google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 The blackbuck, The Indian Antelope, Antilope cervicapra - PLANTER AND FORESTER

The blackbuck, The Indian Antelope, Antilope cervicapra

The blackbuck, The Indian Antelope, Antilope cervicapra



The blackbuck,  Antilope cervicapra, juga dikenal sebagai antelop India, 
The Indian Antelope,  adalah antelop asli India dan Nepal . Ia mendiami dataran berumput dan daerah berhutan lebat dengan sumber air abadi. 

Nama ilmiah blackbuck adalah Antilope cervicapra . Nama generiknya berasal dari kata Latin antalopus ("hewan bertanduk"). 

Nama spesifik cervicapra terdiri dari kata Latin cervus ("rusa") dan capra ("kambing betina").  Nama vernakular "blackbuck" mengacu pada warna coklat tua sampai hitam pada bagian punggung (atas) bulu jantan. Penggunaan paling awal yang tercatat dari nama ini berasal dari tahun 1850. Nama alternatif untuk blackbuck adalah "kijang India", kadiyal , kala Hiran , krishna mriga di Kannada , krishnasaar di Hindi ; kalvit di Marathi ; krishna jinka dalam bahasa Telugu ); dan iralai maan dalam bahasa Tamil .

Tingginya mencapai 74 hingga 84 cm di bahu. Laki-laki memiliki berat 20–57 kg , dengan rata-rata 38 kg. Betina lebih ringan, dengan berat rata-rata 20–33 kg atau 27 kg. 

Jantan memiliki panjang 35–75 cm, tanduk bercincin, meskipun betina juga bisa mengembangkan tanduk. Bulu putih di dagu dan di sekitar mata sangat kontras dengan garis-garis hitam di wajah. 

Mantel jantan menunjukkan pewarnaan dua nada; sedangkan bagian atas dan luar kaki berwarna coklat tua sampai hitam, bagian bawah dan bagian dalam kaki berwarna putih. 

Betina dan remaja berwarna coklat kekuningan hingga cokelat. Blackbuck adalah satu-satunya anggota genus Antilope yang masih hidup dan dideskripsikan secara ilmiah oleh Carl Linnaeus pada 1758. Ada dua subspesies yang dikenali.


Blackbuck aktif terutama pada siang hari . Ini membentuk tiga jenis kelompok kecil, betina, jantan, dan bujangan. Jantan sering mengadopsi lekking sebagai strategi untuk mengumpulkan betina untuk kawin. Sementara pejantan lain tidak diizinkan masuk ke wilayah ini, betina sering mengunjungi tempat-tempat ini untuk mencari makan. 

Jantan dengan demikian dapat mencoba kawin dengannya. Blackbuck adalah herbivora dan merumput di rerumputan rendah, terkadang juga menjelajah . Betina menjadi dewasa secara seksual pada usia delapan bulan, tetapi kawin tidak lebih awal dari usia dua tahun. Jantan dewasa kemudian, pada 1,5 tahun. Perkawinan terjadi sepanjang tahun. Kehamilan biasanya berlangsung selama enam bulan, setelah itu seekor anak lahir. Umur biasanya 10 sampai 15 tahun.

Nama Populer - Pop name    :  The Indian Antilope, The blackbuck,, ANtelop India

Nama Latin - Latin Name      : Antilope cervicapra
Family                         Bovidae
Origin - Daerah Asal               : India

Ciri khas                                  :  Bertanduk berulir
Keunikan                                 :  Tanduk

Ciri ciri dan Identifikasi Satwa Antilope cervicapra

Habitat Satwa Antilope cervicapra

Habitat  Antelop India. Antelop India pada umumnya hidup berkelompok diwilayah terbuka, meskipun pada beberapa pengamatan sebagian mdari mereka hidup di wilayah yang lebih rindang seperti pinggiranhutan. Mereka berlari sangat cepat akibat terlatih oleh perburuan yang dilakukan oleh Cheetah.

Biasanya ketika ancaman bahaya datang, betina lebih dahulu memberi tanda kepada kawanan antelop, salah satu antelop akan melompat ke udara dan mengeluarkan suara keras seperti jeritan lalu diikuti oleh kawanan antelop yang berlari cepat untuk menghindar. 

Kecepatan lari Antelop melebeihi kecepatan lari kebanyakan hewan, termasuk musuh-musuhnya. Beberapa Antelop dapat lari dengan kecepatan 64 km/jam. Selain itu mereka juga dapat lari lebih lama daripada binatang-binatang lainnya.

Antelop adalah binatang diurnal. Pada cuaca yang panas, antelop akan beraktivitas pada pagi hari hingga sore hari, sedangkan pada musim yang lebih dingin mereka hanya keluar dari sarang pada waktu yang lebih singkat. Antelop merupakan hewan omnivora yang memakan rumput pendek dan beberapa tanaman budidaya.

Seperti sapi, mereka memamah biak, artinya ia mengunyah dan menelan makanan langsung ke dalam perutnya. Kemudian saat dia beristirahat, dia akan mengeluarkan dan mengunyah ulang makanannya tadi. Antelop akan menelan makanannya ketika makannya sudah benar-benar halus.

Penyebaran Satwa Antilope cervicapra

Penyebaran Antelop India, Antelop asli dan ditemukan terutama di India, sementara itu punah di Pakistan dan Bangladesh . Dulunya tersebar luas, hanya kawanan kecil yang tersebar yang terlihat saat ini, sebagian besar terbatas pada kawasan lindung. Selama abad ke-20, jumlah blackbuck menurun tajam karena perburuan yang berlebihan , penggundulan hutan , dan degradasi habitat . Blackbuck telah diperkenalkan di Argentina dan Amerika Serikat. Di India, perburuan blackbuck dilarang berdasarkan Jadwal I dari Undang-Undang Perlindungan Satwa Liar tahun 1972 . Blackbuck memiliki arti penting dalam agama Hindu ; Penduduk desa India dan Nepal tidak membahayakan antelop.

Blackbuck berasal dari anak benua India , tetapi punah di Pakistan dan Bangladesh . Di Nepal , populasi blackbuck terakhir yang masih hidup mendiami Area Konservasi Blackbuck di selatan Taman Nasional Bardia . Pada tahun 2008, populasi diperkirakan mencapai 184 individu. Di Pakistan , blackbuck kadang-kadang terjadi di sepanjang perbatasan dengan India, dan populasi tawanan dipertahankan di Taman Nasional Lal Suhanra . Beberapa blackbucks hadir di Madras Institut Teknologi Indiakampus. 

Blackbuck mendiami dataran berumput dan kawasan hutan tipis di mana sumber air abadi tersedia untuk kebutuhan minum sehari-hari. Kawanan melakukan perjalanan jauh untuk mendapatkan air

Morfologi Satwa Antilope cervicapra

Morfologi The Blackbuck, Antelop memiliki panjang kepala dan badan sekitar 1200 mm dengan panjang ekor 178 mm, tinggi pundaknya 812 mm dan berat rata-rata antelop dewasa adalah 73 kg. Kulit punggung berwarna coklat gelap sedangkan sisi samping badan dan sisi luar tungkai berwarna kuning kecoklatan, dibagian dalam dan lingkar mata berwarna putih. Antelop jantan memiliki warna kulit yang semakin gelap pada usia tua. Tanduk hanya dimiliki oleh pejantan yang panjangnya 456 hingga 685 mm dengan cincin dibagian pangkanya dan berpilin hingga ke ujungnya.

Antelop memliki tanduk yang bentuknya menyerupai spiral atau pembuka gabus tutup botol.

Perilaku Makan Satwa Antilope cervicapra

Blackbuck adalah herbivora dan merumput di rerumputan rendah, terkadang juga menjelajah. Ia lebih suka sedges , fall witchgrass , mesquite , dan live oak dan kadang-kadang terlihat menjelajah di pohon akasia di Gurun Cholistan .  Oat dan berseem ternyata enak dan bergizi bagi populasi penangkaran.  Di Velavadar Black Buck Sanctuary , Dichanthium annulatum terdiri dari 35% makanan. Pencernaan nutrisi, terutama protein kasar, buruk di musim panas, tetapi lebih efisien di musim hujan dan musim dingin. Asupan protein kasar di musim panas sangat rendah, bahkan di bawah nilai yang direkomendasikan. Blackbuck mengonsumsi lebih sedikit makanan di musim panas daripada di musim dingin, dan sering kali memakan buah Prosopis juliflora .  Prosopis menjadi makanan yang penting jika rumput langka. Air adalah kebutuhan harian blackbuck

Perilaku Reproduksi Satwa Antilope cervicapra

Perilaku Reproduksi Antelop India.  Untuk Antelop India musim kawinnya terjadi sepanjang tahun di wilayah India tengah, tetapi puncaknya terjadi antara Maret hingga April dan Agustus hingga Oktober. 

Selama musim kawin, antelop India dewasa memiliki teritorial tertentu yang luasnya antara 25 hingga 100 ha yang diperebutkan antar antelop dewasa. Untuk menarik pasangannya, antelop jantan memamerkan tanduk yang juga sekaligus berfungsi sebagai senjata yang mematikan, namun pertarungan berat antar antelop jarang sekali terjadi.  Periode kandungan bagi antelop betina adalah 6 bulan dan antelop biasanya memiliki anak pada usia yang sangat muda

Klasifikasi Satwa  Antilope cervicapra
Kingdom    : Animalia
Phylum       : Chordata
Class          : Mammalia
Order          : Artiodactyla
Family        : Bovidae
Subfamily   : Antilopinae
Genus        : Antilope Pallas, 1766
Species      : Antilope cervicapra
Binomial name
Antilope cervicapra (Linnaeus, 1758)

Status Konservasi Antilope cervicapra
Blackbuck yang terdaftar di bawah Lampiran III dari CITES . Di India, perburuan blackbuck dilarang berdasarkan Jadwal I dari Undang-Undang Perlindungan Satwa Liar tahun 1972 .  Ia mendiami beberapa kawasan lindung India

Lokasi Pemotretan Satwa Antilope cervicapra 

Lokasi pemotretan di Taman Safari Bogor, Bogor, Jawa Barat

Detail :
Camera maker : Nikon Corporation
Camera model : Nikon D5200
F Stop : f/5.6
Exposure time : 1/125 sec.
ISO Speed : ISO 400 
Focal lengh : 300 mm
Lens : Sigma 70-300mm f/4-5.6 DG Macro 

Kamus Identifikasi Flora dan Fauna serta Sumber Informasi untuk Pengenalan Flora dan Fauna 

Planter and Forester


0 Response to "The blackbuck, The Indian Antelope, Antilope cervicapra"

Post a comment

Arsip Blog

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel