google.com, pub-6935017799501206, DIRECT, f08c47fec0942fa0 Monyet Jepang, The Japanese macaque, Macaca fuscata, Monyet yang mampu beradaptasi di daerah dingin bersalju - PLANTER AND FORESTER

Monyet Jepang, The Japanese macaque, Macaca fuscata, Monyet yang mampu beradaptasi di daerah dingin bersalju

Monyet Jepang, The Japanese Macaque, Macaca fuscata

Monyet Jepang, The Japanese macaque,  Macaca fuscata


The Japanese macaque,  Monyet Jepang (Macaca fuscata), juga dikenal sebagai monyet salju, adalah spesies monyet Dunia Lama terestrial yang berasal dari Jepang.

Monyet Jepang adalah monyet diurnal yang bersifat Omnivora.

Nama Populer - Pop name    :  Monyet Jepang, The Japanese macaque, 
Nama Latin - Latin Name        :  Macaca fuscata
Family                           Cercopithecidae
Origin - Daerah Asal                 : Jepang
Ciri khas                                     : Mampu hidup di daerah dingin
Keunikan                                     : Monyet yang bisa berenang

The Japanese macaque,  Monyet Jepang (Macaca fuscata), juga dikenal sebagai monyet salju, adalah spesies monyet Dunia Lama terestrial yang berasal dari Jepang. Mereka mendapatkan nama mereka "monyet salju" karena beberapa tinggal di daerah di mana salju menutupi tanah selama berbulan-bulan setiap tahun - tidak ada primata non-manusia lain yang lebih hidup di utara, atau hidup di iklim yang lebih dingin.

Individu memiliki bulu abu-abu kecoklatan, wajah merah kemerahan, dan ekor pendek. Dua subspesies diketahui.

Monyet Jepang, The Japanese macaque,  Macaca fuscata

Di Jepang spesies ini dikenal dengan sebutan Nihonzaru, gabungan dari Nihon, Jepang + saru, monyet untuk membedakannya dari primata lain, tetapi kera jepang sangat familiar di Jepang, jadi ketika orang Jepang hanya mengucapkan saru, biasanya yang ada dalam pikiran monyet Jepang.


Monyet Jepang, The Japanese Macaque, Macaca fuscata

Ciri ciri dan Identifikasi Satwa 

Habitat Satwa

Monyet Jepang hidup di berbagai habitat. Ia mendiami hutan subtropis di bagian selatan jangkauannya dan hutan subarktik di daerah pegunungan di bagian utara jangkauannya. Dapat ditemukan di hutan yang hangat dan sejuk, seperti hutan gugur di Jepang bagian tengah dan utara dan hutan cemara berdaun lebar di barat daya pulau. Hutan hijau dan hutan berdaun lebar beriklim hangat dan hutan berdaun lebar beriklim sedang dan sejuk merupakan habitat terpenting bagi kera.

Pada tahun 1972, sekitar 150 kera Jepang dipindahkan dari Kyoto ke observatorium primata di Texas barat daya, Amerika Serikat. Observatorium adalah lingkungan bergaya peternakan tertutup dan kera telah dibiarkan berkeliaran dengan sedikit campur tangan manusia. Awalnya, banyak yang tewas di habitat asing, yang terdiri dari semak belukar yang gersang. Kera akhirnya beradaptasi dengan lingkungan, belajar untuk menghindari predator (seperti elang, coyote, dan ular derik), dan belajar mencari makan kacang mesquite, buah kaktus, dan makanan lainnya.

Kebiasaan Grooming atau Mencari kutu pada Monyet Jepang, The Japanese Macaque, Macaca fuscata

Penyebaran Satwa

Penyebaran Monyet Jepang. Monyet Jepang adalah primata bukan manusia yang hidup paling utara. Pulau ini ditemukan di tiga dari empat pulau utama Jepang: Honshu, Shikoku, dan Kyushu.

Populasi paling utara hidup di Semenanjung Shimokita, titik paling utara Honshu. Beberapa pulau kecil di Jepang juga dihuni oleh kera. Populasi paling selatan yang hidup di Pulau Yakushima adalah subspesies dari kera daratan utama, M. fuscata yakui.

Anak Monyet Jepang, The Japanese Macaque, Macaca fuscata sedang menikmati grooming

Morfologi Satwa

Morfologi Monyet Jepang Monyet Jepang dimorfik secara seksual. Monyet Jepang Jantan memiliki berat rata-rata 11,3 kg, sedangkan betina rata-rata 8,4 kg. Kera dari daerah yang lebih dingin cenderung lebih berat daripada kera dari daerah yang lebih hangat. 

Tinggi rata-rata jantan adalah 57,01 cm dan tinggi rata-rata betina adalah 52,28 cm. Ukuran otak mereka sekitar 95 g. Kera Jepang memiliki tunggul pendek untuk ekor yang rata-rata 92,51 mm pada jantan dan 79,08 mm pada betina.

Monyet Jepang alias Macaca fuscata memiliki wajah kemerahan dan posterior. Sisa tubuhnya ditutupi rambut coklat atau keabu-abuan. Bulu monyet beradaptasi dengan baik terhadap dingin dan ketebalannya meningkat seiring dengan penurunan suhu. Monyet dapat bertahan pada suhu serendah −20 ° C.

Kera kebanyakan bergerak merangkak. Mereka semi-terestrial, dengan betina menghabiskan lebih banyak waktu di pohon dan jantan menghabiskan lebih banyak waktu di tanah. Monyet dikenal bisa melompat. Mereka juga perenang hebat dan dilaporkan berenang lebih dari setengah kilometer.

Batas Umur kera sangat tinggi, hingga 28 tahun untuk jantan, dan hingga 32 tahun untuk betina.

Perilaku berkelompok Monyet Jepang, The Japanese Macaque, Macaca fuscata

Perilaku Ekologi Satwa

Perilaku Monyet Jepang. Monyet Jepang adalah hewan diurnal. Di daerah yang lebih dingin, dari musim gugur hingga awal musim dingin, kera makan di antara berbagai aktivitas. Di musim dingin, kera makan dua hingga empat kali sehari dengan aktivitas harian yang lebih sedikit. Di musim semi dan musim panas, mereka makan dua atau tiga kali sehari.
Di daerah yang lebih hangat seperti Yakushima, aktivitas sehari-hari lebih bervariasi. Kera biasanya 20,9% tidak aktif, 22,8% bepergian, 23,5% makan, 27,9% perawatan sosial, 1,2% perawatan diri, dan 3,7% aktivitas lainnya.

Kera biasanya tidur di pohon, tetapi juga tidur di tanah, serta di atau dekat bebatuan dan pohon tumbang. Selama musim dingin, kera berkumpul bersama untuk mencari kehangatan di tempat tidur. Kera di Taman Kera Jigokudani terkenal sering mengunjungi mata air panas di musim dingin untuk menghangatkan diri.

Sang Anak Monyet Jepang, The Japanese Macaque, Macaca fuscata menikmati grooming
Perilaku Berkelompok Satwa
Perilaku berkelompok Monyet Jepang.  Kera Jepang hidup dalam masyarakat matrilineal, dan kera betina tinggal dalam kelompok kelahirannya seumur hidup, sementara kera jantan pindah sebelum mereka dewasa secara seksual.

Kelompok kera cenderung berisi sejumlah orang dewasa dari kedua jenis kelamin. Selain itu, pasukan kera Jepang terdiri dari beberapa matriline. Matriline ini mungkin ada dalam hierarki dominasi dengan semua anggota grup tertentu memiliki peringkat atas anggota grup dengan peringkat lebih rendah.

Kelompok sementara yang semuanya Monyet Jepang Jantan juga ada, terdiri dari mereka yang baru saja meninggalkan kelompok kelahiran mereka dan akan dipindahkan ke kelompok lain. Namun, banyak Monyet Jepang Jantan  menghabiskan banyak waktu jauh dari kelompok mana pun dan mungkin keluar dan bergabung dengan beberapa kelompok.

Monyet Jepang Jantan  dalam suatu kelompok memiliki hierarki dominasi, dengan satu Monyet Jepang Jantan berstatus alfa. Status dominasi kera jantan biasanya berubah ketika bekas alfa jantan pergi atau mati. Cara lain di mana status berubah adalah ketika jantan alfa kehilangan pangkatnya atau saat pasukan berpisah, membiarkan posisi alfa baru terbuka. 

Semakin lama seekor Monyet Jepang Jantan dalam sebuah pasukan, semakin tinggi kemungkinan statusnya. Monyet Jepang Betina juga ada dalam hierarki dominasi yang stabil, dan peringkat wanita bergantung pada ibunya. Monyet Jepang Betina yang lebih muda cenderung memiliki peringkat yang lebih tinggi daripada saudara mereka yang lebih tua. Matriline peringkat tinggi memiliki kohesi sosial yang lebih besar. Hubungan yang kuat dengan betina dominan dapat memungkinkan pejantan dominan untuk mempertahankan pangkat mereka ketika mereka tidak mau.

Monyet Jepang Betina menjaga hubungan sosial dan kebersihan melalui perawatan atau grooming. Perawatan atau grooming dilakukan terlepas dari iklim atau musim. Monyet Jepang Betina yang terkait secara matrilineal lebih sering merawat monyet Jepang Jantan daripada individu yang tidak terkait. 

Monyet Jepang Betina juga akan merawat betina yang tidak berhubungan untuk menjaga kohesi kelompok dan hubungan sosial antara kekerabatan yang berbeda dalam sebuah pasukan. Namun demikian, seekor betina hanya akan merawat sejumlah kecil betina lain, bahkan jika kelompoknya berkembang. 

Monyet Jepang Betina juga akan merawat jantan, biasanya untuk tujuan higienis, tetapi ini dapat berfungsi untuk menarik pejantan dominan ke dalam kelompok. Para Induk Monyet Jepang mewariskan teknik perawatan mereka kepada keturunan mereka kemungkinan besar melalui cara-cara sosial daripada genetik.

Perilaku Makan Satwa
Perilaku makan Monyet Jepang. Monyet Jepang adalah hewan omnivora dan memakan berbagai makanan. Lebih dari 213 spesies tumbuhan dimasukkan ke dalam makanan kera. Ia juga memakan serangga, kulit kayu, dan tanah. Di Pulau Yakushima, makanan utamanya adalah buah, daun dewasa, dan biji yang jatuh. Monyet juga memakan jamur, pakis, invertebrata, dan bagian tumbuhan lainnya.

Selain itu, di Yakushima, pola makan mereka bervariasi secara musiman dengan buah-buahan yang dimakan di musim panas dan herba yang dimakan di musim dingin. Lebih jauh ke utara, kera kebanyakan makan makanan seperti buah dan kacang-kacangan untuk menyimpan lemak selama musim dingin, ketika makanan langka.

Di pulau utara Kinkazan, kera kebanyakan memakan biji-bijian yang jatuh, herba, daun muda, dan buah-buahan. Ketika makanan yang disukai tidak tersedia, kera menggali bagian tanaman bawah tanah (akar atau rimpang) atau memakan tanah dan ikan

Perilaku Reproduksi Satwa
Reproduksi reproduksi Monyet Jepang. Monyet jantan dan betina membentuk ikatan pasangan dan kawin, makan, istirahat, dan bepergian bersama, dan ini biasanya berlangsung rata-rata 16 hari selama musim kawin.

Monyet Jepang Betina masuk ke dalam pasangan dengan rata-rata empat monyet jantan dalam satu musim. Monyet Jantan berpangkat lebih tinggi memiliki pasangan yang lebih panjang dari bawahan mereka. Selain itu, monyet Jantan berpangkat lebih tinggi mencoba mengganggu pasangan jantan  berpangkat lebih rendah.

Betina berusaha kawin dengan jantan dari peringkat apa pun. Namun, pejantan dominan lebih banyak kawin karena mereka lebih berhasil dalam menjaga pasangan. Betina yang menentukan apakah perkawinan berlangsung. Selain itu, dominasi tidak berarti jantan akan berhasil kawin dengan betina. Jantan juga dapat bergabung sementara dengan pasukan lain selama musim kawin dan kawin dengan betina. Monyet Jepang Betina juga melakukan pemasangan sesama jenis. Perilaku seperti itu kemungkinan besar karena hormon dan betina lebih sering dipasang oleh betina lain daripada jantan. Telah diusulkan bahwa kera Jepang betina umumnya biseksual, bukan homo- atau heteroseksual.

Selama musim kawin, wajah dan alat kelamin jantan memerah dan ekor berdiri tegak. Selain itu, wajah monyet betina dan daerah anogenital berubah menjadi merah tua. Kera bersanggama baik di tanah maupun di pohon, dan kira-kira satu dari tiga sanggama menyebabkan ejakulasi. Kera memberi sinyal ketika mereka siap kawin dengan melihat ke belakang melalui bahu, tetap diam, atau berjalan mundur menuju calon pasangannya.

Seekor betina mengeluarkan "suara mengoceh", "mencicit", atau menghasilkan "kawa" yang tidak biasa selama sanggama. Monyet Jepang Jantan tidak memiliki vokalisasi sanggama.

Induk kera pindah ke pinggiran pasukannya untuk melahirkan di tempat terpencil, kecuali jika kelompok sedang bergerak, ketika betina harus tinggal bersamanya. Kera biasanya melahirkan di tanah. Bayi terlahir dengan rambut coklat tua. Mereka mengonsumsi makanan padat pertama mereka pada usia lima hingga enam minggu, dan dapat mencari makan secara mandiri dari ibu mereka pada tujuh minggu.

Seekor Induk Monyet Jepang menggendong bayinya di perutnya selama empat minggu pertama. Setelah itu, sang induk monyet juga menggendong bayinya di punggungnya. Bayi terus digendong selama setahun. Seekor induk monyet dan bayinya cenderung menghindari anggota pasukan lain, dan induk mungkin bersosialisasi kembali dengan sangat lambat. Namun, alloparenting telah diamati, biasanya oleh betina yang belum memiliki bayi sendiri. Perawatan bayi monyet jantan terjadi pada beberapa kelompok, tetapi tidak pada kelompok lain; biasanya, jantan yang lebih tua melindungi, merawat, dan menggendong bayi seperti yang dilakukan induk

Bayi telah mengembangkan kemampuan bergerak mereka sepenuhnya dalam waktu tiga sampai empat bulan. Ketika bayi berusia tujuh bulan, ibunya melarang menyusu; penyapihan penuh terjadi pada bulan ke-18. Di beberapa populasi, bayi monyet jantan cenderung bermain dalam kelompok yang lebih besar lebih sering daripada monyet betina.

Namun, bayi monyet betina lebih banyak berinteraksi sosial dibandingkan bayi monyet jantan. Jantan lebih suka bergaul dengan monyet jantan lain dengan usia yang sama ketika mereka berusia dua tahun. Bayi monyet betina akan bergaul dengan individu-individu dari segala usia dan jenis kelamin.
Klasifikasi Satwa 
Kingdom  : Animalia
Phylum     : Chordata
Class        : Mammalia
Order        : Primates
Suborder  : Haplorhini
Infraorder : Simiiformes
Family       : Cercopithecidae
Genus       : Macaca
Species     : Macaca fuscata
Binomial name
Macaca fuscata Blyth, 1875
Subspecies
Macaca fuscata fuscata
Macaca fuscata yakui

Status Konservasi

Spesies Monyet Jepang atau Macaca fuscata, terdaftar dalam CITES appendix II, dan telah dilindungi resmi dari perburuan di Jepang sejak tahun 1947.  
Data dari status konservasi IUCN Red List Monyet Jepang dikategorikan resiko rendah alias Least Concern.

Lokasi Pemotretan Satwa

Lokasi pemotretan di Taman Safari Bogor, Bogor, Jawa Barat

Detail :
Camera maker : Nikon Corporation
Camera model : Nikon D5200
F Stop : f/5.6
Exposure time : 1/125 sec.
ISO Speed : ISO 400 
Focal lengh : 300 mm
Lens : Sigma 70-300mm f/4-5.6 DG Macro 

Kamus Identifikasi Flora dan Fauna serta Sumber Informasi untuk Pengenalan Flora dan Fauna 
Planter and Forester


Beberapa fakta unik terkait Monyet Jepang alias Fun Fact
  1. Monyet Jepang bisa berenang hingga jarak 500 m atau setengah km
  2. Monyet Jepang seanng berendam bersama di kolam air panas atau onsen istilah dalam bahasa Jepang untuk kolam air panas.
  3. Monyet Jepang juga senang membuat bola salju untuk bersenang senang dan bermain
  4. Monyet Jepang juga binatang yang cerdas, salah sau kecerdasannya adalah perlaku mencuci makananya sebelum dikonsumsi.

Monyet Jepang, The Japanese Macaque, Macaca fuscata

Monyet Jepang, The Japanese Macaque, Macaca fuscata

Monyet Jepang, The Japanese Macaque, Macaca fuscata

Monyet Jepang adalah spesies monyet yang hidup di bumi paling utara dan mereka telah beradaptasi dengan baik pada lingkungan sekitarnya dan juga perubahan musim  Satwa ini ditemukan di tempat yang hujan  saljunya sangat lebat selama musim dingin.
 
Monyet Jepang, The Japanese Macaque, Macaca fuscata

Habitat monyet Jepang di Pulau Honshu, Shikoku dan Kyushu. Monyet Jepang tersebar mulai dari Tanjung Shimonokita yang terletak di bagian paling utara Pulau Honshu hingga Pulau Yakushima di Selatan Kyushu.

Monyet Jepang, The Japanese Macaque, Macaca fuscata

Dibandingkan spesis lain dari Genus Macaca, monyet Jepang memiliki ekor yag sangat pendek, sekitar 10 cm.
Ciri khas lain monyet Jepang adalah kulit bagian wajah dan pantat berwarna merah.  Sebaliknya kulit kaki dan tangan berwarna hitam.
 
Monyet Jepang, The Japanese Macaque, Macaca fuscata

Makanan monyet Jepang berupa daun daunan, biji bijian, akar akaran, tunas pohon, buah buahan, serangga, buah berri, hewan invertebrata, jamur, telur burung dan kukit pohon yang dihisap cairan lendirnya dan kulit yang muda itu sendiri.

Monyet Jepang, The Japanese Macaque, Macaca fuscata

Spesies Monyet Jepang atau Macaca fuscata, terdaftar dalam CITES appendix II, dan telah dilindungi resmi dari perburuan di Jepang sejak tahun 1947.  
Data dari status konservasi IUCN Red List Monyet Jepang dikategorikan resiko rendah alias Least Concern.

Monyet Jepang, The Japanese Macaque, Macaca fuscata

Monyet Jepang hidup  kelompok. Satu kelompok berterdiri dari dari 20 - 100 ekor yang dibagi menjadi beberapa sub kelompok berdasarkan kekerabatan sejumlah betina atau matrilineal bersama pejantan.
Monyet Jepang, The Japanese Macaque, Macaca fuscata


1 Response to "Monyet Jepang, The Japanese macaque, Macaca fuscata, Monyet yang mampu beradaptasi di daerah dingin bersalju"

  1. Terima kasih penjelasannya, jadi mengetahui ada jenis monyet Jepang

    ReplyDelete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel