google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Berang-berang cakar kecil Asia, Aonyx cinereus - PLANTER AND FORESTER

Berang-berang cakar kecil Asia, Aonyx cinereus

Berang-berang cakar kecil Asia, Aonyx cinereus, BInatang Lucu yang Suka Bermain

Berang-berang cakar kecil Asia, Aonyx cinereus

Berang-berang cakar kecil Asia, The Asian small-clawed otter,  Aonyx cinereus, juga dikenal sebagai berang-berang cakar kecil oriental atau hanya berang-berang cakar kecil  The oriental small-clawed otter or simply small clawed otter

Berang-berang cakar kecil Asia (Aonyx cinereus), juga dikenal sebagai berang-berang cakar kecil oriental atau hanya berang-berang cakar kecil, adalah mamalia semiakuatik asli Asia Selatan dan Tenggara.

Ini adalah spesies berang-berang terkecil di dunia dan anggota subfamili berang-berang Lutrinae, yang merupakan bagian dari Mustelidae.

Cakarnya adalah ciri khas dengan cakar yang tidak melampaui bantalan ujung berdaging dari jari yang sebagian berselaput. Ini memberinya tingkat ketangkasan manual yang tinggi sehingga ia dapat menggunakan cakarnya untuk memakan moluska, kepiting, dan hewan air kecil lainnya.

Berang-berang cakar kecil Asia, Aonyx cinereus

Nama Populer - Pop name    :  Berang Berang, Berang-berang cakar kecil, The Asian small-clawed otter,
Nama Latin - Latin Name        :  Aonyx cinereus
Family                           :  Mustelidae
Origin - Daerah Asal                 :  Indonesia
Ciri khas                                     :  Karnvora
Keunikan                                     :  Binatang pintar dan hidup berkelompok

Berang-berang cakar kecil (Aonyx cinereus) merupakan spesies berang-berang asli Sumatera yang dapat dijumpai di danau, sungai, lahan basah maupun hutan mangrove. Dilaporkan bahwa berang berang jenis ini juga hidup di pulau Jawa, Kalimantan, Filipina, Malaysia, Cina hingga India. Aonyx cinereus memiliki warna bulu coklat dengan warna abu-abu pada bagian leher . Seperti pada jenis berang berang yang ada didunia. 

Berang- Berang Kecil Sumatera juga memiliki kepala yang kecil, kaki yang pendek dengan kuku yang pendek serta ekor yang pipih. Keluarga berang-berang ini menyukai aliran sungai yang memiliki banyak vegetasi seperti rumput serta berpasir. Mereka akan membuat sarang didalam lubang lubang yang mereka buat ditepian sungai. Pada umumnya mereka hidup secara berkelompok dengan anggota 5 – 12 individu. Dalam satu kelompok merupakan satu keluarga diantaranya kedua induk beserta anak anaknya yang selalu bersama.

Berang-berang cakar kecil Asia, Aonyx cinereus

Ciri ciri dan Identifikasi Satwa 

The Asian small-clawed otter atau Berang-berang cakar kecil Asia mendiami rawa bakau dan lahan basah air tawar di Asia Selatan dan Tenggara. Ia hidup dalam kelompok keluarga besar dengan hanya pengembangbiakan pasangan alfa; keturunan dari tahun-tahun sebelumnya membantu membesarkan anak-anak. Karena hilangnya habitat, polusi, dan perburuan yang sedang berlangsung di beberapa daerah, ia terdaftar sebagai Rentan di Daftar Merah IUCN

Habitat Satwa

Habitat  Berang Berang Ini mendiami lahan basah air tawar seperti rawa, sungai yang berkelok-kelok, sawah beririgasi serta muara, laguna pantai dan kolam pasang surut. Di Jawa Barat, ia mendiami daerah di sepanjang saluran irigasi yang mengalir lambat, area kolam dan persawahan yang dikelilingi oleh vegetasi yang menawarkan tempat berteduh. Itu juga terjadi di hutan bakau.

Berang-berang cakar kecil Asia, Aonyx cinereus

Penyebaran Satwa

Penyebaran Berang-berang cakar kecil Asia tersebar dari India ke Asia Tenggara termasuk pulau Sumatera, Jawa, Kalimantan dan Palawan. Di India selatan, itu terjadi di sepanjang anak sungai gunung yang dangkal di pegunungan hingga ketinggian 2.000 m di bukit Karnataka, Nilgiri dan Palni di Tamil Nadu.

Berang-berang cakar kecil Asia, Aonyx cinereus

Morfologi Satwa

Berang-berang cakar kecil Asia memiliki bulu coklat tua dengan sedikit semburat rufous di punggung, tetapi lebih pucat di bawah. Lapisan bawahnya lebih ringan di dekat pangkalan. Sisi leher dan kepala berwarna coklat, tetapi pipi, bibir atas, dagu, tenggorokan, dan sisi leher berwarna keputihan.
Tengkoraknya pendek, dan rinarium telanjang bulat di atasnya. Moncongnya memiliki vibrissae kasar panjang di kedua sisinya. Matanya terletak di depan kepala. Telinga kecil berbentuk oval dengan tragus dan antitragus yang tidak mencolok. Cakarnya sempit dengan jari-jari pendek yang berselaput ke sambungan terakhir. Ada rambut pendek di sisi bawah jaring interdigital. Bantalan plantar empat lobus lebih panjang dari lebar. Cakar pendek, hampir tegak, dan pada beberapa individu bahkan tidak ada. Betina memiliki empat kelenjar susu.

Berang-berang cakar kecil Asia adalah spesies berang-berang terkecil di Asia. Panjang kepala-ke-tubuh berkisar antara 470 hingga 610 mm dengan panjang ekor 260 hingga 350 mm. Ekornya yang meruncing tebal dan berotot, terutama di pangkal, dan lebih dari setengah panjang tubuhnya. Kaki belakang memiliki panjang 97 hingga 102 mm. Panjang tengkorak berkisar antara 84 hingga 94 mm. Ia tidak memiliki gigi premolar atas dan hanya empat gigi postcanine di atasnya.  Berat berang-berang dewasa berkisar antara 2,7 hingga 3,5 kg
Berang-berang cakar kecil Asia, Aonyx cinereus

Perilaku Berkelompok Satwa 

Berang-berang cakar kecil Asia sebagian besar aktif setelah gelap. Itu hidup dalam kelompok hingga 15 individu. Di Sundarbans Bangladesh, 53 individu tercatat dalam 351 km aliran air di 13 lokasi antara November 2014 dan Maret 2015. Ukuran kelompok berkisar dari satu hingga 12 individu. Anggota kelompok berkomunikasi menggunakan 12 atau lebih panggilan berbeda, dan mengucapkan berbagai rengekan dan rengekan. Saat diganggu, mereka berteriak untuk menggalang bantuan orang lain.

Saat berenang di permukaan, berang-berang mendayung dengan kaki depan dan mendayung dengan kaki belakang. Saat menyelam di bawah air, mereka menggoyangkan tubuh dan ekornya. Berang-berang yang ditangkap berenang dengan kecepatan 0,7–1,2 m / s.

Pengamatan berang-berang cakar kecil Asia liar mengungkapkan bahwa mereka mengolesi keseleo di lokasi jamban, menggunakan kaki belakang dan ekornya. Kelompok besar diolesi lebih dari kelompok yang terdiri dari tiga hewan atau kurang. Frekuensi jamban dengan kotoran bercoreng bervariasi di lokasi yang berbeda, menunjukkan preferensi untuk situs tertentu. Corengan percikan kemungkinan besar memfasilitasi ikatan sosial di antara anggota kelompok dan dikaitkan dengan tampilan tanda teritorial. Mereka menggunakan tepian berumput atau berpasir untuk beristirahat, berjemur dan dandan. Di rawa-rawa, mereka kebanyakan menggunakan pulau

Perilaku Makan Satwa

Perilaku makan, dalam mencari makan mereka akan saling bekerjasama untuk menangkap buruannya. Jenis makanan yang disukai oleh berang berang ini adalah katak, ular, crustacea termasuk kepiting, udang,ikan bahkan mamalia kecil lainnya. Dengan menggunakan cakarnya berang-berang ini bisa dengan mudah membuka cangkang kepiting yang keras dan mengambil bagian dalamnya. Aonyx cinireus merupakan jenis berang-berang yang sangat suka bermain apabila mereka tidak melakukan perburuan namun mereka sangat sensitif untuk didekati oleh manusia yang menjadi alasan berang-berang ini sangat jarang dijumpai.

Berang-berang cakar kecil Asia memakan kepiting, mudskipper, dan ikan Trichogaster. Makanannya bervariasi menurut musim. Bila dan di mana tersedia, ia juga menangkap ular, katak, serangga, tikus, dan ikan sawah, seperti lele, Anabas testudineus, dan Channa striata.
Ukuran kepiting yang ditemukan terkilir di Suaka Margasatwa Huai Kha Khaeng berkisar pada lebar karapas 10 sampai 44 cm. Berang-berang cakar kecil Asia yang ditangkap diamati meninggalkan kerang di bawah sinar matahari, sehingga panas menyebabkannya terbuka. Dengan begitu, mereka mengonsumsi krustasea tanpa harus menghancurkan cangkangnya.

Gigi atas paling belakang lebar dan kuat, dan dikhususkan untuk menghancurkan rangka luar kepiting dan mangsa bercangkang keras lainnya. Mereka berburu makanan dengan menggunakan vibrissae (kumis) untuk mendeteksi pergerakan mangsa di dalam air. Mereka menggunakan kaki depan untuk mencari dan menangkap benda, bukan mulutnya. Anyaman mereka yang tidak lengkap memberi mereka banyak ketangkasan manual.

Perilaku Reproduksi Satwa
Perilaku Reproduksi Informasi tentang perkawinan dan perilaku berkembang biak berang-berang cakar kecil Asia telah dipelajari di lingkungan penangkaran. Pasangan tawanan bersifat monogami. Siklus estrus betina berlangsung 28 hingga 30 hari dengan estrus berlangsung antara satu hingga 13 hari. Biasanya perkawinan berlangsung di dalam air.
Kehamilan berlangsung 62 hingga 86 hari. Interval antar kelahiran setidaknya delapan bulan. Kira-kira dua minggu sebelum nifas, baik betina maupun jantan terlibat dalam pembuatan sarang. 

Mereka mengumpulkan rumput, jerami atau jerami dan membawa bahan ini ke dalam ruang pembiakan. Antara satu dan tujuh anak berang berang dilahirkan dalam satu tandu. Anak berang berang  lahir dengan mata tertutup, yang terbuka pada minggu kelima. Anak berang berang  yang baru lahir memiliki berat antara 45,6 dan 62,5 g dan mencapai berat 410–988 g setelah 60 hari.
Mereka mulai menjelajahi lingkungan sarang penangkaran pada usia sepuluh minggu. Sekitar tiga bulan, mereka masuk dan mendayung di air dangkal di bawah bimbingan sang induk. Mereka menjadi mandiri pada usia empat hingga lima bulan.

Berang-berang cakar kecil Asia, Aonyx cinereus

Klasifikasi Satwa 
Kingdom    :  Animalia
Phylum      :  Chordata
Class         :  Mammalia

Order         :  Carnivora
Family        :  Mustelidae
Subfamily   :  Lutrinae
Genus        :  Aonyx
Species      :  Aonyx cinereus
Binomial name
Aonyx cinereus (Illiger, 1815)

Status Konservasi
Saat ini jumlah populasi berang berang ini belum diketahui pasti (Vulnerable) karena belum banyak peniliti maupun bidang keilmuan yang menelaah lebih jauh mengenai spesies berang-berang ini. Berbagai masalah mengancam populasi berang berang ini diantaranya adalah rusaknya habitat akibat alih fungsi sungai dan lahan yang menyebabkan habitat berang berang ini dengan cepat menghilang. Tingginya penebangan liar menyebabkan sumber air menghilang dan sungai sungai kecil sebagai habitatnya turut mengering. Rusaknya kualitas air akibat limbah pencemaran juga turut serta membuat sumber pakan kian langka. Alih fungsi sungai dan danau menyebabkan terjadinya konflik antara berang-berang dan manusia yang menganggapnya sebagai hama dan musuh yang menyebabkan populasi terus merosot tajam. Masalah yang tahun tahun ini dihadapi oleh berang berang ini adalah perdagangan satwa ilegal hasil dari tangkapan alam. Anak berang berang akan diambil paksa atau induk berang berang akan dibunuh demi untuk mengambil anak anaknya.

Berang-berang cakar kecil Asia terdaftar di CITES Appendix II dan dilindungi di hampir semua negara yang melarang pembunuhannya. Sejak Agustus 2019, telah masuk dalam CITES Appendix I, sehingga memperkuat proteksinya terkait perdagangan internasional.

Berang-berang cakar kecil Asia, Aonyx cinereus
Lokasi Pemotretan Satwa

Lokasi pemotretan di Taman Safari Bogor, Bogor, Jawa Barat

Detail :
Camera maker : Nikon Corporation
Camera model : Nikon D5200
F Stop : f/5.6
Exposure time : 1/125 sec.
ISO Speed : ISO 400 
Focal lengh : 300 mm
Lens : Sigma 70-300mm f/4-5.6 DG Macro 

Kamus Identifikasi Flora dan Fauna serta Sumber Informasi untuk Pengenalan Flora dan Fauna 

Planter and Forester
















0 Response to "Berang-berang cakar kecil Asia, Aonyx cinereus"

Post a comment

Arsip Blog

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel