google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Sanca Bola, Ball python, Python regius, Ular Berwarna Indah yang tidak berbisa - PLANTER AND FORESTER

Sanca Bola, Ball python, Python regius, Ular Berwarna Indah yang tidak berbisa

Sanca Raja, Ball python, Python regius, Ular yang Cocok untuk menjadi Peliharaan (Pet)

Sanca Bola, Ball python, Python regius

Ball python (Python regius), juga disebut royal python, adalah spesies python asli Afrika Barat dan Tengah, di mana ia hidup di padang rumput dan semak belukar. Itu terdaftar sebagai Kekhawatiran Terkecil di Daftar Merah IUCN karena distribusinya yang luas. Hewan ini terancam karena berburu dagingnya dan untuk perdagangan hewan peliharaan internasional.

Baca juga:

Sanca Bola, Ball python, Python regius

Konstriktor tidak berbisa ini adalah yang terkecil dari ular sanca Afrika, tumbuh dengan panjang maksimum 182 cm.

Nama "ball python" mengacu pada kecenderungannya untuk menggulung menjadi bola saat stres atau ketakutan.

Sanca Bola, Ball python, Python regius

Nama Populer - Pop name    :  Sanca Bola, Sanca Raja, Ball Python
Nama Latin - Latin Name        Python regius
Family                           Pythonidae
Origin - Daerah Asal                 : Afrika

Ciri khas                                     :  Tidak Berbisa
Keunikan                                         : Warna Kulit yang Unik dan indah
                               :  
Sanca Bola, Ball python, Python regius

Ciri ciri dan Identifikasi Satwa Sanca Bola, Ball python

Sanca bola adalah suatu spesies Ular tidak berbisa yang ditemukan di Afrika. Spesies ini merupakan spesies Sanca terkecil di Afrika dan populer sebagai hewan peliharaan dikarenakan wataknya yang jinak. Saat ini tidak ada subspesies yang diketahui.
Nama lainnya adalah Sanca raja. 
Nama "Sanca bola" diberikan karena prilaku hewan ini yang cenderung untuk menggulung seperti bola dalam keadaan tertekan atau takut. Nama "Sanca raja" (dari kata Latin regius) berasal dari kisah Cleopatra yang diduga mengenakan ular ini di sekitar pergelangan tangannya.

Baca juga :

Sanca Bola, Ball python, Python regius
Habitat Satwa Sanca Bola, Ball python

Habitat  ular Piton Bola alias  Ball Python merupakan Spesies darat ini dikenal dengan strategi pertahanannya yang melibatkan melingkar menjadi bola ketat saat terancam, dengan kepala dan leher terselip di tengah. Dalam keadaan ini, itu benar-benar dapat diputar. Tempat peristirahatan yang disukai termasuk liang mamalia dan tempat persembunyian bawah tanah lainnya, tempat mereka juga hidup. Di penangkaran, mereka dianggap sebagai hewan peliharaan yang baik, dengan ukurannya yang relatif kecil dan sifat yang tenang sehingga mudah untuk ditangani.

Ular Ball Python Jantan cenderung menampilkan perilaku yang lebih semi-arboreal, sedangkan perempuan cenderung berperilaku terestrial

Beruang madu, Sun Bear, Helarctos malayanus Satwa Asli Indonesia

Penyebaran Satwa Sanca Bola, Ball python

Penyebaran ular Ball Python, berasal dari Afrika Sub Sahara barat dari Senegal, Mali, Guinea-Bissau, Guinea, Sierra Leone, Liberia, Pantai Gading, Ghana, Benin, dan Nigeria melalui Kamerun, Chad, dan Republik Afrika Tengah ke Sudan dan Uganda. Ia lebih menyukai padang rumput, sabana, dan daerah berhutan jarang.

Sanca Bola, Ball python, Python regius

Morfologi Satwa Sanca Bola, Ball python

Morfologi ular Python Bola alias Ball Python, berwarna hitam atau coklat tua dengan bercak coklat muda di bagian belakang dan samping. Perutnya yang putih atau krem bertaburan tanda hitam. Merupakan ular yang gempal dengan kepala yang relatif kecil dan sisik yang halus.
Panjang maksimal dewasa 182 cm. Jantan biasanya mengukur delapan sampai sepuluh skala subcaudal, dan betina biasanya mengukur dua sampai empat skala subcaudal.
Betina mencapai panjang moncong-ke-ventilasi rata-rata 116,2 cm, panjang rahang 44,3 mm, panjang ekor 8,7 cm dan berat maksimum 1,635 kg.
Jantan berukuran lebih kecil dengan rata-rata panjang moncong-ke-ventilasi 111,3 cm, panjang rahang 43,6 mm, panjang ekor 8,6 cm dan berat maksimum 1,561 kg.

Kedua jenis kelamin memiliki taji panggul di kedua sisi ventilasi. Selama kopulasi, jantan menggunakan taji ini untuk mencengkeram betina.
Laki-laki cenderung memiliki taji yang lebih besar, dan jenis kelamin paling baik ditentukan dengan eversi manual dari hemipenis jantan atau memasukkan probe ke dalam kloaka untuk memeriksa keberadaan hemipenis yang terbalik

Perilaku Makan Satwa Sanca Bola, Ball python
Perilaku makan Ball Python,  makanan ball python di alam liar sebagian besar terdiri dari mamalia kecil seperti tikus, tikus, dan burung. Ular sanca muda berukuran kurang dari 70 cm memangsa terutama burung kecil. Ular sanca yang panjangnya lebih dari 100 cm memangsa terutama mamalia kecil. Jantan lebih sering memangsa burung, dan betina lebih sering pada mamalia.

Sanca Bola, Ball python, Python regius

Perilaku Reproduksi Satwa Sanca Bola, Ball python,
Reproduksi reproduksi Betina bertelur dan bertelur tiga sampai 11 telur yang agak besar dan kasar. Mereka mengerami mereka di bawah tanah dengan gerakan menggigil. Mereka menetas setelah 55 hingga 60 hari. Ular sanca jantan muda mencapai kematangan seksual pada 11-18 bulan, dan betina pada usia 20–36 bulan.
Usia hanyalah salah satu faktor dalam menentukan kematangan seksual dan kemampuan untuk berkembang biak; berat adalah faktor kedua. Jantan berkembang biak pada 600 g atau lebih, tetapi di penangkaran sering tidak dibiakkan sampai 800 g, meskipun di penangkaran, beberapa jantan telah diketahui mulai berkembang biak pada 300–400 g. Betina berkembang biak di alam liar dengan bobot serendah 800 g meskipun bobot paling umum adalah 1.200 g atau lebih; di penangkaran, peternak biasanya menunggu sampai mereka tidak kurang dari 1.500 g. Perawatan orang tua dari telur berakhir begitu mereka menetas, dan betina meninggalkan keturunannya untuk menjaga diri mereka sendiri.   

Sanca Bola, Ball python, Python regius

Klasifikasi Satwa  Sanca Bola, Ball python,
Kingdom    :  Animalia
Phylum      Chordata
Class         : Reptilia

Order         : Squamata
Suborder: Serpentes
Family        : Pythonidae
Genus        : Python
Species      : Python regius
Binomial name
Python regius (Shaw, 1802)

Sinonim
Boa regia Shaw, 1802
Enygrus regius – Wagler, 1830
Cenchris regia – Gray, 1831
Python Bellii Gray, 1842
Hortulia regia – Gray, 1849

Boa regia adalah nama ilmiah yang diusulkan oleh George Shaw pada tahun 1802 untuk ular piton beraneka warna pucat dari tempat yang tidak jelas di Afrika.
Nama generik Python diusulkan oleh François Marie Daudin pada tahun 1803 untuk ular berbintik tidak berbisa.

Status Konservasi Sanca Bola, Ball python

Ball python (Python regius), juga disebut royal python, adalah spesies python asli Afrika Barat dan Tengah, di mana ia hidup di padang rumput dan semak belukar. Itu terdaftar sebagai Kekhawatiran Terkecil di Daftar Merah IUCN (listed as Least Concern on the IUCN Red List)   karena distribusinya yang luas


Sanca Bola, Ball python, Python regius

Perbanyakan atau ternak  Satwa  Sanca Bola, Ball python
Ular sanca bola adalah salah satu reptil paling umum yang dibiakkan di penangkaran. Mereka biasanya mampu menghasilkan rata-rata enam telur, tetapi ukuran jumlah juga berkisar dari satu hingga sebelas. Ular sanca mencapai kematangan seksual pada usia dua hingga dua setengah tahun dan berat 1.500 gram. Ular ini biasanya bertelur satu kali setahun dan telurnya menetas sekitar enam puluh hari kemudian.
Biasanya, telur ini diinkubasi secara artifisial di lingkungan penangkaran pada suhu antara 88–90 derajat Fahrenheit. Beberapa penangkaran menggunakan teknologi ultra-sounding untuk memverifikasi kemajuan perkembangan reproduksi. Hal ini dapat membantu meningkatkan peluang keberhasilan pembuahan karena suara ultra dapat membantu memprediksi waktu terbaik untuk memperkenalkan jantan dan betina selama musim kawin.

Di penangkaran, ular sanca bola sering dibiakkan untuk pola tertentu, atau morf. Sementara kebanyakan dari mereka hanya dinilai dari keindahan warna kulitnya yang mirip kosmetik pada ular, beberapa telah menjadi kontroversi karena cacat fisik atau kognitif yang diturunkan terkait dengan pola yang diwariskan. Telah terbukti bahwa gen morf laba-laba terkait dengan masalah neurologis utama, khususnya terkait dengan keseimbangan rasa ular.

International Herpetological Society melarang penjualan morf semacam itu di acara mereka. Piton bola penangkaran tersedia dalam ratusan pola warna berbeda. Beberapa yang paling umum adalah pastel, albino, mojave, lesser, dan axanthic. Peternak terus membuat morf desainer baru, dan lebih dari 6.500 morf berbeda saat ini

Lokasi Pemotretan Satwa Sanca Bola, Ball python

Lokasi pemotretan di Taman Safari Bogor, Bogor, Jawa Barat

Detail :
Camera maker : Nikon Corporation
Camera model : Nikon D5200
F Stop : f/5.6
Exposure time : 1/125 sec.
ISO Speed : ISO 400 
Focal lengh : 300 mm
Lens : Sigma 70-300mm f/4-5.6 DG Macro 

Kamus Identifikasi Flora dan Fauna serta Sumber Informasi untuk Pengenalan Flora dan Fauna 

Planter and Forester
















0 Response to "Sanca Bola, Ball python, Python regius, Ular Berwarna Indah yang tidak berbisa"

Post a comment

Arsip Blog

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel