google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Ular Jagung, The Corn Snake, Pantherophis guttatus yang tidak berbisa - PLANTER AND FORESTER

Ular Jagung, The Corn Snake, Pantherophis guttatus yang tidak berbisa

Seri Fauna - Reptilia

The Corn Snake

Ular Jagung,  The Corn Snake, Pantherophis guttatus yang tidak berbisa

Ular Jagung,  The Corn Snake, Pantherophis guttatus yang tidak berbisa

Ular jagung, The Corn Snake,Pantherophis guttatus) adalah spesies ular tikus Amerika Utara yang menaklukkan mangsa kecilnya dengan penyempitan.

Nama Populer - Pop name    :  Ular Jagung,  The Corn Snake
Nama Latin - Latin Name      :  Pantherophis guttatus
Family                         :  Colubridae
Origin - Daerah Asal               :  Amerika serikat dan Meksiko

Ciri khas                                  :  Tidak Berbisa
Keunikan                                 :  Brcorak seperti jagung panen

Ular Jagung atau Corn Snake ditemukan di seluruh Amerika Serikat bagian tenggara dan tengah. 

Ular yang berbisa lemah,  dan sering dibunuh karena kesalahan identifikasi dan swring dikira ular berbisa bahaya. Ular jagung kekurangan racun fungsional dan tidak berbahaya serta bermanfaat bagi manusia dengan membantu mengendalikan populasi hama pengerat liar yang merusak tanaman dan menyebarkan penyakit.

Ciri ciri dan Identifikasi Satwa 

Sifatnya yang jinak, keengganan untuk menggigit, ukuran dewasa sedang, pola menarik, dan perawatan yang relatif sederhana membuat mereka umumnya memelihara ular peliharaan.

Ular jagung dinamai berdasarkan keberadaan reguler spesies di dekat gudang biji-bijian, tempat ia memangsa tikus dan tikus yang memakan jagung yang dipanen.

Kamus Inggris Oxford mengutip penggunaan ini sejak tahun 1675. Beberapa sumber berpendapat bahwa ular jagung dinamai demikian karena pola sisik perut ular yang hampir berpetak-petak menyerupai biji jagung beraneka ragam.

Habitat Satwa

Habitat  Ular Jagung, Corn Snake liar lebih menyukai habitat seperti ladang yang ditumbuhi tanaman, bukaan hutan, pohon, kayu datar palmetto, dan bangunan dan pertanian yang ditinggalkan atau jarang digunakan, dari permukaan laut hingga setinggi 6.000 kaki. 

Biasanya, ular ini tetap berada di tanah hingga berumur empat bulan tetapi dapat memanjat pohon, tebing, dan permukaan lain yang ditinggikan. Ular ini dapat ditemukan di Amerika Serikat Tenggara mulai dari New Jersey hingga Florida Keys.

Di daerah yang lebih dingin, ular mengeras selama musim dingin. Namun, pada iklim yang lebih hangat di sepanjang pantai, mereka berlindung di celah-celah batu dan kayu gelondongan selama cuaca dingin; mereka juga dapat mencari perlindungan di ruang kecil dan tertutup, seperti di bawah rumah, dan keluar pada hari-hari hangat untuk menyerap panas matahari. Saat cuaca dingin, ular kurang aktif sehingga mereka lebih jarang berburu.

Baca juga :

The Indochinese spitting cobra, Naja siamensis, Kobra Menyembur

Kanguru Tanah, The Agile Wallaby, Macropus agilis

Macan Tutul Jawa, Javan Leopard, Panthera pardus melas

Penyebaran Satwa

Penyebaran di Amerika serikat dan Meksiko

Morfologi Satwa

Morfologi ular jagung, Ular jagung dewasa memiliki panjang tubuh 61–182 cm. Di alam liar, mereka biasanya hidup sekitar enam hingga delapan tahun, tetapi di penangkaran bisa hidup hingga usia 23 tahun atau lebih.
Rekor ular jagung tertua di penangkaran adalah 32 tahun 3 bulan. Ular ini dapat dibedakan dari kepala tembaga dengan warnanya yang lebih cerah, tubuh ramping, pupil bulat, dan kurangnya lubang penginderaan panas.

Perilaku Makan Satwa

Perilaku makan ular jagung, Seperti semua ular, ular jagung adalah karnivora dan di alam liar, mereka makan setiap beberapa hari. Meskipun sebagian besar ular jagung memakan hewan pengerat kecil, seperti tikus berkaki putih, mereka mungkin juga memakan reptil atau amfibi lain, atau memanjat pohon untuk menemukan telur burung yang tidak dijaga.

American "rat snakes"  "Ular, tikus" Amerika, seperti Pantherophis guttatus, memiliki nenek moyang berbisa, yang kehilangan racunnya setelah mereka mengembangkan penyempitan sebagai alat untuk menangkap mangsa.

Perilaku Reproduksi Satwa
Perilaku Reproduksi Ular Jagung.
Telah ditemukan bahwa ular jagung (bersama dengan kolubrid lainnya) mencapai kematangan seksual melalui ukuran, bukan usia. Bayi ular jagung menetas dari telurnya Ular jagung relatif mudah berkembang biak. Meskipun tidak perlu, mereka biasanya menjalani masa pendinginan (juga dikenal sebagai brumasi) yang membutuhkan waktu 60–90 hari untuk menyiapkannya untuk berkembang biak. Ular jagung mengeras sekitar 10 hingga 16 ° C  di tempat di mana mereka tidak dapat diganggu dan dengan sedikit sinar matahari.


Ular jagung biasanya berkembang biak segera setelah musim dingin tiba. Ular Jagung Jantan merayu Ular Jagung Betina terutama dengan isyarat taktil dan kimiawi, kemudian memasukkan salah satu hemipenenya, memasukkannya ke perempuan, dan ejakulasi spermanya. Jika betina sedang berovulasi, telur akan dibuahi dan dia akan mulai menyerap nutrisi ke dalam telur, kemudian mengeluarkan cangkang.

Bertelur terjadi sedikit lebih dari sebulan setelah kawin, dengan 12-24 telur disimpan di tempat yang hangat, lembab, dan tersembunyi. Setelah bertelur, ular dewasa meninggalkan telurnya dan tidak kembali ke telurnya. Telurnya lonjong dengan cangkang kasar dan lentur. 

Sekitar 10 minggu setelah bertelur, ular muda menggunakan skala khusus yang disebut gigi telur untuk mengiris cangkang telur, dari mana mereka muncul sekitar 5 panjangnya

Klasifikasi Satwa 
Kingdom    :  Animalia
Phylum      :  Chordata
Class         :  Reptilia

Order         : Squamata
Suborder    : Serpentes
Family        : Colubridae
Subfamily   : 
Genus        : Pantherophis
Species      : Pantherophis guttatus
Binomial name
Pantherophis guttatus (Linnaeus, 1766)

Sinonim
Coluber guttatus 
Elaphis guttatus 
Elaphe guttata 
Pantherophis guttatus 

Hingga tahun 2002, ular jagung dianggap memiliki dua subspesies: subspesies yang mencalonkan Pantherophis guttatus Guttatus yang dijelaskan di sini dan ular tikus Great Plains Pantherophis guttatus Emoryi. Ular jagung telah dipisahkan sebagai spesiesnya sendiri Pantherophis  emoryi, tetapi kadang-kadang masih diperlakukan sebagai subspesies ular jagung oleh penghobi.

Pantherophis guttatus telah disarankan untuk dibagi menjadi tiga spesies: ular jagung Pantherophis  guttatus, ular tikus Great Plains Pantherophis  emoryi, sesuai dengan subspesies Pantherophis guttatus Emoryi dan ular jagung Slowinski Pantherophis slowinskii  di daerah Louisiana barat dan Texas yang berdekatan.

Status Konservasi

Menurut IUCN, status konservasidariUlar Jagung, Pantherophis guttatus adalah Least Concern LC

Lokasi Pemotretan Satwa

Lokasi pemotretan di Taman Safari Bogor, Bogor, Jawa Barat

Detail :
Camera maker : Nikon Corporation
Camera model : Nikon D5200
F Stop : f/4.5
Exposure time : 1/320 sec.
ISO Speed : ISO 6400 
Focal lengh : 150 mm
Lens : Sigma 70-300mm f/4-5.6 DG Macro 

Kamus Identifikasi Flora dan Fauna serta Sumber Informasi untuk Pengenalan Flora dan Fauna 

Planter and Forester
Dilarang meng copy dokumentasi foto tanpa ijin 

0 Response to "Ular Jagung, The Corn Snake, Pantherophis guttatus yang tidak berbisa"

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel