google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Scheelea insignis Martelli Karsten - PLANTER AND FORESTER

Scheelea insignis Martelli Karsten


Scheelea insignis Martelli Karsten


Scheelea insignis Martelli Karsten

Tanaman ini berasal dari Brasil, Kolombia, Ekuador, dan Peru, di mana ia tumbuh di hutan pluvial di wilayah Amazon di zona yang terendam secara berkala.
Nama genus mengingatkan Àttalos III (ca. 170 SM - 133 SM), raja Pergamus, sarjana kedokteran dan botani; nama spesiesnya adalah kata Latin "insignis" = hebat, luar biasa, dengan referensi yang jelas.

Nama umum: palha de flecha (Portugis); chapajo, cocorite, contillo, yagua, palma real, tàparo (Spanyol).

Attalea insignis (Mart.) Drude (1897) adalah tanaman monoecious dengan bawah tanah, atau sedikit muncul, batang, ditutupi dari pangkal daun tua; ini menyirip, panjang sekitar 3-7 m, pada tangkai daun sepanjang 1,5-3 m.

Scheelea insignis Martelli Karsten


Pinnula, berwarna hijau pucat yang diwarnai pada sisi atas, sedikit lebih pucat di bawahnya, memiliki pusat pelestarian yang sangat menonjol dan panjangnya mencapai 1 m di zona tengah dan lebar 2-4 cm. Pinnula ditempatkan dalam kelompok 2-6 unit di sepanjang rachis dan menuju ke berbagai arah, sehingga memberikan daun tampilan yang agak berbulu; pinnula apikal biasanya disatukan di apeks.

Perbungaan keluar antara daun pada tangkai panjang, awalnya tegak, kemudian terjumbai, karena berat buah-buahan, dan sekitar 0,8 m panjang dan dibentuk oleh poros pusat (rachis), dari yang menyisakan beberapa lateral cabang floriferous (rachillae), membawa bunga, berwarna kuning pucat, hanya jantan atau betina, dalam jumlah 1-4 di pangkalan, dan jantan di bagian yang tersisa. Buahnya berbentuk persegi panjang atau ellipsoid dengan puncak tajam, panjang sekitar 7 cm dengan diameter 4 cm, berwarna coklat, mengandung 2 hingga 3 biji. Ini bereproduksi dengan biji yang berkecambah dalam 2-4 bulan pada suhu 24-28 ° C.

Scheelea insignis Martelli Karsten

Pada dasarnya tanaman tropis dalam urgensinya, ia membutuhkan sinar matahari penuh atau sedikit naungan dan tanah yang selalu lembab, bahkan terendam dalam jangka waktu yang lama dalam setahun. Sedikit dibudidayakan di luar zona asalnya, hampir secara eksklusif hadir di kebun raya dan dalam koleksi pecinta, meskipun tanaman, dengan daun panjangnya yang tampaknya keluar dari tanah, akan layak difusi yang lebih besar.

Cukup umum di beberapa zona Amazonia, ia memiliki kepentingan yang relatif kecil, sehubungan dengan telapak tangan lain, dalam kehidupan populasi lokal; beberapa suku memakan buah-buahan yang sudah masak dan menggunakan daun untuk atap rumah dan untuk membuat tikar; tangkai daun dan rachis daun digunakan untuk membuat sumpit dan panah. Di Amazonia Peru, beberapa suku memakan larva coleopteran yang hidup di batang yang membusuk dan buah-buahan, yang mereka anggap, di samping kepentingan pencernaan, juga sifat obat.

Sinonim: Maximiliana insignis Mart. (1826); Scheelea insignis (Mart.) H.Karst. (1857); Scheelea attaleoides H.Karst. (1857); Englerophoenix insignis (Mart.) Kuntze (1898); Attalea goeldiana Huber (1906); Scheelea goeldiana (Huber) Burret (1929).


Scheelea insignis Martelli Karsten

0 Response to "Scheelea insignis Martelli Karsten"

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel