google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Takin, Budorcas taxicolor, Hewan Mirip Sapi yang Berkuku Besar dan Berbulu Tebal - PLANTER AND FORESTER

Takin, Budorcas taxicolor, Hewan Mirip Sapi yang Berkuku Besar dan Berbulu Tebal

Takin, Budorcas taxicolor, Hewan Mirip Sapi yang Berkuku Besar dan Berbulu Tebal

Takin, Budorcas taxicolor

Takin, Budorcas taxicolor

Takin, Budorcas taxicolor, juga disebut chamois sapi,cattle chamois  atau kambing gnu, gnu goat, adalah spesies berkuku besar dari subfamili Caprinae yang ditemukan di Himalaya bagian timur. Empat subspesies tersebut adalah Mishmi Takin, Budorcas taxicolor Taxicolor, Golden Takin, Budorcas taxicolor Bedfordi, Tibetan atau Sichuan Takin, Budorcas taxicolor Tibetana, dan Bhutan Takin, Budorcas taxicolor Taxicolor whitei.

Takin, Budorcas taxicolor

Nama Populer - Pop name    : Takin
Nama Latin - Latin Name        : Budorcas taxicolor
Family                           Bovidae
Origin - Daerah Asal                 : Pegunungan Himalaya
Ciri khas                                     :  Berkuku Besar
Keunikan                                     :  Berbulu Tebal

Sementara takin di masa lalu telah ditempatkan bersama dengan muskox di suku Ovibovini, penelitian mitokondria yang lebih baru menunjukkan hubungan yang lebih dekat dengan Ovis (domba). Kemiripan fisiknya dengan muskox merupakan contoh evolusi konvergen. Takin adalah hewan nasional Bhutan
Takin, Budorcas taxicolor


Ciri ciri dan Identifikasi Satwa Takin, Budorcas taxicolor

Takin menyaingi muskox sebagai yang terbesar dan paling kekar dari subfamili Caprinae, yang mencakup kambing, domba, dan spesies serupa. 

Kakinya yang pendek didukung oleh kuku dua jari yang besar, yang masing-masing memiliki taji yang sangat berkembang. Ia memiliki tubuh kekar dan dada yang dalam. Kepalanya yang besar dibedakan dengan hidungnya yang panjang dan melengkung serta tanduk yang kokoh, yang bergerigi di pangkalnya. 

Tanduk ini terdapat pada kedua jenis kelamin, dan sejajar dengan tengkorak sebelum mengarah ke atas ke titik yang pendek; panjangnya sekitar 30 cm, tetapi dapat tumbuh hingga 64 cm

Bulunya yang panjang dan lebat berwarna terang dengan garis gelap di sepanjang punggung, dan jantan (banteng) juga memiliki wajah gelap.

Habitat Satwa Takin, Budorcas taxicolor

Habitat  Takin Takin ditemukan dari lembah berhutan hingga zona pegunungan alpen berbatu dan tertutup rumput, pada ketinggian antara 1.000 dan 4.500 m di atas permukaan laut.

Takin Mishmi terjadi di Arunachal Pradesh timur, sedangkan takin Bhutan ada di Arunachal Pradesh barat dan Bhutan.

Cagar Biosfer Dihang-Dibang di Arunachal Pradesh, India adalah benteng pertahanan Mishmi, Siang Atas (Kopu) dan Bhutan.

Kawanan Takin yang aktif berkembang biak di Amerika Utara dapat ditemukan di Wilds in Cumberland, Ohio. Mereka adalah bagian dari Species Survival Plan (SSP) melalui Association of Zoos and Aquariums. Populasi penangkaran juga ada di Kebun Binatang Minnesota di Amerika Serikat. Ada juga sekelompok takin yang dipajang di Kebun Binatang San Diego, Kebun Binatang Los Angeles, Kebun Binatang Sungai Merah di Dakota Utara, ZooMontana di Montana, Kebun Binatang Roger Williams Park di Rhode Island, dan Riverview Park & Zoo di Peterborough, Ontario, Kanada.

Koleksi Takin di Taman Safari Indonesia, Takin ditempatkan di daerah perbukitan yang paling tinggi.

Baca juga :

Jerapah, Giraffa camelopardalis, Mamalia dan Ruminansia tertinggi di Dunia

Tapir, Malayan Tapir, Tapirus indicus, Binatang Lucu Asli Indonesia

Harimau sumatra, Panthera tigris sumatrae, Harimau terkecil diantara Spesies Harimau

Trachypithecus auratus (É. Geoffroy), Lutung Hitam alias Budeng, Primata Asli Indonesia




Takin, Budorcas taxicolor

Penyebaran Satwa Takin, Budorcas taxicolor

Penyebaran Takin, terutama di daratan pegunungan hilamaya.

Takin, Budorcas taxicolor, juga disebut chamois sapi, cattle chamois  atau kambing gnu, gnu goat, adalah spesies berkuku besar dari subfamili Caprinae yang ditemukan di Himalaya bagian timur. Empat subspesies tersebut adalah 

  1. Mishmi Takin, Budorcas taxicolor Taxicolor
  2. Golden Takin, Budorcas taxicolor Bedfordi, 
  3. Tibetan atau Sichuan Takin, Budorcas taxicolor Tibetana, dan 
  4. Bhutan Takin, Budorcas taxicolor Taxicolor whitei.

Takin, Budorcas taxicolor

Morfologi Satwa Takin, Budorcas taxicolor

Morfologi Takin. Empat subspesies takin saat ini dikenali, dan ini cenderung menunjukkan variasi warna bulu. Wol tebal mereka sering berubah warna menjadi hitam di bagian bawah dan kaki mereka. 

Pewarnaan keseluruhan mereka berkisar dari kehitaman gelap hingga coklat kemerahan yang diliputi dengan kuning keabu-abuan di Himalaya timur hingga abu-abu kuning muda di Provinsi Sichuan hingga sebagian besar keemasan atau (jarang) putih krem ​​dengan lebih sedikit rambut hitam di Provinsi Shaanxi.

Legenda bulu domba emas,golden fleece  yang dicari oleh Jason dan Argonauts, mungkin terinspirasi oleh lapisan berkilau dari golden takin (B. t. Bedfordi). Panjang rambut bisa berkisar dari 3 cm, di sisi-sisi tubuh saat musim panas, hingga 24 cm di bagian bawah kepala saat musim dingin.

Tingginya, takin berdiri 97 hingga 140 cm di bahu, tetapi ukurlah relatif pendek 160–220 cm panjang kepala dan tubuh, dengan tambahan ekor hanya 12 hingga 21,6 cm. 

Pengukuran bobot bervariasi, tetapi menurut sebagian besar laporan, jantan sedikit lebih besar, dengan berat 300–350 kg dibandingkan dengan 250–300 kg pada betina.

Betham (1908) melaporkan bahwa betina lebih besar, dengan tangkap terbesar yang diketahui penulis, dengan berat 322 kg, adalah betina. Takin dapat memiliki berat hingga 400 kg atau 600 kg dalam beberapa kasus.

Alih-alih mengandalkan kelenjar aroma lokal, takin mengeluarkan zat berminyak dan berbau menyengat di seluruh tubuhnya, memungkinkannya menandai objek seperti pohon.
Hidung menonjol dengan penampilan bengkak menyebabkan ahli biologi George Schaller menyamakan takin dengan rusa tersengat lebah, bee-stung moose  . Fitur yang mengingatkan pada spesies peliharaan yang akrab telah mendapatkan julukan seperti chamois sapi, cattle chamois   dan kambing gnu, Gnu Goat.

Bentuk Hidung Takin yang Unik, yang menyaring udara dan menghangatkan sebelum masuk ke paru paru

Takin, Budorcas taxicolor

Perilaku Satwa Takin, Budorcas taxicolor
Perilaku Takin. Takin ditemukan dalam kelompok keluarga kecil yang terdiri dari sekitar 20 individu, meskipun laki-laki yang lebih tua mungkin hidup lebih menyendiri. Di musim panas, kawanan hingga 300 individu berkumpul di lereng gunung.

Takin bermigrasi dari padang rumput atas ke daerah hutan yang lebih rendah di musim dingin dan menyukai tempat-tempat yang cerah saat matahari terbit. Saat diganggu, individu memberikan panggilan alarm 'batuk' ,a 'cough' alarm call,  dan kawanannya mundur ke semak bambu tebal dan berbaring di tanah untuk kamuflase.

Memberi makan takin di pagi dan sore hari, merumput di berbagai daun dan rerumputan, serta rebung dan bunga. Mereka terlihat berdiri dengan kaki belakangnya untuk memakan daun setinggi lebih dari 3,1 m. Garam juga merupakan bagian penting dari makanan mereka, dan kelompok dapat tinggal di deposit mineral selama beberapa hari.

Mereka tumpang tindih dalam jangkauan dengan beberapa predator alami potensial termasuk beruang hitam Asia dan macan tutul, dan (lebih jarang) harimau, serigala Himalaya, macan tutul salju, dan lubang air - the Asiatic black bear and the leopard, and (more seldomly) tigers, Himalayan wolves, snow leopards, and dholes . Secara anekdot, baik beruang maupun serigala dilaporkan memangsa mengambil ketika mereka bisa, yang kemungkinan besar mengingat sifat oportunistik dari pemangsa tersebut.

Namun, satu-satunya pemangsa takin alami yang dikonfirmasi adalah macan tutul salju, the snow leopard, meskipunTakin Dewasa dapat dikecualikan dari pemangsa biasa (karena ukurannya) dari pemangsa itu. Pemangsa utama takin adalah manusia, yang memburu mereka biasanya untuk diambil dagingnya (dianggap enak oleh penduduk setempat), meskipun kedua untuk diambil kulitnya. Manusia telah lama mengeksploitasi kegemaran Takin untuk menjilat garam, di mana mereka mudah tersudut dan dibunuh. Takin kemungkinan masih terbunuh sesekali.

Takin mampu hidup hingga 18 - 20 Tahun
Takin, Budorcas taxicolor

Perilaku Reproduksi Satwa Takin, Budorcas taxicolor
Perilaku Reproduksi Takin. Kelompok sering kali muncul dalam jumlah terbesar ketika lokasi pemberian makan yang menguntungkan, tempat menjilat garam, atau mata air panas berada. Perkawinan terjadi pada bulan Juli dan Agustus. 

Takin Jantan dewasa bersaing memperebutkan dominasi dengan bertanding langsung dengan lawan, dan kedua jenis kelamin tampaknya menggunakan aroma urin mereka sendiri untuk menunjukkan dominasi. Anak Takin dilahirkan setelah masa kehamilan sekitar delapan bulan.

Takin, Budorcas taxicolor

Klasifikasi Satwa Takin, Budorcas taxicolor

Kingdom: Animalia

Phylum: Chordata
Class: Mammalia
Order: Artiodactyla
Family: Bovidae
Subfamily: Caprinae
Genus: Budorcas Hodgson, 1850
Species: Budorcas taxicolor
Binomial name
Budorcas taxicolor Hodgson, 1850
Subspecies
Budorcas taxicolor  bedfordi
Budorcas taxicolor taxicolor
Budorcas taxicolor tibetana
Budorcas taxicolor whitei

Takin, Budorcas taxicolor

Status Konservasi Takin, Budorcas taxicolor
Sebagian besar karena perburuan berlebihan dan perusakan habitat alami mereka, takin dianggap Terancam Punah di Cina dan Rentan, considered Endangered in China and Vulnerable menurut IUCN. 

Meskipun mereka bukan spesies biasa secara alami, jumlahnya tampaknya telah berkurang drastis. Cula Takin telah muncul dalam perdagangan satwa liar ilegal di Myanmar, dan selama tiga survei yang dilakukan dari 1999-2006 di pasar Tachilek, total 89 set cula telah diamati secara terbuka untuk dijual.

Lokasi Pemotretan Satwa Takin, Budorcas taxicolor

Lokasi pemotretan di Taman Safari Bogor, Bogor, Jawa Barat

Detail :
Camera maker : Nikon Corporation
Camera model : Nikon D5200
F Stop : f/5.6
Exposure time : 1/125 sec.
ISO Speed : ISO 400 
Focal lengh : 300 mm
Lens : Sigma 70-300mm f/4-5.6 DG Macro 

Kamus Identifikasi Flora dan Fauna serta Sumber Informasi untuk Pengenalan Flora dan Fauna 

Planter and Forester
Takin, Budorcas taxicolor


Takin, Budorcas taxicolor

Takin, Budorcas taxicolor

Takin, Budorcas taxicolor

Takin, Budorcas taxicolor














0 Response to "Takin, Budorcas taxicolor, Hewan Mirip Sapi yang Berkuku Besar dan Berbulu Tebal"

Post a comment

Arsip Blog

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel