google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Rusa Tutul, Chital, Axis axis, Rusa India dengan Corak bertotol totol (Spotted Deer) yang indah - PLANTER AND FORESTER

Rusa Tutul, Chital, Axis axis, Rusa India dengan Corak bertotol totol (Spotted Deer) yang indah

Rusa Tutul, Chital, Axis axis, Rusa India dengan Corak bertotol totol (Spotted Deer) yang indah

Rusa Tutul, Chital, Axis axis
Nama Populer - Pop name    :  Rusa Tutul, Rusa Totol, Chital, Axis, Chital Deer, Axis Deer, Spotted Deer
Nama Latin - Latin Name      :  Axis axis (Erxleben, 1777)
Family                          Cervidae
Origin - Daerah Asal               :  India

Ciri khas                                  :  Rusa yang bertotol atau bertutul
Keunikan                                 :  Tanduknya bercabang dengan 3 titik pertemuan
Rusa Tutul, Chital, Axis axis

Rusa tutul atau Rusa totol, dalam bahasa Hindi disebut Chital, Axis axis, dalam bahasa Inggris dinamakan Spotted deer, Chital deer, atau Axis deer, adalah spesies rusa yang berasal dari anak benua India. 

Spesies ini pertama kali dideskripsikan oleh naturalis Jerman Johann Christian Polycarp Erxleben pada 1777. Rusa tutul jantan yang berukuran sedang, tingginya hingga bagian bahu mencapai hampir 90 cm dengan bobot sekitar 75 kg, sedangkan yang betina tingginya 70 cm hingga bahu dengan berat sekitar 45 kg. Dimorfisme seksual spesies ini antara lain: rusa tutul jantan lebih besar daripada betina, dan tanduk hanya ada pada rusa tutul jantan, panjang tanduknya hampir satu meter dan bercabang tiga. Bagian atas tubuhnya berwarna emas hingga merah kecokelatan, dengan bintik-bintik putih. Bagian perut, pantat, tenggorokan, dan bagian dalam: kaki, telinga, dan ekor semuanya berwarna putih.

Ciri ciri dan Identifikasi Satwa Rusa Tutul, Axis axis 

Chital pertama kali dijelaskan oleh naturalis Jerman Johann Christian Polycarp Erxleben pada tahun 1777 sebagai Axis Cervus. Pada tahun 1827, naturalis Inggris Charles Hamilton Smith menempatkan chital di subgenusnya sendiri, Axis, di bawah genus Cervus.

Kemudian Axis diangkat ke status generik oleh ahli taksonomi seperti Colin P. Groves dan Peter Grubb. Di masa lalu Hyelaphus - terdiri dari rusa Bawean (H. kuhli), rusa Calamian (H. calamianensis), dan babi rusa (H. porcinus) - dianggap sebagai subgenus dari Axis.

Namun analisis morfologi pada tahun 2004 menunjukkan perbedaan yang signifikan antara Axis dan Hyelaphus. Sebuah studi filogenetik akhir tahun itu menunjukkan bahwa Hyelaphus lebih dekat dengan genus Rusa daripada Axis. Aksis diturunkan menjadi paraphyletic dan jauh dari Hyelaphus di pohon filogenetik; chital itu ditemukan membentuk klade dengan Rucervus duvaucelii (barasinga) dan R. schomburgki (rusa Schomburgk).

Rusa Tutul, Chital, Axis axis

Habitat Satwa Rusa Tutul, Axis axis 

Habitat  Rusa Tutul,  Kisaran chital lebih dari 8-30 ° LU di India dan melalui Nepal, Bhutan, Bangladesh, dan Sri Lanka.

Penyebaran Satwa Rusa Tutul, Axis axis 

Penyebaran Rusa Tutul, Batas barat jangkauannya adalah Rajasthan dan Gujarat timur. Batas utara berada di sepanjang sabuk Bhabar-terai di kaki bukit Himalaya dan dari Uttar Pradesh dan Uttaranchal hingga Nepal, Bengal Barat bagian utara dan Sikkim, lalu ke Assam barat dan lembah berhutan Bhutan, yang berada di bawah 1.100 m dpl.

Batas timur jangkauannya adalah melalui Assam barat ke Sunderbans di Benggala Barat (India) dan Bangladesh.

Sri Lanka adalah batas selatan. Chital terjadi secara sporadis di kawasan hutan di seluruh semenanjung India. Di Bangladesh, saat ini hanya ada di Sundarbans dan beberapa ecopark yang terletak di sekitar Teluk Benggala, karena telah punah di bagian tengah dan timur laut negara itu.

Baca juga :

Rusa Jawa, Javan Deer, Rusa Timorensis, Rusa berukuran besar yang mulai di pelihara di Penangkaran.

Rusa Sambar, Rusa unicolor (Kerr, 1792), Rusa yang besar dan kuat dengan Tanduk yang Indah

Rusa Bawean, Axis kuhlii atau Hyelapus kuhlii, Rusa Endemik Pulau Bawean

Rusa Tutul, Chital, Axis axis

Morfologi Satwa Rusa Tutul, Axis axis 

Morfologi Rusa Tutul. Chital atau Rusa Tutul atau Rusa Totol adalah rusa berukuran sedang. Jantan mencapai hampir 90 cm dan betina 70 cm di bahu; panjang kepala dan badan sekitar 1,7 m. Sementara jantan yang belum dewasa memiliki berat 30-75 kg, betina yang lebih ringan memiliki berat 25–45 kg. Jantan dewasa beratnya bisa mencapai 98 hingga 110 kg. Ekor sepanjang 20 cm ditandai dengan garis hitam yang membentang di sepanjang tubuhnya. Spesies ini dimorfik secara seksual (sexually dimorphic); jantan lebih besar dari betina, dan tanduk atau antlers  hanya ada pada jantan.

Bagian punggung,The dorsal atas berwarna keemasan hingga rufous, seluruhnya tertutup bintik putih. Perut, pantat, tenggorokan, bagian dalam kaki, telinga, dan ekor semuanya berwarna putih. Garis hitam yang mencolok membentang di sepanjang tulang belakang tulang belakang. 

Rusa Tutul, Axis axis atau Chital memiliki kelenjar preorbital (preorbital glands) yang berkembang dengan baik di dekat mata dengan rambut kaku. Ia juga memiliki kelenjar metatarsal (metatarsal glands) yang berkembang dengan baik dan kelenjar pedal (pedal glands) yang terletak di kaki belakangnya. Kelenjar preorbital, lebih besar pada Rusa Jantan daripada Rusa Betina, sering dibuka sebagai respons terhadap rangsangan tertentu.

Masing-masing tanduk memiliki tiga garis di atasnya. Tulang alis (bagian pertama pada tanduk) kira-kira tegak lurus dengan balok (batang tengah tanduk).

Tanduknya ( the antlers), bercabang tiga, panjangnya hampir 1 m. Tanduk, seperti pada kebanyakan cervids lainnya, ditumbuhkan setiap tahun. Tanduk muncul sebagai jaringan lunak yang dikenal sebagai tanduk beludru, velvet antlers, dan semakin mengeras menjadi struktur tulang yang disebut tanduk keras, hard antlers,  mengikuti mineralisasi dan penyumbatan pembuluh darah di jaringan, dari ujung ke pangkal.

Penelitian tentang komposisi mineral tanduk rusa di penangkaran barasinga, chital, dan babi rusa (hog deer) menunjukkan bahwa tanduk rusa sangat mirip. Kandungan mineral tanduk chital ditentukan menjadi (per kg) 6,1 miligram tembaga, 8,04 miligram kobalt, dan 32,14 miligram seng.

Panjang kuku antara 4,1 dan 6,1 cm; kuku kaki depan lebih panjang dari pada kaki belakang. Jari-jari kaki meruncing ke suatu titik. Rumus gigi adalah
0.1.3.3
3.1.3.3
,sama seperti rusa, the elk. 

Gigi susu, panjangnya hampir 1 cm (0,39 in), lepas sebelum usia satu tahun, tetapi tidak digantikan oleh gigi permanen seperti pada cervida lainnya.

Dibandingkan dengan babi rusa, chital memiliki bentuk yang lebih seperti kursorial. Tanduk dan alis lebih panjang dari pada babi rusa. Pedikel (inti tulang tempat tanduk muncul) lebih pendek, dan bula pendengaran lebih kecil di chital.

Chital mungkin bingung dengan rusa bera, the fallow deer. Chital memiliki beberapa bintik putih,white spots, sedangkan rusa bera biasanya memiliki bercak putih,white splotches.Bera juga memiliki tanduk palmate, palmate antlers  sedangkan chital memiliki 3 titik berbeda di setiap sisi. Chital memiliki bercak putih menonjol di tenggorokannya,white patch on its throat , sedangkan tenggorokan rusa bera benar-benar putih,completely white. Perbedaan terbesar adalah garis coklat tua yang mengalir di punggung, the dark brown stripe  chital. Rambutnya halus dan fleksibel.
Rusa Tutul, Chital, Axis axis

Perilaku Satwa Rusa Tutul, Axis axis 

Perilaku Rusa Tutul. Chital aktif sepanjang hari. Di musim panas, waktu dihabiskan dengan istirahat di bawah naungan, dan sinar matahari terhindar jika suhu mencapai 27 ° C; puncak aktivitas saat senja mendekat. Saat hari semakin dingin, mencari makan dimulai sebelum matahari terbit dan mencapai puncaknya pada pagi hari. Aktivitas melambat selama tengah hari, saat hewan beristirahat atau berkeliaran dengan lambat.

Pencarian makan, Foraging, dimulai kembali pada sore hari dan berlanjut hingga tengah malam. Mereka tertidur beberapa jam sebelum matahari terbit, biasanya di hutan yang lebih sejuk daripada rawa.

Rusa ini biasanya bergerak dalam satu berkas di jalur tertentu, dengan jarak dua hingga tiga kali lebarnya di antara mereka, saat dalam perjalanan, biasanya mencari makanan dan sumber air. Sebuah studi di Taman Nasional Gir (Gujarat, India) menunjukkan bahwa chital bepergian paling banyak di musim panas dari semua musim.

Saat memeriksa sekelilingnya dengan hati-hati, Rusa Tutul atau chital berdiri tak bergerak dan mendengarkan dengan penuh perhatian, menghadapi potensi bahaya, jika ada. Sikap ini juga dapat diadopsi oleh individu terdekat. Sebagai tindakan antipredator, chital melarikan diri dalam kelompok (tidak seperti babi rusa yang menyebar saat waspada); lari cepat sering kali diikuti dengan bersembunyi di semak lebat. Ekornya terangkat, memperlihatkan bagian bawah putihnya. Chital bisa melompati dan membersihkan pagar setinggi 1,5 m tetapi lebih suka menyelam di bawahnya. Itu tetap dalam jarak 300 m dari perlindungan.

Seekor hewan suka berteman, chital membentuk kawanan matriarkal yang terdiri dari betina dewasa dan keturunannya dari tahun sebelumnya dan tahun sekarang, yang dapat dikaitkan dengan individu dari segala usia dan jenis kelamin, kawanan jantan, dan kawanan remaja dan induk Rusa Tutul.

Kawanan Rusa kecil, Small herds   biasa terjadi, meskipun agregasi sebanyak 100 individu telah diamati. Kelompok-kelompok longgar dan sering bubar, kecuali kelompok induk-remaja. Keanggotaan kawanan di Texas biasanya mencapai 15; kawanan dapat memiliki lima hingga 40 anggota di India. 

Studi di Perbukitan Nallamala (Andhra Pradesh, India) dan Ghats Barat (pantai barat India) menunjukkan variasi musiman dalam rasio jenis kelamin ternak; ini dikaitkan dengan kecenderungan perempuan untuk mengisolasi diri mereka sendiri sebelum partus. Demikian pula, rutting jantan meninggalkan kawanannya selama musim kawin, sehingga mengubah komposisi kawanan.

Rusa Tutul, Chital, Axis axis

Kawanan besar,Large herds , paling umum pada musim hujan, diamati mencari makan di padang rumput. Predator chital termasuk serigala, harimau Bengal, singa Asia, macan tutul, ular piton India, lubang air, anjing paria India, dan buaya perampok. Rubah merah dan serigala emas mengincar remaja. Rusa Jantan kurang rentan dibandingkan Rusa Betina dan Rusa remaja.

Seekor hewan vokal, A vocal animal, Rusa Tutul atau Chital mirip dengan rusa Amerika Utara, mengeluarkan bellow dan gonggongan alarm. Namun, panggilannya tidak sekuat rusa atau rusa merah; mereka sebagian besar adalah bellow kasar atau geraman keras.

Teriakan bertepatan dengan kebiasaan,Bellowing coincides with rutting  . Jantan dominan yang menjaga betina dalam oestrus membuat geraman bernada tinggi pada jantan yang kurang kuat. Laki-laki mungkin mengerang selama pertunjukan agresif atau saat istirahat. Chital, terutama betina dan remaja, menggonggong terus-menerus saat waspada atau jika mereka menghadapi predator. Anak rusa yang mencari ibunya sering menjerit. Chital dapat merespon panggilan alarm dari beberapa hewan, seperti myna dan lutung.

Perilaku menandai (Marking behaviour) dengan teriakan atau gonggongan pada Rusa Tutul Jantan. Rusa Totol Jantan memiliki kelenjar preorbital yang berkembang dengan baik (dekat mata). Mereka berdiri dengan kaki belakang untuk mencapai cabang tinggi dan menggosok kelenjar preorbital yang terbuka untuk menyimpan aroma mereka di sana. Postur ini juga digunakan saat mencari makan. Penandaan urin juga diamati; bau urin biasanya lebih kuat daripada bau yang menumpuk.

Perkelahian, Sparring antara rusa jantan dimulai dengan Jantan yang lebih besar menunjukkan dominasinya sebelum yang lain; Tampilan ini terdiri dari desisan menjauhi jantan lain dengan ekor menghadap ke arahnya, hidung mengarah ke tanah, telinga ke bawah, tanduk tegak, dan bibir atas terangkat. Bulu sering kali menjadi bulu saat dipamerkan. Rusa Jantan mendekati yang lain dengan gaya berjalan lambat. Jantan dengan tanduk beludru mungkin akan membungkuk alih-alih berdiri tegak seperti jantan dengan tanduk yang keras. Lawan kemudian mengunci tanduk mereka dan mendorong satu sama lain, dengan jantan yang lebih kecil mengeluarkan suara pada waktu yang lebih keras daripada yang dihasilkan oleh rusa sambar, tetapi tidak sebanyak suara barasinga. Perkelahian berakhir dengan pejantan melangkah mundur, atau pergi begitu saja dan mencari makan. Perkelahian biasanya tidak serius.

Sesama Rusa Jantan terkadang mungkin saling menggigit. Mynas atau Burung Jalak umum sering tertarik pada chital. Hubungan yang menarik telah diamati antara kawanan chital dan pasukan lutung abu-abu dataran utara, monyet Asia Selatan yang tersebar luas. Manfaat chital dari penglihatan dan kemampuan lutung untuk mengintai dari pohon, sedangkan lutung mendapat manfaat dari indera penciuman chital yang kuat, keduanya membantu mengawasi potensi bahaya. Chital juga mendapat manfaat dari buah

Rusa Tutul, Chital, Axis axis

Perilaku Makan Satwa Rusa Tutul, Axis axis 

Rusa Tutul ,merupakan Perumput alias grazzer serta browser alias pengelana, chital ini terutama memakan rumput sepanjang tahun. Mereka lebih suka tunas muda, jika tidak ada, rumput tinggi dan kasar digigit di ujungnya.

Menjelajahi dan berkenalan mencari sebagian besar makanan hanya di musim dingin-Oktober hingga Januari-ketika rumput, tinggi atau kering, tidak lagi enak. Jelajahi termasuk tumbuhan, semak, dedaunan, buah-buahan, dan forbs; Spesies Moghania sering disukai saat menjelajah. Buah-buahan yang dimakan dengan chital di Taman Nasional Kanha (Madhya Pradesh, India) termasuk dari spesies Ficus dari Januari hingga Mei, Cordia myxa dari Mei hingga Juni, dan Syzygium cumini dari Juni hingga Juli. Individu cenderung berkelompok dan mencari makan sambil bergerak perlahan.

Chital umumnya diam saat merumput bersama. Jantan sering berdiri di atas kaki belakangnya untuk mencapai dahan yang tinggi. Lubang air dikunjungi hampir dua kali sehari, dengan sangat hati-hati. Di Taman Nasional Kanha, mineral yang kaya akan kalsium dan fosfor pentoksida dikikis oleh gigi seri. Chital di Sunderbans mungkin omnivora; sisa-sisa kepiting merah telah ditemukan dalam rumen individu

Rusa Tutul, Chital, Axis axis

Perilaku Reproduksi Satwa Rusa Tutul, Axis axis 
Perilaku Reproduksi Rusa Tutul. Pembiakan alias Breeding berlangsung sepanjang tahun, dengan puncak yang bervariasi secara geografis. Sperma diproduksi sepanjang tahun, meskipun kadar testosteron menurun selama perkembangan tanduk. Betina memiliki siklus birahi yang teratur, masing-masing berlangsung selama tiga minggu.

Betina bisa hamil lagi dua minggu sampai empat bulan setelah melahirkan. Jantan yang memiliki tanduk keras lebih dominan daripada yang terbuat dari beludru atau yang tidak memiliki tanduk, terlepas dari ukurannya. Pacaran didasarkan pada obligasi pengasuhan. Seekor jantan berpuasa selama musim kawin dan mengikuti dan menjaga betina dalam birahi. Pasangan ini melakukan beberapa serangan kejar-kejaran dan saling menjilat sebelum bersanggama.

Rusa Tutul, Chital, Axis axis

Bayi baru lahir disembunyikan selama seminggu setelah lahir, periode yang jauh lebih pendek daripada kebanyakan rusa lainnya. Ikatan induk-anak tidak terlalu kuat, karena keduanya sering terpisah, meskipun mereka dapat bersatu kembali dengan mudah karena kawanannya kompak. Jika anak rusa mati, induknya bisa berkembang biak sekali lagi sehingga bisa melahirkan dua kali tahun itu. Jantan terus tumbuh hingga tujuh hingga delapan tahun. Umur rata-rata di penangkaran hampir 22 tahun. Namun, umur panjang di alam liar hanyalah lima hingga sepuluh tahun.

Chital ditemukan dalam jumlah besar di hutan gugur yang lebat atau hutan semi-hijau dan padang rumput terbuka. Jumlah chital tertinggi ditemukan di hutan India, di mana mereka memakan rumput tinggi dan semak belukar. Chital juga telah ditemukan di Phibsoo Wildlife Sanctuary di Bhutan, yang memiliki satu-satunya hutan alam sal (Shorea robusta) yang tersisa di negara tersebut. Mereka tidak hidup di dataran tinggi, di mana mereka biasanya digantikan oleh spesies lain seperti rusa sambar. Mereka juga lebih menyukai tutupan hutan lebat untuk berteduh dan menghindari sinar matahari langsung.

Rusa Tutul, Chital, Axis axis

Klasifikasi Satwa  Rusa Tutul, Axis axis 

Kingdom  : Animalia
Phylum    :  Chordata
Class       :  Mammalia
Order       : Artiodactyla
Family     : Cervidae
Subfamily: Cervinae
Genus      : Axis C. H. Smith, 1827
Species   : Axis axis
Binomial name
Axis axis (Erxleben, 1777)

Dalam bahasa lokal, nama "chital" berasal dari kata "cītal" bahasa Hindi, dibangun dari bahasa Sanskerta "citrala" yang artinya beraneka warna atau bintik-bintik.

Nama cheetah juga memiliki riwayat yang sama. Variasi dari kata "chital" termasuk "cheetal" dan "cheetul". Nama umum lainnya untuk chital adalah rusa tutul India atau hanya disebut rusa tutul saja, dan rusa sumbu, sumbu rusa alias sumbu Axis

Status Konservasi Rusa Tutul, Axis axis 

Chital terdaftar oleh IUCN sebagai yang paling tidak memprihatinkan, least concern, "karena terjadi pada kisaran yang sangat luas di mana terdapat banyak populasi besar".

Saat ini, tidak ada ancaman berskala luas terhadap chital, dan mereka tinggal di banyak kawasan lindung. Namun, kepadatan populasi di bawah daya dukung ekologis di banyak tempat karena perburuan dan persaingan dengan ternak domestik. Perburuan daging rusa telah menyebabkan penurunan substansial dan kepunahan lokal.

Rusa sumbu dilindungi di bawah Jadwal III Undang-Undang Perlindungan Margasatwa India (1972) dan di bawah Undang-Undang Margasatwa (Pelestarian) (Amandemen), 1974 dari Bangladesh. Dua alasan utama untuk status konservasinya yang baik adalah perlindungan hukumnya sebagai spesies dan jaringan kawasan lindung yang berfungsi.

Chital telah diperkenalkan ke Kepulauan Andaman, Argentina, Australia, Brasil, Chili, Meksiko, Paraguay, Uruguay, Alabama, Pantai Nasional Point Reyes di California, Florida, Hawaii, Mississippi, dan Texas di Amerika Serikat, dan Veliki Brijun Pulau di Kepulauan Brijuni di Semenanjung Istrian di Kroasia

Rusa Tutul, Chital, Axis axis

Lokasi Pemotretan Satwa Rusa Tutul, Axis axis 

Lokasi pemotretan di Taman Safari Bogor, Bogor, Jawa Barat

Detail :
Camera maker : Nikon Corporation
Camera model : Nikon D5200
F Stop : f/5.6
Exposure time : 1/125 sec.
ISO Speed : ISO 400 
Focal lengh : 300 mm
Lens : Sigma 70-300mm f/4-5.6 DG Macro 

Kamus Identifikasi Flora dan Fauna serta Sumber Informasi untuk Pengenalan Flora dan Fauna 

Planter and Forester
















0 Response to "Rusa Tutul, Chital, Axis axis, Rusa India dengan Corak bertotol totol (Spotted Deer) yang indah"

Post a comment

Arsip Blog

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel