google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Crotalaria pallida Aiton, Orok Orok, Tanaman Untuk Pupuk Hijau yang berkhasiat Obat - PLANTER AND FORESTER

Crotalaria pallida Aiton, Orok Orok, Tanaman Untuk Pupuk Hijau yang berkhasiat Obat

 Crotalaria pallida Aiton, Tanaman Untuk Pupuk Hijau

Crotalaria pallida Aiton
Informasi Umum

Crotalaria pallida adalah tanaman tahunan yang tegak, bercabang baik, terkadang kuat dengan batang yang menjadi lebih atau kurang berkayu. Tingginya bisa mencapai 2 meter.

Crotalaria pallida Aiton


Tanaman ini memiliki sejarah budidaya yang cukup panjang sebagai pupuk hijau dan tanaman penutup tanah, meskipun saat ini jauh lebih sedikit ditanam karena kerentanannya terhadap hama dan penyakit .

Klasifikasi Ilmiah Tanaman Crotalaria pallida

Kingdom   : Plantae
Order        : Fabales
Family      : Fabaceae
Subfamily: Faboideae
Genus      : Crotalaria
Species    : C. pallida
Nama Binomial 
Crotalaria pallida

Beberapa nama yang dipakai untuk menyebut Crotalaria pallida
Dalam bahasa Indonesia disebut Orok Orok. dibebera[a tempat dari literatur umumnya dikenal sebagai chique chique, gergelim bravo, giant striata, guizo-de-cascavel, maraca-de-cobra, rattleweed, rattlebox, smooth crotalaria, atau streaked rattlepod dan  Smooth Rattlebox

Tanaman Orok Orok atau Crotalaria pallida spesies tumbuhan berbunga kuning dan berbiji  dalam famili Fabaceae.
Crotalaria pallida Aiton

Distribusi dan penyebaran
Crotalaria pallida  ditemukan di Indonesia, Sudan, Florida, Puerto Rico, dan Brazil.
Saya mendokumentasikan tanaman ini di area lapangan rumput di Perumahan Kemang Pratama, Kota Bekasi, Provinsi Jawa Barat, Indonesia.

Crotalaria pallida Aiton

Habitus tanaman
Semak dengan tipe pertumbuhan tahunan yang berumur pendek memiliki tinggi sekitar 1,5 -2 m.

Crotalaria pallida Aiton


Batangnya yang kokoh berbulu dan memiliki alur membujur. 

Crotalaria pallida Aiton

Daun berbentuk trifoliasi dengan tangkai daun sepanjang 2-8,5 cm, helai daun 3-13 x 2–5 cm dan berbentuk bulat panjang bulat telur.

Bunga Crotalaria pallida Aiton

Bunganya berwarna kuning, sering kali urat coklat kemerahan dan tumbuh di atas tumbuhan sepanjang 15–40 cm, masing-masing dengan 20-30 bunga.

Buah muda Crotalaria pallida
Buah Matang atau Polong Matang Crotalaria pallida


Buah berukuran 3-5 x 0,6-0,8 cm, berbiji 30-40 berbentuk hati, 3 x 2 mm, mengkilat, berbintik-bintik oker dan abu-abu tua kehijauan atau coklat.
Biji Crotalaria pallida
Biji sangat kecil berukuran 0.5 - 1 mm dan dalam satu polong berisi puluhan butir biji yang berwarna hitam.


Habitat
Terjadi secara alami di tepi sungai, tepi danau, meluas ke hutan, padang rumput, dan tempat sampah dari permukaan laut hingga ketinggian 1.000 m. Seperti yang saya temui, Crotalaria pallida adanya di lapangan rumput dan tumbuh tersebar.

Crotalaria pallida


Tanaman di dataran rendah tropis dan subtropis yang telah berhasil ditanam pada ketinggian hingga 1.800 meter.

Tumbuh dalam berbagai kondisi curah hujan tahunan, dari 850 mm hingga lebih dari 3.000 mm, dan kadang-kadang terjadi di lokasi yang agak kering. Suhu tahunan rata-rata bervariasi dari 16 - 35° C.

Buah Crotalaria pallida
Cocok  di berbagai jenis tanah, kecuali di tanah gambut yang tumbuh di bawah rumput kasar. Ini dianggap cocok untuk tanah berpasir dan telah berhasil dalam kondisi asin di Thailand. Ini membutuhkan posisi cerah, tumbuh dengan buruk di tempat teduh.

Seringkali ditanam sebagai pupuk hijau, tanaman dapat melepaskan diri dari penanaman dan menjadi naturalisasi. Ini dilaporkan invasif di banyak daerah, di mana ia tumbuh di situs terbuka dan terganggu seperti padang rumput, tanah limbah, tepi jalan, dan bukit pasir pada ketinggian hingga 1.070 meter.

Spesies ini memiliki hubungan simbiosis dengan bakteri tanah tertentu, bakteri ini membentuk bintil-bintil pada akar dan mengikat nitrogen di atmosfer. Sebagian dari nitrogen ini digunakan oleh tanaman yang sedang tumbuh tetapi beberapa juga dapat digunakan oleh tanaman lain yang tumbuh di dekatnya.

Manfaat dan Khasiat Obat Crotalaria pallida
Tanaman ini ditanam sebagai penutup tanah dan tanaman pupuk hijau, terutama di sela-sela pohon karet dan pohon kelapa. 
Bunga dimakan sebagai sayuran di Kamboja, 
bijinya dipanggang dan digiling untuk digunakan sebagai minuman kopi. 
Akarnya terkadang dikunyah dengan buah pinang di Vietnam. 

Produk fermentasi yang dikenal sebagai 'dage' dibuat dari bijinya. Benih direbus selama dua jam, kemudian dibungkus dengan daun pisang dan dibiarkan berfermentasi selama beberapa hari untuk menghilangkan komponen beracun.
Mencuci kemudian memanggang benih menghilangkan semua alkaloid beracun.
Akarnya terkadang dikunyah dengan sirih-nu

Dalam pengobatan tradisional, tanaman digunakan untuk mengobati masalah kencing dan demam, tapal dari akarnya dioleskan untuk pembengkakan persendian dan ekstrak daunnya diambil untuk mengeluarkan cacingan.

Tanaman ini digunakan dalam pengobatan tradisional untuk mengatasi masalah saluran kencing. Tanaman itu juga digunakan untuk menurunkan demam.
Infus tanaman digunakan untuk memandikan anak-anak untuk mencegah infeksi kulit dan juga untuk mengobati sariawan. Direbus dengan garam, digunakan untuk mengobati eksim dan masalah kulit lainnya.

Tapal yang terbuat dari akar dioleskan pada pembengkakan sendi yang menyakitkan.
Ekstrak daunnya diambil sebagai vermifuge.
Daunnya digunakan untuk mengobati luka.

Lektin dari Crotalaria pallida, yang secara khusus menggumpalkan eritrosit tipe A, digunakan dalam penelitian sitokimia.
Flavonoid apigenin dan vitexin telah diisolasi dari kulit kayu dan daunnya.
Alkaloid dari bijinya telah menunjukkan aktivitas antitumor.

Manfaat  Agroforestri:
Tanaman ini digunakan sebagai penutup tanah dan tanaman pupuk hijau di seluruh daerah tropis yang lembab, meski dalam skala terbatas. Di perkebunan teh, karet dan kelapa di Sri Lanka dan Asia Tenggara, dan di perkebunan kakao di Afrika Barat, digunakan sebagai pupuk hijau dan ditanam di sela-sela untuk mengurangi erosi. Ini adalah salah satu tanaman pupuk hijau tertua di Indonesia, tetapi kehilangan popularitas karena rentan terhadap penyakit dan hama.

Teknik Persemaian dan Perbanyakan
Benih - merendam benih selama 12 jam dalam air hangat dapat membantu mengurangi waktu perkecambahan. Jika Anda memiliki benih yang cukup maka bisa disemai di tempat. Jika tidak, tabur dalam nampan di dalam bak penampungan dan, jika bibit sudah cukup besar untuk ditangani, masukkan ke dalam pot individu. Tanam saat tinggi 15cm atau lebih.

Biji dari Crotalaria spp., Termasuk spesies ini, mengandung sejumlah alkaloid pyrrolizidine, seperti mucronatine dan monocrotaline yang mempengaruhi liver dan dapat membunuh burung dan mamalia. 

Bahan adalah racun yang sangat berbahaya, karena efeknya mungkin baru terlihat beberapa minggu atau bulan setelah hewan berhenti memakan bijinya.

Konsentrasi rendah pada spesies ini dan efek racun hanya terlihat ketika anak ayam diberi makan benih selama beberapa minggu.
Daunnya mengandung alkaloid yang beracun bagi kambing; daun kering tidak beracun.

Alkaloid pyrrolizidine memiliki efek kumulatif pada tubuh dan, kecuali jika konsentrasi dalam tanaman tinggi, penggunaan sesekali umumnya sepenuhnya aman. Mereka berasal dari asam amino termasuk ornithine. Banyak alkaloid pyrrolizidine telah menyatakan toksisitas hati, tetapi paru-paru dan organ lain mungkin terpengaruh juga. Aktivitas mutagenik dan karsinogenik alkaloid pirolizidin juga telah dilaporkan.

Synonym :
Crotalaria mucronata Desc, 
Crotalaria striata DC, 
Crotalaria falcata VAHL ex DC, 
Crotalaria brownei DC., 
Crotalaria fertilis Delile, 
Crotalaria hookeri Arn., 
Crotalaria pisiformis Guill. & Perr., 
Crotalaria siamica F.N.Williams, 
Crotalaria striata var. acutifolia Trin., 
Crotalaria tinctoria Baill, 
Crotalaria zuccarininana D.Dietr.

0 Response to "Crotalaria pallida Aiton, Orok Orok, Tanaman Untuk Pupuk Hijau yang berkhasiat Obat"

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel