google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Haliaeetus leucogaster, Elang laut dada putih, The white bellied sea eagle - PLANTER AND FORESTER

Haliaeetus leucogaster, Elang laut dada putih, The white bellied sea eagle

Seri Burung 

Haliaeetus leucogaster, Elang laut dada putih, 

The white bellied sea eagle


The white-bellied sea eagle   Elang-laut dada-putih dengan nama latin Haliaeetus leucogaster dijuluki "mesin terbang" hidup yang paling mengesankan di bumi ini, dan julukan itu bukannya tanpa alasan. 

Dengan bentangan sayap sepanjang tiga meter, burung laut terbesar ini sanggup terbang hingga kecepatan 115 kilometer per jam. Elang laut memang tampak kaku di darat, tetapi di angkasa dia benar-benar anggun dan menakjubkan untuk dipandang. Elang laut dada putih adalah burung yang di jadikan fauna identitas Kabupaten Jepara.

Nama Populer - Pop name    :  Elang Laut Dada Putih, The white-bellied sea eagle
Nama Latin - Latin Name      : Haliaeetus leucogaster
Family                         Accipitridae
Origin - Daerah Asal               : Indonesia

Ciri khas                                  :  Elang Berdada dengan bulu putih
Keunikan                                 :  Saat terbang, ekor membentuk huruf V

Baca juga :


Ciri ciri dan Identifikasi Satwa 

Habitat Satwa

Habitat  Ditemukan di seluruh daerah, berputar-putar sendirian atau berkelompok di atas perairan. Mengunjungi pesisir, sungai, rawa-rawa dan danau sampai ketinggian 3000 m.

Elang laut perut putih umumnya bersifat teritorial; beberapa burung membentuk pasangan permanen yang mendiami wilayah sepanjang tahun, sementara yang lain nomaden. Spesies ini monogami, dengan pasangan tetap bersama sampai satu burung mati, setelah itu burung yang bertahan dengan cepat mencari pasangan baru. Hal ini dapat menyebabkan beberapa situs sarang terus menerus ditempati selama bertahun-tahun (satu situs di Mallacoota ditempati selama lebih dari lima puluh tahun).

Burung yang belum dewasa umumnya menyebar, dengan banyak yang bergerak lebih dari 50 km dari daerah tempat mereka dibesarkan. Satu Burung Elang yang masih muda alias remaja yang dibesarkan di Cowell, Australia Selatan dilaporkan berjarak 3.000 km di Pulau Fraser di Queensland. Sebuah studi tentang spesies di Teluk Jervis menunjukkan peningkatan jumlah burung yang belum dewasa dan sub-dewasa di musim gugur, meskipun tidak jelas apakah ini adalah burung lokal atau (seperti yang dianggap lebih mungkin) masuknya burung muda yang lahir dan dibesarkan di tempat lain di Australia.

Burung sering terlihat bertengger tinggi di atas pohon, atau melayang di atas saluran air dan daratan yang berdekatan. Mereka paling sering ditemui sendiri-sendiri atau berpasangan. Sekelompok kecil elang laut perut putih terkadang berkumpul jika ada banyak sumber makanan seperti bangkai atau jeroan ikan di atas kapal. Sebagian besar perilaku elang laut perut putih, terutama berkembang biak, masih kurang diketahui 

Penyebaran Satwa

Penyebaran burung Di Dunia: India, Asia Tenggara, Filipina, Indonesia dan tersebar luas di Australia

Di Indonesia: Karimunjawa, Simeulue, Nias, Musala, Banyak, Batu dan Kepulauan Mentawai, Sumatra, Riau dan Kepulauan Lingga, Bangka, Belitung, Kalimantan, Kepulauan Maratua, Panaitan, Laut, Tinjil, Deli, Panaitan, Jawa, Bawean, Kepulauan Seribu Kepualauan Kangean, Bali, Lombok, Moyo, Sumbawa, Komodo, Padar, Rinca, Palu, Flores, Ende, Besar, Lomblen, Alor, Sumba, Roti, Timor, Lucipara, Kisar, Romang, Leti, Sermata dan Kepulauan Tanimbar, Tanahjampea, Selayar, Kepualauan Kalaotoa, Sulawesi, Lembeh, Muna, Buton, Banggai, Sula, dan Kepulauan Talaud, Ternate, Halmahera, Rau, Muor, Morotai, Bacan, Obi, Buru, Kelang, Ambon, Seram, Manuk, Banda, Watubela, Tayandu, Kai, Kepulauan Aru, Waigeo dan Irian Jaya.

Morfologi Satwa

Morfologi Mempunyai panjang tubuh 70–85 cm, rentang sayap 178–218 cm dengan berat tubuh jantan 1,8 – 2,9 kg dan betina 2,5 – 3,9 kg. Bagian atas berwarna abu-abu kebiruan, sedangkan bagian bawah, kepala dan leher berwarna putih. Iris coklat. Kuku, paruh dan sera berwarna abu-abu. 

Tungkai tanpa bulu dan kaki berwarna abu-abu. Saat terbang, ekornya yang pendek tampak berbentuk baji dan sayapnya terangangkat ke atas membentuk huruf V. Saat masih muda atau juvenile, berwarna coklat seperti elang bondol muda. Biasanya elang ini bertelur 1 - 2 butir

Perilaku Makan Satwa

Perilaku makan Haliaeetus leucogaster, Elang laut dada putih,  makanannya cukup bervariasi, namun tidak seluruh jenis dimakan. Terutama memakan ular laut, kura-kura dan penyu kecil, burung-burung air seperti penggunting laut, petrell, camar, cikalang, pecuk dan cangak. Juga burung burung air besar seperti angsa-angsaan, bebek dan belibis serta Mamalia umumnya hewan pengerat domestik. 

Cara berburu jenis ini hampir menyerupai Elang Bondol Haliastur indus yaitu terbang berputar sambil mengawasi permukaan air dan seketika akan meluncur ke mangsanya begitu mangsa terlihat. Menangkap mangsanya menggunakan kakinya yang kuat kemudian membawa mangsanya terbang. Dapat membawa mangsa yang besar sambil terbang.

Elang laut perut putih adalah karnivora oportunistik - an opportunistic carnivore  dan memakan berbagai macam mangsa, termasuk bangkai - including carrion. Ia sering menangkap ikan dengan terbang rendah di atas air dan mencengkeramnya dengan cakarnya. Ia mempersiapkan serangan dengan menahan kakinya jauh ke depan (hampir di bawah dagu) dan kemudian menyerang ke belakang sambil secara bersamaan mengepakkan sayapnya untuk mengangkat ke atas.

Umumnya hanya satu kaki yang digunakan untuk menangkap mangsa. Elang laut perut putih juga dapat menyelam pada sudut 45 derajat dari tempat bertenggernya dan menyelam sebentar untuk menangkap ikan di dekat permukaan air. Saat berburu di atas air pada hari-hari cerah, ia sering terbang langsung ke matahari atau di sudut kanan ke arahnya, tampaknya untuk menghindari bayangan di atas air dan karenanya mengingatkan calon mangsa - alerting potential prey.

Elang laut perut putih berburu terutama hewan air, seperti ikan, penyu, dan ular laut, tetapi ia membutuhkan burung, seperti penguin kecil, burung bulu Eurasia dan burung penciduk, dan mamalia termasuk rubah terbang juga.

Di Kepulauan Bismarck telah dilaporkan memakan dua spesies kuskus, kuskus umum utara dan kuskus bintik umum. Ini adalah pemburu yang terampil, dan akan menyerang mangsa hingga seukuran angsa. Mereka juga memakan bangkai seperti bangkai domba, burung dan ikan yang ditemukan di sepanjang garis air, serta merampok jaring ikan dan mengikuti pemanen tebu.

Perilaku Reproduksi Satwa
Perilaku Reproduksi Musim berbiak: Musim kawin di Pulau Kalimantan dan Asia tenggara Januari – Juli. Di Jawa dan Sulawesi musim kawinnya adalah beberapa bulan (tetapi kebanyakan Mei – Oktober). Sarang: sangat besar dengan lebar 1,2-1,5 m (bila digunakan secara menerus dapat mencapai 3 m) dan kedalaman 0,5 – 1,8 m. Terdiri dari dedaunan hijau, rerumputan dan rumput laut. Jumlah Telur: Kebanyakan bertelur 2 butir, dengan masa pengeraman 40-45 hari.

Klasifikasi Satwa 
Kingdom    :  Animalia
Phylum      :  Chordata
Class         :  Aves

Order         :  Falconiformes
Family        :  Accipitridae
Subfamily   : 
Genus        :  Haliaeetus
Species      :  Haliaeetus leucogaster
Binomial name
Spizaetus cirrhatus (Gmelin, 1788)


Status Konservasi
Dilindungi Undang-Undang No. 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Hayati dan Ekosistemnya, PP 7 dan 8 tahun 1999.

The white-bellied sea eagle is listed as being of Least Concern by the IUCN. 
Diperkirakan ada 10 ribu hingga 100 ribu individu, meski tampaknya ada penurunan jumlahnya. Mereka menjadi langka di Thailand dan beberapa bagian lain di Asia Tenggara. Mereka relatif melimpah di Hong Kong, di mana populasinya meningkat dari 39 menjadi 57 burung antara tahun 2002 dan 2009.

Lokasi Pemotretan

Lokasi pemotretan di  Taman Burung Taman Mini Indonesia Indah

Detail :
Camera maker : Nikon Corporation
Camera model : Nikon D5200
F Stop : f/5.6
Exposure time : 1/125 sec.
ISO Speed : ISO 400
Focal lengh : 300 mm
Lens : Sigma 70-300mm f/4-5.6 DG Macro Nikon AF-S 105mm F/2.8G IF-ED VR Micro-NIKKOR


0 Response to "Haliaeetus leucogaster, Elang laut dada putih, The white bellied sea eagle"

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel