google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Orang Utan, Pongo sp. Primata Orang Hutan, Asli Indonesia, The Most Intelligent Primates. - PLANTER AND FORESTER

Orang Utan, Pongo sp. Primata Orang Hutan, Asli Indonesia, The Most Intelligent Primates.

Orang Utan, Pongo sp. 

Primata Asli Indonesia

Orangutans are shy creatures. They rarely show themselves to other people or creatures that they do not know

Orang Hutan Kalimantan Jantan, Male Pongo pygmaeus

Orangutan termasuk makhluk pemalu. Mereka jarang memperlihatkan dirinya kepada orang atau makhluk lain yang tak dikenalnya

Orang Utan, Pongo Sp. Sebagai kera besar yang paling arboreal -  arboreal of the great apes  , orangutan menghabiskan sebagian besar waktunya di pohon. Mereka memiliki lengan panjang yang proporsional dan kaki pendek, serta memiliki rambut coklat kemerahan yang menutupi tubuh mereka. 

Orang Utan atau Orang Hutan jantan dewasa memiliki berat sekitar 75 kg , sedangkan betina mencapai sekitar 37 kg . Orang Hutan Jantan dewasa  mengembangkan bantalan pipi atau flensa yang khas dan membuat panggilan panjang yang menarik Orang Hutan Betina dan mengintimidasi saingan; 

Orang Hutan jantan yang lebih muda tidak dan lebih menyerupai betina dewasa. Orangutan adalah kera besar yang paling menyendiri, ikatan sosial yang terjadi terutama antara Induk dan anak Orang Huttan menjadi tanggungan mereka, yang tetap bersama selama dua tahun pertama. 

Buah adalah komponen terpenting dari makanan orangutan, tetapi mereka juga memakan tumbuh-tumbuhan, kulit kayu, madu, serangga, dan telur burung. Mereka dapat hidup lebih dari 30 tahun, baik di alam liar maupun di penangkaran.

Orang Utan Kalimantan Jantan, Male Pongo pygmaeus

Nama Populer - Pop name    : Orang Hutan, Orangutan, Pongo

Nama Latin - Latin Name      : Pongo pygmaeus, Pongo robbelii
Family                         Hominidae
Origin - Daerah Asal               : Pulau Sumatera dan Pulau Kalimantan, Indonesia

Ciri khas                                  :  Kera yang pintar
Keunikan                                 :  Kera yang Pemalu

Ciri ciri dan Identifikasi Satwa 

Pemberian nama istilah Orang utan atau Orang Hutan diambil dari kata dalam bahasa melayu, yaitu 'orang' yang berarti manusia dan 'utan' yang berarti hutan. Orang utan mencakup dua sub-spesies, yaitu orang utan sumatera (Pongo abelii) dan orang utan kalimantan (borneo) (Pongo pygmaeus). Orang utan memiliki hubungan kekerabatan yang dekat dengan manusia dengan tingkat kesamaan DNA sebesar 96,4%

Orangutan termasuk primata paling cerdas - The Most Intelegent Primates. Mereka menggunakan berbagai alat canggih dan membangun sarang tidur yang rumit setiap malam dari cabang dan dedaunan. Kemampuan belajar kera telah dipelajari secara ekstensif. Mungkin ada budaya yang berbeda dalam populasi. Orangutan telah ditampilkan dalam sastra dan seni setidaknya sejak abad ke-18, terutama dalam karya-karya yang mengomentari masyarakat manusia. Studi lapangan tentang kera dipelopori oleh ahli primata Birutė Galdikas dan mereka telah dipelihara di fasilitas penangkaran di seluruh dunia setidaknya sejak awal abad ke-19

Kata orangutan muncul dalam bentuk yang lebih tua urangutan dalam berbagai sumber pramodern dalam bahasa Jawa Kuno. Yang paling awal adalah Kakawin Ramayana, adaptasi Jawa abad kesembilan atau awal abad kesepuluh dari Ramayana Sansekerta. 

Dalam sumber-sumber Jawa Kuno ini, kata urangutan hanya merujuk pada kera dan bukan manusia penghuni hutan. Kata itu aslinya bukan bahasa Jawa, tetapi dipinjam dari bahasa Melayu awal setidaknya seribu tahun yang lalu. Oleh karena itu, asal mula istilah orangutan yang menunjukkan kera Pongo kemungkinan besar adalah Melayu Kuno.

Orangutan dapat bergerak cepat dari pohon ke pohon dengan cara berayun pada cabang-cabang pohon, atau yang biasa dipanggil brachiating. Mereka juga dapat berjalan dengan kedua kakinya, namun jarang sekali ditemukan. Orang utan tidak dapat berenang.

Tidak seperti gorila dan simpanse, orangutan tidak hidup dalam sekawanan yang besar. Mereka hewan merupakan yang semi-soliter. Orangutan jantan biasanya ditemukan sendirian dan orangutan betina biasanya ditemani oleh beberapa anaknya. Orangutan adalah hewan arboreal, artinya ia hidup atau beraktivitas di atas pohon. Hal yang berbeda dengan kera besar lainnya, seperti gorila dan simpanse, yang merupakan hewan yang menghabiskan hidup di tanah.

Orang Utan atau Orang Hutan Betina Kalimantan, Female Borneo orangutan

Habitat Satwa

Habitat  Orangutan adalah kera besar yang berasal dari hutan hujan - rain forest Indonesia dan Malaysia. Mereka sekarang hanya ditemukan di sebagian Kalimantan dan Sumatera, tetapi selama Pleistosen mereka tersebar di seluruh Asia Tenggara dan Cina Selatan. Tergolong dalam genus Pongo, orangutan pada awalnya dianggap sebagai satu spesies. Sejak tahun 1996, mereka dibagi menjadi dua spesies: Orangutan Kalimantan - Borneo Orang utan Pongo pygmaeus, dengan tiga subspesies) dan orangutan Sumatera Pongo abelii. Pada tahun 2017, spesies ketiga, orangutan Tapanuli (P. tapanuliensis), berhasil diidentifikasi secara definitif. Orangutan adalah satu-satunya spesies subfamili Ponginae yang masih hidup, yang terpisah dari hominid lain gorila, simpanse, dan manusia.

Genus Pongo
Bornean orangutan - Orangutan Kalimantan, Pongo pygmaeus
  1. Pongo pygmaeus pygmaeus – northwest populations
  2. Pongo pygmaeus morio – east populations
  3. Pongo pygmaeus wurmbii – southwest populations
Sumatran orangutan -Orangutan Sumatera, Pongo abelii – northwest of Lake Toba
Tapanuli orangutan - Orangutan Tanapauli, Pongo tapanuliensis – in Sumatra south of Lake Toba

Penyebaran Satwa

Penyebaran Orangutan ditemukan di wilayah hutan hujan tropis Asia Tenggara, yaitu di pulau Borneo dan Sumatra di wilayah bagian negara Indonesia,

Mereka biasa tinggal di pepohonan lebat dan membuat sarangnya dari daun. Orangutan dapat hidup pada berbagai tipe hutan, mulai dari hutan keruing, perbukitan dan dataran rendah, daerah aliran sungai, hutan rawa air tawar, rawa gambut, tanah kering di atas rawa bakau dan nipah, sampai ke hutan pegunungan.

Di Kalimantan, orangutan dapat ditemukan pada ketinggian 500 m di atas permukaan laut - dpl di atas permukaan laut, sedangkan kerabatnya di Sumatra dilaporkan dapat mencapai hutan pegunungan pada ketinggian 1.000 m dpl. Orangutan Sumatra merupakan salah satu hewan endemis yang hanya ada di Sumatra. Orangutan di Sumatra hanya di bagian utara pulau itu, mulai dari Timang Gajah, Aceh Tengah sampai Sitinjak di Tapanuli Selatan. Keberadaan hewan mamalia ini dilindungi Undang-Undang 5 tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya dan digolongkan sebagai terancam kritis oleh IUCN.

Di Sumatra, salah satu populasi orangutan terdapat di daerah aliran sungai (DAS) Batang Toru, Sumatra Utara. Populasi orangutan liar di Sumatra diperkirakan sejumlah 7.300. Di DAS Batang Toru 380 ekor dengan kepadatan sekitar 0,47 sampai 0,82 ekor per kilometer persegi. Populasi orangutan Sumatera (Pongo abelii lesson) kini diperkirakan 7.500 ekor. Padahal pada era 1990 an, diperkirakan 200.000 ekor. Populasi mereka terdapat di 13 daerah terpisah secara geografis. Kondisi ini kelangsungan hidup mereka semakin terancam punah 

Orang Utan Sumatera Betina, Female Pongo abelii 

Orangutan di Borneo yang dikategorikan sebagai endangered oleh IUCN terbagi dalam tiga subspesies: Orangutan di Borneo dikelompokkan ke dalam tiga anak jenis, yaitu Pongo pygmaeus pygmaeus yang berada di bagian utara Sungai Kapuas sampai ke timur laut Sarawak; Pongo pygmaeus wurmbii yang ditemukan mulai dari selatan Sungai Kapuas hingga bagian barat Sungai Barito; dan Pongo pygmaeus morio. Di Borneo, orangutan dapat ditemukan di Sabah, Sarawak, dan hampir seluruh hutan dataran rendah Kalimantan, kecuali Kalimantan Selatan.

Morfologi Satwa

Morfologi Orang utan memiliki tubuh yang gemuk dan besar, lengan yang besar, lengan yang panjang dan kuat, kaki yang pendek dan tertunduk, dan tidak mempunyai ekor. Dengan tinggi sekitar 1,25-1,5 meter, tubuh orang utan diselimuti rambut kecokelatan merah. Mereka mempunyai kepala yang besar dengan posisi mulut yang tinggi.

Saat mencapai tingkat kematangan seksual, orangutan jantan memiliki pelipis yang gemuk pada kedua sisi, ubun-ubun yang besar, rambut menjadi panjang dan tumbuh janggut di sekitar wajah.Mereka mempunyai indra yang sama seperti manusia, yaitu pendengaran, penglihatan, penciuman, pengecap, dan peraba.

Berat orangutan jantan sekitar 50–90 kg, sedangkan orangutan betina beratnya sekitar 30–50 kg.Telapak tangan mereka mempunyai 4 jari-jari yang panjang ditambah 1 ibu jari. Telapak kaki mereka juga memiliki susunan jari-jemari yang sangat mirip dengan manusia.

Orangutan masih termasuk dalam spesies kera besar seperti gorila dan simpanse. Golongan kera besar masuk dalam klasifikasi mamalia, memiliki ukuran otak yang besar, mata yang mengarah kedepan, dan tangan yang dapat melakukan genggaman

Perilaku Makan Satwa

Perilaku makan Orang Utan, Meskipun orangutan termasuk hewan omnivora, sebagian besar dari mereka hanya hadir tumbuhan. 90% dari makanannya berupa buah-buahan. Makanannya antara lain adalah kulit pohon, dedaunan, beberapa jenis serangga, dan sekitar 300 jenis buah-buahan

Selain itu, mereka juga memakan nektar, madu dan jamur. Mereka juga gemar makan durian, walaupun aromanya tajam, tetapi mereka tikus.

Orangutan bahkan tidak perlu meninggalkan pohon mereka jika ingin minum. Mereka biasanya meminum air yang telah terkumpul di lubang-lubang di antara cabang pohon.

Biasanya induk orangutan mengajarkan bagaimana cara mendapatkan makanan, bagaimana cara mendapatkan minuman, dan berbagai jenis pohon pada musim yang berbeda-beda. Melalui ini, dapat terlihat bahwa orangutan ternyata memiliki peta lokasi hutan yang kompleks di otak mereka, sehingga mereka tidak menyia-nyiakan tenaga pada saat mencari makanan. Dan anaknya juga dapat melihat beragam jenis pohon dan tanaman, yang mana yang bisa dimakan dan bagaimana cara memproses makanan yang terlindungi oleh cangkang dan duri yang tajam

Perilaku Reproduksi Satwa
Perilaku Reproduksi  Orangutan betina biasanya melahirkan pada usia 7-10 tahun dengan lama kandungan antara 8,5 hingga 9 bulan; hampir sama dengan manusia. Jumlah bayi yang tumbuh seorang betina biasanya hanya satu. Bayi orangutan dapat hidup mandiri pada usia 6-7 tahun. Kebergantungan orangutan pada induknya merupakan terlama dari hewan semua, karena ada banyak hal yang harus dipelajari untuk bertahan hidup, mereka biasanya dipelihara hingga berusia 6 tahun.

Orangutan berkembangbiak lebih lama dibandingkan hewan primata lainnya, orangutan betina hanya melahirkan seekor anak setiap 7-8 tahun sekali. Umur orangutan di alam liar sekitar 45 tahun, dan sepanjang hidupnya orangutan betina hanya memiliki 3 keturunan yang berumur. Di mana itu berarti orangutan sangat lambat.

Klasifikasi Satwa 
Kingdom    :  Animalia
Phylum      :  Chordata
Class         :  Mammalia

Order         :  Primates
Family        :  Hominidae
Subfamily   :  Ponginae
Genus        :  Pongo Lacépède, 1799
Species      :  Pongo pygmaeus
Binomial name
Pongo pygmaeus Lacépède, 1799 (Simia satyrus Linnaeus, 1760)

Species
Pongo pygmaeus
Pongo abelii
Pongo tapanuliensis
Pongo hooijeri†
Pongo weidenreichi†

Nama genus, Pongo, berasal dari catatan abad ke-16 oleh Andrew Battel, seorang pelaut Inggris yang ditahan oleh Portugis di Angola, yang menggambarkan dua "monster" antropoid bernama Pongo dan Engeco. 
Andrew Battel dipercaya untuk menggambarkan gorila, tetapi pada abad ke-18, istilah orangutan dan pongo digunakan untuk semua kera besar. Naturalis Prancis Bernard Germain de Lacépède menggunakan istilah Pongo untuk genus tersebut pada tahun 1799.

Orangutan pertama kali dideskripsikan secara ilmiah pada 1758 di Systema Naturae dari Carl Linnaeus sebagai Homo Sylvestris. Itu diganti namanya menjadi Simia pygmaeus pada 1760 oleh muridnya Christian Emmanuel Hopp dan diberi nama Pongo oleh Lacépède pada 1799.
Populasi di kedua pulau tersebut dianggap sebagai spesies terpisah ketika Pongi abelii dideskripsikan oleh naturalis Prancis René Lesson pada tahun 1827.
Pada tahun 2001, P. abelii dikonfirmasi sebagai spesies lengkap berdasarkan bukti molekuler yang dipublikasikan pada tahun 1996, dan tiga populasi berbeda di Kalimantan telah meningkat menjadi subspesies, Pongo pygmaeus pygmaeus, Pongo pygmaeus morio dan Pongio pygmaeus wurmbii.

Deskripsi pada tahun 2017 tentang spesies ketiga, Pongo tapanuliensis, dari Sumatera di selatan Danau Toba, datang dengan kejutan yang mengejutkan: ia lebih dekat hubungannya dengan spesies Kalimantan, Pongo pygmaeus daripada dengan sesama spesies Sumatera, P. abelii.

Status Konservasi
Orangutan Sumatra telah masuk dalam klasifikasi terancam kritis - sangat terancam punah - critically endangered  CN dalam daftar IUCN. Populasinya menurun drastis di mana pada tahun 1994 mencapai lebih dari 12.000, tetapi pada tahun 2003 menjadi sekitar 7.300 ekor. Data pada tahun 2008 melaporkan bahwa jumlah orangutan sumatra di alam liar hanya tinggal sekitar 6.500 ekor.

Secara historis, orangutan ditemukan di kawasan hutan lintas Sumatra, tetapi sekarang terbatas hanya didaerah Sumatra Utara dan provinsi Aceh. [18] Habitat yang sesuai untuk orangutan saat ini hanya tersisa sekitar kurang dari 900.000 hektare di pulau Sumatra.

Saat ini diperkirakan orangutan akan menjadi spesies kera besar pertama yang punah di alam liar. Penyebab utama adalah kurangnya habitat dan perdagangan.

Orangutan merupakan spesies dasar bagi konservasi. [18] Mereka memegang peranan penting bagi regenerasi hutan melalui buah-buahan dan biji-bijian yang mereka makan.Hilangnya orangutan mencerminkan sajian ratusan spesies tanaman dan hewan pada ekosistem hutan hujan.

Hutan primer dunia yang tersisa merupakan dasar kesejahteraan manusia, dan kunci dari planet yang sehat adalah keanekaragaman hayati, menyelamatkan orangutan turut menolong mamalia, burung, reptil, amfibi, serangga, tanaman, dan berbagain spesies lainnya yang hidup di hutan hujan Indonesia. 

Lokasi Pemotretan Satwa

Lokasi pemotretan di Taman Safari Bogor, Bogor, Jawa Barat

Detail :
Camera maker : Nikon Corporation
Camera model : Nikon D5200
F Stop : f/5.6
Exposure time : 1/125 sec.
ISO Speed : ISO 400 
Focal lengh : 300 mm
Lens : Sigma 70-300mm f/4-5.6 DG Macro 

Kamus Identifikasi Flora dan Fauna serta Sumber Informasi untuk Pengenalan Flora dan Fauna 

Planter and Forester


0 Response to "Orang Utan, Pongo sp. Primata Orang Hutan, Asli Indonesia, The Most Intelligent Primates."

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel