google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Sitatunga, The Sitatunga, Marshbuck,Tragelaphus spekii - PLANTER AND FORESTER

Sitatunga, The Sitatunga, Marshbuck,Tragelaphus spekii

Episode Fauna

Sitatunga
The Sitatunga, Marshbuck,Tragelaphus spekii

Sitatunga, The sitatunga, marshbuck,Tragelaphus spekii

Sitatunga atau marshbuck, Tragelaphus spekii adalah seekor antelop yang mendiami rawa yang ditemukan di seluruh Afrika tengah, berpusat pada Republik Demokratik Kongo, Kamerun, sebagian Sudan Selatan, Ghana, Botswana, Zambia, Gabon, Tanzania, Uganda dan Kenya. 

Spesies tersebut pertama kali dideskripsikan oleh penjelajah Inggris John Hanning Speke pada 1863. Sitatunga merupakan seekor antelop berukuran menengah. Jantannya memiliki panjang sekitar 81–116 cm, sementara betinanya 72–90 cm. Jantannya biasanya memiliki berat seukuran 76–119 kg, sementara betinanya memiliki berat seukuran 24–57 kg.

Sitatunga Jantan, Male The sitatunga, marshbuck,Tragelaphus spekii

Nama Populer - Pop name    : Sitatunga, The sitatunga, marshbuck
Nama Latin - Latin Name      Trapelagus spekii
Family                         :  Bovidae 
Origin - Daerah Asal               : the Democratic Republic of the Congo, the Republic of the Congo, Cameroon, parts of Southern Sudan, Equatorial Guinea, Burundi, Ghana, Botswana, Rwanda, Zambia, Gabon, the Central African Republic, Tanzania, Uganda and Kenya

Ciri khas                                  :  Bertanduk meliuk liuk
Keunikan                                 :  Berwarna abu abu. hitam sedikit kemerahan bergaris garis

Nama ilmiah dari sitatunga adalah Tragelaphus spekii. Spesies ini pertama kali dideskripsikan oleh penjelajah Inggris John Hanning Speke pada tahun 1863.
Speke pertama kali mengamati sitatunga di sebuah danau bernama Little Windermere sekarang Danau Lwelo, yang terletak di Kagera, Tanzania. Dalam bukunya Journal of the Discovery of the Source of the Nile, Speke menyebut binatang itu nzoé, nama Kiswahili untuk binatang itu atau water-boc karena kemiripannya dengan waterbuck.

Habitat Satwa

Habitat dari Sitatunga. Sitatunga adalah antelop amfibi yang berarti dapat hidup di darat dan air) terbatas pada habitat berawa dan berawa. Mereka tumbuh di vegetasi yang tinggi dan lebat dari tahunan serta rawa musiman, pembukaan rawa di hutan, semak di tepi sungai dan rawa bakau.

  1. Sitatunga bergerak di sepanjang jalur yang ditandai dengan jelas di habitat berawa mereka, sering kali mengarah ke hamparan alang alang.
  2. Trek ini, dengan lebar hingga 7 m, dapat mengarah ke tempat mencari makan dan hutan sungai di dekatnya.
  3. Sitatunga memiliki wilayah jelajah kecil di dekat badan air Di sabana, mereka biasanya ditemukan di tegakan papirus dan alang-alang (spesies Phragmites dan Echinochloa pyramidalis).
  4. Sitatunga berbagi habitat dengan sungai Nil lechwe di rawa Sudd dan dengan lechwe selatan di Angola, Botswana, dan Zambia.
Baca juga :

Macan Tutul Jawa, Javan Leopard, Panthera pardus melas

Rusa Bawean, Axis kuhlii atau Hyelapus kuhlii, Rusa Endemik Pulau Bawean

Penyebaran Satwa

Penyebaran Sitatunga di Afrika.  
Sitatunga berasal dari Angola, Benin, Botswana, Burundi, Kamerun, Republik Afrika Tengah, Chad, Republik Demokratik Kongo, Guinea Ekuatorial, Gabon, Gambia, Ghana, Guinea, Guinea-Bissau, Kenya, Mozambik, Namibia, Nigeria , Rwanda, Senegal, Sudan Selatan, Tanzania, Uganda, Zambia dan Zimbabwe. Ini punah di Niger, di mana sebelumnya terjadi di wilayah Danau Chad, dan dikhawatirkan punah di Togo, di mana habitatnya telah diambil alih oleh pemukiman padat manusia. 

Meskipun terlokalisasi dan sporadis di Afrika barat, sitatunga masih umum di hutan Afrika tengah dan daerah rawa tertentu di Afrika bagian tengah, timur dan selatan.
Sitatunga, The sitatunga, marshbuck,Tragelaphus spekii

Morfologi Satwa

Berikut 18 morfologi yan merupakan ciri ciri dari Sitatunga alias Marsbuck.
  1. Sitatunga adalah antelop berukuran sedang.
  2. Perbedaan ukuran Jantan dan Betina atau dimorfik secara seksual, dengan jantan jauh lebih besar dari betina.
  3. Panjang kepala dan tubuh biasanya antara 136–177 cm pada jantan dan 104–146 cm pada betina dan Sitatunga Jantan mencapai sekitar 81–116 cm di bahu, sedangkan perempuan mencapai 72–90 cm.
  4. Sitatunga jantan biasanya memiliki berat 76–119 kg, sedangkan betina memiliki berat 24–57 kg.
  5. Ekornya memiliki panjang 14–37 cm.
  6. Telinga berbentuk piring memiliki panjang 11–17 cm.
  7. Hanya Sitatunga jantan yang memiliki tanduk; berbentuk spiral, memiliki satu atau dua lilitan dan panjangnya 45–92 cm.
  8. Sitatunga hampir tidak bisa dibedakan dari nyala, kecuali pelage dan spoor. Speke menunjukkan bahwa, meskipun "serumpun" dengan waterbuck, sitatunga tidak memiliki garis-garis dan sebagai gantinya terlihat.
  9. Warna rambujt bervariasi secara geografis, tetapi, secara umum, berwarna merah cerah pada remaja dan kastanye pada betina.
  10. Ada tanda wajah putih, serta beberapa garis dan bintik di seluruh bagian, meski hanya terlihat samar. Bercak putih bisa terlihat di tenggorokan, dekat kepala dan dada.
  11. Ada sepasang kelenjar aroma inguinalis.
  12. Bulu jantan menjadi gelap seiring bertambahnya usia, menjadi abu-abu sampai coklat tua. Sitatunga jantan bergaris. Ada chevron di antara mata jantan.
  13. Tubuh dan kaki Sitatunga secara khusus disesuaikan dengan habitatnya yang berawa. Kuku jantan memanjang dan terentang lebar.
  14. Rambut atau Bulu yang kenyal, kusut, dan anti air sedikit terpengaruh oleh vegetasi berlendir dan berlumpur. Bentuk seperti baji dan kepala yang lebih rendah, ditambah dengan lengkungan tanduk ke belakang (pada jantan) memudahkan navigasi melalui vegetasi yang lebat.
  15. Pasterns fleksibel, dan kukunya, berbentuk seperti pisang, bisa mencapai panjang hingga 16 cm di kaki belakang dan 18 cm di kaki depan.
  16. Jari-jari kaki yang runcing memungkinkannya berjalan perlahan dan hampir tanpa suara melalui air.
  17. Warna rambut atau bulu memberikan kamuflase yang sangat baik.
  18. Pendengarannya sangat tajam, dan telinganya sangat terstruktur sehingga hewan dapat secara akurat menentukan arah dari mana suara itu berasal. Adaptasi ini sangat bermanfaat di habitat di mana penglihatan jarak jauh memiliki nilai yang sangat kecil karena kepadatan dan kegelapan lingkungan.

Anak Sitatunga, The sitatunga Calf, marshbuck,Tragelaphus spekii
Perilaku Makan Satwa
Perilaku makan dari Sitatunga
Sitatunga adalah herbivora yang selektif dan campuran. Sitatunga mencari dan menyukai makanan terutama pada dedaunan baru, rumput segar, alang-alang dan jelajah. 

Tanaman yang disukai antara lain: semak banteng (Typha), sedges (Cyperus), rumput air (Vossia, Echinochloa, Pennisetum, Leersia, Acroceras dan Panicum. Spesies Umbelliferae dan Acanthaceae lebih disukai di Taman Nasional Rawa Saiwa (Kenya), dan spesies Fabaceae lebih disukai di Bangweulu dan Busanga (di Taman Nasional Kafue).

Sitatunga umumnya makan sebagian besar tanaman di pinggiran lahan basah. Preferensi makanan dapat bervariasi secara musiman di rawa-rawa di mana tingkat air berubah secara signifikan. 
Makanan Sitatunga, The sitatunga, marshbuck,Tragelaphus spekii

Seperti gerenuk, sitatunga dapat berdiri dengan kaki belakangnya untuk mencapai cabang pohon yang lebih tinggi, atau bahkan menggunakan tanduknya untuk merobohkan cabang.

Gerenuk, Litocranius walleri, juga dikenal sebagai  The giraffe gazelle,  Gazelle Jerapah, adalah antelop berleher panjang yang ditemukan di daerah Tanduk Afrika dan bagian Afrika Timur yang lebih kering.
Anak Sitatunga, The sitatunga Calf, marshbuck,Tragelaphus spekii

Perilaku Reproduksi Satwa
Perilaku Reproduksi Sitatunga
  1. Sitatunga Betina matang secara seksual pada usia satu tahun, sedangkan jantan membutuhkan satu setengah tahun sebelum mereka dewasa.
  2. Pembiakan terjadi sepanjang tahun. Saat betina berkumpul, jantan saling bersaing untuk mendapatkan hak kawin, menunjukkan poligini pada jantan.
  3. Sitatunga Jantan rutting yang sedang birahi mendekati betina dalam postur membungkuk lebih rendah, mengendus vulvanya. Sitatunga Betina mungkin bergerak lambat atau bereaksi dengan gugup. Bahkan jika betina melarikan diri, pejantan terus mengejarnya dengan mantap, tanpa menunjukkan tanda-tanda tergesa-gesa.
  4. Sitatunga Betina yang reseptif akan mengangkat kepalanya dengan mulut terbuka lebar, setelah itu jantan akan mulai mencoba naik. Pada saat naik betina menundukkan kepalanya, sedangkan jantan menekuk terlebih dahulu lalu meluruskan kaki depannya dan menyandarkan kepala dan lehernya di punggungnya. Keduanya tetap bersama selama satu atau dua hari, selama waktu itu sang jantan memastikan bahwa tidak ada jantan lain yang dapat mendekati betina.
  5. Kehamilan berlangsung selama hampir delapan bulan, setelah itu biasanya satu anak lahir. Proses kelahiran terjadi sepanjang tahun, meskipun puncaknya dapat terjadi pada musim kemarau.
  6. Anak Sitatunga atau Betis disembunyikan dengan cekatan, dan dibawa keluar hanya di hadapan banyak sitatunga lainnya. Sang Induk betina akan menatap dan mengangguk ke arah anak sapi itu untuk memanggilnya untuk disusui.
  7. Seekor anak Sitatunga mengikuti induknya bahkan setelah dia melahirkan anak lain. Induknya menyusu dan menjilat anak Sitatunga alias betisnya selama kurang lebih enam bulan.
  8. Anak Sitatunga membutuhkan waktu untuk menguasai gaya berjalan khusus dari sitatunga, dan karena itu sering kehilangan keseimbangan dan jatuh ke dalam air.
  9. Sitatunga Jantan, dan bahkan beberapa betina, telah diamati meninggalkan kawanannya bahkan sebelum mencapai kematangan seksual karena persaingan intrasexual.
  10. Umur Sitatunga yang tercatat di penangkaran rata-rata 22 hingga 23 tahun

Klasifikasi Satwa 
Kingdom    :  Animalia
Phylum      :  Chordata
Class         :  Mammalia

Order         : Artiodactyla
Family        : Bovidae
Subfamily   : Bovinae
Genus        : Tragelaphus
Species      : Trapelagus spekii
Binomial name
Tragelaphus spekii (Speke, 1863)

Berdasarkan karakteristik fisik seperti tekstur rambut, warna bulu dan garis bulu, hingga sepuluh subspesies sitatunga.

Faktor-faktor ini mungkin tidak dapat diandalkan karena tekstur rambut dapat bervariasi dengan iklim, sedangkan warna rambut atu bulu dan tanda sangat bervariasi di antara individu. Selain itu, rambutnya bisa menjadi gelap dan garis-garis serta bintik-bintik di atasnya mungkin memudar seiring bertambahnya usia, terutama pada Sitatunga Jantan.

Spesies ini bahkan mungkin monotipe Monotipic, namun, berdasarkan sistem alur aliran sungai yang berbeda, tiga subspesies berbeda saat ini dikenali:

  1. Tragelaphus spekii spekii (Speke, 1863): Nile sitatunga atau East African sitatunga. Ditemukan di DAS Nil.
  2. Tragelaphus spekii gratus (Sclater, 1880): Congo sitatunga atau forest sitatunga. Ditemukan di Afrika bagian barat dan tengah.
  3. Tragelaphus spekii selousi (W. Rothschild, 1898): Sitatunga selatan atau Zambezi sitatunga. Ditemukan di Afrika bagian selatan.

Status Konservasi

Sitatunga telah diklasifikasikan di bawah kategori Least Concern oleh Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam dan Sumber Daya Alam - by the International Union for Conservation of Nature and Natural Resources (IUCN), dan di bawah Apendiks III (Ghana) dari Konvensi Washington (CITES)

Sitatunga, The sitatunga, marshbuck,Tragelaphus spekii


Lokasi Pemotretan Satwa

Lokasi pemotretan di Taman Safari Bogor, Bogor, Jawa Barat

Detail :
Camera maker : Nikon Corporation
Camera model : Nikon D5200
F Stop : f/5.6
Exposure time : 1/100 sec.
ISO Speed : ISO 100 
Focal lengh : 270 mm
Lens : Sigma 70-300mm f/4-5.6 DG Macro 

Kamus Identifikasi Flora dan Fauna serta Sumber Informasi untuk Pengenalan Flora dan Fauna 

Planter and Forester
Dilarang meng copy dokumentasi foto tanpa ijin 

0 Response to "Sitatunga, The Sitatunga, Marshbuck,Tragelaphus spekii"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel