google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Polyalthia suberosa (Roxburgh) Thwaites, Akar Tanaman untuk Aborsi (Abortifacient) - PLANTER AND FORESTER

Polyalthia suberosa (Roxburgh) Thwaites, Akar Tanaman untuk Aborsi (Abortifacient)

Polyalthia suberosa (Roxburgh) Thwaites

Polyalthia suberosa

Binomial Nomenclatur Classification

Kingdom          Plantae
Division            : Magnoliophyta
Class                : Magnoliopsida
Order                : Magnoliales
Family              : Annonaceae
Genus              : Polyalthia
Species            : Polyalthia suberosa (Roxburgh) Thwaites

Daun Polyalthia suberosa 

Polyalthia suberosa (Roxburgh) Thwaites

Pohon semak kecil, dengan ciri khas kulit kayu gabus bergerigi tebal, tetapi ranting muda berwarna merah kecokelatan dengan titik putih (lentisel). Dari kejauhan daun-daun tersebut terlihat tersusun secara spiral meskipun setelah diamati lebih dekat, daun-daun tersebut bergantian dalam dua baris. 

Bunga soliter (kadang dua) daun berseberangan atau sedikit di bawah daun, berwarna hijau keputihan. Buah apokarpus, dengan hingga 18 karpel tangkai yang berubah menjadi merah saat matang, masing-masing dengan 1-2 biji.

Tanaman yang berasal dari Amerika Latin ini memiliki manfaat sebagai tanaman obat yang banyak dipakai oleh penduduk asli.

Nama lokai alias Vernacular name

Bangladesh     : Jam debharu, Ham jam.
China              : An luo, Ji zhao shu, Lao ren pi, Mei wei mu, Shin guan yin.
English            : Corky debbar tree.
India                : Gua koli.
Philippines       : Baling-manok (Tag.), Duhat-duhatan (Tag.), Duhat-matsing (Tag.), Duyat-nasi (Pamp.), Lanutan (Tag.), Tagputagpuan (Tag.), Munat (Iik.).
Thailand           : Klueng klom.

Pucuk daun Polyalthia suberosa 
Distribusi Polyalthia suberosa
Sri Lanka dan India menjadi Cina bagian selatan dan Hainan serta daratan Asia Tenggara (Indocina), Semenanjung Malaysia dan Filipina.

Tanaman Polyalthia suberosa

Semak atau pohon kecil, setinggi 5 m. Memiliki Kulit mirip spons atau gabus, bergerigi. 

Branchlets merah tua, puber berwarna karat saat muda, glabrescent, dengan lentisel merah jambu dan tonjolan kasar saat tua. 

Tangkai daun 2-4 mm, puberulen; helai daun lonjong, elips-lonjong, atau obovate-oblong, 5-11 x 2-4 cm, selaput hingga tipis, coklat pucat abaxial saat kering dan berkilau, abu-abu adaxial dan tidak berbulu kecuali untuk pubertas jarang di sepanjang midvena, vena sekunder 8- 10 di setiap sisi midvein, menyebar, dan tidak mencolok di kedua permukaan, vena retikulata kendor dan tidak mencolok, pangkal menyempit dan agak miring, apeks subobtuse membulat dan kadang tiba-tiba segera tajam. 

Polyalthia suberosa

Perbungaan di luar ketiak daun, berlawanan dengan daun, atau sedikit di bawah daun, berbunga 1 (atau 2). Pedicel 0,7-2,5 cm, puberulen; bracteole dekat pangkal pedisel, menit, apeks akut. Sepal berbentuk bulat telur-segitiga, 2-2,5 mm, di luar puber, di dalam gundul. 

Kelopak hijau kekuningan; kelopak luar lonjong-lanset, lebih pendek dari kelopak dalam, kasar, rata dan menyebar, di luar agak puber, di dalam gundul, ujung akut; kelopak bagian dalam lonjong, tegak dan melengkung, ca. 10 mm, ujung tumpul. Benang sari banyak, ca. 1 mm; sambungan cembung apikal. Karpel banyak, ca. 2 mm, puber; ovula 1 atau 2 per karpel; gaya yang melebar menjadi stigma tebal berbentuk segitiga seperti balok. 

Monocarp memiliki ukuran 8-10 mm, ramping; monokarp sampai 18, merah, hampir bulat, ca. Diameter 5 mm, puber atau glabrescent yang sedikit terlihat. Biji 1 atau 2 per monokarp, dengan pita melingkar memanjang. dari Flora of China.

Manfaat Polyalthia suberosa
Buah Polyalthia suberosa yang  matang bisa dimakan. Rebusan akar segar Polyalthia suberosa digunakan sebagai abortifacient alias untuk menggugurkan kandungan, meredakan sakit perut yang disebabkan oleh kram otot; meningkatkan sekresi susu. 
Di Bangladesh, kulit kayu digunakan sebagai analgesik obat penurun panas, dan pencahar. Di daerah tropis, lateks digunakan sebagai bahan pengisi kasar untuk gigi berlubang.

Polyalthia suberosa 
Ekologi Polyalthia suberosa
Hutan terbuka di dataran rendah hingga sedang . Kulit kayunya yang tebal dan kaku, mungkin merupakan adaptasi terhadap cekaman kebakaran atau api.

Tanaman Koleksi Kebun Raya Bogor dan tanaman sedang berbuah.
Tanaman Koleksi yang asalnya dari CUba, Amerika Latin dan terletak di dekat Laut Karibia





0 Response to "Polyalthia suberosa (Roxburgh) Thwaites, Akar Tanaman untuk Aborsi (Abortifacient)"

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel