google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Emu, Dromaius novaehollandiae Burung Besar Mirip Kerabatnya Burung Unta - PLANTER AND FORESTER

Emu, Dromaius novaehollandiae Burung Besar Mirip Kerabatnya Burung Unta

Emu, Dromaius novaehollandiae  Burung Besar Mirip Kerabatnya Burung Unta

Emu, Dromaius novaehollandiae 

Emu, Dromaius novaehollandiae adalah burung hidup terbesar kedua menurut tinggi badannya, setelah kerabat ratite-nya, burung unta the ostrich. Ini endemik di Australia di mana ia adalah burung asli terbesar dan satu-satunya anggota genus Dromaius yang masih ada, Emu adalah burung berbulu lembut, coklat, tidak bisa terbang dengan leher dan kaki panjang.

Emu, Dromaius novaehollandiae 

Nama Populer - Pop name    :  Emu
Nama Latin - Latin Name        Dromaius novaehollandiae
Family                           Casuariidae
Origin - Daerah Asal                 : Australia

Ciri khas                                     :  Burung yang besar
Keunikan                                     :  
Emu, Dromaius novaehollandiae 


Etimologi dari nama umum emu tidak pasti, tetapi diperkirakan berasal dari kata Arab untuk burung besar yang kemudian digunakan oleh penjelajah Portugis untuk menggambarkan kasuari terkait di Australia dan New Guinea. Teori lain adalah bahwa kata ini berasal dari kata ema, yang digunakan dalam bahasa Portugis untuk menunjukkan burung besar yang mirip dengan burung unta atau bangau. Di Victoria, beberapa istilah untuk emu adalah Barrimal dalam bahasa Dja Dja Wurrung, myoure di Gunai, dan courn di Jardwadjali. Burung-burung itu dikenal sebagai murawung atau birabayin bagi penduduk Eora dan Darug lokal di cekungan Sydney

Ciri ciri dan Identifikasi Satwa 

Emu pertama kali dilaporkan terlihat oleh orang Eropa ketika penjelajah mengunjungi pantai barat Australia pada tahun 1696. Ini terjadi selama ekspedisi yang dipimpin oleh kapten Belanda Willem de Vlamingh yang sedang mencari korban selamat dari sebuah kapal yang hilang dua tahun sebelumnya. Burung-burung tersebut dikenal di pantai timur sebelum tahun 1788, ketika orang Eropa pertama menetap di sana. Burung-burung tersebut pertama kali disebutkan dengan nama Kasuari New Holland dalam buku Arthur Phillip's Voyage to Botany Bay yang diterbitkan pada tahun 1789

Emu, Dromaius novaehollandiae 

Habitat Satwa

Habitat satwa Emu dulunya umum di pantai timur Australia, burung emu sekarang jarang ada di sana; Sebaliknya, perkembangan pertanian dan penyediaan air untuk stok di pedalaman benua telah meningkatkan jangkauan emu di daerah kering. Emu hidup di berbagai habitat di seluruh Australia baik di pedalaman maupun di dekat pantai. Mereka paling umum di daerah hutan sabana dan hutan sklerofil, dan paling tidak umum di distrik berpenduduk padat dan daerah kering dengan curah hujan tahunan kurang dari 600 milimeter. Emu sebagian besar bepergian berpasangan, dan meskipun mereka dapat membentuk kawanan besar, ini adalah perilaku sosial yang tidak umum yang muncul dari kebutuhan bersama untuk bergerak menuju sumber makanan baru



Emu, Dromaius novaehollandiae 

Penyebaran Satwa

Penyebaran . Emu telah terbukti melakukan perjalanan jauh untuk mencapai area makan yang melimpah. Di Australia Barat, pergerakan emu mengikuti pola musiman yang berbeda - ke utara di musim panas dan selatan di musim dingin. Di pantai timur pengembaraan mereka tampaknya lebih acak dan tidak mengikuti pola yang telah ditetapkan.

Emu, Dromaius novaehollandiae 

Morfologi Satwa

Morfologi Emu adalah burung tertinggi kedua di dunia, hanya dilampaui tingginya oleh burung unta; individu terbesar dapat mencapai tinggi 150 hingga 190 cm. Diukur dari paruh ke ekor, emu berkisar panjang 139 hingga 164 cm, dengan jantan rata-rata 148,5 cm (58,5 in) dan betina rata-rata 156,8 cm. Emu adalah burung hidup terberat keempat atau kelima setelah dua spesies burung unta dan dua spesies kasuari yang lebih besar, dengan berat rata-rata sedikit lebih banyak daripada seekor penguin kaisar. Emu dewasa memiliki berat antara 18 dan 60 kg, dengan rata-rata 31,5 dan 37 kg untuk jantan dan betina. Betina biasanya sedikit lebih besar dari jantan dan secara substansial lebih lebar di seluruh pantat

Leher emu berwarna biru pucat dan terlihat dari bulu-bulunya yang jarang. Mereka memiliki bulu abu-abu kecoklatan dengan penampilan kusut, [6] poros dan ujung bulu berwarna hitam. Radiasi matahari diserap oleh ujungnya, dan bulu bagian dalam melindungi kulit. [38] Ini mencegah burung dari kepanasan, memungkinkan mereka untuk aktif selama hari yang panas.
Fitur unik dari bulu emu adalah tulang rusuk ganda yang muncul dari satu batang. Kedua tulang rusuk memiliki panjang yang sama, dan teksturnya bervariasi; daerah dekat kulit agak berbulu, tetapi ujung yang lebih jauh menyerupai rumput. Jenis kelamin serupa dalam penampilan, meskipun penis pria dapat terlihat saat ia buang air kecil dan besar. Warna bulunya bervariasi karena faktor lingkungan, memberikan burung kamuflase alami. Bulu burung emu di daerah yang lebih kering dengan tanah merah memiliki warna rufous sedangkan burung yang tinggal di kondisi lembab biasanya berwarna lebih gelap. Bulu remaja berkembang sekitar tiga bulan dan berwarna kehitaman dengan garis-garis halus berwarna coklat, dengan kepala dan leher yang sangat gelap. Bulu wajah secara bertahap menipis untuk memperlihatkan kulit kebiruan. Bulu dewasa telah berkembang sekitar lima belas bulan.

Mata emu dilindungi oleh membran pengelip. Ini adalah kelopak mata sekunder tembus pandang yang bergerak secara horizontal dari tepi dalam mata ke tepi luar. Mereka berfungsi sebagai pelindung mata untuk melindungi mata dari debu yang banyak terjadi di daerah kering yang berangin. Emu memiliki kantong trakea, yang menjadi lebih menonjol selama musim kawin. Dengan panjang lebih dari 30 cm, cukup luas; ia memiliki dinding tipis, dan bukaan sepanjang 8 sentimeter
Emu, Dromaius novaehollandiae 

Perilaku Satwa

Perilaku Meski tidak bisa terbang, burung emu memiliki sayap vestigial, chord sayap berukuran sekitar 20 cm, dan masing-masing sayap memiliki cakar kecil di ujungnya. Emus mengepakkan sayapnya saat berlari, mungkin sebagai alat menstabilkan diri saat bergerak cepat. Mereka memiliki leher dan kaki yang panjang, dan dapat berlari dengan kecepatan 48 km / jam (30 mph) karena otot tungkai panggul mereka yang sangat terspesialisasi. Kaki mereka hanya memiliki tiga jari kaki dan jumlah tulang serta otot kaki yang terkait juga berkurang; Burung emu unik di antara burung karena otot gastrocnemius di bagian belakang tungkai bawah memiliki empat perut, bukan tiga yang biasa. Otot-otot tungkai panggul emu menyumbang proporsi yang sama dari total massa tubuh seperti halnya otot terbang burung terbang. Saat berjalan, emu mengambil langkah sekitar 100 cm, tetapi dengan kecepatan penuh, satu langkah bisa mencapai 275 cm. Kakinya tidak berbulu dan di bawah kakinya terdapat bantalan yang tebal dan empuk.  Seperti kasuari, emu memiliki cakar tajam di jari kakinya yang merupakan atribut pertahanan utamanya, dan digunakan dalam pertempuran untuk melukai lawan dengan menendang. Total panjang jari kaki dan cakar 15 cm. Paruhnya cukup kecil, berukuran 5,6 hingga 6,7 ​​cm, dan lembut, disesuaikan untuk penggembalaan. Emus memiliki penglihatan dan pendengaran yang baik, yang memungkinkan mereka mendeteksi ancaman dari jarak tertentu

Emu, Dromaius novaehollandiae 

Emu adalah burung diurnal dan menghabiskan hari mereka mencari makan, merapikan bulu dengan paruhnya, mandi debu, dan beristirahat. Mereka umumnya burung suka berteman selain musim kawin, dan sementara beberapa mencari makan, yang lain tetap waspada untuk saling menguntungkan. Mereka dapat berenang bila diperlukan, meskipun jarang melakukannya kecuali daerah tersebut tergenang air atau mereka perlu menyeberangi sungai

Emu mulai menetap saat matahari terbenam dan tidur di malam hari. Mereka tidak tidur terus menerus tetapi membangunkan diri beberapa kali pada malam hari. Saat tertidur, emu pertama-tama berjongkok di tarsi mereka dan memasuki keadaan mengantuk di mana mereka cukup waspada untuk bereaksi terhadap rangsangan dan dengan cepat kembali ke keadaan terbangun sepenuhnya jika diganggu. Saat mereka tertidur lebih nyenyak, leher mereka terkulai lebih dekat ke tubuh dan kelopak mata mulai menutup.
Jika tidak ada gangguan, mereka tidur lebih nyenyak setelah sekitar dua puluh menit. Selama fase ini, tubuh secara bertahap diturunkan hingga menyentuh tanah dengan kaki terlipat di bawahnya. Paruhnya menghadap ke bawah sehingga seluruh leher menjadi berbentuk S dan terlipat ke atas sendiri. Bulu-bulu tersebut mengarahkan hujan apa pun ke bawah ke tanah. Diperkirakan bahwa posisi tidur adalah sejenis kamuflase, meniru gundukan kecil.
Emu biasanya bangun dari tidur nyenyak sekali setiap sembilan puluh menit atau lebih dan berdiri tegak untuk makan sebentar atau buang air besar. Periode terjaga ini berlangsung selama sepuluh hingga dua puluh menit, setelah itu mereka kembali tertidur. Secara keseluruhan, seekor emu tidur selama sekitar tujuh jam dalam setiap periode dua puluh empat jam. Burung emu muda biasanya tidur dengan leher rata dan terentang ke depan sepanjang permukaan tanah

Vokalisasi emu sebagian besar terdiri dari berbagai suara booming dan mendengus. Booming itu dibuat oleh kantong tenggorokan yang bisa tiup; pitch dapat diatur oleh burung dan bergantung pada ukuran aperture. Sebagian besar booming dilakukan oleh Emu betina; itu adalah bagian dari ritual pacaran, digunakan untuk mengumumkan penguasaan wilayah dan dikeluarkan sebagai ancaman bagi lawan. Ledakan intensitas tinggi terdengar 2 kilometer jauhnya, sementara suara yang rendah dan lebih beresonansi, yang dihasilkan selama musim kawin, mungkin pada awalnya menarik pasangan dan puncak saat jantan mengerami telur.
Kebanyakan dengkuran dilakukan oleh laki-laki. Ini digunakan terutama selama musim kawin dalam pertahanan teritorial, sebagai ancaman bagi jantan lain, selama pacaran dan saat betina bertelur. Kedua jenis kelamin terkadang membentak atau mendengus saat menampilkan ancaman atau saat menemukan benda aneh.

Pada hari yang sangat panas, emu terengah-engah untuk menjaga suhu tubuhnya. Paru-paru mereka bekerja sebagai pendingin evaporatif dan, tidak seperti beberapa spesies lain, kadar karbon dioksida yang rendah dalam darah tampaknya tidak menyebabkan alkalosis. Untuk pernapasan normal dalam cuaca dingin, mereka memiliki saluran hidung yang besar dan berlipat ganda. Udara dingin menghangat saat melewati paru-paru, mengeluarkan panas dari daerah hidung. Saat menghembuskan napas, turbinat hidung dingin emu mengembunkan kelembapan kembali dari udara dan menyerapnya untuk digunakan kembali. [46] Seperti ratite lainnya, emu memiliki kemampuan homeotermik yang hebat, dan dapat mempertahankan status ini dari −5 hingga 45 ° C Zona termoneutral emu terletak antara 10 dan 30 ° C

Seperti burung ratite lainnya, burung emu memiliki tingkat metabolisme basal yang relatif rendah dibandingkan dengan jenis burung lainnya. Pada suhu -5 ° C, tingkat metabolisme seekor emu yang duduk adalah sekitar 60% dari saat berdiri, sebagian karena kurangnya bulu di bawah perut menyebabkan tingkat kehilangan panas yang lebih tinggi saat berdiri dari bagian perut yang terbuka.

Perilaku Makan.

Emu mencari makan dalam pola diurnal dan memakan berbagai spesies tumbuhan asli dan tumbuhan introduksi. Makanan tergantung pada ketersediaan musiman dengan tanaman seperti Akasia, Casuarina dan rumput yang disukai. Mereka juga memakan serangga dan arthropoda lainnya, termasuk belalang dan jangkrik, kumbang, kecoak, kepik, bogong dan larva ngengat kapas-boll, semut, laba-laba dan kaki seribu. . Ini menyediakan sebagian besar kebutuhan protein mereka. Di Australia Barat, preferensi makanan telah diamati pada emu yang bepergian; mereka memakan benih dari Acacia aneura sampai musim hujan tiba, setelah itu mereka beralih ke tunas rumput segar dan ulat; di musim dingin mereka memakan daun dan polong Cassia dan di musim semi, mereka memakan belalang dan buah Santalum acuminatum, sejenis quandong. Mereka juga dikenal memakan gandum, dan setiap buah atau tanaman lain yang bisa mereka akses, dengan mudah memanjat pagar tinggi jika perlu. Emu berfungsi sebagai agen penting untuk penyebaran benih besar yang layak, yang berkontribusi pada keanekaragaman hayati bunga. Salah satu efek yang tidak diinginkan dari hal ini terjadi di Queensland pada awal abad kedua puluh ketika burung emu memakan buah pir berduri di pedalaman. Mereka membuang benih di berbagai tempat saat mereka berpindah-pindah, dan ini menyebabkan serangkaian kampanye untuk memburu burung emu dan mencegah penyebaran benih kaktus invasif. Kaktus akhirnya dikendalikan oleh ngengat pendatang (Cactoblastis cactorum) yang larva diberi makan di pabrik, salah satu contoh paling awal dari pengendalian biologis.

Batu-batu kecil ditelan untuk membantu penggilingan dan pencernaan bahan tanaman. Batu individu dapat memiliki berat 45 g dan burung dapat memiliki sebanyak 745 g dalam ampela mereka sekaligus. Mereka juga makan arang, meski alasannya tidak jelas. Emu tawanan diketahui memakan pecahan kaca, kelereng, kunci mobil, perhiasan, serta mur dan baut.

Emu jarang minum tetapi minum dalam jumlah besar saat ada kesempatan. Mereka biasanya minum sekali sehari, pertama-tama memeriksa badan air dan sekitarnya secara berkelompok sebelum berlutut di tepi untuk minum. Mereka lebih suka berada di tempat yang kokoh saat minum, daripada di atas batu atau lumpur, tetapi jika mereka merasakan bahaya, mereka sering berdiri daripada berlutut. Jika tidak diganggu, mereka bisa minum terus menerus selama sepuluh menit. Karena kelangkaan sumber air, burung emu terkadang terpaksa keluar dari air selama beberapa hari. Di alam liar, mereka sering berbagi lubang air dengan kanguru, burung dan hewan lain; mereka waspada dan cenderung menunggu hewan lain pergi sebelum minum.

Perilaku Reproduksi Satwa
Perilaku Reproduksi Emu membentuk pasangan kawin selama bulan-bulan musim panas Desember dan Januari dan mungkin tetap bersama selama sekitar lima bulan. Selama ini, mereka tinggal di daerah dengan diameter beberapa kilometer dan diyakini mereka menemukan dan mempertahankan wilayah di daerah tersebut. Baik jantan dan betina menambah berat badan selama musim kawin, dengan betina menjadi sedikit lebih berat antara 45 dan 58 kg. Perkawinan biasanya terjadi antara bulan April dan Juni; waktu yang tepat ditentukan oleh iklim sebagai sarang burung selama bagian paling dingin tahun ini. Selama musim kawin, Emu Jantanmengalami perubahan hormonal, termasuk peningkatan kadar hormon luteinising dan testosteron, dan ukuran testis mereka berlipat ganda.

Jantan membangun sarang kasar di lubang setengah terlindung di atas tanah, menggunakan kulit kayu, rumput, tongkat dan daun untuk melapisi sarangnya. lebih tinggi, hingga 7 cm, dan lebih bulat untuk memberikan retensi panas ekstra. Ketika bahan lain kurang, burung itu kadang-kadang menggunakan spinifex tussock dengan diameter sekitar satu meter atau lebih, terlepas dari sifat dedaunan yang berduri.
Sarang dapat ditempatkan di tanah terbuka atau di dekat semak atau batu. Sarang biasanya ditempatkan di area di mana emu memiliki pandangan yang jelas ke sekelilingnya dan dapat mendeteksi predator yang mendekat.

Burung emu betina merayu jantan; bulu betina agak gelap dan bagian kecil dari kulit tanpa bulu tepat di bawah mata dan di dekat paruh berubah menjadi biru kehijauan. Warna bulu jantan tetap tidak berubah, meskipun bercak kulit juga berubah menjadi biru muda. Saat pacaran, betina berjalan mondar-mandir, menarik leher mereka ke belakang sambil menggembungkan bulu mereka dan mengeluarkan panggilan bersuku kata rendah yang telah dibandingkan dengan ketukan drum. Panggilan ini dapat terjadi ketika Emu Jantan tidak terlihat atau lebih dari 50 meter. Setelah perhatian sang jantan didapat, sang betina melingkari calon pasangannya pada jarak 10 hingga 40 meter. Saat dia melakukan ini, dia menatapnya dengan memutar lehernya, sementara pada saat yang sama menjaga pantatnya menghadap ke arahnya. Jika Emu Jantan tertarik pada parading Emu betina, dia akan bergerak lebih dekat; betina melanjutkan pacaran dengan menyeret lebih jauh tetapi terus melingkari dia.

Jika seekor jantan tertarik, dia akan meregangkan lehernya dan menegakkan bulunya, lalu membungkuk dan mematuk tanah. Dia akan berputar-putar dan menyamping ke betina, mengayunkan tubuh dan lehernya dari sisi ke sisi, dan menggosokkan payudara ke pantat pasangannya. Seringkali betina akan menolak rayuannya dengan agresi, tetapi jika setuju, dia memberi tanda penerimaan dengan berjongkok dan mengangkat pantatnya.

Emu, Dromaius novaehollandiae 

Klasifikasi Satwa 
Kingdom    :  Animalia
Phylum      Chordata
Class         : Aves

Order         : Casuariiformes
Family        : Casuariidae

Genus        : Dromaius
Species      : Dromaius  novaehollandiae
Binomial name
Dromaius novaehollandiae (Latham, 1790)

Burung emu telah lama diklasifikasikan, dengan kerabat terdekatnya kasuari, dalam keluarga Casuariidae, bagian dari ordo ratite Struthioniformes.

Klasifikasi alternatif diusulkan pada tahun 2014 oleh Mitchell et al., Berdasarkan analisis DNA mitokondria. Ini memisahkan Casuariidae menjadi ordo mereka sendiri, Casuariformes, dan hanya mencakup kasuari di keluarga Casuariidae, menempatkan emu di keluarga mereka sendiri, Dromaiidae. Cladogram yang ditunjukkan di bawah ini berasal dari penelitian mereka

Status Konservasi

Dalam Buku Panduan John Gould untuk Burung Australia, yang pertama kali diterbitkan pada tahun 1865, ia menyesali hilangnya emu dari Tasmania, di mana ia menjadi langka dan sejak itu punah; Ia mencatat bahwa emu tidak lagi umum di sekitar Sydney dan mengusulkan agar spesies tersebut diberi status dilindungi.

Pada tahun 1930-an, pembunuhan emu di Australia Barat mencapai puncaknya pada 57.000, dan pemusnahan juga dilakukan di Queensland selama periode ini karena kerusakan tanaman yang merajalela. Pada tahun 1960-an, hadiah masih dibayarkan di Australia Barat untuk membunuh burung emu, tetapi sejak saat itu, burung emu liar telah diberikan perlindungan formal di bawah Perlindungan Lingkungan dan Konservasi Keanekaragaman Hayati Act 1999 the Environment Protection and Biodiversity Conservation Act . Kisaran kejadiannya antara 4.240.000 dan 6.730.000 km2, dan tahun 1992 sensus menunjukkan bahwa total populasi mereka adalah antara 630.000 dan 725.000. [22] Tren populasi mereka dianggap stabil dan Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam menilai status konservasi mereka sebagai yang paling tidak memprihatinkan. Populasi emu yang terisolasi di Pantai Utara Bioregion dan Port Stephens New South Wales terdaftar sebagai terancam punah oleh Pemerintah New South Wales.

Meskipun populasi emu di daratan utama Australia diperkirakan lebih tinggi sekarang daripada sebelum pemukiman Eropa, beberapa populasi lokal berisiko punah. Ancaman yang dihadapi burung emu termasuk pembukaan dan fragmentasi area habitat yang sesuai, penyembelihan yang disengaja, tabrakan dengan kendaraan dan predator telur dan telur.

Emu, Dromaius novaehollandiae 
Lokasi Pemotretan Satwa

Lokasi pemotretan di Taman Safari Bogor, Bogor, Jawa Barat

Detail :
Camera maker : Nikon Corporation
Camera model : Nikon D5200
F Stop : f/5.6
Exposure time : 1/125 sec.
ISO Speed : ISO 400 
Focal lengh : 300 mm
Lens : Sigma 70-300mm f/4-5.6 DG Macro 
Emu, Dromaius novaehollandiae 

Kamus Identifikasi Flora dan Fauna serta Sumber Informasi untuk Pengenalan Flora dan Fauna 
Planter and Forester
Emu, Dromaius novaehollandiae 

0 Response to "Emu, Dromaius novaehollandiae Burung Besar Mirip Kerabatnya Burung Unta"

Post a comment

Arsip Blog

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel