google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Seri 4 : 10 Tanaman di Sekeliling Kita - PLANTER AND FORESTER

Seri 4 : 10 Tanaman di Sekeliling Kita

 Seri tanaman

Seri 4 : 10 Tanaman di Sekeliling Kita

Tanaman tanaman yang ada di sekeliling kita.

Kadang kita tidak terlalu perhatian dengan tanaman yang tidak sengaja sering kita temui. Kadang tahu tanamannya tetapi tidak tahu namanya.

Semoga bermanfaat dan lebih mengenal tanaman. 

  1. Bauhinia kockiana
  2. Alkesah, kanistel, sawo belanda - Pouteria campechiana
  3. Ketapang - Terminalia catappa
  4. Karagumoy - Pandanus simplex
  5. Jati Putih - Gmelina arborea
  6. Salam - Syzygium polyanthum
  7. Biola cantik - Ficus lyrata
  8. Nyamplung - Calophyllum inophyllum
  9. Buah makasar - Brucea javanica
  10. Duku - Lansium domesticum, Lansium parasiticum

Bauhinia coccinea, Bauhinia kockiana 
Bauhinia coccinea

Nama Populer - Pop name    :  Bauhinia kockiana, katup katup
Nama Latin - Latin Name            :  Bauhinia coccinea, Bauhinia kockiana Kort
Family                           :  Fabaceae
Origin - Daerah Asal                  Indonesia, Asia Tenggara          
Tipe Tanaman                      :  Merambat dan memanjat, Vine
Propagasi perbanyakan         :  Stek
Media Tanam                     : Tanah Kebun 
Perlakuan khusus                     : Pemangkasan dan Pemupukan 
Bauhinia coccinea, Bauhinia kockiana 

Bauhinia  kockiana  adalah  spesies  asli  Indonesia  (Borneo)  dan  Malaysia  (Borneo).  Di  hutan  tumbuhmerambat   hingga   menutupi   tajuk   pohon   penyangganya.   Banyak   ditanam   sebagai   tanaman   hias,termasuk  di  sepanjang  pagar  luar  Kampus  IPB  Darmaga. 

Foto saya dokumentasikan di pagar depan IPB Dramaga, di dekat GWW.

Bauhinia coccinea, Bauhinia kockiana 

Dalam  bahasa  Melayu  dikenal  dengan  nama katup-katup,  ketup-ketup  atau  bunga-merak.  Pada  musim  berbunga  sangat  menakjubkan  mengingatbanyaknya rumpun bunga yang mekar secara bersamaan.

Baca juga :


Campolay, Alkesah, kanistel, sawo belanda - Pouteria campechiana
Nama Populer - Pop name    : Alkesa, Sawo belanda, Campolay
Nama Latin - Latin Name            Pouteria campechiana
Family                           : Sapotaceae
Origin - Daerah Asal                 Amerika Tengah dan Latin           
Tipe Tanaman                      : Pohon
Propagasi perbanyakan         : Biji, Cangkok
Media Tanam                     : Tanah Kebun 
Perlakuan khusus                     : Pemangkasan dan Pemupukan 

Alkesah,  kanistel,  sawo  mentega,  sawo  ubi,  atau  sawo  belanda  (Pouteria  campechiana)  adalah  sejenisbuah   yang   asalnya   dari   wilayah   Amerika   Tengah   dan   Meksiko   bagian   selatan.   Saat   ini   telahdibudidayakan  di  banyak  negara,  termasuk  di  Indonesia.
  

Nama  spesiesnya  merujuk  pada  nama  kota Campeche di Meksiko, tempat asli tumbuhan ini. Dalam bahasa Inggris disebut sebagai canistel atau eggfruit.Buah  alkesah  dapat  dimakan  sebagai  buah  segar,  sebagai  buah  segar  atau  sebagai  salad  buah,  daging buah dicampur dengan garam dan lada, sari jeruk atau mayones. 

Buah memiliki daging dengan teksturdan  rasa  yang mirip  dengan  ubi  rebus  atau  tapai  singkong.  Daging  buah  kanistel  juga  kerap  dihaluskandan  dijadikan  campuran  es  krim  atau  susu  kocok  (milkshake).  Buah  alkesah  yang  kaya  gizi  kerapdicampurkan  ke  kue-kue  sebagai  penggantilabu:  dalam  puding,  pancake,  kue  pai  ‘labu’,  bahkandijadikan selai untuk mengolesi roti.

Ketapang - Terminalia catappa
Ketapang - Terminalia catappa
Nama Populer - Pop name    :  Ketapang
Nama Latin - Latin Name            :  Terminalia catappa
Family                           :  Bizaceae
Origin - Daerah Asal                  Indonesia, India           
Tipe Tanaman                      :  Pohon
Propagasi perbanyakan         :  Biji
Media Tanam                     : Tanah berpasir, tepi pantai
Perlakuan khusus                     : Pemangkasan dan Pemupukan 

Ketapang  (Terminalia  catappa)  secara  alamiah  tumbuh  di  hutan  pantai  (littoral  forest)  yang  memilikisistem  percabangan  khas  (Terminalia  branching  system).  
Ketapang - Terminalia catappa
Sering  ditanam  sebagai  pohon  peneduh  ditaman-taman dan tepi jalan. Nama daerah sangat beragam, dalam bahasa Inggris dikenal dengan namayang  juga  beragam,  antara  lain:  Bengal  almond,  Indian  almond,  Malabar  almond,  Singapore  almond,Tropical almond, Sea almond, Beach almond, Talisay tree, Umbrella tree, dan lain-lain.
Ketapang - Terminalia catappa
Pepagannya  dan  daun-daunnya  dimanfaatkan  orang  untuk  menyamak  kulit,  sebagai  bahan  pewarnahitam,  dan  juga  untuk  membuat  tinta.  Pepagan  menghasilkan  zat  pewarna  kuning  kecoklatan  sampaiwarna zaitun, dan mengandung 11–23% tanin; sementara daun-daunnya mengandung 12 macam taninyang dapat dihidrolisis. Kayu terasnya merah bata pucat hingga kecoklat-coklatan. Di Indonesia, kayu inidigunakan dalam pembuatan perahu dan jugauntuk ramuan rumah.Biji  ketapang  dapat  dimakan  mentah  atau  dimasak,  konon  lebih  enak  dari  biji  kenari,  dan  digunakansebagai pengganti biji almond dalam kue-kue. 

Ketapang - Terminalia catappa
Inti bijinya kering menghasilkan minyak berwarna kuninghingga  setengah  dari  bobot  semula.  Minyak  ini  mengandung  asam-asam  lemak  seperti  asam  palmitat(55,5%),  asam  oleat  (23,3%),  asam  linoleat,  asam  stearat  dan  asam  miristat.  Biji  kering  ini  jugamengandung protein (25%), gula (16%), serta berbagai macam asam amino

Karagumoy - Pandanus simplex
Nama Populer - Pop name    :  Karagumoy
Nama Latin - Latin Name            :  Pandanus simplex
Family                           : Pandanaceae
Origin - Daerah Asal                  Indonesia           
Tipe Tanaman                      : Monokotil
Propagasi perbanyakan         :  Anakan, biji
Media Tanam                     : Tanah Kebun 
Perlakuan khusus                     : Pemangkasan dan Pemupukan 
Karagumoy - Pandanus simplex
Karagumoy(Pandanus   simplex)   ada   spesies   endemik   Philipina.   Entah   siapa   yang   nanam,   Saya menemukannya di Simpang pertigaan Jl. Kamper dengan jalan yang mengarah ke BNI Darmaga, Kampus IPB University (perlu elaborasi!). 

Di negara asalnya,  termasuk spesies pandan bernilai ekonomi penting.Daun  dan  seratnya  banyak  dimanfaatkan  sebagai  bahan  baku  atap,  tali  dan  anyaman  berbagai  macamkerajinan  tangan  manyarakat.  Banyak  dibudidayakan  oleh  masyarakat  di  Philipina.  Buahnya  berukuranbesar, bisa mencapai 60 cm pnajangnya dan 20 cm diameter, mirip nangka. Buah dapat dimakan.
Pohon Jati Putih - Gmelina arborea

Jati Putih - Gmelina arborea
Nama Populer - Pop name    :  Gmelina, Jati Putih
Nama Latin - Latin Name            :  Gmelina arborea
Family                           :  Lamiaceae
Origin - Daerah Asal                 :  Asia Tenggara- Indonesia            
Tipe Tanaman                      :  Pohon besar
Propagasi perbanyakan         :  Biji, Kultur Jaringan
Media Tanam                     : Tanah Kebun 
Perlakuan khusus                     : Pemangkasan dan Pemupukan 
Pohon Jati Putih - Gmelina arborea

Jati Putih (Gmelina arborea) dikenal sebagai penghasil kayu yang produktif dan banyak ditanam di hutanRakyat.  Tanaman  ini  berasal  dari  Asia  Tenggara,  dan  dikenal  dengan  berbagai  nama:  Gamari  atanGumadi (India), Gamar (Bangladesh) atau Yemane (Myanmar). 
Pohon Jati Putih - Gmelina arborea
Semua bagian pohon dapat dimanfaatkan untuk dijual, mulai dari batang gelondongan, cabang bahkan ranting.Selain itu, akar dan kulitnya dimanfaatkan sebagai obat pencahar dan obat cacing, meningkatkan nafsumakan, dan menurunkan demam.
Pohon Jati Putih - Gmelina arborea

Ekstrak daunnya juga bisa digunakan untuk meringankan sakit kepaladan untuk mencuci bisul.Sedangkan bunganya bisa dipakai untuk mengobati penyakit kusta.Tanaman ini  juga  direkomendasikan  dalam  kombinasi  dengan  obat  lain  untuk  pengobatan  gigitan  ular  dansengatan kalajengking.

Jati Putih termasuk tanaman penghasil kayu yang produktif. Tanaman jati putih berasal dari Asia Tenggara, di negara lain dikenal dengan nama Gamari atan Gumadi (India), Gamar (Bangladesh) atau Yemane (Myanmar). Banyak ditanam sebagai tanaman pelindung, sebagian besar dimanfaatkan sebagai tanaman komersial. Sekarang (Januari 2009) tanaman ini banyak ditanam di daerah Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, Indonesia. Para petani tertarik dengan nilai kayu jenis ini. Semua bagian pohon dapat dimanfaatkan untuk dijual, mulai dari batang gelondongan, cabang bahkan ranting. Nilai ekonomis katu ini yang tinggi membuat tanaman ini ditanam dari tepi jalan, di kebun, di halaman dan sebagainya.

Gmelina juga banyak di ytanamn sebagai tanaman Kayu Hutan Tanaman Industri, baik untuk pulp, veneer maupun  konstruksi
Salam - Syzygium polyanthum

Salam - Syzygium polyanthum
Nama Populer - Pop name    :  Salam
Nama Latin - Latin Name            :  Syzygium polyanthum
Family                           :  Myrtaceae
Origin - Daerah Asal                  merika           
Tipe Tanaman                      :  Pohon
Propagasi perbanyakan         :  Biji
Media Tanam                     : Tanah Kebun 
Perlakuan khusus                     : Pemangkasan dan Pemupukan 

Salam   (Syzygium   polyanthum)   dikenal   sebagai   penghasil   daun   rempah  pengharum   masakan   di Nusantara. Dalam bahasa Inggris dikenal sebagai Indonesian bay-leaf atau Indonesian laurel. 
Daun Salam - Syzygium polyanthum
Pada daun salam kering terdapat sekitar 0,17% minyak esensial, dengan komponen penting eugenol dan metil  kavikol  (methyl  chavicol).  Ekstrak  etanol  dari  daun  menunjukkan  efek  antijamur  dan  antibakteri,sedangkan  ekstrak  metanolnya  merupakan  anticacing,  khususnya  nematoda.  
Buah Salam - Syzygium polyanthum

Kandungan  kimia  yangdiketahui  adalah  minyak  atsiri,  tannin,  dan  flavonoida.  Bagian  pohon  yang  bisa  dimanfaatkan  sebagaiobat adalah daun, kulit batang, akar, dan buah. Secara tradisional, daun salam digunakan sebagai obat sakit  perut  dan  menghentikan  buang  air  besar  yang  berlebihan.  Selain  itu,  juga  dimanfaatkan  untuk mengatasi  asam  urat,  stroke,  kolesterol  tinggi,  melancarkan  peredaran  darah,  radang  lambung,  diare,gatal-gatal, dan kencing manis

Pohon berukuran sedang, mencapai tinggi 30 m dan gemang 60 cm. Pepagan (kulit batang) berwarna coklat abu-abu, memecah atau bersisik.

Daun tunggal terletak berhadapan, dengan tangkai hingga 12 mm. Helai daun berbentuk jorong-lonjong, jorong sempit atau lanset, 5-16 x 2,5–7 cm, gundul, dengan 6-11 urat daun sekunder, dan sejalur urat daun intramarginal tampak jelas dekat tepi helaian, berbintik kelenjar minyak yang sangat halus.

Karangan bunga berupa malai dengan banyak kuntum bunga, 2–8 cm, muncul di bawah daun atau kadang-kadang pada ketiak. Bunga kecil-kecil, duduk, berbau harum, berbilangan-4; kelopak seperti mangkuk, panjangnya sekitar 4 mm; mahkota lepas-lepas, putih, 2,5-3,5 mm; benang sari banyak, lk. 3 mm, terkumpul dalam 4 kelompok, lekas rontok; piringan tengah agak persegi, jingga kekuningan. Buah buni membulat atau agak tertekan, 12 mm, bermahkota keping kelopak, berwarna merah sampai ungu kehitaman apabila masak.

Melayu: ubar serai
Sunda, Jawa dan Madura: Salam
Kangean: kastolam
Jawa: manting 
Sumatra: meselengan 

Secara tradisional, 
  1. Daun salam digunakan sebagai obat sakit perut.
  2. Daun salam juga dapat digunakan untuk menghentikan buang air besar yang berlebihan. 
  3. Pohon salam bisa juga dimanfaatkan untuk mengatasi asam urat, stroke, kolesterol tinggi, melancarkan peredaran darah, radang lambung, diare, gatal-gatal, kencing manis, dan lain-lain.
  4. Penggunaan daun salam sebagai obat di atas disebabkan oleh kandungannya yakni pada daun salam kering terdapat sekitar 0,17% minyak esensial, dengan komponen penting eugenol dan metil kavikol (methyl chavicol) di dalamnya. 
  5. Ekstrak etanol dari daun menunjukkan efek antijamur dan antibakteri, sedangkan ekstrak metanolnya merupakan anticacing, khususnya pada nematoda kayu pinus Bursaphelenchus xylophilus.
  6. Kandungan kimia yang dikandung tumbuhan ini adalah minyak atsiri, tannin, dan flavonoida. Bagian pohon yang bisa dimanfaatkan sebagai obat adalah daun, kulit batang, akar, dan buah.
Ekstrak daun salam 3x250 mg/hari menunjukkan kecenderungan dapat menurunkan kadar gula darah puasa dan 2 jam setelah makan terutama pada kadar gula darah di bawah 200 mg/dL walaupun secara statistik perbedaannya tidak signifikan

Biola cantik - Ficus lyrata

Biola cantik - Ficus lyrata
Nama Populer - Pop name    :  Biola Cantik, Ki Munding
Nama Latin - Latin Name            :  Ficus lyrata
Family                           :  Moraceae
Origin - Daerah Asal                 :  Afrika            
Tipe Tanaman                      :  Pohon Besar
Propagasi perbanyakan         :  Biji
Media Tanam                     : Tanah Kebun 
Perlakuan khusus                     : Pemangkasan dan Pemupukan 
Biola cantik - Ficus lyrata

Biola  cantik  (Ficus lyrata)  adalah  pohon  keluarga  fikus.  Pohon  ini  disebut  biola  cantik  karena  daunnya lebar  dan  menyerupai  biola.  
Bentuk  dan  ukuran  daun  biola  cantik  bervariasi  namun  kebanyakan berukuran lebar, dapat mencapai 15–30 cm dengan panjang 25–45 cm. Daunnya berwarna hijau tua pekat  dengan  tekstur  kasar,  vena  menonjol  dan  margin  bergelombang.  
Biola cantik - Ficus lyrata

Buahnya  memiliki  bintik  yang khas. Pohon berasal dari Afrika Bagian Barat. Pemanfaatan spesies ini Utamanya sebagai tanaman hiasdan peneduh jalan.

Ficus lyrata, umumnya dikenal sebagai ara daun rebab - the fiddle-leaf fig , adalah spesies tumbuhan berbunga dari keluarga murbei dan ara Moraceae. Ini asli Afrika barat, dari Kamerun barat ke Sierra Leone, di mana ia tumbuh di hutan hujan tropis dataran rendah. Tingginya bisa mencapai 12–15 m.

Daun Ficus lyrata berbentuk lyrate, artinya menyerupai daun Biola atau kecapi - Lyre.
Bentuk daunnya bervariasi, tetapi seringkali dengan puncak lebar dan bagian tengah sempit, menyerupai biola, kecapi atau rebab; panjangnya mencapai 45 cm dan lebar 30 cm (meskipun biasanya lebih kecil) dengan tekstur kasar, urat menonjol, dan tepi bergelombang.

Buahnya berwarna hijau ara berdiameter 2,5–3 cm.
Nyamplung - Calophyllum inophyllum

Nyamplung - Calophyllum inophyllum
Nama Populer - Pop name    :  Nyamplung
Nama Latin - Latin Name            :  Calophyllum inophyllum
Family                           :  Calophyllaceae
Origin - Daerah Asal                     Madagaskar, Afrika Timur, Asia Selatan dan Tenggara, Kepulauan Pasifik, Hindia Barat, dan Amerika Selatan.        
Tipe Tanaman                      :  Pohon
Propagasi perbanyakan         :  Biji
Media Tanam                     : Tanah tepi laut sedikit berpasir 
Perlakuan khusus                     : Pemangkasan dan Pemupukan 
Nyamplung - Calophyllum inophyllum
Nyamplung (Calophyllum inophyllum) mempunyai sebaran luas di Indonesia, dapat ditemukan di semua pulau   besar.   Biji   Nyamplung   merupakan   bahan   baku   biofuel   yang  mempunyai   rendemen   tinggi.Kandungan  crude  calophyllum  oil  (CCO)  biji  nyamplung  asal  Dompu  dapat  mencapai  58%,  sedangkan dari   gunung kidul   yang   mempunyai   rendemen   CCO   teritinggi   di   Jawa   sebesar   50%.   
Nyamplung - Calophyllum inophyllum
Selain   itu, pemanfaatan nyamplung untuk biofuel tidak berkompetisi dengan kepentingan pangan.Produktivitas  biji  lebih  tinggi  diandingkan  jenis  lain  (jarakpagar  5  ton/ha,  kelapa  sawit  6  ton/ha,nyamplung  20  ton/ha).  
Nyamplung - Calophyllum inophyllum
Calophyllum inophyllum merupakan tumbuhan berukuran besar, biasa disebut tamanu, mastwood, beach calophyllum atau beautyleaf. Ini berasal dari tropis Asia dan Wallacea. Karena pentingnya sebagai sumber kayu untuk pembuatan kapal tradisional kapal cadik besar, telah menyebar di zaman prasejarah oleh migrasi masyarakat Austronesia ke pulau Oseania dan Madagaskar, bersama dengan anggota lain dari genus Calophyllum. Sejak itu telah dinaturalisasi di daerah-daerah di pantai Afrika Timur. Ini juga merupakan sumber minyak tamanu yang penting secara budaya.
Pohon Nyamplung - Calophyllum inophyllum
Proses  pengolahan  biofuel  dari  nyamplung  hampir  sama  dengan  pengolahan minyak sawit, kelapa, dan jarak pagar.Tanaman  relatif  mudah  dibudidayakan,  baik  secara  monokultur  maupun  multi  kultur,cocok  di  daerah beriklim  kering,  permudaan  alami  banyak,  dan  berbuah  sepanjang  tahun.  Hampir  seluruh  bagian tanaman  nyamplung  dapat  dimanfaatkan  dan  menghasilkan  bermacam  produk  yang  memiliki  nilai ekonomi.
Kegunaan Pohon Ketapang
  1. Selain pembuatan kapal, minyak tamanu yang diekstrak dari biji buah juga penting dalam budaya Polinesia. Minyaknya, serta tapal yang terbuat dari daun dan bunganya, juga biasa digunakan untuk pengobatan tradisional.
  2. Daunnya mengandung senyawa yang bersifat racun bagi ikan dan dapat digunakan sebagai racun ikan.
  3. Getah pohon beracun dan digunakan untuk membuat panah racun di Samoa.
  4. Buah yang matang cukup beracun untuk digunakan sebagai umpan tikus.
  5. Bijinya menghasilkan minyak tamanu hijau tua yang kental untuk digunakan sebagai obat atau minyak rambut.
  6. Kacang dikeringkan sebelum dipecahkan, setelah itu kernel yang sarat minyak diangkat dan selanjutnya dikeringkan. Neoflavon pertama yang diisolasi dari sumber alam (1951) adalah calophyllolide dari biji C. inophyllum.
  7. Suku Mavilan, suku berbahasa Tulu di utara Kerala di India, menggunakan kulit kayu untuk membuat bubuk yang mereka campur dengan air dan mengoleskannya pada tanaman yang terkena sejenis penyakit tanaman yang disebabkan oleh air yang mereka sebut neeru vembu.
  8. Metil ester asam lemak yang berasal dari minyak biji C. inophyllum memenuhi persyaratan biodiesel utama di Amerika Serikat (ASTM D 6751), dan Uni Eropa (EN 14214).
  9. Hasil minyak rata-rata adalah 11,7 kg-minyak / pohon atau 4680 kg-minyak / hektar. Di wilayah pesisir barat laut pulau Luzon di Filipina, minyak bumi digunakan untuk lampu malam.
Buah makasar - Brucea javanica

Buah makasar - Brucea javanica
Nama Populer - Pop name    :  Buah Makasar
Nama Latin - Latin Name            :  Brucea javanica
Family                           : Simaroubaceae
Origin - Daerah Asal                             
Tipe Tanaman                     
Propagasi perbanyakan         
Media Tanam                     : Tanah Kebun 
Perlakuan khusus                     : Pemangkasan dan Pemupukan 
Buah makasar - Brucea javanica

Buah makasar (Brucea javanica) disebut juga amber merica adalah perdu tegak menahun yang tumbuh liar di hutan. Di beberapa daerah, buah makasar dikenal dengan nama malur (Batak), berul (Lampung),walot (Sunda), kwalot, bom makasar (Jawa), tambara marica (Makassar), dan nagas (Ambon).
Buah makasar - Brucea javanica
Di Indonesia, tumbuhan ini tumbuh sebagai semak belukar atau tanaman pagar. Tumbuhan ini dapat diperbanyak dengan biji. 

Buah makasar umumnya tumbuh di tempat terbuka seperti hutan sekunder ringan dan semak, pinggir hutan dan bahkan di tempat panas di tanah berpasir dan tanah kapur. Juga tumbuh di tempat yang beriklim basah maupun kering, muson dan lembap, hingga 1-500 mdpl
Buah makasar - Brucea javanica

Semua  bagian  tumbuhan  ini  digunakan  untuk  obat,  terutama  untuk  mencegah  disentri,  diare,  dan malaria. Juga dapat menurunkan kadar gula darah pada penderita diabetes melitus. Akarnya digunakan untuk pengobatan malaria, keracunan makanan, dan demam. Daunnya digunakan untuk mengatasi sakit pinggang.    
Buah makasar - Brucea javanica
Biji    buah    makasar    dimakan    untuk    meringankan    masalah    pencernaan    atau    untuk menghentikan pendarahan pada usus.
Menurut  penelitian  buah  makasar  mengandung  brusamarin,  kosamin,  yatanin,  brusealin,  glukosa,  danyatanosida  A  dan  B.  Tumbuhan  ini  juga  mengandung  fenol.  Bijinya mengandung  brusatol,  dan  brusein. Daging  buahnya  mengandung  minyak  lemak,  asam  oleat,  asam  linoleat,  asam  stearat,  dan  asam palmitoleat. Buah & daunnya mengandung tanin.
Buah makasar - Brucea javanica
Di Kalimantan, biji buah makasar dimakan untuk meringankan masalah pencernaan pada perut. Di Indonesia sendiri, buah makasar dimakan untuk menghentikan pendarahan pada usus.
Sedangkan, lumatan buah makasar di masyarakat kampung Gunung Dieng, Wonosobo, diminum seperti kopi 
Duku - Lansium domesticum, Lansium parasiticum
Duku - Lansium domesticum, Lansium parasiticum
Nama Populer - Pop name    :  Duku
Nama Latin - Latin Name            :  Lansium domesticum
Family                           :  Meliaceae
Origin - Daerah Asal                  Asia Tenggara, Indonesai          
Tipe Tanaman                      :  Pohon
Propagasi perbanyakan         : Biji, Cangklok
Media Tanam                     : Tanah Kebun 
Perlakuan khusus                     : Pemangkasan dan Pemupukan 
Duku - Lansium domesticum, Lansium parasiticum
Duku  (Lansium  domesticum  atau  Lansium  parasiticum)  amat  bervariasi  dalam  sifat-sifat  pohon  dan buahnya; sehingga ada pula ahli yang memisahkannya ke dalam beberapa jenis (spesies) yang berbeda. 

Pada  garis  besarnya,  ada  dua  kelompok  besar  buah  ini,  yakni  yang dikenal  sebagai  duku,  dan  yang dinamakan  langsat.  Kemudian  ada  kelompok  campuran  antara  keduanya  yang  disebut  duku-langsat,serta kelompok terakhir kokosan. Foto  termasuk  kelompok  yang  dikenal  sebagai  duku  (Lansium  domesticum  var.  duku)  umumnya memiliki  pohon  yang  bertajuk  lebat,  padat  oleh  dedaunan  yang  berwarna  hijau  cerah,  dengan  tandanyang  relatif  pendek  dan  berisi  sedikit  buah.  Buah  masak,  umumnya  berbiji  kecil  dan  berdaging  tebal,manis  atau  masam,  dan  berbau  harum.  Beberapa  bagian  tanaman  digunakan sebagai  bahan  obat tradisional.
Pohon Duku - Lansium domesticum, Lansium parasiticum

Duku terutama ditanam untuk buahnya, yang biasa dimakan dalam keadaan segar. 
  1. Ada pula yang mengawetkannya dalam sirup dan dibotolkan.
  2. Kayunya keras, padat, berat dan awet, sehingga kerap digunakan sebagai bahan perkakas dan konstruksi rumah di desa, terutama kayu pisitan.
  3. Beberapa bagian tanaman digunakan sebagai bahan obat tradisional. 
  4. Biji duku yang pahit rasanya, ditumbuk dan dicampur air untuk obat cacing dan juga obat demam. 
  5. Kulit kayunya dimanfaatkan sebagai obat disentri dan malaria; sementara tepung kulit kayu ini dijadikan tapal untuk mengobati gigitan kalajengking. 
  6. Kulit buahnya juga digunakan sebagai obat diare; dan kulit buah yang dikeringkan, di Filipina biasa dibakar sebagai pengusir nyamuk.
  7.  Kulit buah langsat terutama, dikeringkan dan diolah untuk dicampurkan dalam setanggi atau dupa.

0 Response to "Seri 4 : 10 Tanaman di Sekeliling Kita"

Post a Comment

Arsip Blog

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel