google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Bambu Ruas Air Hias Futoi, Equisetum hyemale - PLANTER AND FORESTER

Bambu Ruas Air Hias Futoi, Equisetum hyemale

Bambu Ruas Air Hias Futoi, Equisetum hyemale


Futoi Bambu Ruas Futoi Bambu 
Equisetum hyemale

Nama Populer     : Futoi Bambu Ruas Futoi Bambu 
Nama Latin         : Equisetum hyemale
Family         : Equisetaceae
Origin - Daerah Asal : Eurasia, Amerika Utara 
Letak Landscape         : Tanaman Aquarium, Kolam
Tipe Tanaman Hias     : Tanaman Hias Air
Propagasi perbanyakan : Rimpang, Pemisahan Rumpun
Media Tanam     : Air dan Lumpur
Perlakuan khusus    

Bambu Hias Air, Futoi, Equisetum hyemale

Tanaman Futoi Bambu Ruas Futoi Bambu atau Equisetum hyemale cocok ditanam sebagai pembatas di pinggir kolam atau di Aquarium atau sebagai aksen vertical pada tanaman air bergaya jepang.

Equisetum hyemale alias Futoi

Juga cocok ditanam untuk ditanam pada bagian kolam yang tidak bisa ditanami tanaamn lain karena kondisinya yang kurang cahaya atau kurang subur.
Sangat sulit dikendalikan karena rimpang yang tersisa dalam media tanam sekecil apa pun akan dengan cepat menjadi tanaman baru.

Equisetum hyemale (umumnya dikenal sebagai  rough horsetail, scouring rush, scouringrush horsetail di  Afrika Selatan sebagai snake grass alias ekor kuda kasar, gerusan terburu-buru, ekor kuda gosok dan, di Afrika Selatan, sebagai rumput ular  termasuk  Phylum Pteridophyta. Ini adalah tanaman asli ditemukan di Amerika Utara, Eropa, dan Asia utara.

Secara alami Equisetum hyemale tumbuh di habitat mesic (andal lembab), sering di daerah berpasir atau kerikil. Tumbuh dari ketinggian laut hingga sekitar 2.500 meter dpl.
Hal ini terutama ditemukan di lahan basah, dan di zona riparian sungai dan sungai di mana ia dapat menahan banjir musiman.

Hal ini juga ditemukan di sekitar mata air dan rembesan, dan dapat menunjukkan keberadaan mereka saat tidak mengalir. Habitat lain termasuk pembukaan hutan dan hutan yang lembab, tepi danau dan kolam, parit, dan rawa-rawa dan rawa.

Equisetum hyemale memiliki tangkai buluh vertikal bersendi vertikal dari hijau sedang sampai gelap. Batang berongga setinggi 0,9 m. Batang jarang bercabang. Batangnya sendiri memiliki tonjolan yang mencolok, yang diresapi dengan silika. Ini membuat punggung bukit terasa kasar dan keras.


Daun-daun kecil disatukan di sekitar batang, membentuk pita hitam-hijau sempit atau selubung di setiap sendi. Seperti pakis lain dan kerabatnya, tanaman bereproduksi dengan spora dan tidak menghasilkan bunga atau biji.

Manfaat Futoi baik sebagai bahan untuk pembersih, amplas dan berkhasiat sebagai obat.
Futoi Tanaman kering, digunakan sebagai bahan pemoles tradisional di Jepang.
Batang kasar Futoi telah digunakan untuk  membersihkan pot, dan digunakan sebagai amplas.

Futoi alias Equisetum hyemale yang direbus dan dikeringkan digunakan sebagai bahan pemoles tradisional, mirip dengan ampelas pasir halus, di Jepang.

Terkait alat Musik, Batang futoi kering digunakan untuk membentuk buluh klarinet.
Batang digunakan untuk membentuk alang-alang dari instrumen buluh seperti klarinet atau saksofon.

Sebagai Obat, Beberapa suku Indian Dataran Tinggi merebus batang Futoi untuk menghasilkan minuman yang digunakan sebagai diuretik dan untuk mengobati penyakit kelamin.

Futoi juga  digunakan sebagai obat homeopati.

Futoi dibudidayakan sebagai tanaman hias, untuk digunakan di taman dan pekebun, dan dalam pot. Ini adalah "ikon tanaman" yang populer dalam desain taman gaya Modernis dan Asia kontemporer. Vertikalitasnya yang ketat cocok dengan ruang tanam yang sempit antara jalan setapak dan dinding, dan di balkon-balkon kecil.

Ini juga digunakan sebagai tanaman aksen di kolam taman dan kolam hias, dan fitur air lansekap lainnya, ditanam di pot terendam.

Tanaman kadang-kadang dijual dalam perdagangan pembibitan sebagai "ekor kuda berbatang barred horsetail atau Equisetum japonicum, tetapi penampilannya berbeda dari Equisetum ramosissimum var. Japonicum.
Futoi menyebar sangat agresif melalui rumpun dan dii Afrika Selatan dan Australia, tanaman ini merupakan spesies invasif habitat alami yang lembab

0 Response to "Bambu Ruas Air Hias Futoi, Equisetum hyemale"

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel