google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Mengenal Averrhoa bilimbi L., Belimbing Sayur Alias Belimbing Wuluh dan Manfaatnya - PLANTER AND FORESTER

Mengenal Averrhoa bilimbi L., Belimbing Sayur Alias Belimbing Wuluh dan Manfaatnya

Mengenal Averrhoa bilimbi L., Belimbing Sayur Alias Belimbing Wuluh dan Manfaatnya

Averrhoa bilimbi L., Belimbing Sayur Alias Belimbing Wuluh
Averrhoa bilimbi umumnya dikenal sebagai belimbing wuluh atau belimbing sayur, cucumber tree atau tree sorrel alias  pohon mentimun, atau pohon kemerah-merahan adalah pohon penghasil buah dari genus Averrhoa, famili Oxalidaceae.

Nama Populer - Pop name    :  Belimbing Sayur, Belimbing Wuluh
Nama Latin - Latin Name        :  Averrhoa bilimbi L
Family                           :  Oxalidaceae
Origin - Daerah Asal                 :  Indonesia, Malaysia
Letak Landscape                         Tanaman Pelindung, Tanaman Tepi Jalan
Tipe Tanaman Hias                     Pohon Tanaman Pelindung, Tanaman Satwa dan Tanaman Taman
Propagasi perbanyakan                 : Stek, Biji dan cangkok
Media Tanam                     : Tanah Kebun 
Perlakuan khusus                     : Pemangkasan dan Pemupukan 

Dagingnya renyah dan sarinya asam dan sangat asam dan oleh karena itu biasanya tidak dikonsumsi sebagai buah segar dengan sendirinya. 

Menurut pengetahuan tradisional Indonesia / Malaysia, batang dan cabang pohon membutuhkan paparan sinar matahari untuk memulai pembungaan / pembuahan, yang dapat dibantu dengan menghilangkan daun dari tajuk bagian dalam.

Baca juga :

Averrhoa bilimbi L., Belimbing Sayur Alias Belimbing Wuluh 
Ciri ciri dan Identifikasi tanaman 

Averrhoa bilimbi adalah pohon tropis kecil asli Malaysia dan Indonesia, tingginya mencapai hingga 15 m. Pohon Belimbing Wuluh seringkali multitrunk, dengan cepat terbagi menjadi konsekuensi.

Averrhoa bilimbi L., Belimbing Sayur Alias Belimbing Wuluh 

Habitus Tanaman

Tinggi Tanaman  : hingga 15 m

Diameter Tajuk    : 4 - 6 m

Tanaman

Pohon : batang berkayu, tumbuhan berukuran besar, percabangan jauh dari tanah

Batang dan Percabangan Tanaman

Averrhoa bilimbi L., Belimbing Sayur Alias Belimbing Wuluh 
Daun Tanaman

Bentuk daun - Leaf Shape                                : Ellip, Lanceolate
Susunan daun - Leaf Arrangement :                 : Bipinnate
Susunan daun dari batang - Leaf Arr. on Stem : Petiole
Tulang daun - Leaf Venation                             : Menyirip
Pinggir daun - Leaf Margins                              : Rata, Serrate
Pangkal daun                                                    : Meruncing
Ujung daun   - Leaf Tip                                      : Meruncing
Warna daun - Leaf Colour                                 : Hijau muda, Hijau
Tangkai daun atau petiole                                  : Petiole
Ukuran daun - Leaf Size                                    : Panjang 2 - 4 cm, lebar 1 - 1.5 cm
Permukaan daun                                                : rata dan halus

Baca juga :
                                           :
Averrhoa bilimbi L., Belimbing Sayur Alias Belimbing Wuluh
Daun belimbing berseling, menyirip, berukuran panjang sekitar 30-60 cm. Setiap daun berisi 11-37 selebaran; berbentuk bulat telur menjadi lonjong, panjang 2–10 cm dan lebar 1–2 cm dan mengelompok pada ekstremitas cabang.

Averrhoa bilimbi L., Belimbing Sayur Alias Belimbing Wuluh 
Daunnya sangat mirip dengan gooseberry Otaheite. Pohonnya kembang kol dengan 18-68 bunga di malai yang terbentuk di batang dan cabang lainnya.

Daun Averrhoa bilimbi L., Belimbing Sayur Alias Belimbing Wuluh

Bunga Averrhoa bilimbi L., Belimbing Sayur Alias Belimbing Wuluh 
Bunga Tanaman

Tipe pembungaan letak bunga pada batang pada ketiak daun (flos axilaris) atau batang
Warna bunga merah tua
Tangkai bunga atau pedicellus

Bunga Averrhoa bilimbi L., Belimbing Sayur Alias Belimbing Wuluh 
Bunganya heterotristil, terbawa dalam perbungaan malai terjumbai. Ada bunga harum, mahkota 5 kelopak dengan panjang 10–30 mm, hijau kekuningan sampai ungu kemerahan.

Buah Averrhoa bilimbi L., Belimbing Sayur Alias Belimbing Wuluh 
Buahnya berbentuk ellipsoidal, memanjang, berukuran sekitar 4 - 10 cm dan kadang agak bersudut 5.

Buah Averrhoa bilimbi L., Belimbing Sayur Alias Belimbing Wuluh
Buah Tanaman

Kulitnya halus sampai agak bergelombang, tipis dan seperti lilin berubah dari hijau muda menjadi hijau kekuningan saat matang.

Averrhoa bilimbi L., Belimbing Sayur Alias Belimbing Wuluh 
Posisi buah di batang
Susunan buah tersebar di seluruh batang
Buah Tunggal, 
Warna buah hijau, kuning
Ukuran Buah panjang 4 - 9 cm, diameter 1 - 1.5 cm
Muda hijau
Tua kuning

Averrhoa bilimbi L., Belimbing Sayur Alias Belimbing Wuluh 
Kesesuaian Lahan dan Adaptasi

Ketinggian tempat altitude        : 5 - 2.000 m dpl
Kesesuaian suhu                      : 12 - 34 derajat celcius
Kesesuaian tanah                     : porus dan drainase baik, hampir disemua jenis tanah
Kesesuaian curah hujan           : 1.200 - 3.000 mm per tahun
Kesesuaian cahaya                  : Semi Shade, Full Sun
Pertumbuhan Tanaman            : cepat
Kebutuhan Air                           : moderate
Kebutuhan Perawatan              : minim

Baca Juga :

Perbanyakan
Perbanyakan tanaman dengan biji, Cangkok

Klasifikasi Tanaman

Clade         : Rosids
Order         : Oxalidales
Family        : Oxalidaceae
Genus        : Averrhoa
Species      : Averrhoa bilimbi
Binomial name
Averrhoa bilimbi L.

Sinonim
Averrhoa abtusangulata Stokes
Averrhoa obtusangula Stokes

Manfaat Tanaman
Manfaat tanaman, buah sering diawetkan dan digunakan sebagai penyedap / bumbu populer dan merupakan bahan utama dalam banyak masakan Indonesia seperti sambal belimbing wuluh dan asam sunti.
Averrhoa bilimbi memiliki nilai tinggi dalam pengobatan komplementer sebagaimana dibuktikan oleh sejumlah besar penelitian tentangnya.

Di Indonesia, A. bilimbi, yang secara lokal dikenal sebagai belimbing wuluh, sering digunakan untuk memberi rasa asam atau asam pada makanan, menggantikan asam atau tomat. Di bagian barat laut provinsi Aceh, diawetkan dengan cara digarami dan dijemur untuk membuat asam sunti, bumbu dapur untuk membuat berbagai hidangan khas Aceh.

Di Filipina, di mana biasanya ditemukan di halaman belakang, buah-buahan dimakan mentah atau dicelupkan ke dalam garam batu. Dapat berupa kari atau ditambahkan sebagai bahan pembuat asam untuk hidangan Filipina yang umum seperti sinigang, pinangat dan paksiw. Itu sedang dijemur untuk pengawetan. Ini juga digunakan untuk membuat salad yang dicampur dengan tomat, bawang cincang dengan kecap sebagai saus.

Bilimbi mentah disiapkan sebagai kenikmatan dan disajikan dengan nasi dan kacang-kacangan di Kosta Rika.
Di Timur Jauh, di mana pohon itu berasal, terkadang ditambahkan ke kari.
Di Malaysia, itu juga dibuat menjadi selai yang agak manis.
Di Kerala dan Bhatkal, India, buah ini digunakan untuk membuat acar dan membuat kari ikan, terutama dengan Sarden, sedangkan di sekitar Karnataka, Maharashtra dan Goa buah ini biasa dimakan mentah dengan garam dan rempah-rempah. Di Guyana dan Mauritius, itu dibuat menjadi achar / acar juga.
Di Maladewa di mana ia dikenal sebagai bilimagu, ia diasinkan dengan rempah-rempah aromatik dan dimakan dengan nasi dan Garudhiya (sup ikan) lokal. Ini juga digunakan dalam berbagai hidangan lokal Maladewa seperti Boakibaa dan Mashuni sebagai agen pembuat asam. Di wilayah Addu di Maladewa, bunga tanaman bilimbi biasa digunakan pada abad ke-20 sebagai pewarna kain.
Di Seychelles, sering digunakan sebagai bahan untuk memberi rasa tajam pada banyak hidangan kreol Seychellois, terutama hidangan ikan. Ini sering digunakan dalam ikan bakar dan juga (hampir selalu) dalam hidangan daging hiu, yang disebut satini reken. Ini juga dimasak dengan bawang, tomat, dan cabai untuk membuat saus. Kadang-kadang diawetkan dengan garam untuk digunakan saat tidak musim.

Jus belimbing wuluh dengan pH sekitar 4,47 dibuat menjadi minuman pendingin. Dapat menggantikan mangga dalam pembuatan sambal. Selain itu, buah bisa diawetkan dengan pengawetan, yang mengurangi keasamannya.

Khasiat untuk pengobatan
Di Filipina, daunnya berfungsi sebagai pasta pada gatal, bengkak, rematik, gondongan atau erupsi kulit. Di tempat lain, mereka digunakan untuk gigitan makhluk berbisa. Infus daun digunakan sebagai tonik setelah melahirkan, sedangkan infus bunga digunakan untuk sariawan, pilek, dan batuk. Orang Malaysia menggunakan daun bilimbi yang difermentasi atau segar untuk mengobati penyakit kelamin. Di Guyana Prancis, sirup yang dibuat dari buahnya digunakan untuk mengobati kondisi peradangan. Sampai saat ini tidak ada bukti ilmiah yang memastikan keefektifan penggunaan tersebut.

Di beberapa desa di distrik Thiruvananthapuram di India, buah bilimbi digunakan dalam pengobatan tradisional untuk mengendalikan obesitas. Hal ini menyebabkan penelitian lebih lanjut tentang sifat antihiperlipidemiknya.

Buahnya mengandung oksalat tingkat tinggi. Gagal ginjal akut akibat nekrosis tubular yang disebabkan oleh oksalat telah terjadi pada beberapa orang yang minum jus pekat selama beberapa hari sebagai pengobatan untuk kolesterol tinggi.

Hati hati bagi penderita ginjal, karena kandungan oksalat pada Belimbing Wuluh.
Penggunaan lainnya
Di Indonesia dan Malaysia, belimbing wuluh  yang sangat asam digunakan untuk membersihkan bilah keris. Di Filipina, sering digunakan di pedesaan sebagai alternatif penghilang noda.

Lokasi Pemotretan

Lokasi pemotretan di Bekasi dan Bogor, Jawa Barat, Indonesia

Detail :
Camera maker : Nikon Corporation
Camera model : Nikon D5200
F Stop : f/5.6
Exposure time : 1/125 sec.
ISO Speed : ISO 400 
Focal lengh : 300 mm
Lens : Sigma 70-300mm f/4-5.6 DG Macro 

Kamus Identifikasi tumbuhan dan tanaman serta Sumber Informasi untuk Pengenalan Tumbuhan dan Tanaman 

Planter and Forester

0 Response to "Mengenal Averrhoa bilimbi L., Belimbing Sayur Alias Belimbing Wuluh dan Manfaatnya"

Post a comment

Arsip Blog

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel