Hylobates simpatrik, seringkali kurang dari 1 km.

Nyanyian merdu siamang memecah keheningan hutan di pagi hari setelah teriakan siamang atau owa lincah. Siamang di Sumatera dan Semenanjung Malaya memiliki penampilan yang mirip, tetapi beberapa perilaku berbeda antara kedua populasi tersebut.

Owa alias Siamang, Symphalangus syndactylus
Nyanyian Panggilan Siamang atau Owa

Siamang memanggil dengan kantung tenggorokan menggembung

Panggilan Siamang yang merdu dan menggetarkan Hutan

Siamang memulai harinya dengan menelepon di pagi hari; panggilan lebih sedikit setelah tengah hari, dengan puncak panggilan sekitar pukul 9:00 hingga 10:00. Sebagian besar panggilan siamang ditujukan kepada tetangganya daripada yang berada di dalam wilayah jelajahnya. Artinya panggilan siamang adalah sebagai jawaban atas gangguan dan untuk mempertahankan wilayahnya. Panggilan di pagi hari biasanya terjadi saat bertemu atau melihat kelompok siamang lain.

Tepi daerah jelajah siamang, yang mungkin tumpang tindih dengan yang lain, sering kali menjadi tempat untuk menelepon. Counter atau co response memanggil kadang-kadang terjadi di dekat perbatasan atau di area yang tumpang tindih. Panggilan banyak dilakukan saat buah lebih banyak daripada saat kurang tersedia. Cabang-cabang yang gemetar, berayun, dan mengitari mahkota pohon mengiringi pemanggilan. Gerakan ini mungkin untuk menunjukkan kepada kelompok lain di mana mereka berada.

Siamang lebih suka memanggil dari pohon yang hidup, tinggi, dan besar, mungkin di tempat yang mudah dilihat oleh kelompok lain. Selain itu, pohon yang hidup, besar, dan tinggi dapat mendukung gerakan siamang. Pohon pemanggil biasanya berada di dekat pohon memberi makan, tetapi terkadang mereka memanggil pohon memberi makan.

Pasangan kawin menghasilkan panggilan yang keras dan berpola baik, yang disebut sebagai duet. Panggilan ini berfungsi untuk mengiklankan keberadaan dan status pasangan kawin. Pasangan yang baru terbentuk menghabiskan lebih banyak waktu untuk bernyanyi daripada pasangan yang sudah mapan. Mengiklankan keberadaan ikatan yang kuat menguntungkan dalam pertahanan teritorial.

Duet Siamang berbeda dari spesies lain karena memiliki struktur vokal yang sangat kompleks. Empat kelas vokalisasi yang berbeda telah didokumentasikan: boom, gonggongan, teriakan ulul, dan teriakan bitonal. 

Betina biasanya menghasilkan gonggongan panjang dan jantan umumnya menghasilkan jeritan bitonal, tetapi kedua jenis kelamin diketahui menghasilkan keempat kelas vokalisasi.

Pola Makan dan Minum Siamang

Siamang merupakan hewan omnivora. Sektar 75% makanan mereka adalah buah, sisanya daun, bunga, biji-bijian, dan kulit kayu.
Mereka juga memakan serangga, laba-laba, telur burung, dan burung kecil. 
Karena takut air, siamang akan mencelupkan kaki depannya ke dalam air atau menggosok tangan pada daun yang basah dan menghisap air pada bulu kakinya sebagai minuman.                         :

Perilaku Siamang

Siamang cenderung beristirahat selama lebih dari 50% periode bangunnya (dari fajar hingga senja), diikuti dengan makan, bergerak, mencari makan, dan aktivitas sosial. Dibutuhkan lebih banyak istirahat selama tengah hari, meluangkan waktu untuk merawat orang lain atau bermain.

Saat istirahat, biasanya menggunakan dahan pohon besar, berbaring telentang atau tengkurap. Perilaku makan, mencari makan, dan bergerak paling sering terjadi pada pagi hari dan setelah waktu istirahat. Grooming adalah salah satu interaksi sosial terpenting di antara anggota keluarga. Perawatan terjadi di antara orang dewasa di pagi hari, dan kemudian orang dewasa merawat anak remaja di kemudian hari. Laki-laki dewasa paling banyak terlibat dalam perawatan.

Kelompok siamang saat istirahat - siamang beristirahat hingga 50% dari jam bangun mereka.

Pada musim kemarau, ukuran kisaran harian siamang lebih besar dibandingkan pada musim hujan. Siamang di Sumatera bagian selatan lebih jarang mencari makan dibandingkan dengan siamang di tempat lain karena memakan lebih banyak buah, sehingga mengkonsumsi lebih banyak nutrisi, yang mengakibatkan lebih sedikit waktu yang dibutuhkan untuk mencari makanan. Kadang-kadang siamang menghabiskan sepanjang hari di satu pohon besar berbuah, hanya bergerak keluar saat ingin istirahat dan kemudian kembali lagi ke pohon berbuah.

Siamang adalah spesies primata yang sangat sosial dan menunjukkan berbagai gerakan taktil dan visual, bersama dengan tindakan dan ekspresi wajah untuk berkomunikasi dan meningkatkan ikatan sosial dalam kelompok keluarga mereka.

Mereka juga teritorial dan berinteraksi dengan kelompok keluarga lain dengan membuat panggilan keras agar kelompok lain tahu di mana wilayah mereka. Panggilan tersebut mungkin tidak sinkron, tidak diarahkan ke grup tetangga tertentu, atau panggilan grup secara bersamaan dapat dilakukan melintasi batas wilayah. Selain itu, laki-laki mengejar satu sama lain melintasi batas.

Frekuensi perawatan antara pria dan wanita ditemukan berkorelasi dengan frekuensi kopulasi, serta serangan agresi. Pasangan bersanggama selama empat sampai lima bulan dengan interval dua sampai tiga tahun. Puncak aktivitas reproduksinya sering kali terjadi pada saat buah paling melimpah.

Persetubuhan Dorsoventral adalah jenis yang paling umum di siamang, di mana siamang betina berjongkok dan jantan tergantung di lengannya dan mencengkeram betina dengan kakinya, sedangkan kopulasi ventroventral, di mana kedua primata digantung, hanya terjadi satu kali dalam rata-rata 60 kali.

Reproduksi dan pertumbuhan

Siamang mulai berkembang biak pada usia 5-7 tahun. Siamang betina melahirkan anaknya pada usia 8 bulan. 
Siamang yang lahir memiliki rambut yang sedikit dari siamang dewasa dan memiliki berat sekitar 6 ons. Induk siamang memelihara bayi mereka yang masih muda. Pada saat lahir, siamang muda menempel pada perut induknya untuk mendapatkan kehangatan. Mereka disapih sekitar 1 tahun. Siamang muda hidup bersama induk mereka sekitar 5-7 tahun

Klasifikasi Primata Siamang
Kelas: Mammalia
Ordo: Primates
Famili: Hylobatidae
Genus: Symphalangus Gloger, 1841
Spesies: Symphalangus syndactylus
Nama binomial
Symphalangus syndactylus(Raffles, 1821)
Owa alias Siamang, Symphalangus syndactylus
Status Konservasi
Siamang merupakan hewan yang terancam punah. Hal ini disebabkan karena banyaknya penangkapan siamang yang dijadikan pasaran penjualan hewan pemeliharaan. 

Siamang diketahui terdapat di setidaknya 10 kawasan lindung: Taman Nasional Kerinci Seblat, Taman Nasional Bukit Barisan Selatan, Taman Nasional Gunung Leuser, Taman Nasional Way Kambas, dan Cagar Alam Langkat Barat di Indonesia, Cagar Bukit Fraser, Cagar Hutan Gunong Besout, Suaka Margasatwa Krau, dan Suaka Margasatwa Ulu Gombak di Malaysia, dan Suaka Margasatwa Hala Bala di Thailand

Ancaman Kepunahan Siamang
Ancaman utama bagi siamang adalah hilangnya habitat karena perkebunan, kebakaran hutan, pembalakan liar, perambahan, dan pembangunan manusia.
Pertama, perkebunan kelapa sawit telah menghilangkan sebagian besar habitat siamang dalam empat dekade terakhir. Sejak 2002, 107.000 km2 kelapa sawit telah ditanam, yang menggantikan sebagian besar hutan hujan di Indonesia dan Malaysia, tempat tinggal siamang.
Kedua, dalam dua dekade terakhir, kebakaran hutan menghancurkan lebih dari 20.000 km2 hutan hujan Sumatera, terutama di daerah dataran rendah tempat sebagian besar siamang hidup.
Ketiga, laju pembalakan liar di Indonesia meningkat dari tahun 1980 hingga 1995 bahkan lebih pesat lagi setelah era reformasi yang dimulai pada tahun 1998.
Kegiatan ilegal ini merusak hutan hujan tropis yang tersisa, terutama di Sumatera. Keempat, perambahan hutan mengubah tutupan hutan menjadi lahan pertanian; Misalnya, kenaikan harga kopi pada tahun 1998 telah mendorong masyarakat di Sumatera untuk mengganti hutannya dengan perkebunan kopi.
Kelima, pembangunan di berbagai wilayah membutuhkan infrastruktur, seperti jalan raya, yang kini membelah kawasan konservasi dan menimbulkan fragmentasi hutan serta efek tepi.

Lokasi Pemotretan

Lokasi pemotretan di Bogor, Jawa Barat

Detail :
Camera maker : Nikon Corporation
Camera model : Nikon D5200
F Stop : f/5.6
Exposure time : 1/2000 sec.
ISO Speed : ISO 320 
Focal lengh : 300 mm
Lens : Sigma 70-300mm f/4-5.6 DG Macro 

Kamus Identifikasi tumbuhan dan tanaman serta Sumber Informasi untuk Pengenalan Tumbuhan dan Tanaman 

Planter and Forester

0 Response to "Owa, Siamang, Symphalangus syndactylus Raffles, Primata Indonesia dengan Suara Khas yang Nyaring dan Menggema di Hutan Indonesia "

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel