google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Rhopaloblaste ceramica - PLANTER AND FORESTER

Rhopaloblaste ceramica



Rhopaloblaste ceramica 

Rhopaloblaste ceramica 

Ditemukan pada; Maluku, dan Papua. Tersebar luas dari Halmahera dan Buru di Maluku hingga Seram, lalu ke daratan New Guinea. Di Papua Nugini, hanya diketahui dengan pasti dari Sandaun dan Provinsi Sepik Timur di bagian barat laut negara itu. Namun, jenis sinonim yang meragukan yang hilang R. dyscrita berasal dari Provinsi Morobe di timur.

Dataran rendah dataran rendah yang terdrainase baik untuk menurunkan hutan hujan primer. Di hutan hujan sekunder, hutan ini ditemukan di area taman tua, di atas batu koral hingga tanah vulkanik hitam yang dalam, longgar, keropos. Juga di dataran aluvial di tanah lempung yang dalam. Dari 35 hingga 900 m di atas permukaan laut.

Rhopaloblaste ceramica 

Kuat, tajuk, telapak tangan soliter hingga 15 - 17 daun di mahkota. Batang setinggi 35 m, diam 15 - 29 (- 35) cm; permukaan sedikit kasar, bekas daun abu-abu kecoklatan menonjol; ruas 12 - 14 cm pada dasarnya, turun ke 1 cm di bagian distal. Selubung daun dengan panjang 1,2 - 1,5 m, putih kecoklatan pucat, lepidotomentosa sedang sampai padat; panjang mahkota 1,3 - 1,5 m, lebar sekitar 25 - 40 cm, hijau kusam; tangkai daun 3,5 - 4,5 cm, cekung dangkal di permukaan adaxial; rachis 3 - 4 m panjang, dengan sisik coklat gelap yang melimpah di permukaan adaxial, padat lepidote-tomentose pada permukaan abaxial, menjadi kecoklatan seiring bertambahnya usia; selebaran 111 - 120 setiap sisi rachis, terpisah 2,5 - 3 cm, dalam satu bidang, terjumbai, selebaran tengah 100 - 112 x 2,3 - 2,5 cm, linier, meruncing tajam dan bifid di apeks, adaxial permukaan hijau tua dengan bengkok coklat gelap sisik di dekat pangkal pinnae dan sepanjang permukaan adaxial dari pelepah, permukaan abaksi berwarna hijau kusam dan dengan beberapa lepidote tomentum. Perbungaan masif, panjang 55 - 130 cm, dengan sebaran 1 - 1,5 m, divariate, bercabang menjadi 3 ordo, cabang primer 16, 45 - 75 cm, dengan pasangan basal cabang primer kuat terulang; profil 65 - 70 x 10 - 18 cm, hijau tua, dengan indumentum coklat keabu-abuan; tangkai panjang 8 - 10 cm, berdiameter 7-10 cm, berwarna keabu-abuan dengan beberapa tomentum; rachillae kuat 45 - 75 cm, diameter 4,9 - 7,3 mm, hijau keabu-abuan; bunga tenggelam di lubang dangkal yang dibentuk oleh rachilla bracts. Simetris bunga staminate, kehijauan, panjang 6,5 - 7 mm, diameter 6,5 - 6,8 mm. di bunga mekar; sepal 3 - 3.1 x 3.1 - 3.3 mm, berbentuk bulat panjang; kelopak 6 -6,5 x 6,5 - 6,7 mm, berbentuk bulat panjang, berbulu; benang sari sepanjang 3,3-4 mm, panjang filamen 2- 2,5 mm, terhubung pada alas, kekuningan, kepala sari panjang 2,1 - 2,3 mm, diameter 0,9 - 1 mm, elips; pistillode conical, panjang 2,3 - 2,5 mm, diam 1,2 - 1,3 mm. Bunga pistillate sedikit asimetris, panjang 4,3 - 4,7 mm, diameter 7,6 - 7,9 mm, ditanggung di seluruh rachillae; sepal 3,9 - 4 x 3,7 - 3,8 mm, bulat; kelopak 4.3 - 4.4 x 2.2 - 2.4 mm, berbentuk bulat panjang; staminode biasanya 4, lobus 0,8 - 0,9 x 0,7 - 0,8 mm; gynoecium 4,3 - 4,9 mm panjangnya, 4,2 - 4,5 mm diameternya, bulat telur. Buah berdiameter 30 - 35 mm, berdiameter 16 - 18 mm, ellipsoid-ovoid asimetris, berwarna kuning bila belum matang, menjadi merah pada saat matang; cupule dari perianth persisten sepanjang 11 - 12 mm. Biji panjang 21 - 31 mm, diameter 14 - 16 mm, ellipsoid-ovoid, berwarna cokelat; Kesan mencolok atas hilum, coklat testa..

Rhopaloblaste ceramica adalah yang terbesar dari semua spesies dalam genus dan mudah dibedakan oleh buah-buah asimetrisnya yang besar, dengan secangkir besar perianth persisten, dan perbungaan bercabang menjadi tiga ordo dengan rachillae yang sangat kuat. Rhopaloblaste ceramica adalah spesies Rhopaloblaste pertama yang dideskripsikan, berdasarkan bahan yang dikumpulkan pada tahun 1860 oleh Teijsmann dan de Vriese dari Seram di Maluku. Miquel awalnya menempatkannya dalam genus Bentinckia sebagai B. ceramica Miq. Sepuluh tahun kemudian dipindahkan ke Cyrtostachys (C. ceramica (Miq.) H. Wendl.). Dalam menggambarkan genus Rhopaloblaste pada tahun 1876,

Penggunaan: Apeks pemotretan dapat dimakan. Kayu digunakan untuk panah dan papan lantai untuk rumah. Sesekali dibudidayakan sebagai tanaman hias.

"Palm sillouhette yang menarik dari kepulauan Maluku, tempat ia tumbuh setinggi 60 '.. memiliki 10' daun dengan 3 'selebaran liontin panjang. Seharusnya mahkota perak, tetapi siapa tahu, telapak tangannya sangat tinggi." (Geoff Stein)

Rhopaloblaste ceramica; Hutan hujan tropis di pulau Seram di Indonesia timur adalah rumah bagi pohon palem ramping dan elegan ini yang memiliki batang yang halus, setinggi sekitar 15 m (50 kaki), tangkai mahkota panjang, dan daun yang menyebar dengan kaku dengan selebaran panjang yang terjumbai. Ini adalah pohon palem yang mudah dan cepat tumbuh di daerah tropis dan cukup populer dalam budidaya di Asia Selatan.


Rhopaloblaste ceramica 




0 Response to "Rhopaloblaste ceramica "

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel