google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Monyet kra, Monyet Ekor Panjang, Macaca fasciculari, Monyet yang juga menjadi hama di Pertanian, Perkebunan dan Kehutanan, - PLANTER AND FORESTER

Monyet kra, Monyet Ekor Panjang, Macaca fasciculari, Monyet yang juga menjadi hama di Pertanian, Perkebunan dan Kehutanan,

Monyet kra, Monyet Ekor Panjang, Macaca fasciculari, Monyet yang juga menjadi hama di Pertanian, Perkebunan dan Kehutanan,

Monyet kra, Monyet Ekor Panjang, Macaca fasciculari

Monyet Ekor Panjang, Macaca fasciculari

Monyet kra, Macaca fascicularis adalah monyet asli Asia Tenggara namun sekarang tersebar di berbagai tempat di Asia. Nama lokalnya dalam bahasa Melayu, kra atau kera, adalah tiruan bunyi yang dikeluarkan oleh hewan ini. Dalam literatur-literatur lama, spesies ini acap disebut sebagai kera ekor panjang atau monyet ekor panjang (dari bahasa Inggris, long-tailed macaque), monyet pemakan kepiting (Ingg., crab-eating monkey), atau monyet saja.
Monyet Ekor Panjang, Macaca fasciculari

Monyet ini sangat adaptif dan termasuk hewan liar yang mampu mengikuti perkembangan peradaban manusia. Selain menjadi hewan timangan atau pertunjukan, monyet ini juga digunakan dalam berbagai percobaan kedokteran. Di beberapa tempat, seperti halnya di Sangeh, Bali, monyet kra dianggap sebagai hewan yang dikeramatkan dan tidak boleh diganggu.

Monyet Ekor Panjang, Macaca fasciculari
Nama Populer - Pop name    :   long-tailed macaque, The crab-eating macaque, Monyet Ekor Panjang
Nama Latin - Latin Name      : Macaca fasciculari
Family                         Cercopithecidae
Origin - Daerah Asal               Asia Tenggara, dari tenggara Bangladesh yang ekstrim di selatan hingga Malaysia, dan pulau-pulau Maritim Asia Tenggara Indonesia di Sumatra, Jawa, dan Kalimantan,

Ciri khas                                  :  Berekor panjang
Keunikan                                 :   Menjadi hama di Pertanian, Perkebunan dan Kehutanan

The crab-eating macaque,  Monyet pemakan kepiting (Macaca fascicularis), juga dikenal sebagai monyet ekor panjang  long-tailed macaque , adalah primata cercopithecine asli Asia Tenggara. Ini disebut sebagai monyet cynomolgus di laboratorium.
Satu spesies kera, kera pemakan kepiting memiliki sejarah panjang bersama manusia; secara bergantian dilihat sebagai hama pertanian, hewan suci di beberapa kuil, dan baru-baru ini, subjek percobaan medis.

The crab-eating macaque,  Monyet pemakan kepiting hidup dalam kelompok sosial matrilineal hingga delapan individu yang didominasi oleh betina. Anggota pria meninggalkan grup saat mereka mencapai pubertas.
Ini adalah omnivora oportunistik dan telah didokumentasikan menggunakan alat untuk mendapatkan makanan di Thailand dan Myanmar.
Monyet pemakan kepiting adalah spesies invasif yang diketahui dan merupakan ancaman bagi keanekaragaman hayati di beberapa lokasi, termasuk Hong Kong dan New Guinea bagian barat. Tumpang tindih monyet dan ruang hidup manusia yang signifikan telah mengakibatkan hilangnya habitat yang lebih besar, kehidupan sinantropis, dan konflik antar dan intraspesies atas sumber daya.
Monyet Ekor Panjang, Macaca fasciculari

Ciri ciri dan Identifikasi Satwa Macaca fasciculari

Habitat Satwa Macaca fasciculari

Habitat Monyet Ekor Panjang, Monyet kra umum ditemukan di hutan-hutan pesisir (mangrove, hutan pantai), dan hutan-hutan sepanjang sungai besar; di dekat perkampungan, kebun campuran, atau perkebunan; pada beberapa tempat hingga ketinggian 1.300 m dpl. Jenis ini sering membentuk kelompok hingga 20-30 ekor banyaknya; dengan 2-4 jantan dewasa dan selebihnya betina dan anak-anak.

Monyet Ekor Panjang, Macaca fasciculari

Penyebaran Satwa Macaca fasciculari

Penyebaran Monyet Ekor Panjang, Kera pemakan kepiting hidup di berbagai habitat, termasuk hutan hujan dataran rendah primer, hutan hujan terganggu dan sekunder, semak belukar, dan sungai serta hutan pesisir dari palem nipa dan bakau. Mereka juga dengan mudah menyesuaikan diri dengan pemukiman manusia; mereka dianggap suci di beberapa kuil Hindu dan di beberapa pulau kecil, tetapi merupakan hama di sekitar pertanian dan desa. Biasanya, mereka lebih menyukai habitat yang terganggu dan pinggiran hutan. Kisaran asli spesies ini mencakup sebagian besar daratan Asia Tenggara, dari tenggara Bangladesh yang ekstrim di selatan hingga Malaysia, dan pulau-pulau Maritim Asia Tenggara di Sumatra, Jawa, dan Kalimantan, pulau-pulau lepas pantai, pulau-pulau Filipina, dan Kepulauan Nicobar di Teluk Benggala. Primata ini merupakan contoh langka mamalia darat yang melanggar garis Wallace

Morfologi Satwa Macaca fasciculari

Morfologi Monyet Ekor Panjang, Monyet bertubuh kecil sedang; dengan panjang kepala dan tubuh 400-470 mm, ekor 500–600 mm, dan kaki belakang (tumit hingga ujung jari) 140 mm. Berat hewan betina 3-4 kg, jantan dewasa mencapai 5–7 kg.

Warna rambut di tubuhnya cokelat abu-abu hingga tengguli; sisi bawah selalu lebih pucat. Jambang pipi sering mencolok. Bayi-bayinya berwarna kehitaman

Panjang tubuh dewasa yang bervariasi antar subspesies adalah 38–55 cm dengan lengan dan kaki yang relatif pendek. Jantan jauh lebih besar dari betina, dengan berat 5–9 kg dibandingkan dengan betina 3–6 kg.

Ekornya lebih panjang dari tubuhnya, biasanya 40–65 cm, yang digunakan untuk keseimbangan saat mereka melompat hingga jarak 5 m. Tubuh bagian atas berwarna coklat tua dengan ujung coklat keemasan muda. Bagian bawah berwarna abu-abu muda dengan ekor abu-abu tua / coklat.

Crab-eating macaques , Kera pemakan kepiting memiliki bulu mahkota mengarah ke belakang yang terkadang membentuk jambul pendek di garis tengah. Kulit mereka berwarna hitam di kaki dan telinga, sedangkan kulit di moncongnya berwarna merah muda keabu-abuan. Kelopak mata seringkali memiliki tanda putih yang menonjol dan terkadang terdapat bintik putih di telinga. Jantan memiliki ciri khas kumis dan kumis pipi, sedangkan betina hanya memiliki cambang pipi. Kera pemakan kepiting memiliki kantung pipi yang mereka gunakan untuk menyimpan makanan saat mencari makan. Betina tidak menunjukkan pembengkakan perineum.
Monyet Ekor Panjang, Macaca fasciculari

Perilaku Makan Satwa Macaca fasciculari

Perilaku makan Monyet ekor panjang atau Kra memakan aneka buah-buahan dan memangsa berbagai jenis hewan kecil seperti ketam, serangga, telur dan lain-lain. Kadang-kadang kelompok monyet ini memakan tanaman di kebun.

Terlepas dari namanya, monyet pemakan kepiting biasanya tidak mengonsumsi kepiting sebagai sumber makanan utamanya; sebaliknya, ini adalah omnivora oportunistik, memakan berbagai macam hewan dan tumbuhan. Meskipun buah-buahan dan biji-bijian merupakan 60-90% dari makanannya, ia juga memakan daun, bunga, akar, dan kulit kayu.
Kadang-kadang memangsa vertebrata termasuk anak burung, burung betina yang bersarang, kadal, katak, dan ikan, invertebrata, dan telur burung. Di Indonesia, ia telah menjadi perenang dan penyelam ulung untuk kepiting dan krustasea lainnya di rawa bakau. Di Bukit Timah, Singapura, makanannya terdiri dari 44% buah, 27% materi hewani, 15% bunga dan tumbuhan lain, dan 14% makanan disediakan oleh manusia.

Monyet pemakan kepiting menunjukkan toleransi yang sangat rendah untuk menelan biji. Meskipun tidak mampu mencerna biji, banyak primata dengan ukuran yang sama menelan biji berukuran besar, berukuran hingga 25 mm, dan membuangnya secara utuh. Monyet pemakan kepiting, bagaimanapun, menyemburkan biji jika ukurannya lebih besar dari 3–4 mm.

Keputusan untuk meludah benih ini dianggap adaptif; ia menghindari mengisi perut monyet dengan biji besar yang boros yang tidak dapat digunakan untuk energi.

Ia juga dapat membantu tanaman dengan mendistribusikan benih ke daerah baru: Kera pemakan kepiting memakan durian seperti Durio graveolens dan D. zibethinus, dan merupakan penyebar benih utama untuk spesies yang terakhir.

Meskipun kera pemakan kepiting beradaptasi secara ekologis dengan baik dan tidak menimbulkan ancaman bagi stabilitas populasi spesies mangsa di wilayah asalnya, di daerah di mana ia bukan asli, ia dapat menjadi ancaman besar bagi keanekaragaman hayati. Beberapa percaya kera pemakan kepiting bertanggung jawab atas kepunahan burung hutan dengan mengancam daerah berkembang biak kritis serta memakan telur dan anak ayam dari burung hutan yang terancam punah.

Monyet pemakan kepiting bisa menjadi sinantropi, hidup dari sumber daya manusia. Mereka memakan padi kering muda, daun singkong, buah karet, tanaman talas, kelapa, mangga, dan tanaman lain di lahan pertanian, seringkali menyebabkan kerugian yang signifikan bagi petani lokal. Di desa, kota kecil, dan kota besar, sering mengambil makanan dari tong sampah dan membuang tumpukan.
Ia dapat menjadi tidak takut pada manusia dalam kondisi ini, yang dapat menyebabkan kera langsung mengambil makanan dari manusia, baik secara pasif maupun agresif.
Monyet Ekor Panjang, Macaca fasciculari

Perilaku Reproduksi Satwa Macaca fasciculari
Perilaku Reproduksi MOnyet Ekor Panjang, Setelah masa kehamilan 162–193 hari, betina melahirkan satu bayi. Berat badan bayi saat lahir sekitar 320 g.
Bayi dilahirkan dengan bulu hitam yang akan mulai berubah warna menjadi abu-abu atau coklat kemerahan (tergantung pada subspesiesnya) setelah berumur sekitar tiga bulan.
Mantel kelahiran ini dapat menunjukkan kepada orang lain tentang status bayi, dan anggota kelompok lainnya memperlakukan bayi dengan hati-hati dan terburu-buru untuk membela diri saat tertekan. Laki-laki imigran terkadang membunuh bayi bukan miliknya sendiri untuk mempersingkat interval kelahiran.

Betina berpangkat tinggi terkadang akan menculik bayi dari betina berpangkat lebih rendah. Penculikan ini dapat mengakibatkan kematian bayi, karena betina lain biasanya tidak menyusui. Seorang remaja muda tinggal bersama ibu dan kerabatnya. Ketika remaja laki-laki bertambah tua, mereka menjadi lebih dekat dengan kelompok. Di sini mereka bermain bersama, membentuk ikatan penting yang dapat membantu mereka ketika mereka meninggalkan kelompok kelahiran mereka. Laki-laki yang beremigrasi dengan pasangan lebih sukses daripada mereka yang pergi sendiri. Betina muda, bagaimanapun, tetap bersama kelompok dan menjadi tergabung dalam matriline tempat mereka dilahirkan.

Monyet pemakan kepiting jantan merawat betina untuk meningkatkan peluang kawin. Wanita lebih mungkin melakukan aktivitas seksual dengan pria yang baru-baru ini merawatnya dibandingkan dengan yang tidak

Monyet Ekor Panjang, Macaca fasciculari

Klasifikasi Satwa Macaca fasciculari
Kingdom: Animalia
Phylum: Chordata
Class: Mammalia
Order: Primates
Suborder: Haplorhini
Infraorder: Simiiformes
Family: Cercopithecidae
Genus: Macaca
Species: Macaca fascicularis
Binomial name
Macaca fascicularis Raffles, 1821

Macaca berasal dari kata Portugis macaco, yang berasal dari kata makaku, sebuah kata dalam bahasa Ibinda, bahasa Afrika Tengah (kaku berarti monyet dalam Ibinda). Julukan khusus fascicularis adalah bahasa Latin untuk pita atau garis kecil. Sir Thomas Raffles, yang memberi nama ilmiah hewan itu pada tahun 1821, tidak menjelaskan secara spesifik apa yang dia maksud dengan penggunaan kata ini.

Di Indonesia dan Malaysia, M. fascicularis dan spesies kera lainnya secara umum dikenal sebagai kera, kemungkinan karena tangisannya yang tinggi.

The crab-eating macaque,  Monyet pemakan kepiting memiliki beberapa nama umum. Ia sering disebut sebagai monyet ekor panjang karena ekornya yang seringkali lebih panjang dari tubuhnya. Monyet pemakan kepiting mengacu pada sering terlihat mencari makan di pantai untuk kepiting. Nama umum lain untuk M. fascicularis adalah monyet cynomolgus, dari nama ras manusia berambut gondrong dan janggut ganteng yang menggunakan anjing untuk berburu menurut Aristophanes dari Byzantium, yang tampaknya berasal dari etimologi kata cynomolgus dari bahasa Yunani, cyon 'dog' (gen. cyno-s) dan verba, amelgein 'to milk' (adj. amolg-os), dengan mengklaim bahwa mereka memerah susu anjing betina. Nama ini biasanya digunakan dalam pengaturan laboratorium.

Di Thailand, spesies ini disebut Ling secara harfiah mangrove monkeys alias monyet bakau karena ia hidup dan mencari makan di hutan bakau

Status Konservasi Satwa Macaca fasciculari

Kera pemakan kepiting memiliki kisaran terbesar ketiga dari spesies primata manapun, di belakang hanya manusia dan monyet rhesus. Daftar Merah IUCN mengkategorikan spesies tersebut sebagai Rentan (as Vulnerable), dan CITES mencantumkannya sebagai Apendiks II ("tidak harus terancam punah", di mana perdagangan harus dikendalikan untuk menghindari penggunaan yang tidak sesuai dengan kelangsungan hidup mereka).
Status IUCNnya diturunkan dari Least Concern pada tahun 2020 sebagai akibat dari penurunan populasi akibat perburuan dan interaksi yang mengganggu dengan manusia, meskipun jangkauan dan kemampuannya yang luas untuk beradaptasi dengan habitat yang berbeda

Lokasi Pemotretan Satwa Macaca fasciculari

Lokasi pemotretan di Taman Safari Bogor, Bogor, Jawa Barat

Detail :
Camera maker : Nikon Corporation
Camera model : Nikon D5200
F Stop : f/5.6
Exposure time : 1/125 sec.
ISO Speed : ISO 400 
Focal lengh : 300 mm
Lens : Sigma 70-300mm f/4-5.6 DG Macro 

Kamus Identifikasi Flora dan Fauna serta Sumber Informasi untuk Pengenalan Flora dan Fauna 

Planter and Forester












0 Response to "Monyet kra, Monyet Ekor Panjang, Macaca fasciculari, Monyet yang juga menjadi hama di Pertanian, Perkebunan dan Kehutanan,"

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel