google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Eryngium foetidum L. - PLANTER AND FORESTER

Eryngium foetidum L.

Eryngium foetidum L.


Eryngium foetidum adalah ramuan abadi tropis di keluarga Apiaceae. Nama-nama umum termasuk culantro, recao, shadow beni, ketumbar Meksiko, bhandhania, ketumbar panjang, dan ngò gai. Ini asli ke Meksiko, Karibia, Amerika Tengah dan Selatan, tetapi dibudidayakan di seluruh dunia, kadang-kadang ditanam sebagai tahunan di daerah beriklim sedang.

Di Amerika Serikat, nama umum culantro terkadang menyebabkan kebingungan dengan ketumbar, nama umum untuk daun Coriandrum sativum (juga di Apiaceae), di mana culantro dikatakan rasanya seperti versi yang lebih kuat.

Kuliner
E. foetidum banyak digunakan dalam bumbu, pengasinan dan hiasan di Karibia, khususnya di Kuba, Republik Dominika, Puerto Riko, Trinidad dan Tobago, Panama, Guyana, Suriname, dan di wilayah Amazon dan Amazon di Peru. Ini digunakan secara luas di Kamboja, Thailand, India, Vietnam, Laos, dan bagian lain di Asia sebagai ramuan kuliner. Ini mengering dengan baik, mempertahankan warna dan rasa yang baik, membuatnya berharga dalam industri ramuan kering. Kadang-kadang digunakan sebagai pengganti ketumbar, tetapi memiliki rasa yang jauh lebih kuat.

Di Amerika Serikat, E. foetidum tumbuh secara alami di Florida, Georgia, Hawaii, Puerto Rico, dan Kepulauan Virgin.

E. foetidum telah digunakan dalam pengobatan tradisional di daerah tropis untuk luka bakar, sakit telinga, demam, hipertensi, sembelit, cocok, asma, sakit perut, cacing, komplikasi infertilitas, gigitan ular, diare, dan malaria.

E. foetidum juga dikenal sebagai E. antihystericum. Nama spesifik antihystericum mencerminkan fakta bahwa tanaman ini secara tradisional telah digunakan untuk epilepsi. Tumbuhan tersebut dikatakan menenangkan 'roh' seseorang dan dengan demikian mencegah 'cocok' epilepsi, sehingga dikenal dengan nama umum spiritweed dan fitweed. Sifat antikonvulsan tanaman ini telah diselidiki secara ilmiah.  Ramuan daun telah terbukti menunjukkan efek anti-inflamasi dan analgesik pada tikus.

Eryngial adalah senyawa kimia yang diisolasi dari E. foetidum. Universitas Hindia Barat di Mona, Jamaika, telah menyelidiki penggunaan enyngial sebagai pengobatan untuk infeksi Strongyloides stercoralis pada manusia (strongyloidiasis).

Ini digunakan sebagai tanaman etnomedicinal untuk pengobatan sejumlah penyakit seperti demam, kedinginan, muntah, luka bakar, demam, hipertensi, sakit kepala, sakit telinga, sakit perut, asma, radang sendi, gigitan ular, sengatan kalajengking, diare, malaria dan epilepsi . [rujukan medis] Konstituen utama minyak atsiri dari tanaman adalah eryngial (E-2-dodecenal). Investigasi farmakologis mengklaim telah menunjukkan aktivitas antelmintik, antiinflamasi, analgesik, antikonvulsan, antiklastogenik, antikarsinogenik, antidiinogenik, antidiabetik, dan antibakteri.

Detail Budidaya

Memilih tanah yang dikeringkan dengan baik dalam posisi yang sangat cerah. Memilih tempat yang teduh sebagian dan tanah subur yang tidak terlalu kering.
Tanaman biasanya tidak tumbuh berdekatan tetapi muncul sebagai gulma individu.
Tanaman dapat berbunga dan menghasilkan benih sepanjang tahun.
Masing-masing daun tender dipanen, meninggalkan 3 daun teratas utuh. Rata-rata, 10 - 15 daun dapat dipanen per tanaman dalam 5 - 10 panen dengan interval 1 - 2 minggu sebelum intervensi berbunga.
Daun mudah layu dan sebaiknya dipanen sebelum digunakan.
Penggunaan yang Dimakan
Daun - mentah atau dimasak. Mereka bisa dikukus dan disajikan dengan nasi. Mereka lebih umum digunakan sebagai penyedap dalam makanan seperti sup, kari, semur dan hidangan nasi. Daunnya memiliki rasa agak seperti ketumbar yang kuat, tetapi dengan tekstur yang lebih keras dan perlu dipotong halus dan lebih baik dimasak selama setidaknya beberapa menit.

Akar digunakan sebagai penyedap dalam sup. Meskipun akar mentah memiliki bau tidak enak, ia memberikan rasa yang sangat menyenangkan untuk makanan.
.

Biji - digunakan sebagai penyedap.
Obat
Rebusan seluruh tanaman digunakan sebagai anti-malaria dan untuk pengobatan perdarahan.
Tanaman direbus dan airnya digunakan untuk mandi herbal atau sebagai obat cacar air dan campak.

Daunnya obat penurun panas, pencahar. Infus digunakan untuk mengobati kedinginan, grippe, demam, pilek, sebagai pencahar anak-anak. Ramuan daun hancur digunakan sebagai pengobatan untuk kusta anak-anak dan kejang-kejang anak-anak.

Akarnya abortifacient, obat penurun panas, perut, sudorific. Infus digunakan untuk mengobati sakit perut dan hidropsik.

Daun menunjukkan aktivitas antimikroba


0 Response to "Eryngium foetidum L."

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel