google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Tanaman Hias Peneduh berbunga Indah, Plumeria alias Bunga Kamboja yang rajin berbunga - PLANTER AND FORESTER

Tanaman Hias Peneduh berbunga Indah, Plumeria alias Bunga Kamboja yang rajin berbunga

Plumeria, Kamboja, Frangipani 
Plumeria sp.
Nama Populer            : Plumeria Kamboja Frangipani, Kembang Jepun
Nama Latin                : Plumeria sp.
Family                       : Apocynaceae
Origin - Daerah Asal  : Mexico, Amerika Tengah Venezuela
Letak Landscape         : Halaman Depan, Tepi jalan, Tanaman Peneduh, Shade tree, Indoor Plant
Tipe Tanaman Hias     : Tanaman Pelindung, Shade tree
Propagasi perbanyakan : Stek, Cangkok
Media Tanah                : Tanah Kebun, Pasir dan kompos
Perlakuan khusus      : Pemupukan dan Pemangkasan
Plumeria Kembang Jepun
Tanaman Plumeria Kamboja Frangipani, Kembang Jepun atau Plumeria sp. Memiliki banyak kesamaan dengan adenium sehingga sering dibilang versi besarnya adenium.

Padahal sedikit berbeda. Kamboja besar atau Kembang Jepun, menjadi tanaman hias yang wajib di Bali dan seringkali menghias kuil dan halaman rumah masyarakat bali.
Plumeria, Kembang Jepun Bunga Merah
Tanaman Identik dengan Bali, alias plumeria ini berasal dari nama seorang ahli Botani Perancis, Charles Plumier.
Plumeria atau Kembang Jepun Bunga Kuning
Tanaman ini mengeluarkan getah putih susu bila dilukai atau terluka. Bahkan daunnya yang terpentik pun akan mengeluarkan getah yang dapat menimbulkan iritasi.
 Bunga Adenium
Bedanya Plumeria dan Kamboja adenium adalah dari wangi bunga. Kamboja plumeria menebarkan aroma wangi saat malam hari sehingga menarik serangga ngengat untuk melakukan penyerbukan.
Bunga Kembang Jepun
Plumeria tersedia dalam berbagai warna putih, kuning, kuning tua, putih kekuningan, merah, pink dan oranye.

Kemboja, kamboja atau semboja alias Plumeria adalah kumpulan tumbuhan dalam marga Plumeria.
Bentuknya terdiri dari pohon kecil dengan daun jarang namun tebal. Bunganya yang harumnya sangat khas, dengan mahkota berwarna putih hingga merah keunguan, biasanya lima helai.
Bunga Plumeria
Bunga dengan empat atau enam helai mahkota bunga oleh masyarakat dianggap memiliki kekuatan gaib. Jenis akarnya serabut dan tekstur bunganya tidak terlalu kasar dan tidak terlalu halus.
Tumbuhan ini berasal dari Amerika Tengah. Nama Plumeria diberikan untuk menghormati Charles Plumier (1646-1706), pakar botani asal Prancis.
Tanaman Plumeria alias Kembang Jepun
Namun, dari tempat yang jauh, kemboja kini merupakan pohon yang sangat populer di Pulau Bali yang ditanam di hampir setiap pura serta sudut kampung, dan memiliki fungsi penting dalam pertanian lokal. Di beberapa tempat di Nusantara, termasuk Malaya, ditanam di pekuburan sebagai tanaman peneduh dan penanda tempat. Kemboja dapat diperbanyak dengan mudah, melalui stek batang.
Daun Kembang Jepun
Plumeria saat ini populer digunakan sebagai tanaman hias outdoor awalnya tanaman ini hanya digunakan sebagai tanaman kuburan.
Bunga kamboja tidak hanya terdiri dari satu jenis saja, hanya bermacam-macam,
  1. diantaranya Plumeria Bali-Whirl. Bunga kamboja ini memiliki mahkota yang bertumpuk, sedang cara memperbanyak dan melestarikannya adalah dengan penyetekkan.
  2. Ada juga Plumeria Acuminata, bentuk mahkotanya membulat juga bagian ujungnya menggulung.
  3. Yang ketiga yaitu Plumeria Acutifolia, bau bunganya harum dan berkhasiat untuk obat kencing nanah, bengkak dan bisul. Bunga kamboja jenis ini sering digunakan untuk upacara keagamaan oleh orang Bali.
  4. Selanjutnya adalah Plumeria Cendana, meskipun dianggap harum, tetapi getahnya mengandung racun yang dapat menimbulkan rasa gatal.
  5. Plumeria Kok Putih, bunga kamboja ini sudah mekar tetap terlihat agak kuncup.
  6. Ada juga Adenium Obesum, biasanya orang-orang yang dibujuk dengan bunga kamboja Jepang.

Daun Plumeria obtusa
Bunga ini bukan berasal dari negeri sakura dikeluarkan dari Benua Afrika, Tanzania, Kenya, dan Uganda.Tanaman ini juga terkenal dengan sebutan mawar padang pasir (mawar padang pasir), hal ini menyebabkan ia mampu bertahan hidup berkembang di padang pasir.
Daun Plumeria
Manfaat dan Kegunaaan Plumeria sebagai Obat dan makanan.

Bunga kamboja memiliki komposisi tertentu yang berkhasiat sebagai obat, yaitu triterprenoid amirin, lupeol, dan fulvoplumierin. Zat-zat tersebut adalah antipiretik (obat anti demam), antiinflarnatif (mengatasi radang), dan analgesik (meredakan rasanya).

Karena cadangan-cadangan inilah, bunga kamboja berguna untuk mengurangi rasa sakit dan mencegah pingsan akibat udara panas atau mengatasi sinar matahari (heat stroke).
Plumeria Bunga Kuning
Selain itu, bunga kamboja juga banyak mengandung khasiat yang lain, yaitu sebagai obat luar maupun dalam. Sebagai obat luar, getah kamboja dapat digunakan untuk, misalnya, merawat gigi berlubang. Caranya adalah dengan melumaskan getah kamboja pada kapas yang kemudian digunakan untuk menggantikan gigi yang berlubang.

Namun hal ini harus dilakukan dengan sangat hati-hati agar getah kamboja ini jangan sampai mengenai gigi yang sehat. Sebagai obat dalam, bunga kamboja dapat digunakan untuk mengobati orang yang memerlukan penyakit disentri. Caranya adalah dengan memasukkan 12-24 gram bunga kamboja kering ke dalam wadah berisi 400cc air, lalu merebusnya dan menyisakan airnya hingga 200 cc.
Plumeria obtusa
Makanan
Bunga kamboja juga dapat digunakan untuk membuat berbagai macam makanan ringan, misalnya, untuk membuat tempura bunga.

Caranya mudah, yaitu hanya dengan melumuri bunga kamboja segar dengan adonan bumbu terdiri dari bawang putih, merica, garam campuran dengan tepung terigu serta baking powder dan digorengnya hingga garing seperti kerupuk. Hal ini merupakan kreasi lain dalam penggunaan bunga kamboja yang selama ini hanya dikenal sebagi bunga penghias kebun
Bunga Kembang Jepun Merah
Di Mesoamerika, plumerias telah membawa signifikansi simbolis yang kompleks selama lebih dari dua milenium, dengan contoh-contoh mencolok dari periode Maya dan Aztec hingga saat ini. Di antara suku Maya, plumerias telah dikaitkan dengan dewa yang mewakili kehidupan dan kesuburan, dan bunga-bunga juga menjadi sangat terkait dengan seksualitas perempuan. Orang-orang berbahasa Nahuatl selama puncak Kekaisaran Aztec menggunakan plumerias untuk menandakan status elit, dan menanam pohon plumeria di kebun para bangsawan.
Tanaman Kembang Jepun
Ini sekarang adalah tanaman naturalisasi yang umum di Asia selatan dan tenggara. Dalam kepercayaan rakyat setempat mereka menyediakan tempat berlindung bagi hantu dan iblis. Mereka juga dikaitkan dengan kuil di kedua budaya Hindu, Jain, dan Budha.

Di beberapa pulau Pasifik, seperti Tahiti, Fiji, Samoa, Hawaii, Selandia Baru, Tonga, dan spesies plumeria Kepulauan Cook digunakan untuk membuat leis.
Plumeria obtusa
Dalam budaya Polinesia modern, bunga dapat dikenakan oleh wanita untuk menunjukkan status hubungan mereka — di telinga kanan jika mencari hubungan, dan di sebelah kiri jika diambil.
Plumeria rubra adalah bunga nasional Nikaragua, di mana ia dikenal dengan nama lokal sacuanjoche.
Plumeria obtusa. Kembang Kamboja Kuburan
Plumeria alba adalah bunga nasional Laos, di mana ia dikenal dengan nama lokal champa atau dok champa.
Dalam budaya Bengali, sebagian besar bunga putih, dan khususnya, plumeria dikaitkan dengan pemakaman dan kematian.

Juga di Filipina, Indonesia dan Malaysia, plumeria sering dikaitkan dengan hantu dan kuburan.
Plumerias sering ditanam dengan alasan pemakaman di ketiga negara. Mereka juga tanaman hias umum di rumah, taman, tempat parkir dan perusahaan terbuka lainnya di Filipina. Umat Hindu Bali menggunakan bunga-bunga di persembahan kuil mereka.
Plumeria sericifolia
Keharuman plumeria juga dikaitkan dengan kuntilanak, roh jahat vampir dari ibu yang sudah mati dalam cerita rakyat Malaysia-Indonesia.

Dupa India yang wangi dengan Plumeria rubra memiliki champa dalam nama mereka. Sebagai contoh, Nag Champa adalah dupa berisi aroma yang menggabungkan plumeria dan cendana.

Sementara plumeria adalah bahan dalam dupa champa India, tingkat penggunaannya bervariasi antara resep keluarga. Kebanyakan dupa champa juga menggabungkan resin pohon lain, seperti Halmaddi (Ailanthus triphysa) dan resin benzoin, serta bahan-bahan bunga lainnya, termasuk champaca (Magnolia champaca), geranium (Pelargonium graveolens), dan vanili (Vanilla planifolia) untuk menghasilkan lebih banyak intens, aroma seperti plumeria.
Bunga Plumeria obtusa
Di Ghats Barat Karnataka, pengantin wanita dan pria bertukar karangan bunga plumeria berwarna krem selama pernikahan. Bunga berwarna merah tidak digunakan dalam pernikahan. Tanaman Plumeria ditemukan di sebagian besar kuil di wilayah ini.

Dalam tradisi Sri Lanka, plumeria dikaitkan dengan ibadah. Salah satu damsel surgawi di fresko dari benteng batu abad kelima Sigiriya memegang bunga 5-petalled di tangan kanannya yang tidak dapat dibedakan dari plumeria.

Di Afrika Timur, kamboja kadang-kadang disebut dalam puisi cinta Swahili.
Beberapa spesies plumeria telah dipelajari untuk nilai obat potensial mereka.
Bunga Plumeria obtusa
Plumeria, Bunga Kamboja yang sekarang ini menjadi tanaman hias primadona di beberapa real estate.  Tanaman halaman rumah tanpa pagar dihiasi Plumeria beraneka warna,bunga ada yang putih, kuning, pink, merah tua, orange, bunga putih dengan pinggiran merah dll.

Bunga yag menebarkan aroma harum saat mekar dan bertahan hingga beberapa hari.

Selain itu, Plumeria atau kembang Jepun juga berbunga tanpa henti sehingga cocok sekali sebagai tanaman hias bunga yang selalu menyajikan keindahan. 
Plumeria sericifolia
Bunga Kuburan yang menjadi tanaman hias meskipun memang ada perbedaan Kamboja yang ditanam di Kuburan dan Kembang jepun hias.

Hama Plumeria yang sering menyerang adalah Kutu.
Serangan Kutu Pada Plumeria





















0 Response to "Tanaman Hias Peneduh berbunga Indah, Plumeria alias Bunga Kamboja yang rajin berbunga"

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel