google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 The Lowland Nyala, Nyala Dataran alias Simply Nyala, Tragelaphus angasii - PLANTER AND FORESTER

The Lowland Nyala, Nyala Dataran alias Simply Nyala, Tragelaphus angasii

The Lowland Nyala, Nyala Dataran alias Simply Nyala, Tragelaphus angasii

The lowland nyala, Nyala Dataran alias Simply Nyala, Tragelaphus angasii

Nyala dataran rendah atau hanya nyala Tragelaphus angasii, adalah antelop bertanduk spiral yang berasal dari Afrika bagian selatan (jangan disamakan dengan Nyala Gunung yang terancam punah yang hidup di wilayah Bale di Ethiopia). Ini adalah spesies dari keluarga Bovidae dan genus Nyala, juga dianggap dalam genus Tragelaphus. Ini pertama kali dijelaskan pada tahun 1849 oleh George French Angas. Panjang tubuhnya 135–195 cm, dan beratnya 55–140 kg. Bulunya berwarna merah marun atau coklat kemerahan pada betina dan remaja, tetapi tumbuh menjadi coklat tua atau abu-abu batu, sering diwarnai dengan warna biru, pada jantan dewasa. Betina dan jantan muda memiliki sepuluh atau lebih garis putih di sisinya. Cula jantan hanya memiliki panjang 60–83 cm dan berujung kuning. Ini menunjukkan dimorfisme seksual tertinggi di antara antelop bertanduk spiral.

The lowland nyala, Nyala Dataran alias Simply Nyala, Tragelaphus angasii
Nama Populer - Pop name    :  Nyala, The Lowland Nyala, Simply Nyala
Nama Latin - Latin Name        Tragelaphus angasii (Angas, 1849)
Family                           Bovidae
Origin - Daerah Asal                 : Afrika
Ciri khas                                     :  Badan Bergaris garis
Keunikan                                     :  Tanduk lurus seperti terpelintir

The lowland nyala, Nyala Dataran alias Simply Nyala, Tragelaphus angasii

Ciri ciri dan Identifikasi Satwa Tragelaphus angasii

 Nyala tidak menunjukkan tanda-tanda teritorial, dan wilayah individu dapat saling tumpang tindih. Mereka adalah makhluk yang sangat berhati-hati. Nyala Jantan yang tua hidup sendiri, tetapi dapat ditemukan satu jenis kelamin atau kelompok keluarga campuran hingga 10 individu. Mereka menghuni semak-semak di hutan sabana yang lebat dan kering. Predator utama nyala adalah singa, macan tutul dan anjing pemburu tanjung, sedangkan babun dan burung raptorial berburu anakan. Puncak kawin selama musim semi dan musim gugur. 

Nyala Jantan dan Nyala Betina dewasa secara seksual masing-masing pada usia 18 dan 11-12 bulan, meskipun mereka belum dewasa secara sosial sampai usia lima tahun. Setelah masa kehamilan tujuh bulan, seekor anak sapi lahir.

Habitat Satwa Tragelaphus angasii

Habitat  Nyala, Binatang Nyala ini terutama aktif di pagi hari dan sore hari. Biasanya menjelajah pada siang hari jika suhu 20–30 ° C dan pada malam hari di musim hujan. Sebagai herbivora, nyala memakan dedaunan, buah-buahan dan rerumputan, dengan air bersih yang cukup. Hewan yang pemalu, lebih menyukai lubang air daripada ruang terbuka.

Baca juga:

Jerapah, Giraffa camelopardalis, Mamalia dan Ruminansia tertinggi di Dunia

Tapir, Malayan Tapir, Tapirus indicus, Binatang Lucu Asli Indonesia

Anoa, Dwarf Buffalo, Bubalus depressicornis, Sapi Hutan Asli Indonesia

Penyebaran Satwa Tragelaphus angasii

Penyebaran Nyala, Kisaran nyala termasuk Malawi, Mozambik, Afrika Selatan, Swaziland, Zambia, dan Zimbabwe. Ini telah diperkenalkan ke Botswana dan Namibia, dan diperkenalkan kembali ke Swaziland, di mana ia telah punah sejak 1950-an. Populasinya stabil dan telah terdaftar sebagai Least Concern oleh International Union for Conservation of Nature (IUCN). Ancaman utama bagi spesies ini adalah perburuan dan hilangnya habitat akibat pemukiman manusia. Laki-laki sangat dihargai sebagai hewan buruan di Afrika.

The lowland nyala, Nyala Dataran alias Simply Nyala, Tragelaphus angasii

Morfologi Satwa Tragelaphus angasii

Morfologi Nyala,  Nyala dataran rendah atau hanya nyala (Tragelaphus angasii), adalah antelop bertanduk spiral yang berasal dari Afrika bagian selatan (jangan disamakan dengan Nyala Gunung yang terancam punah yang hidup di wilayah Bale di Ethiopia). Ini adalah spesies dari keluarga Bovidae dan genus Nyala, juga dianggap dalam genus Tragelaphus. Ini pertama kali dijelaskan pada tahun 1849 oleh George French Angas. Panjang tubuhnya 135–195 cm, dan beratnya 55–140 kg. Bulunya berwarna merah marun atau coklat kemerahan pada betina dan remaja, tetapi tumbuh menjadi coklat tua atau abu-abu batu, sering diwarnai dengan warna biru, pada jantan dewasa. Betina dan jantan muda memiliki sepuluh atau lebih garis putih di sisinya. Cula jantan hanya memiliki panjang 60–83 cm dan berujung kuning. Ini menunjukkan dimorfisme seksual tertinggi di antara antelop bertanduk spiral.

The lowland nyala, Nyala Dataran alias Simply Nyala, Tragelaphus angasii

Perilaku Satwa Tragelaphus angasii
Perilaku Nyala, Nyala adalah antelop bertanduk spiral dan berukuran sedang, di antara semak semak dan kudu. Ini dianggap antelop paling dimorfik seksual. Nyala biasanya memiliki panjang kepala dan tubuh antara 135–195 cm.

Nyala Jantan berdiri hingga 110 cm, betina hingga 90 cm. Nyala Jantan memiliki berat 98–125 kg, sedangkan betina memiliki berat 55–68 kg. Harapan hidup nyala sekitar 19 tahun.
Bulunya berkarat atau coklat tua pada betina dan remaja. Tumbuh coklat tua atau abu-abu batu tulis pada Nyala Jantan dewasa, seringkali dengan semburat kebiruan.

Betina dan jantan muda memiliki sepuluh atau lebih garis vertikal putih di sisinya. Tanda lainnya terlihat di wajah, tenggorokan, panggul, dan paha. Garis-garis sangat berkurang atau tidak ada pada pria yang lebih tua. Baik jantan maupun betina memiliki chevron putih di antara mata mereka, dan ekor lebat putih sepanjang 40–55 cm di bagian bawah. Kedua jenis kelamin memiliki jambul punggung yang membentang dari belakang kepala hingga ujung ekor. Laki-laki memiliki garis rambut lain di sepanjang garis tengah dada dan perut mereka.

Hanya jantan yang bertanduk. Tanduknya memiliki panjang 60–83 cm dan berujung kuning. Ada satu atau dua lekukan.
Spoornya mirip dengan bushbuck, tapi lebih besar. Panjangnya 5–6 cm. Kotorannya berbentuk butiran bulat hingga berbentuk bola. Nyala memiliki kelenjar berbulu di kakinya, yang meninggalkan baunya kemanapun ia berjalan.

Kondisi nyala seringkali bervariasi antar jenis kelamin. Menurut sebuah penelitian, hal ini bisa dikaitkan dengan perbedaan ukuran tubuh mereka. Tercatat bahwa selama stres gizi, Nyala yang sudah tua matil dalam jumlah yang lebih banyak, di mana sebagian besar adalah Nyala  Jantan. Selama percobaan pengambilan sampel darah di nyala, ditemukan bahwa kadar vitamin E bervariasi selama stres

Nyala aktif terutama di pagi dan sore hari. Ia menjelajah pada siang hari jika suhu 20–30 ° C dan pada malam hari di musim hujan. Antelop ini beristirahat di semak-semak lebat selama jam-jam terik di siang hari.

Nyala sangat pemalu dan berhati-hati, dan suka bersembunyi daripada keluar di tempat terbuka. Sebagian besar penampakan nyala di alam liar terjadi di lubang air, namun sekarang mereka menjadi tidak terlalu pemalu dan sering muncul di hadapan wisatawan.

Kelompok Nyala menurut jenis kelamin atau campuran. Kawanan biasanya mencari dan minum air bersama-sama. Setiap kelompok terdiri dari dua hingga sepuluh individu. Sebuah penelitian di Taman Nasional Zinave di Mozambik menunjukkan bahwa 67% pengamatan adalah kelompok yang terdiri dari satu sampai tiga nyala, dan sisa ternak terdiri dari sampai 30 nyala. Terlihat juga bahwa ternak sering pecah dan terbentuk kembali. Umumnya Nyala Jantan dewasa tetap menyendiri. Betina sering kali tetap berada di dekat induknya saat mereka memiliki keturunan, sehingga hubungan dalam kelompok betina mungkin dianggap relatif lebih dekat dibandingkan dengan jantan.

Sifat waspada dan waspada, nyala menggunakan gonggongan anjing yang tajam, tinggi, untuk memperingatkan orang lain dalam kelompok tentang bahaya. Sifat ini terutama digunakan oleh wanita. Mereka juga bereaksi terhadap panggilan alarm dari impala, babon, dan kudu. Impala juga bereaksi terhadap seruan nyala. Predator utama nyala adalah singa, macan tutul, dan anjing pemburu tanjung, sedangkan babun dan burung raptorial adalah predator anak-anak.

Nyala mendiami hutan dan semak dataran rendah yang lebat, terutama di Malawi selatan, Mozambik, Zimbabwe, dan Afrika Selatan bagian timur. Ini memilih tempat dengan padang rumput berkualitas baik serta penyediaan air tawar. Mereka juga mendiami pedesaan sungai yang hijau dan subur. Rentang alami nyala membentang melintasi Afrika tenggara dari Lembah Shire Bawah di Malawi melalui Mozambik dan Zimbabwe hingga Afrika Selatan bagian timur dan Swaziland.

Distribusi geografis nyala mungkin didasarkan pada variasi genetik. Menurut penelitian nyala di Afrika Selatan, Mozambik, Malawi, dan Zimbabwe, perbedaan yang besar terlihat di antara frekuensi gen pada tiga lokus mikrosatelit. Analisis DNA mitokondria mengungkapkan adanya haplotipe unik pada individu dari setiap lokasi. Disimpulkan bahwa variasi geografis nyala mungkin disebabkan oleh pola sebaran yang didasarkan pada kekhususan habitat.

Saat ini nyala ditemukan di kawasan lindung Afrika Selatan di KwaZulu-Natal Game Reserves of Ndumo Game Reserve, uMkuze Game Reserve dan Hluhluwe-Umfolozi Game Reserve, dan di Taman Nasional Kruger. Menurut statistik tahun 1999, 10-15% nyala terjadi di tanah pribadi. Saat ini upaya sedang dilakukan untuk mempertahankan populasi nyala di Taman Nasional Gorongosa dan Taman Nasional Banhine di Mozambik. Nyala juga tumbuh subur di Taman Nasional Lengwe di Malawi.

Nyala tidak pernah terlihat menunjukkan tanda-tanda teritorial. Wilayah sangat tumpang tindih, biarlah itu jenis kelamin apa pun. Daerah jelajah jantan kira-kira sama dengan betina, sekitar 10 km2. di daerah.

Perilaku Makan Satwa Tragelaphus angasii
Sebagai herbivora, makanan nyala terdiri dari dedaunan, buah-buahan, bunga, dan ranting. Selama musim hujan mereka memakan rumput segar. Mereka membutuhkan asupan air yang teratur, dan karenanya memilih tempat-tempat dengan sumber air di dekatnya. Namun, mereka beradaptasi untuk hidup di daerah yang hanya memiliki ketersediaan air musiman.
Sebuah penelitian di Zululand menunjukkan bahwa nyala memberi makan terutama pada pagi dan sore hari, mereka makan pada malam hari saat musim hujan.

Sebuah penelitian yang dilakukan di Mkhuze Game Reserve dan Ndumu Game Reserve di Natal, yang berfokus pada kebiasaan makan impala dan nyala, menunjukkan bahwa jumlah dikotil dalam makanan mereka bervariasi menurut musim. Dalam pakan nyala, kandungannya 83,2% dan diet impala mengandung 52% dikotil. Makanan bertambah kaya kandungan serat dan protein makanan lebih sedikit. Hal sebaliknya terjadi pada musim penghujan. Saat musim hujan tiba, kedua spesies tersebut mengkonsumsi makanan terutama monokotil, dan impala mengkonsumsi lebih banyak dari mereka. Makanan tersebut mengandung lebih banyak protein daripada serat.

Penelitian lain dilakukan untuk mengetahui apakah dimorfisme seksual di nyala mempengaruhi kebiasaan mencari makannya. Survei vegetasi dilakukan dengan akhir setiap pertarungan makan. Ditemukan bahwa betina menghabiskan periode waktu yang sama untuk mencari makan di ketiga habitat, tetapi jantan lebih memilih hutan pasir. Lebih banyak perbedaan dicatat, karena jantan memakan spesies kayu pada ketinggian rata-rata yang lebih tinggi sedangkan betina makan dari lapisan herba rendah. Disimpulkan bahwa perbedaan disebabkan oleh kebutuhan nutrisi dan energi yang bervariasi sesuai dengan ukuran tubuh yang beragam dan strategi reproduksi yang berbeda.

Perilaku Reproduksi Satwa Tragelaphus angasii
Perilaku Reproduksi Nyala Nyala berkembang biak sepanjang tahun, tetapi puncak kawin pada musim semi dan musim gugur. Alasan untuk ini masih belum diketahui, tetapi dikaitkan dengan fotoperiode dan kebiasaan makan hewan tersebut.

Betina mencapai kematangan seksual pada usia 11 sampai 12 bulan dan Nyala jantan pada usia 18 bulan (meskipun mereka belum dewasa secara sosial sampai usia lima tahun). Setelah matang secara seksual, tubulus seminiferus jantan memulai spermatogenesis, yaitu pembentukan sperma. Dalam sebuah penelitian, pria berusia di atas 14 bulan menunjukkan spermatogenesis aktif.

Sebelum ovulasi, folikel Graafian mencapai panjang setidaknya 6,7 ​​cm. Siklus estrus betina sekitar 19 hari. Jantan kawin dengan betina selama dua hari dalam satu siklus, tetapi dia mengizinkannya hanya selama enam jam per siklus. Saat pejantan memasuki kawanan betina saat kawin, dia membuat pajangan dengan menaikkan puncak punggung putihnya, menurunkan tanduknya dan bergerak dengan kaku. Seperti pada banyak hewan lain, pejantan memperebutkan dominasi saat kawin.

Dalam sebuah studi, Indeks Lemak Ginjal (KFI) impalas dan nyalas dipelajari untuk memahami pengaruh kelas sosial dan reproduksi pada mereka. Indeks Lemak Ginjal adalah teknik di mana ginjal diangkat dan ditimbang dengan lemak dan sekali lagi mengeluarkan lemak. Perbedaan yang dihasilkan adalah jumlah lemak di ginjal. Semakin banyak lemaknya, semakin sehat hewan tersebut. Biasanya, nyala jantan memiliki lebih sedikit KFI, yang tidak berbeda jauh dengan musim. Betina hamil, baik antelop nyala maupun impala, memiliki KFI yang lebih tinggi dibandingkan yang tidak hamil.

Ada peningkatan signifikan dalam korpus luteum pada sepertiga terakhir kehamilan. Kehamilan adalah tujuh bulan. Seekor anak Nyala lahir dengan berat 5 kg. Kelahiran umumnya terjadi jauh dari pandangan predator, di tempat-tempat seperti semak belukar. Anak sapi tetap tersembunyi hingga 18 hari, dan induknya merawatnya secara berkala. Anak sapi tetap bersama ibunya sampai kelahiran anak berikutnya, di mana pejantan yang dalam kebiasaan mengusirnya dari induknya.


The lowland nyala, Nyala Dataran alias Simply Nyala, Tragelaphus angasii

Klasifikasi Satwa  Tragelaphus angasii
Kingdom    :  Animalia
Phylum      Chordata
Class         : Mammalia

Order         : Artiodactyla
Family        : Bovidae
Subfamily   : Bovinae
Genus        : Tragelaphus
Species      : Tragelaphus angasii
Binomial name
Tragelaphus angasii (Angas, 1849)

Sinonim
Cervus unicolor
Kingdom: Animalia
Phylum:
Class:
Order:
Family: Bovidae
Subfamily: Bovinae
Genus: Tragelaphus
Species: T. angasii
Binomial name
Tragelaphus angasii (Angas, 1849)

Sinonim
Nyala angasii

Status Konservasi Tragelaphus angasii

Ancaman utama bagi populasi nyala adalah perburuan liar, hilangnya habitat, pertanian dan penggembalaan ternak. Wabah Rinderpest juga berkontribusi pada hilangnya populasi. Spesies ini saat ini menjadi Least Concern, dan populasinya dianggap stabil oleh IUCN dan CITES. 

Pada tahun 1999, total populasi nyala adalah sekitar 32.000 ekor. Perkiraan yang lebih baru menunjukkan bahwa Afrika Selatan memiliki setidaknya 30.000 nyala, dengan 25.000 di KwaZulu-Natal. Sekarang ada lebih dari 1.000 di kawasan lindung dan peternakan di Swaziland. Di Mozambik tidak lebih dari 3.000, di Zimbabwe ada lebih dari 1.000 sementara jumlah di Malawi telah turun dari 3.000 menjadi sekitar 1.500. Namibia memiliki populasi paling sedikit, sekitar 250.

Lokasi Pemotretan Satwa Tragelaphus angasii

Lokasi pemotretan di Taman Safari Bogor, Bogor, Jawa Barat

Detail :
Camera maker : Nikon Corporation
Camera model : Nikon D5200
F Stop : f/5.6
Exposure time : 1/125 sec.
ISO Speed : ISO 400 
Focal lengh : 300 mm
Lens : Sigma 70-300mm f/4-5.6 DG Macro 

Kamus Identifikasi Flora dan Fauna serta Sumber Informasi untuk Pengenalan Flora dan Fauna 

Planter and Forester








0 Response to "The Lowland Nyala, Nyala Dataran alias Simply Nyala, Tragelaphus angasii"

Post a comment

Arsip Blog

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel