google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Kuda Nil, The hippopotamus, Hippopotamus amphibius, Kuda yang tidak bisa ditunggangi dan Herbivora darat ketiga yang terbesar - PLANTER AND FORESTER

Kuda Nil, The hippopotamus, Hippopotamus amphibius, Kuda yang tidak bisa ditunggangi dan Herbivora darat ketiga yang terbesar

Kuda Nil, The hippopotamus, Hippopotamus amphibius, Kuda yang tidak bisa ditunggangi dan Herbivora darat ketiga yang terbesar

Kuda Nil, The hippopotamus, Hippopotamus amphibius

The hippopotamus  Kuda nil, Hippopotamus amphibius, juga disebut kuda nil, kuda nil biasa atau kuda nil sungai, adalah mamalia besar, kebanyakan herbivora, semiaquatic, dan hewan berkuku asli Afrika sub-Sahara.

Kata Latin hippopotamus berasal dari bahasa Yunani kuno hippopótamos, dari híppos, yang artinya horse, dan potamós, yang artinya river, yang berarti "horse of the river". Dalam bahasa Inggris, bentuk jamaknya adalah "hippopotamuses", tetapi "hippopotami" juga digunakan.

Nama Populer - Pop name    :  Kuda NIl, Hippo
Nama Latin - Latin Name      :  Hippopotamus amphibius Linnaeus, 1758
Family                         :  Hippopotamidae
Origin - Daerah Asal               :  Afrika
Ciri khas                                  :  Herbivora Berbadan besar 
Keunikan                                 :  Berenang dan Keringat darah

Kuda Nil, The hippopotamus, Hippopotamus amphibius

Kuda Nil adalah salah satu dari hanya dua spesies yang masih ada di keluarga Hippopotamidae, yang lainnya adalah kuda nil kerdil (Choeropsis liberiensis atau Hexaprotodon liberiensis). Nama ini berasal dari bahasa Yunani kuno untuk "kuda sungai".

Setelah gajah dan badak, keduanya ditemukan di Afrika, kuda nil adalah jenis mamalia darat terbesar ketiga dan artiodaktil terberat yang masih ada. Terlepas dari kemiripan fisik mereka dengan babi dan hewan berkuku genap terestrial lainnya, kerabat terdekat Hippopotamidae yang masih hidup adalah cetacea (paus, lumba-lumba, porpoise, dll.).

Kuda nil dapat dikenali dari torso mereka yang berbentuk laras, mulut terbuka lebar memperlihatkan taring taring besar, tubuh hampir tidak berbulu, kaki berbentuk kolom dan ukuran besar; dewasa rata-rata 1.500 kg untuk pria dan 1.300 kg untuk wanita. Meski bentuknya kekar dan kaki pendek, ia mampu berlari 30 km / jam dalam jarak pendek.

Ciri ciri dan Identifikasi Satwa 

Beberapa keunikan dan fakta fakta dari Kuda Nil yang berkaki besar pendek dan berbadan tambun adalah:

  1. Merupakan hewan herbivora ketiga terbesar setelah Gajah Elephas maximus   dan Badak Putih, The white rhinoceros or square lipped rhinoceros,  Ceratotherium simum.
  2. Binatang raja sungai air tawar yang agresif jika ada yang mengganggu, mampu melawan Buaya, Hyena bahkan Sang Raja Hutan Singa alias Siṃha, Panthera leokuda nil merupakan hewan paling berbahaya di benua Afrika yang memiliki sifat agresif dan sering menyerang manusia. Walaupun memiliki kaki yang sangat pendek, kuda nil bisa berlari dengan kecepatan 30 km/jam.
  3. Meskipun berbadan besar dan berkaki pendek, merupakan binatang yang handal berenang dan menyelam, Ketangguhan dari kuda nil dapat terlihat ketika mereka mampu manahan nafas di dalam air hingga waktu lebih dari lima menit. Ketika berada di dalam air, lubang telinga dan hidung dari kuda nil akan terlipat dengan sendirinya untuk mencegah air masuk.
  4. Herbivora yang kuat makan. Kuda Nil merupakan mamalia Semi-Akuatik dan herbivora yang bertubuh besar berbentuk layaknya sebuah tong. Untuk dapat bertahan hidup, seekor kuda nil membutuhkan makanan sebanyak 1,5 hingga 2 % dari bobot tubuh mereka. Jika seekor kuda nil jantan memiliki bobot 2500 kg, itu berarti ia bisa menghabiskan makanan sebanyak 35 - 50 kg perhari.
  5. Berumur panjang hingga 50 tahun. Di habitat aslinya, kuda nil biasa hidup berkelompok yang terdiri dari 10 hingga 20 ekor kuda nil dan dipimpin oleh seekor jantan yang memiliki tubuh paling besar. Kuda Nil betina akan melahirkan setiap dua tahun sekali. Biasanya, umur dari kuda nil bisa mencapai 40-50 tahun. Kuda Nil merupakan hewan Herbivora yang lebih suka di dalam air untuk mendinginkan badan mereka.
  6. Mampu membuka mulutnya lebar lebar tanpa merobek rahangnya yang kuat dan kokoh
  7. Kuda Nil sering mengeluarkan Keringat Darah, yang merupakan proses sekresi yang menjadi Sun Screen alias tabir surnya dan proses membunuh bakteri merugikan yang berada di kulitnya. 

Kuda Nil, The hippopotamus, Hippopotamus amphibius

Habitat Satwa

Habitat  Kuda Nil Sang Raja Perairan sungai. Kuda nil mendiami sungai, danau, dan rawa bakau, di mana jantan teritorial memimpin hamparan sungai dan kelompok yang terdiri dari lima hingga tiga puluh betina dan kuda nil muda. Pada siang hari, mereka tetap sejuk dengan bertahan di air atau lumpur; reproduksi dan persalinan keduanya terjadi di air. Mereka muncul saat senja untuk merumput di rerumputan. Sementara kuda nil beristirahat di dekat satu sama lain di dalam air, penggembalaan adalah aktivitas soliter dan kuda nil tidak teritorial di darat. Kuda nil adalah salah satu hewan paling berbahaya di dunia karena sifatnya yang sangat agresif dan tidak dapat diprediksi. Mereka terancam oleh hilangnya habitat dan perburuan untuk daging dan gigi taring gading mereka.

Baca juga :

Harimau sumatra, Panthera tigris sumatrae, Harimau terkecil diantara Spesies Harimau

Beruang Coklat, The Brown Bear, Ursus arctos Linnaeus, Predator yang berbadan Besar temannya Marsya

Penyebaran Satwa

Penyebaran Kuda Nil Kuda nil amphibius tersebar luas di Afrika Utara dan Eropa. Spesies ini umum di wilayah Nil Mesir pada zaman kuno, tetapi sejak itu telah punah.

Kuda nil masih ditemukan di sungai dan danau di utara Republik Demokratik Kongo, Uganda, Tanzania dan Kenya, utara hingga Ethiopia, Somalia dan Sudan, barat ke Gambia, dan selatan ke Afrika Selatan.

Bukti genetik menunjukkan bahwa kuda nil umum di Afrika mengalami ekspansi populasi yang ditandai selama atau setelah Pleistosen, yang dikaitkan dengan peningkatan badan air pada akhir era tersebut. Temuan ini memiliki implikasi konservasi yang penting karena populasi kuda nil di seluruh benua saat ini terancam oleh hilangnya akses ke air bersih.

Kuda Nil, The hippopotamus, Hippopotamus amphibius
Morfologi Satwa

Kuda nil adalah salah satu mamalia darat terbesar yang masih hidup, ukurannya hanya lebih kecil dari gajah dan beberapa badak. Di antara megafauna Afrika yang masih ada, di belakang dua spesies gajah Afrika, mereka rata-rata lebih kecil dari badak putih tetapi lebih besar menurut massa tubuh daripada badak hitam dan jerapah. Kuda nil berukuran panjang 2,90 hingga 5,05 m, termasuk ekor dengan panjang sekitar 35 hingga 56 cm dan tinggi 1,30 hingga 1,65 m di bahu.

Rata-rata berat badan dewasa adalah sekitar 1.500 kg dan 1.300 kg untuk jantan dan betina masing-masing, jantan yang sangat besar bisa mencapai 2.000 kg dan jantan luar biasa dengan berat 2.660 kg, 3.200 kg dan 4.500 kg di penangkaran. Kuda nil jantan tampaknya terus tumbuh sepanjang hidup mereka sementara betina mencapai berat maksimum pada sekitar usia 25 tahun.

Kuda nil memiliki tubuh berbentuk tong dengan kaki pendek dan moncong yang panjang. Struktur kerangka mereka graviportal, beradaptasi untuk membawa beban yang sangat besar, dan berat jenisnya memungkinkan mereka tenggelam dan bergerak di sepanjang dasar sungai. Kuda nil memiliki kaki yang kecil (relatif terhadap megafauna lainnya) karena air tempat mereka hidup mengurangi beban yang berat.

Meskipun mereka adalah hewan besar, kuda nil dapat berpacu dengan kecepatan 30 km / jam di darat tetapi biasanya berlari. Mereka tidak mampu melompat tetapi memanjat tebing yang curam. Meskipun semiaquatic dan memiliki kaki berselaput, kuda nil dewasa bukanlah perenang yang baik dan tidak bisa mengapung. Jarang ditemukan di perairan dalam; pada saat itu, hewan tersebut bergerak dengan lompatan seperti lumba-lumba dari bawah.

Mata, telinga, dan lubang hidung kuda nil ditempatkan tinggi di atas atap tengkorak mereka. Hal ini memungkinkan organ-organ ini untuk tetap berada di atas permukaan sementara bagian tubuh lainnya tenggelam.

Testis Kuda Nil Jantan turun hanya sebagian dan skrotum tidak ada. Selain itu, penis masuk ke dalam tubuh saat tidak ereksi. Alat kelamin kuda nil betina tidak biasa karena vagina bergerigi dan dua divertikula besar menonjol dari ruang depan vulva.

Rahang kuda nil digerakkan oleh masseter besar dan digastrik yang berkembang dengan baik; yang terakhir berputar di belakang yang pertama ke hyoid. Engsel rahang terletak cukup jauh ke belakang untuk memungkinkan hewan membuka mulutnya pada suhu hampir 180 °. 
Otot orbicularis oris yang terlipat sedang memungkinkan kuda nil mencapai celah seperti itu tanpa merobek jaringan apa pun.

Kekuatan gigitan kuda nil betina dewasa telah diukur sebagai 8,1 kN (1.800 lbf). Gigi kuda nil menajam diri saat saling bergesekan. Gigi taring bawah dan gigi seri bawah membesar, terutama pada Kuda Nil Jantan, dan tumbuh terus menerus. Gigi seri bisa mencapai 40 cm, sedangkan gigi taring mencapai 50 cm. Gigi taring dan gigi seri digunakan untuk pertempuran dan tidak berperan dalam memberi makan. Kuda nil mengandalkan bibir terangsang mereka yang lebar untuk menggenggam dan menarik rerumputan yang kemudian digiling oleh gigi geraham. Kuda nil dianggap sebagai pseudoruminansia; ia memiliki perut tiga bilik yang rumit tetapi tidak "mengunyah makanan".does not "chew cud".

Tidak seperti kebanyakan hewan semiquatic lainnya, kuda nil memiliki rambut yang sangat sedikit. Kulitnya setebal 6 cm, memberikan perlindungan yang baik terhadap spesies sejenis dan predator. Sebaliknya, lapisan lemak subkutannya tipis. Bagian atas hewan ini berwarna abu-abu keunguan hingga biru kehitaman, sedangkan bagian bawah dan area sekitar mata dan telinga berwarna merah muda kecoklatan.

Kulit mereka mengeluarkan zat tabir surya alami yang berwarna merah, secretes a natural sunscreen. Sekresi kadang-kadang disebut sebagai "keringat darah" as "blood sweat", tetapi bukan darah atau keringat. Sekresi ini awalnya tidak berwarna dan berubah menjadi merah-oranye dalam beberapa menit, akhirnya menjadi coklat. Dua pigmen berbeda telah diidentifikasi dalam sekresi, satu merah (asam hiposudorat) dan satu oranye (asam norhipposudoric). Kedua pigmen tersebut adalah senyawa yang sangat asam. Mereka menghambat pertumbuhan bakteri penyebab penyakit, dan puncak penyerapan cahayanya dalam kisaran ultraviolet, menciptakan efek tabir surya.

Semua kuda nil, bahkan yang memiliki pola makan berbeda, mengeluarkan pigmen tersebut, sehingga tidak tampak bahwa makanan merupakan sumber pigmen tersebut. Sebaliknya, hewan dapat mensintesis pigmen dari prekursor seperti asam amino tirosin. Meski demikian, tabir surya alami ini tidak dapat mencegah kulit hewan pecah-pecah jika berada di luar air terlalu lama. Sekresi membantu mengatur suhu tubuh kuda nil dan bertindak sebagai antibiotik.

Umur kuda nil biasanya 40–50 tahun. Donna si Hippo adalah salah satu kuda nil tertua yang masih hidup di penangkaran. Dia tinggal di Kebun Binatang Mesker Park di Evansville, Indiana di AS sampai kematiannya pada tahun 2012 pada usia 61 tahun. Kuda nil tertua yang pernah tercatat bernama Bertha; dia pernah tinggal di Kebun Binatang Manila.

Kuda Nil, The hippopotamus, Hippopotamus amphibius

Perilaku Makan dan Kebiasaan Satwa

Perilaku Kuda Nil. Kuda nil berbeda dari semua mamalia darat besar lainnya, memiliki kebiasaan semiaquatic, dan menghabiskan hari-hari mereka di danau dan sungai.

Mereka dapat ditemukan di sabana dan hutan. Habitat yang tepat membutuhkan cukup air untuk menyelam dan rumput di dekatnya. Hewan dengan kepadatan yang lebih besar menghuni perairan yang tenang dengan sebagian besar pantai yang landai dan mulus. Kuda nil jantan dapat ditemukan dalam jumlah yang sangat kecil di perairan deras di ngarai berbatu.

Kuda nil sebagian besar hidup di habitat air tawar, namun populasi di Afrika Barat sebagian besar menghuni perairan muara dan bahkan dapat ditemukan di laut. Dengan pengecualian makan, sebagian besar kehidupan kuda nil terjadi di air. Kuda nil meninggalkan air saat senja dan melakukan perjalanan ke pedalaman, terkadang hingga 15 km, untuk merumput di rerumputan pendek, sumber makanan utama mereka. Mereka menghabiskan empat hingga lima jam untuk merumput dan dapat mengonsumsi 68 kg rumput setiap malam.

Seperti kebanyakan herbivora, kuda nil mengonsumsi tanaman lain jika disajikan bersamanya, tetapi makanan mereka di alam hampir seluruhnya terdiri dari rumput, dengan hanya konsumsi minimal tanaman air.

Kuda Nil, The hippopotamus, Hippopotamus amphibius
Kuda nil dilahirkan dengan usus yang steril, dan membutuhkan bakteri yang diperoleh dari kotoran ibunya untuk mencerna tumbuhan.

Kadang-kadang, kuda nil difilmkan memakan bangkai, biasanya di dekat air. Ada laporan lain tentang makan daging, dan bahkan kanibalisme dan predasi. Anatomi perut kuda nil tidak cocok untuk karnivora, dan makan daging kemungkinan besar disebabkan oleh perilaku menyimpang atau stres gizi.

Buang air besar kuda nil menciptakan endapan allochthonous bahan organik di sepanjang dasar sungai. Endapan ini memiliki fungsi ekologis yang tidak jelas.

Sebuah studi tahun 2015 menyimpulkan bahwa kotoran kuda nil memberikan nutrisi dari material darat untuk ikan dan invertebrata air, sedangkan studi tahun 2018 menemukan bahwa kotoran mereka dapat menjadi racun bagi kehidupan akuatik dalam jumlah besar, karena penyerapan oksigen terlarut di badan air.

Karena ukuran mereka dan kebiasaan mereka mengambil jalur yang sama untuk mencari makan, kuda nil dapat memberikan dampak yang signifikan pada tanah tempat mereka berjalan, baik dengan menjaga tanah tetap bersih dari vegetasi dan menekan tanah. Dalam waktu yang lama, kuda nil dapat mengalihkan jalur rawa dan saluran.

Kuda nil dewasa bergerak dengan kecepatan hingga 8 km / jam di dalam air; biasanya muncul kembali untuk bernapas setiap tiga sampai lima menit. Kaum muda harus bernapas setiap dua hingga tiga menit.

Proses muncul ke permukaan dan bernapas terjadi di bawah sadar: seekor kuda nil yang tertidur di bawah air akan bangkit dan bernapas tanpa bangun. Seekor kuda nil menutup lubang hidungnya saat terendam air. Seperti halnya ikan dan penyu di terumbu karang, kuda nil sesekali mengunjungi tempat pembersihan dan memberi isyarat, dengan membuka mulut lebar-lebar, kesiapan mereka untuk dibersihkan dari parasit oleh spesies ikan tertentu. Ini adalah contoh mutualisme, di mana kuda nil mendapat manfaat dari pembersihan sementara ikan menerima makanan. Kuda nil menghabiskan hingga 16 jam sehari di air sebagai cara untuk tetap sejuk.

Kuda nil hidup berdampingan dengan berbagai predator besar. Buaya Nil, singa, dan hyena tutul diketahui memangsa kuda nil muda.
Namun, karena agresi dan ukurannya, kuda nil dewasa biasanya tidak dimangsa oleh hewan lain.
Perilaku Berkelompok Satwa

Mempelajari interaksi Kuda Nil Jantan dan Kuda Nil Betina telah lama menjadi rumit karena kuda nil tidak dimorfik secara seksual; jadiKuda Nil Betina dan Kuda Nil muda hampir tidak bisa dibedakan di lapangan. Meskipun kuda nil terletak berdekatan, mereka tampaknya tidak membentuk ikatan sosial kecuali antara Induk Kuda NIl dan anak Kuda Nil Betina, dan mereka bukan hewan sosial. Alasan mereka berkumpul berdekatan tidak diketahui.

Kuda nil teritorial hanya di air, di mana seekor Sang Ketua kelompok, Kuda Nil jantan memimpin hamparan kecil sungai, rata-rata panjangnya 250 m, dan berisi 10 betina. Pod atau Kelompok keluarga Kuda Nil terbesar dapat berisi lebih dari 100 kuda nil. Kuda Nil Jantan yang lebih muda diperbolehkan berada dalam posisi kelompok Kuda Nil Jantan, selama mereka berperilaku patuh terhadap Kuda NIl Jantan Dewasa. Wilayah kuda nil ada untuk menetapkan hak kawin. Di dalam polong, kuda nil cenderung dipisahkan berdasarkan jenis kelamin. Para Kuda Nil Muda yang bujangan bersantai di dekat bujangan lain, Kuda Nil Betina dengan Kuda NIl Betina lain, dan Kuda Nil Jantan Dewasa sendirian. Saat kuda nil muncul dari air untuk merumput, mereka melakukannya secara individual.

Kuda nil menandai wilayah mereka dengan buang air besar. Saat menyimpan feses, kuda nil memutar ekornya untuk mendistribusikan kotorannya ke area yang lebih luas. Yawning atau Menguap berfungsi sebagai tampilan ancaman. Saat berkelahi, jantan menggunakan gigi seri mereka untuk memblokir serangan satu sama lain dan gigi taring besar mereka untuk melukai.

Ketika kuda nil menjadi terlalu banyak atau habitat berkurang, jantan terkadang mencoba pembunuhan bayi, tetapi perilaku ini tidak umum dalam kondisi normal.

Insiden kanibalisme kuda nil telah didokumentasikan, tetapi ini diyakini sebagai perilaku kuda nil yang tertekan atau sakit.

Kuda nil tampaknya berkomunikasi secara vokal, melalui geraman dan desahan, dan mereka mungkin mempraktikkan ekolokasi, tetapi tujuan dari vokalisasi ini belum diketahui. Kuda nil memiliki kemampuan unik untuk menahan sebagian kepala mereka di atas air dan mengeluarkan teriakan yang mengalir melalui air dan udara; individu merespons di atas dan di bawah air. Kuda nil juga akan mengungkapkan ancaman dan alarm dengan pernafasan.

Perilaku Reproduksi Satwa
Perilaku Reproduksi Kuda Nil. Kuda nil betina mencapai kematangan seksual pada lima hingga enam tahun dan memiliki masa kehamilan delapan bulan.

Sebuah studi tentang sistem endokrin mengungkapkan bahwa kuda nil betina dapat mulai pubertas sedini tiga atau empat tahun. Kuda Nil Jantan mencapai kematangan sekitar 7,5 tahun. Sebuah studi tentang perilaku reproduksi kuda nil di Uganda menunjukkan bahwa konsepsi puncak terjadi selama akhir musim hujan di musim panas, dan puncak kelahiran terjadi menjelang awal musim hujan di akhir musim dingin. Ini karena siklus oestrous betina; Seperti kebanyakan mamalia besar, spermatozoa kuda nil jantan aktif sepanjang tahun. Studi kuda nil di Zambia dan Afrika Selatan juga menunjukkan bukti kelahiran yang terjadi di awal musim hujan. Setelah hamil, kuda nil betina biasanya tidak akan berovulasi lagi selama 17 bulan.

Perkawinan terjadi di dalam air, dengan betina terendam untuk sebagian besar pertemuan, kepalanya muncul secara berkala untuk menarik napas. Kuda nil betina mengisolasi diri untuk melahirkan dan kembali dalam 10–14 hari. Anak sapi dilahirkan di bawah air dengan berat antara 25 dan 50 kg dan panjang rata-rata sekitar 127 cm, dan harus berenang ke permukaan untuk mengambil napas pertama. Seorang Induk Kuda Nil biasanya melahirkan hanya satu anak, meskipun anak kembar juga terjadi. Anak-anak kuda NIl sering bertumpu pada punggung ibunya ketika air terlalu dalam untuk mereka, dan mereka berenang di bawah air untuk menyusu. Mereka menyusu di darat saat induknya meninggalkan air.

Induk kuda nil sangat protektif terhadap anak-anaknya dan mungkin menjaga jarak dengan orang lain. Namun, anak kuda Nil  kadang-kadang dibiarkan di area pembesaran yang dijaga oleh satu atau beberapa orang dewasa. Anak Kuda Nil di area pembesaran sering terlibat dalam perkelahian.

Penyapihan dimulai antara enam dan delapan bulan setelah lahir, dan kebanyakan anak disapih sepenuhnya setelah satu tahun. Seperti banyak mamalia besar lainnya, kuda nil dideskripsikan sebagai K-strategist, dalam hal ini biasanya hanya menghasilkan satu bayi besar dan berkembang dengan baik setiap beberapa tahun (daripada banyak bayi kecil yang berkembang buruk beberapa kali per tahun seperti yang biasa terjadi pada mamalia kecil. seperti hewan pengerat.

Kuda Nil, The hippopotamus, Hippopotamus amphibius
Klasifikasi Satwa 
Kingdom  : Animalia
Phylum    : Chordata
Class       :  Mammalia
Order       : Artiodactyla
Family     : Hippopotamidae
Genus     : Hippopotamus
Species  :  Hippopotamus amphibius
Binomial name
Hippopotamus amphibius Linnaeus, 1758

Kuda nil adalah jenis genus dari famili Hippopotamidae. Kuda nil kerdil termasuk dalam genus yang berbeda di Hippopotamidae, baik Choeropsis atau Hexaprotodon. Hippopotamidae kadang-kadang dikenal sebagai hippopotamids. Terkadang, subfamili Hippopotaminae digunakan. Selanjutnya, beberapa ahli taksonomi mengelompokkan kuda nil dan anthracotheres dalam superfamili Anthracotheroidea.
Hippopotamidae diklasifikasikan bersama dengan hewan berkuku genap lainnya dalam urutan Artiodactyla. Artiodactyl lainnya termasuk unta, sapi, rusa dan babi, meskipun kuda nil tidak berkerabat dekat dengan kelompok ini.

Lima subspesies kuda nil telah dideskripsikan berdasarkan perbedaan morfologis pada tengkorak mereka dan perbedaan geografis:
  1. Hippopotamus utara besar atau kuda nil Nil, Hippopotamus amphibius amphibius - subspesies nominasi) yang membentang dari Mesir, tempat mereka sekarang punah, ke Selatan sampai Sungai Nil ke Tanzania dan Mozambik
  2. Kuda nil Afrika Timur, Hippopotamus amphibius kiboko - di Kenya di wilayah Danau Besar Afrika, dan di Somalia di Tanduk Afrika. Hidung yang lebih luas dan daerah interorbital yang lebih berlubang
  3. Cape hippopotamus atau kuda nil Afrika Selatan, Hippopotamus amphibius capensis - dari Zambia hingga Afrika Selatan, tengkorak subspesies paling rata
  4. Kuda nil Afrika Barat atau kuda nil Tchad, Hippopotamus amphibius tschadensis - di seluruh Afrika Barat ke, seperti namanya, Chad, muka yang sedikit lebih pendek dan lebih lebar, dengan orbit yang menonjol
  5. Angola kuda nil, Hippopotamus amphibius constrictus - di Angola, Republik Demokratik Kongo selatan dan Namibia, dinamai karena penyempitan preorbitalnya yang lebih dalam

Status Konservasi

Kuda nil juga menjadi sasaran perburuan dan perburuan yang tidak diatur. Pada Mei 2006, kuda nil diidentifikasi sebagai spesies yang rentan dalam Daftar Merah IUCN yang dibuat oleh Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN), dengan perkiraan populasi antara 125.000 dan 150.000 kuda nil, penurunan antara 7% dan 20. % sejak studi IUCN tahun 1996. Zambia (40.000) dan Tanzania (20.000–30.000) memiliki populasi terbesar.

Populasi kuda nil menurun paling drastis di Republik Demokratik Kongo. Pada tahun 2005, populasi di Taman Nasional Virunga telah turun menjadi 800 atau 900 dari sekitar 29.000 pada pertengahan tahun 1970-an. Namun, pada 2016, populasi kuda nil Virunga tampaknya telah meningkat, kemungkinan karena penegakan hukum yang lebih besar dan kerja sama antara nelayan dan otoritas taman.

Penjualan daging kuda nil ilegal, tetapi penjualan di pasar gelap sulit dilacak oleh petugas Taman Nasional Virunga. Daging kuda nil dianggap sebagai makanan lezat di beberapa wilayah Afrika Tengah dan giginya telah menjadi pengganti gading gajah yang berharga.

Kuda Nil, The hippopotamus, Hippopotamus amphibius

Lokasi Pemotretan Satwa

Lokasi pemotretan di Taman Safari Bogor, Bogor, Jawa Barat

Detail :
Camera maker : Nikon Corporation
Camera model : Nikon D5200
F Stop : f/5.6
Exposure time : 1/125 sec.
ISO Speed : ISO 400 
Focal lengh : 300 mm
Lens : Sigma 70-300mm f/4-5.6 DG Macro 

Kamus Identifikasi Flora dan Fauna serta Sumber Informasi untuk Pengenalan Flora dan Fauna 

Planter and Forester
Dilarang meng copy dokumentasi foto tanpa ijin 













0 Response to "Kuda Nil, The hippopotamus, Hippopotamus amphibius, Kuda yang tidak bisa ditunggangi dan Herbivora darat ketiga yang terbesar"

Post a comment

Arsip Blog

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel