google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Binturung, Bearcat, Arctictis binturong Raffles, Binatang Bermuka Beruang dan Berbadan Kucing yang langka - PLANTER AND FORESTER

Binturung, Bearcat, Arctictis binturong Raffles, Binatang Bermuka Beruang dan Berbadan Kucing yang langka

Binturung, Bearcat, Arctictis binturong Raffles, Binatang Bermuka Beruang dan Berbadan Kucing yang langka 

Binuturung, Bearcat, Arctictis binturong Raffles

Binturong Arctictis binturong, juga dikenal sebagai Bearcat alias Kucing Beruang, karena bentuknya memang mukanya mirip beruang tetapi dari  postur tubuhnya mirip kucing. Binturung  adalah viverrid asli Asia Selatan dan Tenggara.

Viverridae adalah famili mamalia berukuran kecil hingga sedang, viverrid, terdiri dari 15 marga yang terbagi menjadi 38 spesies. Keluarga ini dinamai dan pertama kali dijelaskan oleh John Edward Grey pada tahun 1821. Viverrid terjadi di seluruh Afrika, Eropa Selatan, dan Asia Selatan dan Tenggara, melintasi Garis Wallace. Keberadaannya di Sulawesi dan di beberapa pulau yang berdampingan menunjukkan bahwa mereka adalah penghuni kuno tropis Dunia Lama.

BInatang ini sudah sangat sangat langka di hampir seluruh wilayah habitatnya  di sebagian besar wilayahnya, dan telah dinilai sebagai Rentan dalam Daftar Merah IUCN (assessed as Vulnerable on the IUCN Red List ) karena tren penurunan populasi yang diperkirakan lebih dari 30% sejak pertengahan 1980-an. 

Binturong pertama kali dijelaskan oleh Thomas Stamford Raffles pada tahun 1822. Genus Arctictis adalah takson monotypic; morfologinya mirip dengan genera Paradoxurus dan Paguma. Nama Arctictis berarti beruang-musang atau bear weasel dari bahasa Yunani arkt- bear + iktis 'weasel'. Di Riau dikenal dengan istilah tenturun.

Binuturung, Bearcat, Arctictis binturong Raffles

Nama Popular - Pop name             :  Binturung, Binturong, Tentuirun, bearcat

Nama Latin - Latin Name        :   Arctictis binturong (Raffles, 1822)
Family                           :   Viverridae
Origin - Daerah Asal                 :   India, Nepal, Bangladesh, Myanmar, Indonesia, dan Asia
Ciri khas                                     :  Binatang dengan Muka mirip Beruang, badan mirip kucing, berekor panjang
Keunikan                                     :   Arboreal dan hidup di pohon dan terestrial

Ciri ciri dan Identifikasi Satwa 

Ekologi dan Habitat Satwa Arctictis binturong

Habitat  Binturong aktif pada siang dan malam hari. Tiga penampakan di Suaka Harimau Pakke - Pakke Tiger Reserve   terjadi pada siang hari. Tiga belas peristiwa foto jebakan kamera di Myanmar melibatkan satu peristiwa saat senja, tujuh malam penuh, dan lima kali siang bolong. Semua foto adalah hewan tunggal, dan semuanya diambil di tanah. Karena binturong tidak gesit, mereka mungkin harus turun ke tanah secara relatif sering saat berpindah di antara pepohonan.:

Spesies Binturong biasanya sangat pemalu, tetapi agresif saat diganggu. Dilaporkan awalnya buang air kecil atau buang air besar karena ancaman dan kemudian, jika menggeram dan menggeram tidak menghalangi ancaman, ia menggunakan rahang dan giginya yang kuat untuk membela diri. 

Saat terancam, binturong biasanya akan melarikan diri ke pohon terdekat, tetapi sebagai mekanisme pertahanan, binturong terkadang menyeimbangkan ekornya dan menunjukkan cakarnya agar tampak mengancam calon predator. Predasi pada binturong dewasa dilaporkan cukup langka oleh spesies simpatrik seperti macan tutul, macan dahan dan ular sanca batik.

Binturong menggunakan ekornya untuk berkomunikasi. Ia bergerak dengan lembut, sering berhenti, dan sering menggunakan ekor untuk menjaga keseimbangan, menempel pada cabang. Ini menunjukkan perilaku kenyamanan yang diucapkan terkait dengan perawatan bulu, menggoyangkan dan menjilat rambut, dan menggaruk. Gemetar adalah elemen paling khas dari perilaku nyaman.

Binturong pada dasarnya adalah arboreal. Saat istirahat mereka berbaring meringkuk, dengan kepala terselip di bawah ekor. Mereka jarang melompat, tetapi memanjat dengan terampil, meskipun perlahan, maju dengan mudah dan percaya diri di sepanjang sisi atas cabang atau, terbalik, di bawahnya. 

Ekor yang dapat memegang selalu siap sebagai bantuan. Mereka menuruni jeruji vertikal kepala sangkar terlebih dahulu, mencengkeramnya di antara cakar mereka dan menggunakan ekor yang dapat memegang sebagai pengatur. Saat kesal mereka menggeram dengan ganas. Ketika sedang mencari mangsa, mereka secara berkala mengucapkan serangkaian dengusan rendah atau suara mendesis yang dibuat dengan mengeluarkan udara melalui bibir yang terbuka sebagian.

Binturong beraktivitas aritmia yang didominasi oleh kecenderungan krepuskular dan nokturnal dengan puncaknya di pagi dan sore hari. Periode ketidakaktifan yang berkurang terjadi dari tengah hari hingga sore hari. Mereka berpindah antara 25 m dan 2.698 m setiap hari pada musim kemarau dan meningkatkan pergerakan harian mereka menjadi 4.143 m pada musim hujan.

Rentang ukuran jantan bervariasi antara 0,9 km2 dan 6,1 km2. Dua jantan menunjukkan kisaran yang sedikit lebih besar di musim hujan. Kisaran mereka tumpang tindih antara 30 dan 70%. Rata-rata wilayah jelajah perempuan berkerah radio di Taman Nasional Khao Yai diperkirakan 4 km2, dan satu jantan pada 4,5 hingga 20,5 km2.

Penyebaran Satwa Arctictis binturong

Binturong tersebar dari India, Nepal, Bangladesh, Bhutan, Myanmar, Thailand, Malaysia hingga Laos, Kamboja, Vietnam dan Yunnan di Tiongkok, dan dari Sumatera, Kalimantan, dan Jawa di Indonesia hingga Palawan di Filipina.

Itu terbatas pada hutan tinggi. Di Assam, hal ini biasa terjadi di kaki bukit dan perbukitan dengan tutupan pohon yang baik, tetapi lebih jarang di dataran berhutan. Tercatat di Taman Nasional Manas, di Hutan Lindung Dulung dan Kakoi di distrik Lakhimpur, di hutan perbukitan Karbi Anglong, Perbukitan Cachar Utara, Distrik Cachar dan Hailakandi.

Di Myanmar, binturong difoto di atas tanah di Cagar Alam Tanintharyi pada ketinggian 60 m, di Lembah Hukaung pada ketinggian 220–280 m, di Cagar Alam Gajah Rakhine Yoma pada 580 m dan di tiga situs lain hingga 1.190 m ketinggian.

Di Taman Nasional Khao Yai di Thailand, beberapa individu diamati sedang makan di pohon ara dan di pohon anggur. Di Laos, mereka telah diamati di hutan cemara yang luas.

Di Malaysia, binturong tercatat di hutan sekunder di sekitar perkebunan kelapa sawit yang ditebang pada tahun 1970-an.

Di Palawan, ia mendiami hutan dataran rendah primer dan sekunder, termasuk mosaik padang rumput-hutan dari permukaan laut hingga 400 m

Morfologi Satwa Arctictis binturong

Morfologi Binturong itu panjang dan berat, dengan kaki pendek dan kokoh. Ia memiliki lapisan tebal rambut hitam kasar. 
Ekor yang lebat dan dapat memegang tebal di akarnya, secara bertahap meruncing, dan melengkung ke dalam di ujungnya. Moncongnya pendek dan runcing, agak mengarah ke atas, dan ditutupi dengan bulu-bulu kasar, berwarna coklat pada ujung-ujungnya, yang memanjang saat menyimpang, dan membentuk lingkaran bercahaya yang aneh di sekeliling wajah. 
Matanya besar, hitam dan menonjol. Telinganya pendek, bulat, bertepi putih, dan diakhiri oleh jambul rambut hitam. Ada enam gigi seri bulat pendek di setiap rahang, dua gigi taring yang panjang dan tajam, dan enam gigi geraham di setiap sisi. Rambut di kaki pendek dan semburat kekuningan. Kakinya berjari lima, dengan cakar besar yang kuat; solnya telanjang, dan diaplikasikan ke tanah di sepanjang panjangnya; yang belakang lebih panjang dari depan.

Secara umum postur tubuh binturong pada dasarnya seperti Paradoxurus dan Paguma tetapi lebih masif pada panjang ekor, tungkai dan kaki, pada struktur kelenjar aroma dan ukuran rhinarium yang lebih besar, yang lebih cembung dengan alur median yang lebih sempit di atasnya. philtrum. Kontur rambut mantel lebih panjang dan lebih kasar, dan rambut panjang menutupi seluruh bagian belakang telinga menonjol di luar ujung sebagai berkas yang pasti. Tutup bursa anterior telinga lebih lebar dan kurang dalam beremarginasi. Ekornya lebih berotot, terutama di pangkal, dan warnanya umumnya seperti badan, tetapi umumnya lebih pucat di pangkal bawah. Bulu-bulu tubuh seringkali sebagian keputih-putihan atau kilap, memberikan penampilan berbintik-bintik pada bulu, kadang-kadang begitu pucat sehingga seluruh tubuh sebagian besar berwarna jerami atau abu-abu, yang muda sering kali di semua acara lebih pucat daripada orang dewasa, tetapi kepalanya selalu berbintik-bintik dengan abu-abu atau buff. Vibra mistik panjang berwarna putih mencolok, dan ada pinggiran putih di puncak telinga hitam.

Daerah kelenjar berwarna keputihan. Ekornya hampir sepanjang kepala dan tubuhnya, yaitu berkisar 71-84 cm); ekornya memiliki panjang 66 hingga 69 cm.

Kedua jenis kelamin memiliki kelenjar aroma;Binturung betina di kedua sisi vulva, dan Binturung Jantan di antara skrotum dan penis.
Kelenjar musk mengeluarkan bau yang mengingatkan pada popcorn atau keripik jagung, kemungkinan karena senyawa volatil 2-asetil-1-pyrroline dalam urin, yang juga diproduksi dalam reaksi Maillard pada suhu tinggi. Tidak seperti karnivora lainnya, binturong jantan tidak memiliki baculum.

Perilaku Makan Satwa Arctictis binturong

Perilaku makan Binturong bersifat omnivora -omnivorous  , memakan mamalia kecil, burung, ikan, cacing tanah, serangga dan buah-buahan. Itu juga memangsa hewan pengerat. Ikan dan cacing tanah kemungkinan besar merupakan item yang tidak penting dalam makanannya, karena bukan hewan air maupun fosil, mereka hanya menemukan mangsa seperti itu jika ada kesempatan. Karena tidak memiliki atribut mamalia predator, maka sebagian besar makanan binturong kemungkinan besar adalah sayuran. Buah ara adalah komponen utama dari makanannya. Binturong penangkaran sangat menyukai pisang raja, tetapi juga memakan kepala - fowls' heads  dan telur unggas.

Binturong merupakan agen penting untuk penyebaran benih, terutama bagi benih ara pencekik, karena kemampuannya dalam mengoreksi kulit luar benih yang keras.

Perilaku Reproduksi Satwa Arctictis binturong
Rata-rata usia kematangan seksual adalah 30,4 bulan untuk betina dan 27,7 bulan untuk jantan. Siklus estrus binturong berlangsung selama 18 sampai 187 hari, dengan rata-rata 82,5 hari. Kehamilan berlangsung 84 hingga 99 hari. Ukuran anak di penangkaran bervariasi dari satu hingga enam anak, dengan rata-rata dua anak per kelahiran. Neonatus memiliki berat badan antara 283,8 dan 340,5 g dan sering disebut sebagai shruggles. Kesuburan berlangsung sampai usia 15 tahun.

Umur maksimum yang diketahui di penangkaran diperkirakan lebih dari 25 tahun

Klasifikasi Satwa Arctictis binturong 

Class         : Mammalia

Order         : Carnivora
Suborder   Feliformia
Family        : Viverridae
Subfamily   Paradoxurinae
Genus        : Arctictis Temminck, 1824
Species      : Artictis  binturong
Binomial name
Arctictis binturong (Raffles, 1822)

Viverra binturong adalah nama ilmiah yang diusulkan oleh Thomas Stamford Raffles pada tahun 1822 untuk spesimen dari Malaka. Nama generik Arctictis diusulkan oleh Coenraad Jacob Temminck pada tahun 1824. Pada abad ke-19 dan ke-20, spesimen zoologi berikut dideskripsikan

Status Konservasi Arctictis binturong
India memasukkan binturong dalam CITES Appendix III dan dalam Schedule I Wild Life Protection Act 1973, sehingga memiliki tingkat perlindungan tertinggi. Di Cina, itu terdaftar sebagai terancam punah. Ini sepenuhnya dilindungi di Bangladesh, dan sebagian di Thailand, Malaysia, dan Vietnam. 

Di Indonesia, Sesuai dengan peraturan menteri lingkungan hidup dan kehutanan nomor: P.106 tahun 2018 dan undang undang nomor 5 tahun 1990 tentang konservasi sumber daya alam hayati dan ekosistemnya, Binturong termasuk ke dalam jenis satwa dilindungi.

Hari Binturong Sedunia, sebuah acara yang didedikasikan untuk kesadaran dan konservasi binturong, berlangsung setiap hari Sabtu kedua di bulan Mei.

Lokasi Pemotretan Satwa Arctictis binturong

Lokasi pemotretan di Taman Safari Bogor, Bogor, Jawa Barat

Detail :
Camera maker : Nikon Corporation
Camera model : Nikon D5200
F Stop : f/5.6
Exposure time : 1/800 sec.
ISO Speed : ISO 2000 
Focal lengh : 300 mm
Lens : Sigma 70-300mm f/4-5.6 DG Macro 
Kamus Identifikasi Flora dan Fauna serta Sumber Informasi untuk Pengenalan Flora dan Fauna 
Planter and Forester

0 Response to "Binturung, Bearcat, Arctictis binturong Raffles, Binatang Bermuka Beruang dan Berbadan Kucing yang langka "

Post a comment

Arsip Blog

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel