google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 The reticulated python, Sanca Kembang atau Ular Sanca Batik, Python reticulata - PLANTER AND FORESTER

The reticulated python, Sanca Kembang atau Ular Sanca Batik, Python reticulata

 Seri : Reptilia - Animal

Sanca Batik Albino

Sanca Kembang

Python reticulata,  a non-venomous constrictor

The reticulated python, Ular Sanca Batik, Python reticulata

Sanca kembang atau sanca batik atau disebut juga sanca timur laut adalah sejenis ular dari suku Pythonidae yang berukuran besar dan memiliki ukuran tubuh terpanjang di antara ular lain. Ukuran terbesarnya dikatakan dapat melebihi 8.5 meter dan merupakan ular terpanjang di dunia.

Lebih panjang dari anakonda (Eunectes), ular terbesar dan terpanjang di Amerika Selatan. Nama-nama lainnya adalah ular sanca; ular sawah; sawah-n-etem (Simeulue); ular petola (Ambon); dan dalam bahasa Inggris reticulated python atau kerap disingkat retics. Sedangkan nama ilmiahnya yang sebelumnya adalah Python reticulatus, kini diubah genusnya menjadi Malayopython reticulatus.

The reticulated python, Ular Sanca Batik, Python reticulata

Nama Populer - Pop name    :  Sanca Kembang, Sanca Batik, Reticulated Python
Nama Latin - Latin Name      :  Malayopython reticulatus
Family                         :  Pythonidae
Origin - Daerah Asal               :  Asia Tenggara termasuk Indonesia

Ciri khas                                  :  Ular dengan pola seperti batik atau jala
Keunikan                                 :  Ular terpanjang di dunia

The reticulated python alias  Ular sanca batik. Malayopython reticulatus adalah spesies ular sanca batik asli Asia Selatan dan Tenggara. Ini adalah ular terpanjang di dunia, dan terdaftar sebagai Least Concern - LC  alias tidak menjadi perhatian di Daftar Merah IUCN karena distribusinya yang luas. Di beberapa negara dalam jangkauannya, ia diburu untuk diambil kulitnya, untuk digunakan dalam pengobatan tradisional, dan untuk dijual sebagai hewan peliharaan.

Ular Sanca Batik  adalah perenang yang sangat baik, telah dilaporkan jauh di laut, dan telah menjajah banyak pulau kecil dalam jangkauannya.

Ular Sanca Batik adalah salah satu dari tiga ular terberat. Seperti semua ular piton, ular ini adalah konstriktor tidak berbisa alias  a non-venomous constrictor
Ular Sanca Batik, Reticulated Phyton, Python reticulatus

Ciri ciri dan Identifikasi Satwa 

Habitat Satwa

Habitat  The reticulated python, Ular sanca batik hidup di hutan hujan, hutan, dan padang rumput di dekatnya. Itu juga terkait dengan sungai dan ditemukan di daerah dengan sungai dan danau di dekatnya. Perenang yang hebat, bahkan telah dilaporkan jauh di laut dan akibatnya telah menjajah banyak pulau kecil dalam jangkauannya.

Selama tahun-tahun awal abad ke-20, makanan ini dikatakan umum bahkan di bagian sibuk Bangkok, terkadang memakan hewan peliharaan.

Ular Sanca Batik, Reticulated Phyton, Python reticulatus

Penyebaran Satwa

Penyebaran Ular Sanca Batik alias retculated Python. Ular sanca batik ditemukan di Asia Selatan dan Tenggara dari Kepulauan Nicobar, India, Bangladesh, Myanmar, Thailand, Laos, Kamboja, Vietnam, Malaysia, dan Singapura, timur melalui Indonesia dan Kepulauan Indo-Australia (Sumatera, Kepulauan Mentawai, Kepulauan Natuna, Kalimantan, Sulawesi, Jawa, Lombok, Sumbawa, Sumba, Flores, Timor, Maluku, Kepulauan Tanimbar) dan Filipina (Basilan, Bohol, Cebu, Leyte, Luzon, Mindanao, Mindoro, Negros, Palawan, Panay, Polillo , Samar, Tawi-Tawi). Deskripsi asli tidak termasuk lokalitas tipe. Lokalitas jenis dibatasi untuk "Jawa" oleh Brongersma (1972).

Morfologi Satwa

Morfologi Ular Sanca Batik. The reticulated python, Ular sanca batik adalah ular terbesar yang berasal dari Asia. Lebih dari seribu ular sanca batik liar di Sumatera bagian selatan diteliti, dan diperkirakan memiliki kisaran panjang 1,5 sampai 6,5 m, dan berat berkisar antara 1 sampai 75 kg.

Ular sanca batik dengan panjang lebih dari 6 m jarang ditemukan, meskipun menurut Guinness Book of World Records, ular ini adalah satu-satunya ular yang secara teratur melebihi panjang tersebut.
Salah satu spesimen terbesar yang diukur secara ilmiah, dari Balikpapan, Kalimantan Timur, Indonesia, diukur dengan anestesi pada ketinggian 6,95 m, dan beratnya 59 kg setelah tidak makan selama hampir 3 bulan.

Perilaku Makan Satwa

Perilaku makan Python Reticulated, Seperti semua ular piton, ular sanca batik adalah predator penyergap, biasanya menunggu sampai mangsa mengembara dalam jangkauan serangan sebelum menangkapnya dalam gulungannya dan dibunuh dengan cara penyempitan. Makanan alaminya termasuk mamalia dan kadang-kadang burung.

Spesimen kecil hingga panjang 3-4 m memakan terutama hewan pengerat seperti tikus, sedangkan individu yang lebih besar beralih ke mangsa seperti musang India kecil dan binturong, primata, dan babi dengan berat lebih dari 60 kg. Biasanya, ular sanca batik nampaknya mampu menelan mangsa hingga seperempat panjangnya dan beratnya sendiri. Di dekat tempat tinggal manusia, hewan ini kadang-kadang menangkap ayam, kucing, dan anjing yang tersesat.
Di antara mangsa terbesar yang didokumentasikan adalah beruang madu setengah kelaparan seberat 23 kg yang dimakan oleh spesimen 6,95 m dan membutuhkan waktu sekitar 10 minggu untuk mencerna.

Perilaku Reproduksi Satwa
Perilaku Reproduksi Ular Piton. Python reticulated adalah ovipar. Betina dewasa bertelur antara 15 dan 80 telur per kopling. Pada suhu inkubasi optimum 31–32 ° C, telur membutuhkan waktu rata-rata 88 hari untuk menetas. Panjang anak ular yang baru menetas minimal 61 cm.

Klasifikasi Satwa 
Kingdom    :  Animalia
Phylum      :  Chordata
Class         :  Reptilia

Order         :  Squamata
Sub Oeder  :  Serpentes
Family        :  Pythonidae
Subfamily   : 
Genus        :  Malayopython
Species      :  Malayopython reticulatus
Binomial name
Malayopython reticulatus (Schneider, 1801)

The reticulated python Ular sanca batik pertama kali dideskripsikan pada tahun 1801 oleh naturalis Jerman Johann Gottlob Theaenus Schneider, yang mendeskripsikan dua spesimen zoologi yang dipegang oleh Museum Göttingen pada tahun 1801 yang sedikit berbeda dalam warna dan pola sebagai spesies terpisah — Boa reticulata dan Boa rhombeata.

Nama spesifiknya, reticulatus, dalam bahasa Latin yang berarti "net-like", "seperti jaring", atau reticulated, dan mengacu pada pola warna yang kompleks.

Nama generik Python diusulkan oleh naturalis Prancis François Marie Daudin pada tahun 1803. Ahli zoologi Amerika Arnold G. Kluge melakukan analisis kladistik pada karakter morfologi dan menemukan silsilah ular sanca batik sebagai saudara dari genus Python, sehingga tidak memerlukan nama generik baru pada tahun 1993

Tiga subspesies telah diusulkan, tetapi tidak dikenali dalam Sistem Informasi Taksonomi Terpadu. Warna dan ukurannya bisa sangat bervariasi di antara subspesies yang dijelaskan. Lokasi geografis adalah kunci yang baik untuk menetapkan subspesies, karena masing-masing subspesies memiliki jangkauan geografis yang berbeda.

Status Konservasi
Status konservasi  dari Ular Sanca Batik menurut IUCN adalah Least Concern - LC alias tidak menjadi perhatian.

Lokasi Pemotretan Satwa

Lokasi pemotretan di Taman Safari Bogor, Bogor, Jawa Barat

Detail :
Camera maker : Nikon Corporation
Camera model : Nikon D5200
F Stop : f/4.2
Exposure time : 1/60 sec.
ISO Speed : ISO 6400 
Focal lengh : 122 mm
Lens : Sigma 70-300mm f/4-5.6 DG Macro 

Kamus Identifikasi Flora dan Fauna serta Sumber Informasi untuk Pengenalan Flora dan Fauna 

Planter and Forester
Dilarang meng copy dokumentasi foto tanpa ijin 

0 Response to " The reticulated python, Sanca Kembang atau Ular Sanca Batik, Python reticulata"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel