google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Decaspermum fruticosum J. R. Forst. & G. Forst. - PLANTER AND FORESTER

Decaspermum fruticosum J. R. Forst. & G. Forst.

Decaspermum fruticosum J. R. Forst. & G. Forst.

Botani
Daniri adalah semak yang tegak atau pohon kecil. Daunnya berseberangan, bulat telur atau lanset-bulat panjang, hingga 8 sentimeter atau lebih panjang, lebar 1-3 cm, menunjuk atau tumpul di pangkalan, menunjuk ke ujung, halus ketika tua, dan sering halus di bawah ketika muda. Bunga berwarna putih atau merah muda dan ditanggung pada malai terminal atau dari axils daun atas, dengan banyak kepala sari di sebuah cincin di sekitar pusat. Buah bulat, pipih, setebal 5 hingga 8 milimeter, dan diakhiri oleh mahkota kelopak yang berubah merah saat matang.

Distribusi
- Biasa di seluruh Filipina di semua atau sebagian besar pulau dan provinsi, di semak-semak dan hutan sekunder dari permukaan laut hingga ketinggian 2.000 kaki.
- Juga terjadi di India dan Cina melalui Malaya ke Australia tropis dan Polinesia.

Kandungan Kimia
- Skrining fitokimia menghasilkan terpenoid, fenol, steroid, dan flavonoid.

Khasiat Sebagai Obat
- Bersifat antidysenteric.
- Penelitian telah menunjukkan penghambatan ikatan ligan dan aktivitas anti-bayi.

Bagian yang digunakan
Daun, getah, buah-buahan.

Penggunaan
Sifat dpt dimakan
- Di Jawa dan Sumatra, buah manis dimakan.
- Di Jawa, pucuk terminal digunakan sebagai bumbu.
Folkloric
- Di Filipina, buah digunakan sebagai obat untuk sakit perut.
- Getah cabang digunakan sebagai obat untuk sakit mata. Daun dipanaskan diterapkan pada luka kapak atau pisau.
- Daun dikunyah dengan sirih untuk disentri.
- Daun Astringent dikunyah untuk membantu gigi menjadi kuat.
- Bahan dalam persiapan minyak Tonga untuk dipijat - endocarp biji Aleurites yang ditumbuk dengan daun atau bunga M. denticulatum, Decaspermum fruticosum, Cinnamomum spp, dan C. amboinicus dalam minyak kelapa parut.
- Di daerah rawa di provinsi Narathivas Thailand, daun segar dicampur dengan bumbu lain, dilumatkan menjadi lumatan kecil dan ditelan, diberikan setelah uterotonik dan untuk mengurangi ochia setelah melahirkan.
- Di Malaysia, akar F. fruticosum dicampur dengan daun dan akar Ixora elliptica direbus dan diminum sebagai cairan untuk mengobati tubuh hangat dan kelelahan. Ramuan juga digunakan sebagai baluran atau luluran saat mandi.
- Di Kalimantan, daun dikunyah dengan sirih untuk mengobati disentri, gusi yang bengkak, dan membuat gigi kuat; buah-buahan digunakan sebagai obat untuk sakit perut.
- Di Indonesia, digunakan sebagai obat flu: rebusan daun rebus diminum dan digunakan untuk baluran saat mandi.

Decaspernum fruticosum J.R. Forst. & G. Forst.

0 Response to "Decaspermum fruticosum J. R. Forst. & G. Forst."

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel