google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 The green peafowl, Burung Merak hijau, Pavo muticus, Burung Indah Asli Indonesia - PLANTER AND FORESTER

The green peafowl, Burung Merak hijau, Pavo muticus, Burung Indah Asli Indonesia

The green peafowl, Burung Merak hijau, Pavo muticus, Burung Indah Asli Indonesia

The green peafowl, Burung Merak hijau, Pavo muticus

The green peafowl, Merak hijau, Pavo muticus adalah spesies merak asli hutan tropis Asia Tenggara. Ini telah terdaftar sebagai terancam punah di Daftar Merah IUCN sejak 2009 (as endangered on the IUCN Red List since 2009)   karena populasi global telah menurun dengan cepat dan sangat terfragmentasi karena hilangnya habitat.

Merak hijau (Pavo muticus) adalah salah satu burung dari tiga spesies merak. Seperti burung-burung lainnya yang ditemukan di suku Phasianidae, merak hijau mempunyai bulu yang indah. Bulu-bulunya berwarna hijau keemasan. Burung jantan dewasa berukuran sangat besar, panjangnya dapat mencapai 300 cm, dengan penutup ekor yang sangat panjang. Di atas kepalanya terdapat jambul tegak. Burung betina berukuran lebih kecil dari burung jantan. Bulu-bulunya kurang mengkilap, berwarna hijau keabu-abuan dan tanpa dihiasi bulu penutup ekor.

Populasi merak hijau tersebar di hutan terbuka dengan padang rumput di Republik Rakyat Tiongkok, Indocina dan Jawa, Indonesia. Sebelumnya merak hijau ditemukan juga di India, Bangladesh dan Malaysia, tetapi sekarang telah punah di sana. Walaupun berukuran sangat besar, merak hijau adalah burung yang pandai terbang.


The green peafowl, Burung Merak hijau, Pavo muticus

Nama Populer - Pop name    :  Burung Merak Hijau, Peacock, Peafowl 
Nama Latin - Latin Name      :  Pavo muticus
Family                         :  Phasianidae
Origin - Daerah Asal               :  East Asia, Indonesia, Indocina

Ciri khas                                  :  Berbulu indah berwarna dasar hijau dan biru
Keunikan                                 :  Suka membuka ekornya saat menarik perhatian Sang Betina 

The green peafowl, Burung Merak hijau, Pavo muticus
Pada musim berbiak, burung jantan memamerkan bulu ekornya di depan burung betina. Bulu-bulu penutup ekor dibuka membentuk kipas dengan bintik berbentuk mata. Burung betina menetaskan tiga sampai enam telur.

Pakan burung merak hijau terdiri dari aneka biji-bijian, pucuk rumput dan dedaunan, aneka serangga, serta berbagai jenis hewan kecil seperti laba-laba, cacing dan kadal kecil.

Baca juga :

Namun karena banyaknya habitat hutan yang hilang dan penangkapan liar yang terus berlanjut, serta daerah dimana burung ini ditemukan sangat terpencar, merak hijau dievaluasikan sebagai rentan di dalam IUCN Red List. Spesies ini didaftarkan dalam CITES Appendix II
The green peafowl, Burung Merak hijau, Pavo muticus

Ciri ciri dan Identifikasi Satwa 

Habitat Satwa

Habitat  Green peafowl, Burung Merak Hijau  ditemukan di berbagai habitat, termasuk hutan primer dan sekunder, baik tropis maupun subtropis, serta hijau dan gugur. Mereka juga dapat ditemukan di antara bambu, di padang rumput, sabana, semak belukar, dan tepi lahan pertanian. Di Vietnam, habitat yang disukai ditemukan kering, hutan gugur dekat air dan jauh dari gangguan manusia. Kedekatan dengan air tampaknya menjadi faktor penting.

Penyebaran Satwa

Penyebaran  The green peafowl alias   Merak hijau tersebar luas di Asia Tenggara di masa lalu dari timur dan timur laut India, Myanmar utara, dan Cina selatan, membentang melalui Laos, dan Thailand ke Vietnam, Kamboja, Semenanjung Malaysia, dan pulau-pulau di Jawa. Catatan dari timur laut India telah dipertanyakan dan catatan lama kemungkinan adalah burung liar. Kisaran telah berkurang dengan perusakan habitat dan perburuan.

Morfologi Satwa

Morfologi  Burung Merak HijauBerbeda dengan merak India, jenis kelamin merak hijau memiliki penampilan yang sangat mirip, terutama di alam liar. Kedua jenis kelamin memiliki penutup ekor atas yang panjang yang menutupi ekor sebenarnya di bawahnya. Pada jantan, panjangnya mencapai 2 m dan dihiasi dengan bintik mata, sedangkan pada betina, covert berwarna hijau dan jauh lebih pendek, hanya menutupi bagian ekor. 

Di luar musim kawin, bagaimanapun, kereta jantan mengalami mabung dan membedakan jenis kelamin bisa sulit kecuali diamati dari dekat. Bulu leher dan dada dari kedua jenis kelamin berwarna hijau cerah dan menyerupai sisik. 

Pada jantan, scapular, median, dan bulu sayap yang lebih besar berwarna biru, sedangkan bulu yang lebih kecil berwarna hijau dan membentuk segitiga bulu bersisik di bahu saat sayap ditutup. Sekunder berwarna hitam dan pada beberapa subspesies, tersier berwarna coklat dan / atau berpalang dengan pola samar. 

Betina memiliki bulu berwarna biru yang lebih rendah, sehingga tidak memiliki segitiga di bahu sayap. Betina juga memiliki sisik leher yang dibatasi dengan tembaga, serta lebih banyak sisik di punggung dan primer dan alula. Kedua jenis kelamin memiliki jambul berombak, dan berkaki panjang, bersayap tebal, dan memiliki siluet ekor panjang. 

Jambul betina memiliki bulu yang sedikit lebih lebar, sedangkan jambul jantan lebih tipis dan lebih tinggi. Kulit wajah bergaris ganda dengan warna putih sampai biru muda dan di samping telinga ada bulan sabit kuning sampai oranye. Segitiga gelap di bawah mata menuju alis berwarna hijau kebiruan pada pria dan coklat pada wanita. Dilihat dari kejauhan, mereka umumnya adalah burung berwarna gelap dengan warna primer vermillion pucat atau buff, yang cukup terlihat dalam penerbangan khas mereka, yang telah digambarkan sebagai penerbangan mengepak yang sebenarnya dengan sedikit luncuran yang diasosiasikan dengan burung galliform.

Baca juga :

Merak hijau umumnya lebih pendiam dibandingkan merak India. Burung jantan dari beberapa subspesies, terutama P. imperator, memiliki panggilan ki-wao yang keras, yang sering diulangi. Betina memiliki panggilan aow-aa yang keras dengan penekanan pada suku kata pertama. Laki-laki juga bisa melakukan panggilan serupa. Laki-laki menelepon dari tempat bertengger mereka saat fajar dan senja.

Merak hijau adalah burung besar, di antara Galliform hidup terbesar dalam hal ukuran keseluruhan, meskipun bertubuh agak lebih ringan daripada kalkun liar, dan mungkin burung liar terpanjang yang pernah ada. Jantan memiliki panjang total 1,8–3 m, tetapi ini termasuk ekornya yang terselubung (atau "kereta") yang dengan sendirinya berukuran 1,4–1,6 m. Bulu ekor bahkan lebih panjang dari burung merak India jantan, tetapi lebih pendek dari burung argus. Betina dewasa berukuran sekitar setengah dari total panjang pejantan dengan panjang 1–1,1 m. Ini memiliki lebar sayap yang relatif besar yang rata-rata sekitar 1,2 m  dan dapat mencapai 1,6 m pada jantan besar. Merak hijau mampu terbang secara berkelanjutan dan sering diamati pada sayap.

The green peafowl, Burung Merak hijau, Pavo muticus
Perilaku Makan Satwa
Perilaku Makan Merak Hijau Mereka biasanya menghabiskan waktu di atau dekat tanah di rerumputan dan alang-alang tinggi. Unit keluarga bertengger di pohon pada ketinggian 10–15 m. Makanan terutama terdiri dari buah-buahan, invertebrata, reptil, katak, dan hewan pengerat. Seperti anggota genus lainnya, merak hijau bahkan dapat berburu ular berbisa. Kutu dan rayap, kelopak bunga, daun kuncup dan buah beri merupakan makanan favorit burung merak dewasa.

Perilaku Reproduksi Satwa
Perilaku Reproduksi Burung merak hijau adalah burung hutan yang bersarang di tanah dan bertelur 3 sampai 6 butir. 

Burung merak Hijau bersifat poligini, tetapi tidak seperti merak India, merak jantan menyendiri dan tidak ditampilkan dalam lek. Sebaliknya, pejantan soliter sangat teritorial dan membentuk harem tanpa ikatan pasangan.

Namun, teori bahwa Burung Merak Hijau Jantan berpoligami juga bertentangan dengan pengamatan di penangkaran; pasangan yang dibiarkan sendiri tanpa interaksi manusia telah diamati menjadi sangat monogami. Kemiripan yang dekat antara kedua jenis kelamin juga menunjukkan sistem perkembangbiakan yang berbeda dengan merak India. 

The green peafowl, Burung Merak hijau, Pavo muticus

Klasifikasi Satwa 

Kingdom: Animalia
Phylum: Chordata
Class: Aves
Order: Galliformes
Family: Phasianidae
Genus: Pavo
Species: Pavo muticus
Binomial name
Pavo muticus Linnaeus, 1766
Subspecies
P. m. muticus Linnaeus, 1766
P. m. spicifer Shaw, 1804
P. m. imperator Delacour, 1949

Spesies ini pertama kali diklasifikasikan sebagai Pavo muticus oleh Carl Linnaeus, meskipun sebelumnya dijelaskan di Eropa oleh Ulisse Aldrovandi sebagai "Pavo Iaponensis" berdasarkan lukisan Jepang yang diberikan kepada paus oleh kaisar Jepang. Burung-burung ini digambarkan tidak memiliki taji; Linnaeus mengikuti penjelasan Aldrovandi. Orang Jepang telah mengimpor merak hijau dari Asia Tenggara selama ratusan tahun, dan burung tersebut sering digambarkan dalam lukisan Jepang. Akibatnya, jenis lokalitas yang dijelaskan oleh Linnaeus adalah "Habitat di Japonia", meskipun spesies tersebut bukan asli Jepang (mereka dipelihara oleh kaisar dan tidak ada lagi). François Levaillant adalah salah satu ahli ornitologi Barat pertama yang melihat burung hidup, diimpor dari Makau ke koleksi hewan di Cape of Good Hope. 

Dari lukisan India, George Shaw menggambarkan burung merak asli India dengan "kepala biru , blue head dan "lambang lanset tegak,upright lanceolate crest", yang dia beri nama Pavo spicifer, merak jambul. Bentuk ketiga merak hijau dideskripsikan pada tahun 1949 oleh Jean Delacour, sebagai P. imperator, ditemukan di Indocina. Dari saran seorang pedagang burung di Hong Kong, Delacour menyimpulkan bahwa ada tiga ras merak hijau, yang juga mengelompokkan P. spicifer ke dalam spesies tersebut. Saat ini, sebagian besar otoritas mengenali ketiganya

  1. Pavo muticus muticus, burung merak jawa, the Java peafowl. Populasi yang masih ada endemik di ujung timur dan barat Jawa, Indonesia. Populasi yang punah dari Semenanjung Malaya dari Tanah Genting Kra yang membentang ke selatan hingga Kedah juga telah digambarkan sebagai identik dengan populasi Jawa, tetapi tidak ada penelitian yang diterbitkan yang mengkonfirmasi asumsi ini. Sering digambarkan sebagai yang paling berwarna dari tiga subspesies, leher dan dada berwarna hijau keemasan metalik dengan bulu sayap biru cerulean. Betina memiliki pembatas yang menonjol di bagian belakang dan tersier.
  2. P. m. imperator, burung merak Indo-Cina, the Indo-Chinese peafowl. Dari Myanmar timur hingga Thailand, provinsi Yunnan di China dan Indochina, subspesies ini adalah yang paling umum dan memiliki persebaran terluas. Di Thailand, saat ini terbatas pada lembah sungai Nan, Yom, Eng dan Ping di Thailand utara dan cekungan Huai Kha Khaeng dan Mae Klong di Thailand barat. Di Vietnam, telah punah di bagian utara negara itu, populasi besar terakhirnya terbatas di tenggara di Taman Nasional Yok Đôn dan Cát Tiên. imperator adalah perantara dalam pewarnaan antara dua bentuk lainnya.
  3. P. m. spicifer, merak Burma the Burmese peafowl Ditemukan di Myanmar menuju barat daya Thailand. Dulunya juga ada di Bangladesh serta Malaysia bagian utara. Burung di India Timur Laut kadang-kadang dianggap punah tetapi kadang-kadang masih terlihat. Namun, penampakan terkadang dipertanyakan sebagai burung liar atau yang kabur. Delacour menganggap sisi barat dan timur sungai Irrawaddy menjadi garis pemisah antara spicifer dan imperator. Populasi spicifer dibawa kembali ke Taman Nasional Hlawga di sebelah timur sungai Irrawaddy. Kadang-kadang digambarkan sebagai "lebih kusam" daripada bentuk lainnya, ia memiliki pistol matte logam-biru ke leher dan dada hijau-zaitun, dan lebih hitam pada penutup sayap dan jaring luar sekunder. Mahkota jantan berwarna ungu-biru yang sering menjulur ke bawah tengkuk dibandingkan subspesies lain, membatasi warna mahkota dan leher.

Status Konservasi

The green peafowl, Burung Merak hijau, Pavo muticus
Lokasi Pemotretan Satwa

Lokasi pemotretan di Taman Safari Bogor, Bogor, Jawa Barat

Detail :
Camera maker : Nikon Corporation
Camera model : Nikon D5200
F Stop : f/5.6
Exposure time : 1/125 sec.
ISO Speed : ISO 400 
Focal lengh : 300 mm
Lens : Sigma 70-300mm f/4-5.6 DG Macro 

Kamus Identifikasi Flora dan Fauna serta Sumber Informasi untuk Pengenalan Flora dan Fauna 

Planter and Forester
















0 Response to "The green peafowl, Burung Merak hijau, Pavo muticus, Burung Indah Asli Indonesia"

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel