google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Quassia Amara, Amargo, Tanaman Hias Berkhasiat Obat - PLANTER AND FORESTER

Quassia Amara, Amargo, Tanaman Hias Berkhasiat Obat

Quassia Amara, Amargo, Tanaman Hias Berkhasiat Obat

Amargo

Bitter Wood, Bitter Ash, Quassia

Quassia amara

Quassia amara, Amargo

Nama Populer  : Amargo, hombre grande, Bitter Wood, Bitter Ash, Kayu Pahit

Nama Latin       : Quassia amara

Family      : Simaroubaceae

Origin - Daerah Asal : Amerika Selatan

Tata letak Landscape : Point of Interest, Halaman Depan, Pembatas Taman, Pembatas jalan Setapak, Border Taman

Tipe Tanaman Hias  : Tanaman Berbunga Indah 

Propagasi perbanyakan :  Stek, Cangkok

Media Tanah    : Campuran Tanah kebun , Kompos, dan Pupuk Kandang

Perlakuan khusus    : Pemangkasan

Baca juga : Tanaman Buah Langka Buni, Antidesma bunius 

Saya mendokumentasikan tanaman ini di Kebun Raya Bogor tepatnya di area tanaman obat dan di Fakultas Kehutanan IPB Dramaga.

Tanaman berbunga merah menyala dan bentuk daun yang seperti memiliki sayap.

Tanaman Amargo, Quassia amara berbentuk habitus pohon yang tidak terlalu tinggi sekitar 2 – 6 meter.  Quassia amara adalah spesies dalam genus Quassia, dengan beberapa ahli botani memperlakukannya sebagai satu-satunya spesies dalam genus tersebut

Genus itu dinamai oleh Carl Linnaeus yang menamainya setelah ahli botani pertama yang mendeskripsikannya sebagai orang yang bebas dari Suriname Graman Quassi.

Quassia amara digunakan sebagai insektisida, dalam pengobatan tradisional dan sebagai aditif dalam industri makanan.

Quassia amara termasuk dalam family  Simaroubaceae adalah famili yang tidak terlalu banyak spesiesl, sebagian besar tanaman hidup di tropis, dan termasuk dalam ordo Sapindales.

Quassia amara tumbuh liar, tetapi bisa dibudidayakan. Kayu batang, akar, kulit kayu, batang, daun, bunga dan biji dipanen untuk mendapatkan ekstrak tanaman. Bunga dan daun yang indah membuat tanaman Quassia amara juga ditanam sebagai tanaman hias

Daun Quassia amara

Daun Quassia amara

Daun berbentuk unik dengan tulang daun dan tangkainya berwarna merah. Daun Pinnate, Tulang daun menyirip dengan 3-5 helai daun, berurat dan tulang daun jelas dan dalam, warna daun terang hijau tua berselang-seling dengan panjang 15-25 cm dan memiliki ciri khas seperti daun sumbu yang bersayap lebar dan tulang kemerahan dan tangkai daun seperti bersayap.

Daun berwarna hijau tua dan kemerahan serta mengkilat.


Bunga Quassia amara

Bunga Quassia amara

Bunga Quasia amara tumbuh dari batang bunga. Bunganya terdiri dari 5 kelopak lanset, yang sebagian besar tetap tertutup bersama membentuk silinder penajam alias lanceolate. Bunganya terbentuk dalam malai sepanjang 15-25 cm, panjang masing-masing bunga 2,5-3,5 cm, merah cerah di luar, dan di dalam putih.

Bunga Quassia amara umumnya akan terbuka selama dua hari dari selama periode berbunga dan setiap perbungaan menyajikan empat bunga terbuka sekaligus dan bersamaan. Bunganya rapuh dan mudah rontok dan terkadang jatuh dari tangkainya hanya dengan sedikit sentuhan saja.

Buah Quassia amara

Buah Quassia amara

Buah juga berwarna merah menyala dan tersusun dalam rangkaian sesuai asal bunga.  Buahnya, lima buah berbiji kecil berbentuk bulat panjang, berdaging, berbiji hitam ungu, panjang 0,8-1,5 cm, dan menggantikan bunga serta berubah menjadi merah saat matang. 

Setiap buah mengandung satu bibit kecil dan semua bagian dari Quassia amara mengandung Quassimarin yang pahit.

Bunga berwarna merah yang indah menarik Burung Humming Bird dan sebagian besar bunga Quassia amara diserbuki oleh burung kolibri. Selain burung kolibri, burung lain dan spesies Trigona dari keluarga Apidea juga melakukan penyerbukan.

Baca juga : Gulma berbunga indah, Seruni Jalar, Wedelia biflora

Tanaman Quassia amara

Kesesuaian Lahan

Quassia amara ditemukan di Hutan Hujan Amazon pada ketinggian mulai dari permukaan laut hingga 900 m. Q. amara secara tradisional dipetik dan diperoleh di hutan alam. Karena khasiatnya yang luar biasa sebagai tanaman obat, tanaman Amargo banyak dibudidayakan dan ditanam dalam skala luas.

Quassia amara berada di zona dengan curah hujan tinggi, antara 1500–4500 mm per tahun artinya rentang budidaya yang luas membuat tanaman ini mempunyai daya adaptasi yang tinggi dan mampu tumbuh di lahan kering atau di tepi sungai yang memiliki kelembaban permanen yang tinggi.

Quassia amara sangat cocok untuk tanah kandungan liat sedang hingga kansdungan kiat berat. 

Quassia amara lebih menyukai tanah yang subur, dan ketersediaan air yang cukup meskipun tanaman ini termasuk tanaman yang tahan kekurangan air. 

Tanaman Quassia amara dapat beradaptasi pada tanah dengan nilai pH yang berbeda di tanah dengan rentang pH 4  - 8 . [5] Quassia amara juga toleransi terhadap kandungan garam dan tidak toleransi terhadap kekeringan. 

Quassia amara diklasifikasikan sebagai semisciophyte dengan toleransi tinggi terhadap kondisi naungan tetapi dengan persyaratan paparan langsung sinar matahari untuk menyelesaikan siklus hidupnya, khususnya karena pengaruhnya terhadap bunga dan produksi buah. 

Peningkatan kondisi cahaya akan meningkatkan bunga dan produksi buah meskipun tidak mempengaruhi kualitas biji. Oleh karena itu, regenerasi alaminya tampaknya dibatasi oleh persaingan ringan dan antarspesies dengan spesies hutan bagian atas.

Sesuai dengan namanya yaitu Bitter Wood yang artinya kayu pahit, maka daunnya kalau dirasa, mempunyai citarasa yang sangat pahit.

Bunga Quassia amara

Baca juga : Tanaman Merambat Berbunga Indah, Petrea, Petrea volubilis 

Manfaat dan Khasiat Obat

Nama amara berarti pahit dalam bahasa Spanyol dan menggambarkan rasanya yang sangat pahit. Quassia amara mengandung lebih dari tiga puluh fitokimia dengan aktivitas biologis dalam jaringannya termasuk senyawa yang sangat pahit quassin. Oleh karena itu, digunakan sebagai insektisida, dalam pengobatan tradisional melawan banyak penyakit dan sebagai bahan tambahan perasa pahit dalam industri makanan. 

Semua bagian tanaman berguna untuk khasiat obat dan ekstrak kulit kayunya terutama digunakan sebagai penyedap dalam minuman tetapi juga untuk insektisida

Amargo alias Quassia amara digunakan sebagai obat tradisional untuk mengobati gangguan pencernaan, demam, hepatitis, malaria dan gigitan ular.

Tanaman Amargo juga dikenal ampuh dalam mengendalikan dan membasmi cacing di perut termasuk cacing pita.


Aditif dalam industri makanan

Kandungan  pahit yang terdapat pada kulit kayu dan kayu Quasia amara digunakan sebagai dasar Angostura Bitters, yang digunakan sebagai penyedap pada minuman daya simpan lama alias jangka panjang, minuman ringan, tonik pencernaan, dan juga pada minuman berbahan dasar gin. Selain itu dapat digunakan sebagai pengganti hop dalam pembuatan bir  atau dapat ditambahkan ke makanan yang dipanggang. 

Secara tradisional, Quassia amara digunakan sebagai obat lambung digestive atau pencernaan, untuk mengobati demam, dan melawan parasit rambut atau kutu rambut dan larva nyamuk di kolam  dan  tidak terbukti berbahaya bagi populasi ikan.

Komponen Simalikalactone D diidentifikasi sebagai antimalarial dalam Quassia amara. Seduhan daun teh dari daun muda Quassia amara digunakan secara tradisional di Guyana Prancis. Eksperimen menunjukkan penghambatan tinggi Plasmodium yoelii yoelii dan Plasmodium falciparum

Quassia amara adalah bagian dari keluarga Simaroubaceae, yang mengandung quassinoid, yang merupakan metabolit sekunder yang memiliki banyak aktivitas biologis. 

Tumbuhan Amargo atau Quassia amara dikenal aktif yang dapat ditemukan di kulit kayunya. Mereka memiliki beberapa efek berbeda seperti meningkatkan nafsu makan, tonik, diuretik, febrifugal, anthelmintik dan anti-leukemia. 

Quassia amara juga meningkatkan lebih banyak aktivitas dari kantung empedu dan memiliki efek melawan penyumbatan hati. 

Pada penggunaan luar, Quaasia amara bertindak efektif melawan parasit seperti cacing kremi. Hal ini  merupakan pengobatan suku yang digunakan di Amerika Selatan untuk melawan kelemahan, masalah hati, malaria, gigitan ular, dan kejang punggung. 

Quassia amara dijual dalam bentuk  bubuk yang digunakan untuk menghasilkan tonik atau tincture. Itu dibuat dengan merendam kulit kayu di dalam air untuk waktu yang lama.

Mengobati Penyakit Diabetes

Ekstrak Quassia amara mengurangi peningkatan glukosa darah puasa pada tikus. Ini juga menunjukkan bahwa toleransi glukosa meningkat dengan konsumsi Quasia amara. Serbuk kayu Quassia amara menunjukkan efek anti-hiperglikemik, mirip dengan metformin. Ini dapat membantu sebagai terapi alternatif untuk obat yang ada yang menyebabkan efek buruk pada kesehatan.


Mengobati Penyakit Malaria

Teh yang dibuat dari daun Quassia amara, digunakan untuk melawan malaria dalam pengobatan tradisional Guyana Prancis. Ekstrak Daun heksana dari Quassia amara ditemukan memiliki aktivitas penekan yang tinggi, pada konsentrasi dari 100 mg / kg berat badan selaij itu ditemukan bahwa Simalikalactone D merupakan zat yang berlaku sebagai aktivitas antimalaria. 

Pada tahun 2009, quassinoid baru ditemukan, simalikalactone E. Molekul ini menghambat pertumbuhan P. falciparum in vitro sebesar 50%. Efeknya sebagian besar ditemukan di gametosit, yang merupakan tahap yang fundamental untuk penularan ke nyamuk.  Teh dari daun Quassia amara juga memiliki efek pada jumlah sel darah merah, jumlah sel yang dikemas, volume sel dan konsentrasi hemoglobin. Yang  memiliki sifat antianemik.

Mengobati Bisul

Quassia amara digunakan dalam pengobatan tradisional dari Kosta Rika. Peneliti menemukan penghambatan yang signifikan pada tukak lambung yang disebabkan oleh indometasin. Besarnya proteksi antara 77% dan 85%. Ini juga mengurangi total keasaman lambung dan hal Ini terkait dengan peningkatan lendir penghalang lambung dan kelompok sulfhidril non-protein. 

Berperan Sebagai Anti-leukemia

Getah Quassia amara menunjukkan aktivitas yang signifikan secara in vivo terhadap leukemia limfositik. 

Masalah kulit kepala dan Ketombe

Zat pahit dari Quassia amara menyerang kitin dari larva kutu dan mencegah terjadinya anakan larva baru. Hal ini juga mengurangi ketombe saat digunakan sebagai pembilas rambut.

Bersifat sedatif

Ekstrak kulit kayu Quassia amara telah terbukti memiliki efek penenang dan pelemas otot. 

Berfungsi sebagai Obat-obatan paralel

Quassia amara juga digunakan untuk pengobatan tradisional India ini, pengobatan Ayurveda untuk mengobati rematik, alkoholisme, ketombe, masalah perut, dan cacingan. Hal Ini juga digunakan dalam pengobatan homeopatik. 

Kontraindikasi

Penggunaan tanaman ini secara berlebihan bisa menyebabkan muntah. Hal ini juga untuk menghindari penggunaan dalam jangka panjang, karena dapat menyebabkan kelemahan penglihatan, terjadi kebutaan total. Ini juga harus dihindari selama kehamilan dan menstruasi, karena dapat menyebabkan kolik rahim.

Insektisida

Ekstrak insektisida dari kulit kayu pertama kali digunakan di AS pada tahun 1850 dan 1880 di Eropa. Ekstrak kayu atau kulit kayu Quassia berperan sebagai insektisida alami. Untuk pertanian organik, hal ini menjadi perhatian khusus. Perlindungan yang baik ditunjukkan terhadap hama serangga yang berbeda (misalnya kutu daun, kumbang kentang Colorado, Anthonomus pomorum, Rhagoletis cerasi, Caterpillars of Tortricidae). Ekstrak quassin bekerja sebagai insektisida kontak. Efek merugikan pada organisme menguntungkan tidak ditemukan.

Ekstrak Quassia amara dapat diperoleh dengan merebus potongan kayu Quassia amara dalam air dan Ekstraknya mengandung quassin dan neoquassin, yang memiliki sifat insektisida.

Ekstraknya dapat digunakan untuk menyemprot buah kecil dan dihentikan saat bunga mekar. Efek insektisida sebanding dengan insektisida diazinon. Jika ekstrak disemprotkan sebelum larva lalat gergaji apel menetas, serangan Hoplocampa dapat dikurangi dengan kemanjuran 50%. 

Ekstrak Q.amara dalam dosis yang sesuai dengan 3-4,5 kg potongan kayu Quassia amara untuk 1  ha luasan pertanian sangat optimal. 

Kayu sambiloto bisa dikeringkan setelah mendidih dan digunakan kembali 2 sampai 3 kali. Ekstrak Quassia amara dapat disimpan lebih dari setengah tahun.

Tanaman Quassia amara juga digunakan sebagai insektisida perut atau kontak terhadap berbagai kutu daun dan ngengat,  kumbang kentang, wereng bunga apel dan lalat buah tephtid. 

Ekstrak Quassia amara memiliki sifat antiparasit, antibakteri, amoebasidial, antivirus dan anti-inflamasi. 

Efek potensial pada kesehatan manusia

Seperti bahan kimia alternatif yang dipelajari dengan buruk yang diterapkan pada tanaman pangan, ekstrak Quassia amara mungkin memiliki konsekuensi kesehatan yang tidak diketahui. Sebuah studi pada tikus pada tahun 1997 menemukan bahwa ekstrak Quassia secara signifikan mengurangi kesuburan mereka, mengurangi ukuran testis, kualitas sperma, dan testosteron serum.

Budidaya Quassia amara

Semakin tua usia tanaman, semakin besar akumulasi quassinoid di xilem. Kondisi budidaya, di tempat teduh atau di bawah sinar matahari, sangat mempengaruhi jumlah quassine yang terakumulasi oleh tanaman Manajemen budidaya.

Paparan sinar matahari penuh, lebih baik dibandingkan pada tanaman Quassia amara yang berada di bawah naungan.

Tanaman Quassia amara

Nama Sinonim

Quassia alatifolia, 

Qussia  officinalis, 

Quassia amargo, 

Simaroube officinale

Nama Nama Umum yang kebanyakan dari Amerika Latin dan Eropa,

Amargo, Bitter ash, Bitterholz, Bitterwood, Bois amer, Bois de quassia, Crucete, Quassia, Cuassia, Fliegenholz, Guabo, Hombre grande, Jamaica bark, Kashshing, Marauba, Marupa, Palo muneco, Pau amarelo, Quassia amarga, Quassiawood, Ruda, Simaruba, Simarubabaum, Quassiaholz, Quassia de cayenne, Quassie, Quina, Simaba, Suriname wood


0 Response to "Quassia Amara, Amargo, Tanaman Hias Berkhasiat Obat"

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel