google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Harimau sumatra, Panthera tigris sumatrae, Harimau terkecil diantara Spesies Harimau - PLANTER AND FORESTER

Harimau sumatra, Panthera tigris sumatrae, Harimau terkecil diantara Spesies Harimau

Harimau sumatra, Panthera tigris sumatrae, Harimau terkecil diantara Spesies Harimau

Harimau sumatra, Panthera tigris sumatrae adalah subspesies harimau yang habitat aslinya di pulau Sumatra, dan merupakan satu dari enam subspesies harimau yang masih bertahan hidup hingga saat ini dan termasuk dalam klasifikasi satwa kritis yang terancam punah (critically endangered) dalam daftar merah spesies terancam yang dirilis Lembaga Konservasi Dunia IUCN. Populasi liar diperkirakan antara 400-500 ekor, terutama hidup di taman-taman nasional di Sumatra. Uji genetik mutakhir telah mengungkapkan tanda-tanda genetik yang unik, yang menandakan bahwa subspesies ini mungkin berkembang menjadi spesies terpisah, bila berhasil lestari.

Harimau sumatra, Panthera tigris sumatrae

Penghancuran habitat merupakan ancaman terbesar terhadap populasi saat ini. Pembalakan tetap berlangsung bahkan di taman nasional yang seharusnya dilindungi. Tercatat 66 ekor harimau sumatra terbunuh antara tahun 1998 dan 2000.

Harimau sumatra, Panthera tigris sumatrae

Pada tahun 2017, Satuan Tugas Klasifikasi Kucing dari Cat Specialist Group merevisi taksonomi kucing sehingga populasi harimau yang hidup dan punah di Indonesia sekarang digolongkan sebagai P. t. sumatrae.

Nama Populer - Pop name    : Harimau Sumatra  

Nama Latin - Latin Name        : Panthera tigris sumatra

Family                           Felidae
Origin - Daerah Asal                 : Sumatera, Indonesia
Ciri khas                                     : Loreng agak tipis 
Keunikan                                     :  Lebih kecil dibanding spesies Harimau lain
Harimau sumatra, Panthera tigris sumatrae

Ciri ciri dan Identifikasi Satwa 

Habitat Satwa

Habitat di Hutan Tropis :

Penyebaran Satwa

Penyebaran Harimau Sumatra. Harimau Sumatera bertahan dalam populasi kecil dan terfragmentasi di seluruh Sumatera, dari permukaan laut di hutan dataran rendah pesisir Taman Nasional Bukit Barisan Selatan di ujung tenggara Provinsi Lampung hingga 3.200 m di hutan pegunungan Taman Nasional Gunung Leuser di Provinsi Aceh. Ada di 27 patch habitat yang lebih besar dari 250 km2, yang mencakup 140.226 km2. Sekitar sepertiga dari patch ini berada di dalam kawasan lindung.

Harimau Sumatera lebih menyukai hutan dataran rendah dan perbukitan, di mana hingga tiga ekor harimau hidup di wilayah seluas 100 km2. Mereka menggunakan habitat non-hutan dan lanskap yang didominasi manusia di pinggiran kawasan lindung pada tingkat yang lebih rendah.

Populasi harimau sumatera pada tahun 1978 diperkirakan mencapai 1.000 individu berdasarkan tanggapan survei kuesioner. Pada tahun 1985, total 26 kawasan lindung di Sumatera yang berisi sekitar 800 harimau diidentifikasi. Pada tahun 1992, diperkirakan 400-500 harimau hidup di lima taman nasional Sumatera dan dua kawasan lindung. Saat itu, unit populasi terbesar terdiri dari 110-180 individu di Taman Nasional Gunung Leuser. Pada tahun 2011, populasi harimau di Taman Nasional Kerinci Seblat di Sumatera bagian tengah berjumlah 165–190 individu, lebih banyak dari tempat lain di pulau itu. Taman ini memiliki tingkat hunian harimau tertinggi di kawasan lindung Sumatera, dengan 83% taman menunjukkan tanda-tanda harimau.

Total populasi harimau Sumatera diperkirakan 618 ± 290 individu pada 2017.

Morfologi Satwa

Morfologi harimau Sumatra. Harimau Sumatera dideskripsikan berdasarkan dua spesimen zoologi yang memiliki perbedaan ukuran tengkorak dan pola garis dari spesimen Bengal dan harimau Jawa. Warnanya lebih gelap dan memiliki garis-garis yang lebih lebar dari harimau jawa.
Garis-garis cenderung larut menjadi bintik-bintik di dekat ujungnya, dan di punggung, panggul dan kaki belakang adalah garis-garis kecil, bintik-bintik gelap di antara garis-garis biasa. Frekuensi garis lebih tinggi daripada subspesies lain. Jantan memiliki bulu yang menonjol, yang khususnya ditandai pada harimau Sumatera.

Harimau Sumatera adalah salah satu harimau terkecil. Jantan berukuran antara pasak 2,2 hingga 2,55 m dengan panjang kepala-ke-tubuh, dengan panjang tengkorak terbesar 295 hingga 335 mm dan berat 100 hingga 140 kg. Betina memiliki berat 75 hingga 110 kg dan berukuran panjang 2,15 hingga 2,30 m di antara pasak dengan panjang tengkorak terbesar 263 hingga 294 mm.

Perilaku Satwa

Perilaku satwa Harimau Sumatera. Harimau Sumatera sangat menyukai hutan yang tidak dibudidayakan dan hanya sedikit memanfaatkan perkebunan akasia dan kelapa sawit bahkan jika tersedia. Dalam kawasan hutan alam, mereka cenderung menggunakan kawasan dengan ketinggian lebih tinggi, curah hujan tahunan lebih rendah, lebih jauh dari tepi hutan, dan lebih dekat ke pusat hutan. Mereka lebih menyukai hutan dengan tutupan tumbuhan bawah yang lebat dan lereng yang curam, dan mereka sangat menghindari kawasan hutan dengan pengaruh manusia yang tinggi dalam bentuk perambahan dan pemukiman. 

Di hutan tanaman akasia, mereka cenderung menggunakan area yang lebih dekat dengan air dan lebih menyukai area dengan tanaman yang lebih tua, lebih banyak serasah daun, dan tutupan subkanopi yang lebih tebal. Catatan harimau di perkebunan kelapa sawit dan perkebunan karet langka.

Ketersediaan tutupan vegetasi yang memadai di permukaan tanah berfungsi sebagai kondisi lingkungan yang secara fundamental dibutuhkan oleh harimau di manapun lokasinya. Tanpa penutup bawah yang memadai, harimau bahkan lebih rentan terhadap penganiayaan oleh manusia. Variabel terkait gangguan manusia berdampak negatif terhadap hunian harimau dan penggunaan habitat. Variabel yang memiliki dampak kuat antara lain pemukiman dan perambahan di dalam kawasan hutan, penebangan, dan intensitas pemeliharaan di hutan tanaman akasia.

Survei perangkap kamera yang dilakukan di selatan Riau mengungkapkan kelimpahan mangsa potensial yang sangat rendah dan kepadatan harimau yang rendah di kawasan hutan rawa gambut. Pengambilan sampel berulang di Taman Nasional Tesso Nilo yang baru didirikan mendokumentasikan tren peningkatan kepadatan harimau dari 0,90 individu per 100 km2 pada tahun 2005 menjadi 1,70 individu per 100 km2 pada tahun 2008.

Di Taman Nasional Bukit Barisan Selatan, sembilan spesies mangsa yang lebih besar dari 1 kg berat badan diidentifikasi termasuk argus besar, kera ekor babi, landak Malaya, tapir Malaya, babi berpita, kancil besar dan kecil, kijang India, dan Sambar. rusa.

Reproduksi Satwa
Reproduksi 

Harimau sumatra, Panthera tigris sumatrae

Klasifikasi Satwa 
Kingdom    :  Animalia
Phylum      Chordata
Class         : Mammalia

Order         : Carnivora
Suborder    : Feliformia
Family        : Felidae
Subfamily   : Pantherinae
Genus        : Panthera
Species      : Panthera tigris
Subspecies: Panthera tigris sondaica

Trinomial name
Panthera tigris sondaica (Temminck, 1844)

Penjelasan mengenai Taksonomi dari Harimau Sumatera. Felis tigris sondaicus adalah nama ilmiah yang diusulkan oleh Coenraad Jacob Temminck pada tahun 1844 untuk spesimen harimau dari Jawa.

Genus Panthera diusulkan oleh Reginald Innes Pocock pada tahun 1929, yang mendeskripsikan kulit dan tengkorak spesimen harimau dari Sumatera dengan nama Panthera tigris sumatrae.

Pola tengkorak dan bulu spesimen harimau dari Jawa dan Sumatera tidak berbeda nyata. P. t. Oleh karena itu sondaica dianggap sebagai nama yang sah untuk populasi harimau yang hidup dan punah di Indonesia


Status Konservasi

Harimau sumatra, Panthera tigris sumatrae
Lokasi Pemotretan Satwa

Lokasi pemotretan di Taman Safari Bogor, Bogor, Jawa Barat

Detail :
Camera maker : Nikon Corporation
Camera model : Nikon D5200
F Stop : f/5.6
Exposure time : 1/125 sec.
ISO Speed : ISO 400 
Focal lengh : 300 mm
Lens : Sigma 70-300mm f/4-5.6 DG Macro 

Kamus Identifikasi Flora dan Fauna serta Sumber Informasi untuk Pengenalan Flora dan Fauna 

Planter and Foreste












0 Response to "Harimau sumatra, Panthera tigris sumatrae, Harimau terkecil diantara Spesies Harimau"

Post a comment

Arsip Blog

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel