google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Si Raja Kobra alias King Cobra, Ophiophagus hannah Cantor yang ternyata adalah Ular Pemalu - PLANTER AND FORESTER

Si Raja Kobra alias King Cobra, Ophiophagus hannah Cantor yang ternyata adalah Ular Pemalu

Si Raja Kobra alias King Cobra, Ophiophagus hannah Cantor yang ternyata adalah Ular Pemalu

King Cobra, Ophiophagus hannah Cantor

King cobra (Ophiophagus hannah) adalah hewan endemik hutan elapid besar dari India hingga Asia Tenggara. Itu terancam oleh perusakan habitat dan telah terdaftar sebagai Rentan di Daftar Merah IUCN sejak 2010.

Itu adalah ular berbisa terpanjang di dunia. King kobra dewasa rata-rata memiliki panjang 3,18 hingga 4 m. Individu terpanjang yang diketahui berukuran 5,85 m. Ini adalah satu-satunya anggota genus Ophiophagus. Ini terutama memangsa ular lain dan kadang-kadang pada beberapa vertebrata lain, seperti kadal dan hewan pengerat. Ini adalah ular yang sangat berbisa dan berbahaya ketika diganggu atau diprovokasi yang memiliki reputasi menakutkan dalam jangkauannya, meskipun ia biasanya pemalu dan menghindari konfrontasi dengan manusia jika memungkinkan. King Kobra atau Raja kobra adalah simbol penting dalam mitologi dan tradisi rakyat India, Sri Lanka, dan Myanmar. Ini adalah reptil nasional India.


Si Raja Kobra alias King Cobra, Ophiophagus hannah Cantor
Ular lanang (Ophiophagus hannah) atau juga disebut kobra raja atau ular anang, adalah spesies kobra besar yang merupakan ular berbisa terpanjang di dunia. 
Ular ini endemik di sebagian India hingga Asia Tenggara. Ular ini juga merupakan salah satu reptil nasional India. 
Sebutan-sebutan lokal untuk ular ini di antaranya "oray totog" (Sunda), "tedung selor" atau "tedung selar" (Melayu), dan "ula anang" (Jawa).


Si Raja Kobra alias King Cobra, Ophiophagus hannah Cantor
Seperti ular lainnya, king cobra menerima informasi kimiawi melalui lidah bercabang, yang mengambil partikel aroma dan mentransfernya ke reseptor sensorik (organ Jacobson) yang terletak di atap mulutnya. Saat mendeteksi bau mangsa, ia menjentikkan lidahnya untuk mengukur lokasi mangsanya, dengan garpu kembar lidah yang berfungsi stereo. Ia merasakan getaran yang dibawa bumi dan mendeteksi mangsa yang bergerak hampir 100 m

Setelah envenomation, ia menelan mangsanya secara utuh. Karena rahangnya yang fleksibel, ia dapat menelan mangsa yang jauh lebih besar dari kepalanya. Ini dianggap diurnal karena berburu pada siang hari, tetapi juga jarang terlihat pada malam hari.

Nama Populer - Pop name    :  Kng Cobra, Raja Kobra, Ular Lanang
Nama Latin - Latin Name        :   Ophiophagus hannah Cantor 
Family                           :  Elapidae
Origin - Daerah Asal                 :  India, East Asia
Ciri khas                                     :  Ular Terpanjang
Keunikan                                     :  Ular Pemalu dan Memakan sesama ular

Si Raja Kobra alias King Cobra, Ophiophagus hannah Cantor

Ciri ciri dan Identifikasi Satwa 

Habitat Satwa

Habitat  King Kobra alias Ular lanang hidup di daerah dataran rendah hingga ketinggian 1800 meter dpl. Habitat utama termasuk hutan, rawa-rawa, daerah bersemak, lahan pertanian, dan bahkan di sekitar pemukiman. Ular ini biasanya bersarang di lubang tanah, tumpukan bebatuan, semak-semak rimbun, atau sela-sela akar pohon. Ular ini terutama menyukai lokasi yang ditumbuhi bambu dan juga kawasan hutan mangrove.

Si Raja Kobra alias King Cobra, Ophiophagus hannah Cantor

Penyebaran Satwa

Penyebaran King Cobra alias Raja Kobra atau Ular lanang terkenal luas mulai dari sebagian India (Maharashtra, Karnataka (Dandeli), Arunachal Pradesh, Sikkim, West Bengal, Bihar, Orissa, Andhra Pradesh, Kerala, Tamil Nadu, Madhya Pradesh, dan Kepulauan Andaman), Nepal, Bhutan, Bangladesh, Myanmar, Tiongkok (Fukien, Kwangtung, Hong Kong, Kwangsi, Hainan, Yunnan, SW Sichuan, Tibet), Laos, Vietnam, Kamboja, Thailand, Malaysia, Singapura, Indonesia (Sumatra, Kep. Mentawai, Kep. Riau, Bangka-Belitung , Jawa, Bali, Kalimantan, Sulawesi), dan Filipina (Balabac, Jolo, Luzon, Mindanao, Mindoro, Negros, Palawan, Panay, Cebu, Bohol, Samar).


King Cobra, Ophiophagus hannah Cantor

Morfologi Satwa

Morfologi King Cobra alias Ular Lanang, 
Panjang tubuh ular lanang umumnya berkisar antara 3.18 sampai 4 meter. Spesimen terpanjang yang pernah ditemukan panjangnya mencapai 5.85 meter. Ular jantan berukuran lebih besar daripada ular betina.

Tubuh bagian atas (dorsal) berwarna zaitun, cokelat kekuningan, atau keabu-abuan, dengan bagian kepala yang berwarna cenderung lebih terang. Bagian bawah tubuhnya (ventral) berwarna kelabu atau kecokelatan, dengan daerah leher berwarna kekuningan yang dihiasi bercak kehitaman. Pada ular muda, tubuhnya berwarna lebih gelap atau kehitaman, dan dihiasi dengan belang-belang kecil berwarna putih atau kekuningan. Walau begitu, belang-belang tersebut terkadang masih terlihat ketika dewasa, walaupun lebih samar.

Si Raja Kobra alias King Cobra, Ophiophagus hannah Cantor
Kepala ular lanang berukuran besar dengan moncong yang cenderung pendek dan tumpul. Tidak seperti ular lain pada umumnya, di belakang perisai (sisik) pariental (ubun-ubun) terdapat sepasang perisai oksipital berukuran besar. Perisai labial (bibir) berjumlah 7 buah, beberapa di antaranya bersentuhan dengan mata. Pupil mata besar dan bundar. Sisik-sisik dorsal terdiri sebanyak 15 deret di bagian tengah badan. Sisik ventral sebanyak 215 hingga 262 buah. Sisik anal tunggal, sisik-sisik subkaudal sebanyak 80 sampai 120 buah, sebagian berupa sisik tunggal dan sebagiannya lagi berupa sisik berpasangan

King cobra secara seksual dimorfik, dengan jantan yang lebih besar dan pucat khususnya selama musim kawin. Jantan yang ditangkap di Kerala berukuran hingga 3,75 m dan berat hingga 10 kg. Betina yang ditangkap memiliki panjang maksimum 2,75 m dan berat 5 kg. King cobra terbesar yang diketahui memiliki panjang 5,59 m dan ditangkap di Thailand. Ini berbeda dari spesies kobra lainnya berdasarkan ukuran dan tudungnya. Ini lebih besar, memiliki garis yang lebih sempit dan lebih panjang di leher

Kulit king cobra berwarna hijau zaitun dengan pita hitam dan putih di batang yang menyatu ke kepala. Kepala ditutupi oleh 15 perisai bermata hitam dan berwarna kusam. Moncongnya bulat, dan lidahnya hitam. Ia memiliki dua taring dan 3–5 gigi rahang atas di rahang atas, dan dua baris gigi di rahang bawah. Lubang hidung berada di antara dua perisai. Mata besar memiliki iris emas dan pupil bulat. Kapnya berbentuk oval dan ditutupi sisik halus berwarna hijau zaitun dan dua bintik hitam di antara dua sisik terbawah. Ekor silindrisnya berwarna hijau kekuningan di atasnya dan ditandai dengan warna hitam.
Ia memiliki sepasang sisik oksipital besar di atas kepala, 17 hingga 19 baris sisik miring halus di leher, dan 15 baris di tubuh. Remaja berwarna hitam dengan batang berwarna putih, kuning atau buff yang mengarah ke kepala berbentuk chevron

Perilaku Makan Satwa Ulat King Cobra

Perilaku  makan Ular lanang adalah ular yang terkenal sebagai pemangsa ular lain, termasuk ular yang juga berbisa. Spesies ular yang diketahui menjadi mangsa utama ini di antara lain kobra India, krait, ular tikus, Rhabdophis, ular serigala, dan bahkan sanca kecil. Selain ular lain, ular lanang juga memangsa jenis-jenis kadal, hewan pengerat, dan burung. Setelah makan mangsa berukuran besar, ular ini dapat bertahan hidup tanpa makan lagi selama beberapa bulan. Hal ini karena metabolisme tubuh yang lamban

Si Raja Kobra alias King Cobra, Ophiophagus hannah Cantor
Perilaku Pertahanan Satwa
Perilaku pertahanan King Cobra yaitu King cobra tidak dianggap agresif, biasanya menghindari manusia dan menyelinap ketika diganggu, tetapi dikenal agresif mempertahankan telur yang mengerami dan menyerang penyusup dengan cepat. Ketika khawatir, ia mengangkat bagian depan tubuhnya, membuka tudung, menunjukkan taring dan mendesis dengan keras. Raja kobra liar yang ditemui di Singapura tampak tenang, tetapi tumbuh dan menyerang untuk pertahanan diri saat terpojok.

Raja kobra memiliki racun neurotoksik yang kuat dan kematian dapat terjadi dalam waktu 30 menit setelah digigit. Sebagian besar korban gigitan ular kobra adalah penjinak ular. Catatan rumah sakit di Thailand menunjukkan bahwa gigitan ular kobra sangat jarang terjadi.

King cobra dapat dengan mudah tersinggung dengan benda yang mendekat atau gerakan tiba-tiba. Saat mengangkat tubuhnya, raja kobra masih bisa bergerak maju untuk menyerang dengan jarak jauh, dan orang mungkin salah menilai zona aman. Itu dapat mengirimkan banyak gigitan dalam satu serangan.
Selengkapnya tentang teks sumber iniDiperlukan teks sumber untuk mendapatkan informasi terjemahan tambahanyaitu 

Perilaku Satwa dan kebiasann Mendesis dari King Cobra
Perilaku  Mendesis menggeram dari King Kobra. Suara mendesis king cobra jauh lebih rendah daripada banyak ular lainnya dan banyak orang menyamakan seruannya dengan "geraman" daripada desis. Sementara desisan kebanyakan ular memiliki rentang frekuensi yang luas mulai dari sekitar 3.000 hingga 13.000 Hz dengan frekuensi dominan mendekati 7.500 Hz, geraman king cobra hanya terdiri dari frekuensi di bawah 2.500 Hz, dengan frekuensi dominan mendekati 600 Hz, jauh lebih rendah. frekuensi -sounding lebih dekat dengan suara manusia. Analisis morfometri anatomis komparatif telah mengarah pada penemuan divertikula trakea yang berfungsi sebagai ruang beresonansi frekuensi rendah pada king cobra dan mangsanya, ular tikus, yang keduanya dapat membuat geraman serupa.

Si Raja Kobra alias King Cobra, Ophiophagus hannah Cantor
Perilaku Reproduksi Satwa

Reproduksi Ular lanang adalah satu-satunya ular yang mampu membuat sarang di mana sarang tersebut dibentuk dari tumpukan kering, biasanya skuad bambu kering. Biasanya sarang yang dibuat di dasar pepohonan, dengan sarang yang tinggi mencapai 55 cm (0,55 meter) dan mencapai 140 cm (1,4 meter) pada bagian kenyataan. Sarang ini setidaknya memiliki satu ruangan untuk ular betina bertelur (ovipar) .Jumlah telur yang mampu berkisar antara 7 sampai 43 butir, dengan 6 sampai 38 butir dapat menetas setelah diinkubasi selama 66 sampai 105 hari. Temperatur dalam sarang bervariasi berdasarkan elevasinya dari 13,5 sampai 37,4 ° C. Ular betina menjaga sarangnya selama dua sampai 77 hari. Anak ular yang baru menetas masing-masing berukuran panjang antara 37.5 sampai 58.5 cm dan bobotnya antara 9 sampai 38 gram. 
Racun anak ular King Kobra (The venom of hatchlings) sama kuatnya dengan ular dewasa. Mereka mungkin ditandai dengan cerah, tetapi warna-warna ini sering memudar saat dewasa. Mereka waspada dan gugup, menjadi sangat agresif jika diganggu.

Umur rata-rata king cobra liar adalah sekitar 20 tahun.

Si Raja Kobra alias King Cobra, Ophiophagus hannah Cantor

Klasifikasi Satwa
Kingdom: Animalia
Phylum: Chordata
Class: Reptilia
Order: Squamata
Suborder: Serpentes
Family: Elapidae
Subfamily: Elapinae
Genus: Ophiophagus Günther, 1864
Species: Ophiophagus hannah
Binomial name
Ophiophagus hannah Cantor, 1836

Hamadryas hannah adalah nama ilmiah yang digunakan pertama kali oleh naturalis Theodore Edward Cantor pada tahun 1836 yang mendeskripsikan 4 spesimen ular lanang, tiga spesimen diperoleh dari Sundarban, India, dan satu spesimen diperoleh dari Kolkata.
Takson Naja bungarus usulan hermann Schlegel pada tahun 1837 yang mendeskripsikan spesimen ular lanang dari Jawa.
Takson genus Ophiophagus diusulkan oleh Albert Günther pada tahun 1864. Takson ini diperoleh dari kecenderungan ular ini untuk memangsa ular lain

Status Konservasi
The King Cobra alias Raja kobra tercantum dalam CITES Appendix II. Itu dilindungi di Cina dan Vietnam.
Di India, ini ditempatkan di bawah Jadwal II dari Undang-Undang Perlindungan Satwa Liar, 1972. Membunuh seekor raja kobra dihukum dengan penjara sampai enam tahun.

Lokasi Pemotretan Satwa

Lokasi pemotretan di Taman Safari Bogor, Bogor, Jawa Barat

Detail :
Camera maker : Nikon Corporation
Camera model : Nikon D5200
F Stop : f/5.6
Exposure time : 1/125 sec.
ISO Speed : ISO 400 
Focal lengh : 300 mm
Lens : Sigma 70-300mm f/4-5.6 DG Macro 

Kamus Identifikasi Flora dan Fauna serta Sumber Informasi untuk Pengenalan Flora dan Fauna 

Planter and Forester


0 Response to "Si Raja Kobra alias King Cobra, Ophiophagus hannah Cantor yang ternyata adalah Ular Pemalu"

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel