google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Centrosema pubescens, Tanaman Penutup Tanah, LCC yang mampu menahan erosi tanah - PLANTER AND FORESTER

Centrosema pubescens, Tanaman Penutup Tanah, LCC yang mampu menahan erosi tanah

Centrosema pubescens, Tanaman Penutup Tanah, LCC yang mampu menahan erosi tanah

Centrosema pubescens

Centrosema pubescens, nama umum centro atau butterfly pea, merupakan tumbuhan polong dalam famili Fabaceae, subfamili Faboideae, dan suku Phaseolae. Ini asli Amerika Tengah dan Selatan dan dibudidayakan di daerah tropis lainnya sebagai makanan ternak.

Meskipun, spesies ini sampai sekarang hampir secara eksklusif disebut sebagai Centrosema pubescens, nama sebenarnya adalah Centrosema molle. C. schiedeanum sebelumnya (termasuk kultivar Belalto centro yang dilepas) sekarang menjadi C. pubescens

Centrosema pubescens,  Tanaman Legume Cover Crops

Nama Populer - Pop name    :  CP, Sentrosema,Centrosema, Centro, Butterfly Pea, Bunga kupu kupu.

Nama Latin - Latin Name        :  Centrosema pubescens
Family                           :  Fabaceae
Origin - Daerah Asal                 :  Amerika Tengah dan Selatan
Letak Landscape                         Tanaman Penutup Tanah, LCC, Legumes Cover Crop
Tipe Tanaman Hias                     : Ground Cover, Merambat
Propagasi perbanyakan                 : Stek, Biji 
Media Tanam                     : Tanah Kebun 
Perlakuan khusus                     : Pemangkasan dan Pemupukan 

Centrosema pubescens,  Tanaman Legume Cover Crops

Ciri ciri dan Identifikasi tanaman Centrosema pubescens,

Centrosema pubescens adalah spesies tumbuhan berbunga dari suku polong-polongan. Tumbuhan ini dapat tumbuh secara liar ataupun budidaya, dapat dimanfaatkan sebagai tanaman obat ataupun pakan ternak.

Terna tahunan, perennial yang akan berkayu ketika usianya lebih dari 18 bulan. Daun bercabang tiga; tiap anak daun berbentuk elips, bulat telur-memanjang atau bulat telur-lanset, panjang 1-7 cm dan lebar 0.5-4.5 cm, dasar daun membulat, ujung daun meruncing tajam, daun berwarna hijau tua, berambut; panjang tangkai daun 5.5 cm.

Bunga dapat melakukan fertilisasi sendiri walau belum mekar (cleistogamous), besar, muncul dari tandan aksiler, tiap tandan mendukung 3 - 5 bunga, terdapat 2 daun tangkai; daun kelopak berbentuk lonceng, berukuran 1.5-3 mm. Buah kering polong, panjang 4-17 cm dan lebar 6-7 mm, pipih, ujung buah meruncing, mengandung hingga 20 biji. Biji berbentuk kecil memanjang, berukuran panjang 4-5 mm dan lebar 3-4 mm x 2 mm, berwarna coklat kehitaman

Habitus Tanaman Centrosema pubescens,

Tinggi Tanaman  : hingga 1 meter
Diameter Tajuk    : menjalar hingga 10 meter

Centro adalah Perennial Herbs atau tanaman berkhasiat herbal dengan ramuan abadi yang bisa mencapai ketinggian 45 cm. Sistem akar dapat mencapai kedalaman hingga 30 cm, seringkali berhubungan dengan Rhizobium, bakteri pengikat nitrogen.

Batang tumbuh dan bercabang dengan cepat, menghasilkan banyak cabang dan daun di tanah. Batang tidak menjadi berkayu sampai sekitar 18 bulan setelah tanam. Daunnya trifoliate, dengan helai daun elips kira-kira 4 cm × 3,5 cm, berwarna hijau tua dan gundul di bagian atas tetapi berwarna keputihan dan rimbun di bawah.

Bunga umumnya berwarna ungu pucat dengan urat ungu yang lebih gelap, lahir dari ras ketiak. Buahnya pipih, panjang, polong berwarna coklat tua sepanjang 7,5–15 cm, berisi 20 biji. Biji berbentuk bulat, diameter sekitar 4 mm, berwarna coklat tua saat matang.

Centrosema pubescens,  Tanaman Legume Cover Crops

Penyebaran Tanaman Centrosema pubescens,

Tanaman ini berasal dari Amerika Tengah dan Selatan. Tanaman ini merupakan salah satu dari jenis legum yang paling luas penyebarannya di kawasan tropis lembap. Sentrosema diintroduksi ke kawasan Asia Tenggara dari kawasan tropis Amerika di abad ke 19 atau lebih awal. Saat ini telah tumbuh alami di dataran-dataran rendah di Jawa.

Centrosema pubescens,  Tanaman Legume Cover Crops

Daun Tanaman Centrosema pubescens,

Bentuk daun - Leaf Shape                                :
Susunan daun - Leaf Arrangement :                 :
Susunan daun dari batang - Leaf Arr. on Stem :
Tulang daun - Leaf Venation                             :
Pinggir daun - Leaf Margins                              :
Pangkal daun                                                    :
Ujung daun   - Leaf Tip                                      :
Warna daun - Leaf Colour                                 :
Tangkai daun atau petiole                                  :
Ukuran daun - Leaf Size                                    :
Permukaan daun                                               :

Centrosema pubescens,  Tanaman Legume Cover Crops

Bunga Tanaman Centrosema pubescens,


Centrosema pubescens,  Tanaman Legume Cover Crops

Kesesuaian Lahan dan Adaptasi

Ketinggian tempat altitude        :1 - 1.800 m dpl
Kesesuaian suhu                      : 10 -34 derajat celcius
Kesesuaian tanah                     : Semua jenis tanah
Kesesuaian curah hujan           : 1.000 - 3.000 mm per tahun 
Kesesuaian cahaya                  : Semi Shade, Full Sun
Pertumbuhan Tanaman            : cepat
Kebutuhan Air                           : moderat
Kebutuhan Perawatan              : minim
Centro dibudidayakan di daerah tropis-lembap dengan ketinggian 600-900 m. Tumbuhan ini membutuhkan curah hujan tahunan sebesar 1500 mm atau lebih, namun juga toleran terhadap curah hujan yang lebih rendah, seperti Centro yang tumbuh di ladang-ladang rumput di Afrika hanya mengalami curah hujan sebesar 800 mm. Centro tetap dapat tumbuh ketika tempat tumbuhnya tergenang air dan akan bertahan di musim kering yang berlangsung sekitar 3 - 4 bulan, namun tidak untuk masa kekeringan yang lebih panjang.

Centro tidak dapat tumbuh pada daerah bersuhu rendah. Pertumbuhannya akan menurun ketika suhu turun di bawah 20 ° C dan pertumbuhannya akan menjadi buruk bila suhu turun di bawah 15 ° C. Pada kondisi kebekuan yang terjadi bila suhu mencapai ± 3 ° C akan menyebabkan daun mati, namun tumbuhan ini dapat tumbuh kembali pada titik-titik tumbuh terlindung dekat tanah.

Centro salah satu tanaman polong-polongan yang toleran terhadap naungan dan dapat tetap tumbuh di bawah naungan sebesar 80%. Tumbuhan ini akan tumbuh pada beragam tipe tanah, yaitu dari tanah pasir berhumus hingga tanah liat. Pertumbuhan optimal dapat dicapai bila ditanam pada tanah dengan keasaman relatif, kecukupan aluminium dapat larut (aluminium yang dapat diekstraksi) yang kurang dari 0,2 meq per 100 g tanah. Kisaran pH yang dapat ditoleransi adalah 4.5-8.0, namun kisaran pH optimum yang dapat mendukung pertumbuhan nodul adalah 5.5-6.0. Meskipun centro cukup toleran pada kadar Mn di tanah yang tinggi, namun ada keterkaitan antara keracunan Mn dengan tingkat pH rendah pada tanah-tanah asam, maka hal ini dapat ditambahkan dengan memperhatikan batasan kadar Mn dan pH tanah.

Centro dapat tumbuh dengan baik bersama-sama spesies tumbuhan lain di padang-padang rumput atau sebagai penutup tanah pada areal tanaman-tanaman pertanian. Pada daerah tropis lembap, tanaman polong-polongan yang dipilih untuk ditanam baik di tanah-tanah subur atau kurang subur telah memanfaatkan jasa centro. Tanah yang kekurangan produksi mineral dapat memulihkan dengan menginokulasikan benih-benih dengan Bradyrhizobium, dan centro akan menunjukkan pertumbuhan dan pertumbuhan yang baik untuk tumbuh di semua tipe tanah


Perbanyakan Centrosema pubescens,
Perbanyakan tanaman dengan biji, Stek, Layering

Penanaman Centrosema pubescens
Benih Centrosema pubescens memiliki dormansi mekanis yang harus dipecah dengan cara merendam benih selama 3–5 menit dalam air bersuhu 85 ° C.
Setelah benih melewati masa istirahat dormansi, benih dapat diinokulasi dengan Rhizobium dan ditanam dengan penanam tanpa olah. Kedalaman penanaman benih umumnya adalah 2,5–5 cm. Kedalaman yang lebih dangkal digunakan jika kelembaban tanah sesuai, tetapi jika tanah kering benih harus ditanam lebih dalam untuk mencapai kelembaban.

Centrosema pubescens merupakan hijauan yang menjanjikan di daerah yang mencari alternatif untuk meningkatkan kandungan protein pakan ternak. Mudah untuk mengelola dan meningkatkan kadar nitrogen tanah. Tidak memerlukan teknologi atau peralatan khusus untuk menanam

Karena tanaman ini melilit dengan kuat, tanaman ini secara alami menekan gulma dengan membuat penutup tanah yang padat dan cukup baik dalam menyebar secara alami untuk menutupi area permukaan yang luas.
Kombinasi rumput dan sentro lebih menekan gulma dibandingkan kombinasi rumput dan legum lainnya.

Serangga merupakan masalah terbesar bagi tanaman sentro. Hama termasuk kumbang meloidae, thrips, laba-laba merah, lalat kacang dan ulat. Centro sebagian besar tidak terpengaruh oleh penyakit, dan cenderung tidak mengalami serangan besar. Penyakit jamur yang pernah menyerang centro antara lain bercak daun, antraknosa dan penyakit hawar rhizoctonia dan layu. Solusi sederhana untuk mencegah hama dan patogen ini menebas, dan pengobatan spot dengan herbisida

Klasifikasi Tanaman Centrosema pubescens,

Kingdom    : Plantae
               :  Angiosperms
                    Eudicots
Rosids
Order: Fabales
Family: Fabaceae
Tribe: Phaseoleae
Genus: Centrosema
Species: Centrosema pubescens
Binomial name
Centrosema pubescens Benth.

Sinonim
Bradburya pubescens (Benth.) Kuntze
Bradburya schiedeana (Schltdl.) Rose
Centrosema ferrugineum A. Rich.
Centrosema galeottii Fantz
Centrosema grandiflorum Walp.
Centrosema intermedium A. Rich.
Centrosema molle Mart. ex Benth.
Centrosema salzmannii Benth.
Centrosema schiedeanum (Schltdl.) R.J. Williams & R.J. Clem.
Clitoria grandiflora M. Martens & Galeotti
Clitoria schiedeana Schltdl.
Ternatea schiedeana (Schltdl.) Kuntze


Manfaat Tanaman Centrosema pubescens,
Manfaat tanaman Centrosema pubescens Sejak tahun 1950, tanaman ini telah ditanam sebagai tumbuhan yang cepat menutupi tanah dan untuk pakan ternak di kawasan Asia Tenggara, Kepulauan Pasifik, daerah tropis Australia dan pada daerah tropis lembap. Tumbuhan ini telah berhasil melindungi tanah bekas laharan dari pengaruh hujan dan aliran permukaan, serta banyak yang memproduksi biomassa dan sumber pupuk organik untuk memberi agregat tanah dan menyimpan menyimpan udara. Tanaman ini merupakan salah satu tanaman yang digunakan untuk mereklamasi lahan kritis bekas letusan gunung berapi di Gunung Merapi Jawa Tengah

Centrosema pubescens banyak digunakan sebagai hijauan dan sumber protein bagi ternak penggembalaan dari Meksiko selatan hingga Kolombia.
Pada abad kesembilan belas itu ditanam di Indonesia dan Semenanjung Malaya. Ini beradaptasi dengan baik dengan kondisi tropis dan ketinggian di bawah 600 m dari permukaan laut.

Centrosema pubescens ditanam sebagai tanaman penutup karena secara alami menekan gulma dan sangat toleran terhadap kekeringan. Centro tidak dapat mentolerir suhu dingin, tetapi memiliki kebutuhan tanah dan curah hujan yang sangat rendah. Tanaman ini tidak cocok untuk dikonsumsi manusia tetapi memberikan manfaat melalui kesuburan tanah dan kesehatan hewan.

Tanaman ini dapat dibudidayakan di daerah dengan curah hujan berkisar antara 1000 mm sampai dengan 1.750 mm per tahun. Namun, tanaman ini memiliki toleransi kekeringan yang wajar berkat sistem akarnya yang dalam, sehingga dapat menyerap air dari kedalaman yang signifikan. Tumbuh dengan baik di tanah yang miskin nutrisi.

Centrosema pubescens dapat ditumpangsarikan dengan rerumputan, sehingga meningkatkan protein dari pakan ternak. Daunnya juga bisa dijadikan sumber protein yang murah untuk ayam broiler. Ini adalah sumber kalsium dan kalium yang baik untuk hewan.

Beberapa Perkebunan Kelapa Sawir, Karet dan beberapa komotidi, menguunakan Centrosema pubescen dicampur dengan Pueraria javanica dan Mucuna bracteata atau Calopogonium mucunoides sebaga tanaman Penutup Tanah alias Legume Cover Crops, khususnya untuk mengurangi erosi setelah pembukaan lahan, penanaman awal hingga tanaman berumur sekitar 2 - 3 tahun. 

Tanaman Centrosema pubescens memiliki beberapa kandungan senyawa yang terkandung dalam tanaman ini, di antaranya: beta-Sitosterol, beta-D-Glucopyranosyl sitosterol, Afromosin 7-O-(2-apiosylglucoside), Afrormosin, Afrormosin 7-O-glucoside, Cajanin, Formononetin, Glycitein, Irisolidone 7-O-beta-D-glucoside, Malvidin, Myoinositol, Pubescidin, Sitosterol, Stigmasterol.

Tanaman ini memiliki kandungan kalsium yang cukup tinggi pada daunnya, sehingga penambahan kalsium menjadi penting. Pengapuran adalah cara yang baik untuk meningkatkan pH tanah dan memasok kalsium ke tanaman yang akan meningkatkan kandungan kalsium pada daun. C. pubescens adalah hijauan tropis, sehingga membutuhkan fosfor yang sangat rendah, tetapi merespon pemupukan fosfat. Daun harus minimal 0,16% fosfor saat pembentukan bunga. P yang tersedia ideal di tanah untuk hasil yang baik adalah antara 2–5 mg fosfor per kg tanah dan 12,4 mg per kg tanah kalium. C. pubescens mampu menghasilkan hingga 4950 kg per hektar bahan kering.

Ketahanan Centrosema terhadap kondisi Ekstrim

Centro memiliki kemampuan toleransi terhadap stress dan akan menghasilkan hasil yang optimal di tanah subur yang mengandung kalsium, fosfor, molibdenum, kalium dan tembaga; tetapi masih akan memberikan hasil jika tanah kekurangan unsur hara ini.
Di tanah dengan nutrisi yang buruk, bijinya merespons dengan baik jumlah fosfor, molibdenum, dan magnesium yang ada.
Centro sangat toleran terhadap kekeringan karena sistem perakarannya yang dalam, membuatnya mampu menggunakan air tanah jika tidak tersedia air lain. Dalam kasus kekeringan, tanaman beradaptasi dengan menjatuhkan daunnya.
Centro juga sangat mampu menahan genangan air, banjir dan keteduhan sambil tetap menghasilkan hingga 80% dari jumlah optimalnya.

Hasil sentrosema pubescens tidak dipengaruhi oleh asam atau tanah aluminium yang sangat tinggi dengan fosfor rendah. Namun, hal ini dapat meningkatkan hasil hijauan ketika pH tanah dinaikkan menjadi 6 dan setelah penambahan fosfor sebesar 30-60 kg per hektar.

Lokasi Pemotretan Centrosema pubescens,

Lokasi pemotretan di Bekasi, Jawa Barat, Indonesia

Detail :
Camera maker : Nikon Corporation
Camera model : Nikon D5200
F Stop : f/5.6
Exposure time : 1/125 sec.
ISO Speed : ISO 400 
Focal lengh : 300 mm
Lens : Sigma 70-300mm f/4-5.6 DG Macro 

Kamus Identifikasi tumbuhan dan tanaman serta Sumber Informasi untuk Pengenalan Tumbuhan dan Tanaman 

Planter and Forester

0 Response to "Centrosema pubescens, Tanaman Penutup Tanah, LCC yang mampu menahan erosi tanah"

Post a comment

Arsip Blog

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel