Gulma Echinochloa colona (L.) Link


Echinochloa colona (L.) Link

Echinochloa colona (L.) Link. adalah salah satu gulma paling bermasalah di dunia.

Rumput musim panas C4 tahunan, yang berasal dari Asia tropis dan subtropis, muncul sebagai ancaman serius dan terus-menerus dalam 35 sistem penanaman di lebih dari 60 negara.

E. colona dilaporkan sebagai spesies gulma penting yang terkait dalam padi yang ditransplantasikan dan disemai langsung. Beragam ekotipe, produksi benih tinggi, dormansi benih pendek, pertumbuhan cepat, potensi kompetitif, interaksi alelopatik, dan ketahanan terhadap beberapa herbisida menjadikannya tantangan yang lebih mudah beradaptasi dan bertahan di berbagai agroekosistem.

Pengembangan resistensi terhadap dosis yang disarankan atau lebih tinggi dari banyak herbisida, termasuk ametryn, atrazine, bispyribac-sodium, clefoxidym, cyhalofop-butyl, fenoxaprop-p-ethyl, glyphosate, metribuzin, propanil, dan triazine, merupakan masalah serius bagi pertanian dan pertanian.

Komunitas ilmiah. Infestasi tanaman dengan biotipe E. colona tahan akhirnya dapat meningkatkan biaya pengendalian gulma. Sayangnya, investigasi pelepasan dormansi benih, keragaman genetik, gangguan allelopathic, dan kemampuan bersaing gulma ini tidak memadai dalam mencapai kontrol yang sesuai di lingkungan yang berbeda.

Echinochloa colona, ​​umumnya dikenal sebagai padi hutan (Jungle rice), rumput deccan (Deccan Grass), atau rumput lumbung Awnless (Awnless barnyard grass),  adalah jenis rumput liar yang  sebelumnya diklasifikasikan sebagai spesies Panicum.

E. colona adalah leluhur liar dari tanaman sereal yang dibudidayakan Echinochloa frumentacea, sawa millet.  Beberapa ahli taksonomi memperlakukan kedua taksa sebagai satu spesies, dalam hal ini bentuk-bentuk yang dijinakkan juga dapat disebut sebagai E. colona.

Dalam penggunaan kuliner di India biji rumput ini digunakan untuk menyiapkan hidangan makanan yang disebut khichadi dan dikonsumsi selama hari-hari puasa festival. Di Gujarati disebut "Samo" atau "Moriyo" dalam bahasa Marathi disebut 'bhagar'  atau "Vari cha Tandul" , dalam bahasa Hindi disebut "Mordhan"  atau "Sava ka chawal", jJuga disebut samay ke chawal.

Dalam Buku 1889 'Tanaman Berguna Asli Australia' mencatat bahwa Panicum Colonum, yang merupakan nama sebelumnya untuk tanaman ini memiliki nama-nama umum yang termasuk "Shama Millet" dari India; disebut juga, di beberapa bagian India, "Padi Liar" (Wild Rice) atau "Padi Hutan" (Jungle Rice) dan "Beras itu tumbuh setinggi dua hingga delapan kaki, dan sangat lezat. Malai-malai itu digunakan oleh penduduk asli  sebagai Makanan. Benih ditumbuk di antara batu, dicampur dengan air, dan dibentuk menjadi semacam roti.

Echinochloa colona (L.) Link

Echinochloa colona (L.) Link

Echinochloa colona (L.) Link

Echinochloa colona (L.) Link

Echinochloa colona (L.) Link

1 Response to "Gulma Echinochloa colona (L.) Link"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel