google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Bangau Tong Tong, The lesser adjutant, Leptoptilos javanicus, Si Burung Bangau Botak - PLANTER AND FORESTER

Bangau Tong Tong, The lesser adjutant, Leptoptilos javanicus, Si Burung Bangau Botak

Bangau Tong Tong, The lesser adjutant, Leptoptilos javanicus, Si Burung Bangau Botak

The lesser adjutant atau Adjutant yang lebih rendah (Leptoptilos javanicus) adalah burung rendam besar di keluarga bangau Ciconiidae (a large wading bird in the stork family Ciconiidae) . Seperti anggota genus lainnya, ia memiliki leher dan kepala telanjang. Namun hal ini lebih terkait erat dengan habitat lahan basah di mana ia soliter dan kecil kemungkinannya untuk mengais daripada ajudan besar terkait. Ini adalah spesies yang tersebar luas yang ditemukan dari India melalui Asia Tenggara hingga Jawa.


Bangau Tong Tong, The lesser adjutant, Leptoptilos javanicus,

Nama Populer - Pop name    :  Bangau Tong Tong
Nama Latin - Latin Name        :  Leptoptilos javanicus
Family                           :  Ciconiidae
Origin - Daerah Asal                 :  Asia

Ciri khas                                     :  Berparung panjang
Keunikan                                     :  Burung Bangau Kepala Botak;

Baca juga :




Bangau Tong Tong, The lesser adjutant, Leptoptilos javanicus,

Ciri ciri dan Identifikasi Satwa 

Habitat Satwa

Habitat  Bangau Tong Tong ditemukan di sungai dan danau besar di dalam kawasan berhutan lebat, di lahan basah air tawar di area pertanian, dan lahan basah pesisir termasuk dataran lumpur dan hutan bakau. 

Bangau Tong Tong, The lesser adjutant, Leptoptilos javanicus,

Penyebaran Satwa

Penyebaran Bangau Tong TongThe lesser adjutant , Adjutant yang lebih rendah sering ditemukan di sungai dan danau besar di dalam kawasan berhutan lebat, di lahan basah air tawar di area pertanian, dan lahan basah pesisir termasuk dataran lumpur dan hutan bakau. Ini ditemukan di India, Nepal, Sri Lanka, Bangladesh (koloni dengan sekitar 6 sarang dan 20 individu ditemukan di dekat Thakurgaon pada tahun 2011), Myanmar, Thailand, Vietnam, Malaysia, Laos, Singapura, Indonesia dan Kamboja.

Populasi terbesar ada di Kamboja. Di India mereka sebagian besar tersebar di negara bagian timur Assam, Benggala Barat dan Bihar. Ini mungkin terjadi sebagai gelandangan di tepi selatan Bhutan. Mereka sangat langka di India selatan. Di Sri Lanka, mereka ditemukan di daerah dataran rendah sebagian besar di dalam kawasan lindung, meskipun mereka juga menggunakan lahan basah berhutan dan ladang tanaman. Di Nepal, survei di distrik timur menunjukkan bahwa mereka secara istimewa menggunakan bidang hutan dengan lahan basah kecil, sebagian besar menghindari ladang tanaman. Studi tambahan, bagaimanapun, menunjukkan bahwa kepadatan perkembangbiakan Lesser Adjutant di Nepal tengah bisa tinggi bahkan di lahan pertanian

Morfologi Satwa

Morfologi Bangau Tong Tong, Bangau besar dengan posisi berdiri tegak, kepala dan leher telanjang tanpa kantong liontin (a bare head and neck without a pendant pouch), memiliki panjang 87–93 cm terentang dari ukuran paruh ke ekor, berat 4 hingga 5,71 kg dan tinggi sekitar 110–120 cm .
Satu-satunya spesies yang membingungkan adalah adjutant yang lebih besar, tetapi spesies ini umumnya lebih kecil dan memiliki tepi paruh atas yang lurus (culmen), berukuran panjang 25,8–30,8 cm, dengan dasar yang lebih pucat dan tampak sedikit lebih ramping dan kurang punggung bungkuk. Tutup kepala lebih pucat dan bulu bagian atas berwarna gelap seragam, tampak hampir semuanya hitam.
Kepala dan leher yang hampir telanjang memiliki beberapa bulu seperti rambut yang tersebar. Shank atas atau tibia berwarna abu-abu bukan merah muda, tarsus berukuran 22,5–26,8 cm. Perut dan bagian bawahnya berwarna putih. Remaja adalah versi dewasa yang lebih kusam tetapi memiliki lebih banyak bulu di tengkuk.

Saat musim kawin, wajah berwarna kemerahan dan leher berwarna oranye. Bulu sayap median yang lebih besar berujung dengan bintik-bintik tembaga dan bulu sekunder bagian dalam dan tersier memiliki tepi putih yang sempit. Tali sayap berukuran panjang 57,5–66 cm. Seperti yang lain dalam genus, mereka menarik lehernya saat terbang. Dalam penerbangan, leher yang terlipat bisa tampak seperti kantong ajudan yang lebih besar. Jantan dan betina tampak serupa dalam bulu tetapi jantan cenderung lebih besar dan berparuh lebih berat

Perilaku Makan Satwa

Perilaku makan Bangau Tong Tong Tangkai paruh yang lebih rendah di sekitar lahan basah memakan ikan, katak, reptil, invertebrata besar, hewan pengerat, mamalia kecil, dan jarang bangkai.
Lokasi mangsa tampak sepenuhnya visual, dengan satu pengamatan bangau yang duduk di tiang telegraf tampaknya memindai rawa untuk mencari mangsa.

Perilaku Reproduksi Satwa
Reproduksi Bangau Tong Tong, Keberhasilan perkembangbiakan di dataran rendah Nepal berkorelasi positif dengan ukuran koloni, kemungkinan karena berkurangnya predasi di koloni.

Keberhasilan perkembangbiakan di tingkat koloni juga dipengaruhi oleh luasnya lahan basah di sekitar koloni, yang memperbaiki dampak negatif kedekatan dengan tempat tinggal manusia. Koloni yang terletak di pepohonan di lanskap pertanian dataran rendah Nepal memiliki keberhasilan perkembangbiakan yang lebih tinggi dibandingkan dengan koloni yang terletak di pepohonan di kawasan hutan atau lahan basah yang dilindungi, menunjukkan bahwa praktik pertanian saat ini dengan satu musim tanaman banjir (padi selama musim hujan) diikuti oleh tanaman musim dingin yang membutuhkan irigasi berdenyut (misalnya gandum) yang kondusif untuk perkembangbiakan Lesser Adjutant.

Bangau dewasa membutuhkan waktu rata-rata 30 menit untuk kembali ke sarang dengan makanan untuk anak burung dan anak burung, meskipun ada variasi yang cukup besar dalam ukuran ini. Waktu yang dibutuhkan untuk kembali ke sarang oleh orang dewasa dipengaruhi oleh ukuran koloni, usia anak ayam, jumlah lahan basah di sekitar koloni, dan perkembangan musim.

Bangau Dewasa kembali lebih cepat ketika ukuran induk lebih tinggi, tetapi membutuhkan waktu lebih lama untuk kembali saat anak ayam menua. Musim kawin di Nepal diperpanjang dari pertengahan musim, ketika tanaman utama di lanskap itu dibanjiri padi, hingga musim dingin, ketika pertanaman lebih bercampur dan lanskap jauh lebih kering. Variasi ini terlihat jelas dalam perubahan jumlah waktu yang dibutuhkan orang dewasa untuk kembali ke sarang setelah menemukan makanan. Mereka kembali lebih cepat selama musim hujan, tetapi membutuhkan waktu lebih lama ketika tanaman berubah dan lanskap mengering, menunjukkan bahwa perubahan pola tanam dapat berdampak serius pada kemampuan mereka untuk memelihara anak ayam.
 

Bangau Tong Tong, The lesser adjutant, Leptoptilos javanicus,
Klasifikasi Satwa 

Kingdom: Animalia
Phylum: Chordata
Class: Aves
Order: Ciconiiformes
Family: Ciconiidae
Genus: Leptoptilos
Species: L.eptoptilos javanicus
Binomial name
Leptoptilos javanicus Horsfield, 1821

Status Konservasi

Bangau Tong Tong, The lesser adjutant, Leptoptilos javanicus,

Lokasi Pemotretan Satwa

Lokasi pemotretan di Taman Safari Bogor, Bogor, Jawa Barat

Detail :
Camera maker : Nikon Corporation
Camera model : Nikon D5200
F Stop : f/5.6
Exposure time : 1/125 sec.
ISO Speed : ISO 400 
Focal lengh : 300 mm
Lens : Sigma 70-300mm f/4-5.6 DG Macro 


Kamus Identifikasi Flora dan Fauna serta Sumber Informasi untuk Pengenalan Flora dan Fauna 
Planter and Forester

0 Response to "Bangau Tong Tong, The lesser adjutant, Leptoptilos javanicus, Si Burung Bangau Botak"

Post a comment

Arsip Blog

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel