google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Beruang Coklat, The Brown Bear, Ursus arctos Linnaeus, Predator yang berbadan Besar temannya Marsya - PLANTER AND FORESTER

Beruang Coklat, The Brown Bear, Ursus arctos Linnaeus, Predator yang berbadan Besar temannya Marsya

Beruang Coklat, Ursus arctos Linnaeus, Predator yang berbadan Besar. 
Beruang Coklat Koleksi Taman Safari Bogor Indonesia.

Beruang Coklat, The Brown Bear, Ursus arctos Linnaeus
Beruang cokelat, Ursus arctos adalah salah satu jenis beruang. Hidup di wilayah timur Eurasia dan Amerika Utara. Beruang cokelat bisa berbobot 130–700 kg. Beruang kodiak termasuk jenis beruang cokelat yang terbesar, yang seukuran dengan beruang kutub yang memiliki anggota terbanyak dalam kerluarga beruang yang merupakan hewan pemangsa darat terbesar.

Ada beberapa subspesies beruang cokelat, antara lain: beruang cokelat suriah, beruang cokelat kodiak, beruang cokelat alaska, beruang cokelat amerika (grizzly) dan beruang cokelat meksiko.

Populasi beruang cokelat ada di sebagian wilayah Rusia, Amerika Serikat (kebanyakan Alaska), Kanada, wilayah Karpathia (terutama Rumania ), juga di Ukraina, Slowakia, Polandia dan sebagainya). Bahkan Balkan, Swedia dan Finlandia, menetapkan beruang sebagai hewan nasional. Jadi, Beruang cokelat memiliki habitat yang paling luas dari semua beruang.

Nama Populer - Pop name    :  Beruang Coklat, The Brown Bear
Nama Latin - Latin Name        :   Ursus arctos Linnaeus,
Family                           Ursidae
Origin - Daerah Asal                 :  Eurasia Amerika Utara
Ciri khas                                     :  Rambut berwarna coklat
Keunikan                                     :  Carnivora
Beruang Coklat, The Brown Bear, Ursus arctos Linnaeus

Beruang coklat kadang-kadang disebut sebagai bruin, dari bahasa Inggris Pertengahan. Nama ini berasal dari dongeng Sejarah Reynard the Fox yang diterjemahkan oleh William Caxton dari bahasa Belanda Tengah bruun atau bruyn, yang berarti coklat (warna). sumber yang lebih baik diperlukan] Pada pertengahan abad ke-19 Amerika Serikat, beruang coklat disebut "Old Ephraim" dan kadang-kadang sebagai "Moccasin Joe".Nama ilmiah beruang coklat, Ursus arctos, berasal dari bahasa Latin ursus, yang berarti "beruang atau Bear, dan dari arktos, kata Yunani untuk beruang

Ciri ciri dan Identifikasi Satwa Ursus arctos Linnaeus

Beruang coklat adalah yang paling bervariasi dalam ukuran beruang modern. Ukuran tipikal tergantung pada dari populasi mana, dan sebagian besar subtipe yang diterima sangat bervariasi ukurannya. Hal ini sebagian disebabkan oleh dimorfisme seksual, karena beruang coklat jantan rata-rata setidaknya 30% lebih besar di sebagian besar subtipe. Beruang individu juga bervariasi dalam ukuran musiman, paling sedikit beratnya di musim semi karena kurangnya mencari makan selama hibernasi, dan paling banyak di akhir musim gugur, setelah periode hyperphagia untuk menambah bobot untuk mempersiapkan hibernasi. Oleh karena itu, beruang mungkin perlu ditimbang di musim semi dan musim gugur untuk mengetahui berat rata-rata tahunannya.

Habitat dan Penyebaran Satwa Ursus arctos Linnaeus

Penyebaran Beruang coklat dulunya berasal dari Eropa, sebagian besar Asia, Pegunungan Atlas Afrika, dan Amerika Utara, tetapi sekarang punah di beberapa daerah, dan populasinya telah sangat menurun di daerah lain. Ada sekitar 200.000 beruang coklat tersisa di dunia. Populasi terbesar ada di Rusia dengan 120.000, Amerika Serikat dengan 32.500, dan Kanada dengan sekitar 25.000. Sekitar 95% populasi beruang coklat di Amerika Serikat berada di Alaska, meskipun di 48 negara bagian yang lebih rendah, mereka berepopulasi kembali secara perlahan, tetapi tetap di sepanjang Pegunungan Rocky dan Great Plains barat. Meskipun banyak orang percaya bahwa beberapa beruang coklat mungkin ada di Meksiko dan Pegunungan Atlas di Afrika Utara, keduanya hampir pasti punah. Beruang grizzly Meksiko terakhir yang diketahui ditembak pada tahun 1960, sedangkan beruang Atlas telah punah sejak abad ke-19. Di Eropa, ada 14.000 beruang coklat dalam sepuluh populasi yang terfragmentasi, dari Spanyol (diperkirakan hanya 20-25 hewan di Pyrenees pada tahun 2010, dalam kisaran yang dibagi antara Spanyol, Prancis dan Andorra, dan sekitar 210 hewan di Asturias, Cantabria, Galicia dan León, di Picos de Europa dan daerah sekitarnya pada tahun 2013 [81]) di barat, ke Rusia di timur, dan dari Swedia dan Finlandia di utara ke Rumania (4000–5000), Bulgaria (900–1200), Slowakia (dengan sekitar 600–800 hewan), Slovenia (500–700 hewan) dan Yunani (dengan sekitar 200 hewan) di selatan. 

Mereka punah di Kepulauan Inggris, terancam punah di Prancis, dan terancam punah di Spanyol dan sebagian besar Eropa Tengah. Populasi beruang coklat Carpathian di Rumania adalah yang terbesar di Eropa di luar Rusia, diperkirakan 4.500 hingga 5.000 beruang, meskipun menurun secara mengkhawatirkan karena perburuan berlebihan. Ada juga populasi beruang coklat yang lebih kecil di Pegunungan Carpathian di Ukraina (diperkirakan sekitar 200 pada tahun 2005 ), Slovakia dan Polandia (diperkirakan sekitar 100 pada tahun 2009 di negara terakhir). Total populasi Carpathian diperkirakan sekitar 8.000. Eropa Utara adalah rumah bagi populasi beruang yang besar, dengan perkiraan 2.500 (kisaran 2.350–2.900) di Swedia , sekitar 1.600 di Finlandia, sekitar 700 di Estonia dan 70 di Norwegia. Populasi beruang coklat lain yang besar dan relatif stabil di Eropa, terdiri dari 2.500–3.000 individu, adalah populasi Dinaric-Pindos (Balkan), dengan distribusi yang berdekatan di timur laut Italia, Slovenia, Kroasia, Bosnia dan Herzegovina, Serbia, Montenegro, Makedonia, Albania, Bulgaria dan Yunani

Beruang Coklat, The Brown Bear, Ursus arctos Linnaeus

Morfologi Satwa Ursus arctos Linnaeus

Morfologi Beruang Coklat, Fisik tubuh beruang kisaran normal dimensi fisik beruang coklat adalah panjang kepala dan badan 1,4 hingga 2,8 m dan tinggi bahu 70 hingga 153 cm. Ekornya relatif pendek, seperti pada semua beruang, panjangnya berkisar antara 6 hingga 22 cm. Beruang coklat terkecil, betina selama musim semi di antara populasi tanah tandus, dapat memiliki berat yang sangat kecil sehingga kurang lebih sama dengan massa tubuh jantan yang terkecil. spesies beruang hidup, beruang madu (Helarctos malayanus), sedangkan populasi pesisir terbesar mencapai ukuran yang sangat mirip dengan spesies beruang hidup terbesar, beruang kutub. 

Beruang coklat bagian dalam umumnya lebih kecil dari yang diperkirakan, karena beratnya hampir sama dengan singa rata-rata, dengan perkiraan rata-rata 180 kg pada jantan dan 135 kg pada betina, sedangkan populasi dewasa di pesisir memiliki berat sekitar dua kali lipat. berat beruang jantan dewasa dari 19 populasi, dari seluruh dunia dan berbagai subspesies (termasuk subspesies bertubuh besar dan kecil), ditemukan sebanyak 217 kg sedangkan betina dewasa dari 24 populasi ditemukan rata-rata 152 kg.

Beruang coklat seringkali tidak sepenuhnya coklat. Mereka memiliki bulu yang panjang dan tebal, dengan surai yang cukup panjang di bagian belakang leher yang bervariasi pada jenisnya. Di India, beruang coklat bisa berwarna kemerahan dengan rambut berujung perak, sedangkan di Cina beruang coklat memiliki warna bicolored, dengan kerah coklat kekuningan atau keputihan di leher, dada dan bahu. Bahkan dalam subspesies yang terdefinisi dengan baik, individu dapat menunjukkan warna coklat yang sangat bervariasi. Grizzly Amerika Utara bisa berwarna coklat tua (hampir hitam) hingga krem ​​(hampir putih) atau coklat kekuningan dan seringkali memiliki kaki berwarna lebih gelap. Nama umum "grizzly" berasal dari warna khas mereka, dengan bulu di punggung mereka biasanya berwarna hitam kecoklatan di bagian dasar dan krim keputihan di bagian ujung, memberi mereka warna "grizzled" yang khas. Terlepas dari subspesies kayu manis dari beruang hitam Amerika (U. americanus cinnamonum), beruang coklat adalah satu-satunya spesies beruang modern yang biasanya tampak benar-benar coklat. Bulu musim dingin sangat tebal dan panjang, terutama di subspesies utara, dan bisa mencapai 11 sampai 12 sentimeter di layu. Rambut musim dingin itu tipis, namun kasar saat disentuh. Bulu musim panas jauh lebih pendek dan lebih jarang serta panjang dan kepadatannya bervariasi secara geografis.

Cakar dan kaki,  Cakar depan Beruang coklat memiliki cakar yang sangat besar dan melengkung, yang ada di tungkai depan lebih panjang daripada tungkai belakang. Ukurannya bisa mencapai 5 sampai 6 sentimeter dan bisa berukuran 7 sampai 10 sentimeter di sepanjang kurva. Mereka umumnya gelap dengan ujung terang, dengan beberapa bentuk memiliki cakar yang sangat terang. Cakar beruang coklat lebih panjang dan lebih lurus daripada cakar beruang hitam Amerika (Ursus americanus). Cakarnya tumpul, sedangkan cakar beruang hitam tajam. Karena struktur cakar mereka, selain berat badannya yang berlebihan, beruang coklat dewasa biasanya tidak dapat memanjat pohon serta kedua spesies beruang hitam tersebut, meskipun dalam kasus yang jarang, beruang coklat betina dewasa telah terlihat di pohon. juga sangat berbeda, terutama lebih pendek tetapi lebih lebar dengan lekukan yang kuat dan titik yang lebih tajam, diduga baik untuk membantu perjalanan di atas es (kadang-kadang hampir secara vertikal) dan mendapatkan mangsa aktif.Cakar beruang coklat cukup besar. Kaki belakang beruang dewasa biasanya berukuran panjang 21 hingga 36 cm, sedangkan kaki depan cenderung berukuran sekitar 40% lebih pendek. Keempat kaki beruang coklat berukuran rata-rata cenderung memiliki lebar sekitar 17,5 hingga 20 cm. Pada jantan pesisir besar atau beruang Kodiak, kaki belakangnya bisa mencapai panjang 40 cm, lebar 28,5 cm, sedangkan beruang Kodiak yang sangat besar memiliki ukuran terkonfirmasi hingga 46 cm di sepanjang kaki belakangnya. Beruang coklat adalah satu-satunya beruang yang masih ada dengan punuk di bagian atas bahu mereka, yang seluruhnya terbuat dari otot, fitur ini telah berkembang mungkin untuk memberikan lebih banyak kekuatan dalam menggali, yang merupakan kebiasaan selama mencari makan untuk sebagian besar beruang dari spesies tersebut dan juga banyak digunakan dalam konstruksi sarang sebelum hibernasi.

Perilaku Satwa Ursus arctos Linnaeus

Beruang coklat sering digambarkan sebagai hewan nokturnal. Namun, aktivitas ini sering mencapai puncaknya pada pagi dan sore hari. Penelitian telah menunjukkan bahwa aktivitas di seluruh wilayah dapat terjadi hampir setiap saat, siang atau malam, dengan beruang yang tinggal di daerah dengan kontak manusia yang lebih luas kemungkinannya lebih besar. menjadi aktif di malam hari. Selain itu, beruang tahunan dan beruang yang baru merdeka lebih cenderung aktif secara diurnal dan banyak beruang dewasa di daerah dengan gangguan rendah sebagian besar bersifat krepuskular. Di musim panas hingga musim gugur, beruang coklat dapat melipatgandakan beratnya dari musim semi, memperoleh hingga 180 kg lemak, yang diandalkannya untuk bertahan melewati musim dingin, ketika ia menjadi sangat lesu.Meskipun mereka bukan hibernator penuh dan dapat dibangunkan dengan mudah, kedua jenis kelamin suka sarang di tempat terlindung selama bulan-bulan musim dingin. Sarang hibernasi dapat terdiri dari tempat yang memberikan perlindungan dari elemen dan yang dapat menampung tubuh mereka, seperti gua, celah, akar pohon gua, atau batang kayu berlubang.

Beruang coklat memiliki salah satu otak terbesar dari semua hewan karnivora yang ada dibandingkan dengan ukuran tubuh mereka dan telah terbukti terlibat dalam penggunaan alat (misalnya, menggunakan batu yang tertutup teritip untuk menggaruk lehernya), yang membutuhkan kemampuan kognitif tingkat lanjut. kebanyakan menyendiri, meskipun beruang mungkin berkumpul dalam jumlah besar di sumber makanan utama (misalnya, tempat pembuangan sampah terbuka atau sungai tempat ikan salmon bertelur) dan membentuk hierarki sosial berdasarkan usia dan ukuran. Beruang jantan dewasa sangat agresif dan dihindari oleh jantan remaja dan dewasa, baik pada saat makan terkonsentrasi maupun kesempatan bertemu. Beruang betina dengan anaknya bersaing dengan beruang jantan dewasa dalam agresi dan jauh lebih tidak toleran terhadap beruang lain daripada betina lajang. Laki-laki remaja muda cenderung paling tidak agresif dan telah diamati dalam interaksi non-antagonis satu sama lain.

Dominasi antara beruang ditegaskan dengan membuat orientasi frontal, memamerkan gigi taring, moncong memelintir, dan peregangan leher yang akan ditanggapi oleh bawahan dengan orientasi lateral, dengan membalikkan dan menjatuhkan kepala dan dengan duduk atau berbaring.
Selama pertempuran, beruang menggunakan cakarnya untuk menyerang lawan mereka di dada atau bahu dan menggigit kepala atau leher. Dalam Great Bear Almanac, Gary Brown mencantumkan 11 suara berbeda yang dihasilkan beruang dalam sembilan konteks berbeda. Suara yang mengekspresikan kemarahan atau kejengkelan termasuk geraman, raungan, guk, jagoan dan pukulan, sementara suara yang mengekspresikan kegugupan atau rasa sakit termasuk guk, geraman dan teriakan. Induk akan mengembik atau bersenandung saat berkomunikasi dengan anaknya

Perilaku Reproduksi Satwa Ursus arctos Linnaeus
Perilaku Reproduksi  Musim kawin adalah dari pertengahan Mei hingga awal Juli, kemudian bergeser lebih jauh ke utara. Menjadi monogami serial, beruang coklat tetap dengan pasangan yang sama dari beberapa hari hingga beberapa minggu. Di luar kerangka waktu yang sempit ini, beruang coklat jantan dan betina dewasa tidak menunjukkan ketertarikan seksual satu sama lain.

Betina matang secara seksual antara usia empat dan delapan tahun, dengan usia rata-rata kematangan seksual antara 5,2–5,5 tahun, sementara jantan kawin pertama rata-rata sekitar satu tahun kemudian, ketika mereka besar dan cukup kuat untuk berhasil bersaing dengan laki-laki lain untuk hak kawin. Laki-laki akan mencoba kawin dengan sebanyak mungkin perempuan; biasanya satu pasangan berhasil dengan dua betina dalam rentang satu hingga tiga minggu.
Beruang coklat betina dewasa juga tidak pilih-pilih, kawin dengan empat, bahkan jarang delapan, jantan saat berahi dan berpotensi berkembang biak dengan dua jantan dalam satu hari. Betina mencapai estrus rata-rata setiap tiga hingga empat tahun, dengan rentang penuh 2,4 hingga 5,7 tahun. Tanda urine betina dalam birahi dapat menarik perhatian beberapa jantan melalui aroma. Tes DNA dari ayah telah menunjukkan bahwa hingga 29% anak dalam satu tandu akan berasal dari dua hingga tiga jantan yang berbeda. [109] Jantan yang dominan mungkin mencoba mengasingkan betina untuk seluruh periode estrusnya kira-kira dua minggu, tetapi biasanya tidak dapat mempertahankannya sepanjang waktu. Kopulasi kuat dan berkepanjangan dan dapat berlangsung hingga satu jam, meskipun waktu rata-rata sekitar 23-24 menit

Klasifikasi Satwa  Ursus arctos Linnaeus
Kingdom    :  Animalia
Phylum      Chordata
Class         : Mammalia

Order         : Carnivora
Family        : Ursidae
Genus        : Ursus
Species      :.Ursus arctos
Binomial name
Ursus arctosLinnaeus, 1758

Ada banyak metode yang digunakan oleh para ilmuwan untuk menentukan spesies dan subspesies beruang, karena tidak ada metode yang selalu efektif. Klasifikasi taksonomi dan subspesies beruang coklat telah digambarkan sebagai "tangguh dan membingungkan", dengan beberapa otoritas yang mendaftar set subspesies spesifik yang sama.

Pengujian genetik sekarang mungkin merupakan cara paling penting untuk secara ilmiah mendefinisikan hubungan dan nama beruang coklat. Umumnya, pengujian genetik menggunakan kata clade daripada spesies karena tes genetik saja tidak dapat mendefinisikan spesies biologis. Sebagian besar studi genetik melaporkan seberapa dekat kekerabatan beruang (atau jarak genetik mereka). Ada ratusan subspesies beruang coklat usang, masing-masing dengan namanya sendiri, dan ini bisa membingungkan; Hall (1981) mendaftar 86 tipe berbeda, dan bahkan sebanyak 90 telah diusulkan.

Namun, analisis DNA baru-baru ini telah mengidentifikasi sedikitnya lima klade utama yang berisi semua beruang coklat yang masih ada, sementara studi filogenetik tahun 2017 mengungkapkan sembilan klade, termasuk satu klade yang mewakili beruang kutub. Pada tahun 2005, 15 subspesies yang masih ada atau yang baru punah telah dikenali oleh komunitas ilmiah umum.

Selain jumlah pasti subspesies beruang coklat secara keseluruhan, hubungan tepatnya dengan beruang kutub juga masih diperdebatkan. Beruang kutub adalah cabang dari beruang coklat baru-baru ini. Titik di mana beruang kutub menyimpang dari beruang coklat tidak jelas, dengan perkiraan berdasarkan genetika dan fosil berkisar antara 400.000 hingga 70.000 tahun yang lalu, tetapi analisis terbaru menunjukkan bahwa beruang kutub terbelah antara 275.000 dan 150.000 tahun yang lalu. Beberapa definisi, beruang coklat dapat diartikan sebagai parasit bagi beruang kutub.

Analisis DNA menunjukkan bahwa, terlepas dari fragmentasi populasi yang disebabkan oleh manusia baru-baru ini, beruang coklat di Amerika Utara umumnya merupakan bagian dari satu sistem populasi yang saling berhubungan, dengan pengecualian populasi (atau subspesies) di Kepulauan Kodiak, yang mungkin telah diisolasi sejak saat itu. akhir Zaman Es terakhir.

Data ini menunjukkan bahwa U. a. gyas, U. a. horribilis, U. a. sitkensis dan U. a. stikeenensis bukanlah kelompok yang berbeda atau kohesif, dan akan lebih akurat dijelaskan sebagai ekotipe. Misalnya, beruang coklat di wilayah tertentu di pantai Alaska lebih dekat hubungannya dengan beruang grizzly yang berdekatan daripada populasi beruang coklat yang jauh, perbedaan morfologi tampaknya didorong oleh beruang coklat yang memiliki akses ke sumber makanan salmon yang kaya, sementara beruang grizzly hidup. di tempat yang lebih tinggi, atau lebih jauh dari pantai, di mana bahan tumbuhan merupakan dasar makanan. Sejarah beruang di Kepulauan Alexander tidak biasa karena populasi pulau ini membawa DNA beruang kutub, mungkin berasal dari populasi beruang kutub yang tertinggal pada akhir Pleistosen, tetapi sejak itu telah dihubungkan dengan populasi daratan yang berdekatan melalui pergerakan jantan, ke titik di mana genom inti mereka sekarang lebih dari 90% keturunan beruang coklat.

Beruang coklat tampaknya dibagi menjadi lima klade berbeda, beberapa di antaranya hidup berdampingan atau hidup berdampingan di berbagai wilayah.

Status Konservasi Ursus arctos Linnaeus

Meskipun kisaran beruang coklat telah menyusut dan menghadapi kepunahan lokal, ia tetap terdaftar sebagai spesies yang paling tidak memprihatinkan oleh IUCN, dengan total populasi sekitar 200.000. Pada 2012, beruang hitam ini dan beruang hitam Amerika adalah satu-satunya spesies beruang yang tidak diklasifikasikan sebagai terancam oleh IUCN. Namun, beruang grizzly California, beruang coklat Ungavan, beruang Atlas dan beruang grizzly Meksiko, serta populasi beruang coklat di Pacific Northwest, diburu hingga punah pada abad ke-19 dan awal abad ke-20 dan banyak subspesies Asia selatan yang sangat terancam punah. .
Beruang coklat Suriah (Ursus arctos syriacus) sangat langka dan telah punah dari lebih dari separuh wilayah jelajahnya. Salah satu subspesies bertubuh terkecil, beruang coklat Himalaya (Ursus arctos isabellinus), sangat terancam punah, menempati hanya 2% dari jangkauan sebelumnya dan terancam oleh perburuan yang tidak terkendali untuk bagian tubuhnya. Beruang coklat Marsika di Italia tengah diyakini memiliki populasi hanya 50-60 beruang.

Lokasi Pemotretan Satwa Ursus arctos Linnaeus

Lokasi pemotretan di Taman Safari Bogor, Bogor, Jawa Barat

Detail :
Camera maker : Nikon Corporation
Camera model : Nikon D5200
F Stop : f/5.6
Exposure time : 1/125 sec.
ISO Speed : ISO 400 
Focal lengh : 300 mm
Lens : Sigma 70-300mm f/4-5.6 DG Macro 


Kamus Identifikasi Flora dan Fauna serta Sumber Informasi untuk Pengenalan Flora dan Fauna 
Planter and Forester

0 Response to "Beruang Coklat, The Brown Bear, Ursus arctos Linnaeus, Predator yang berbadan Besar temannya Marsya "

Post a comment

Arsip Blog

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel